Looking for Something?

JADILAH SEORANG RAJA

Author:

 

 

 

 

 

 

Apabila kita mula terasa terlalu ingin dipuji. Apabila yang kita mahu dengar hanyalah kata yang sedap-sedap sahaja, lebih-lebih lagi atas kedudukan kita sebagai pemimpin atau ketua dalam sesuatu organisasi atau masyarakat, dan ditambah pula kehadiran pembantu yang kaki ampu, maka ambillah iktibar daripada kisah raja tanpa baju.

Cerita pendek turun-temurun ini telah kita dengar sejak di bangku sekolah rendah lagi. Memang sudah lama, namun iktibarnya tetap relevan dan signifikan sepanjang masa. Pengajaran daripada cerita ini sangat penting buat para pemimpin. Menurut Rasulullah s.a.w. setiap kita ialah pemimpin, justeru cerita ini sangat perlu diambil iktibarnya oleh setiap individu.

Selalunya pemimpin yang gila puji akan dikelilingi oleh pembantu yang kaki ampu. Dia terkeliru antara ampu dengan setia. Kaki ampu menipu. Sedangkan orang setia berpegang kepada prinsip yang benar. Setia pada kebenaran itulah setia yang sebenar. Manakala kaki ampu hanya dahagakan pangkat dan kedudukan.

Jika setiap teguran dan kritikan terus dicap sebagai ‘menderhaka’ maka para pemimpin akan kehilangan orang setia yang tidak suka bermuka-muka. Sedangkan sejarah kepimpinan yang berjaya dalam kalangan para rasul dan Khulafa’ al-Rasyidin semuanya mengamalkan sikap terbuka kepada teguran.

Apabila orang yang jujur mula meninggalkan pemimpin maka yang tinggal hanyalah pengampu yang bukan membantu tetapi ‘membuntu’. Nasihat dan pandangan pengampu bukan berdasarkan realiti sebenar tetapi lebih didorong untuk menjaga kepentingan peribadi. Akibatnya, berlakulah seperti yang dikatakan pepatah ‘harap sokong, sokong yang membawa rebah’ atau ‘harapkan pegar, pegar makan padi.”

Ya, yang pastinya dunia kepimpinan menagih kejujuran persis kanak-kanak jujur dalam cerita Raja Tidak Berbaju ini untuk dimurnikan semula. Mereka yang tidak bergantung hidup kepada pemimpin sahaja yang dapat menyuarakan kebenaran tanpa takut dan segan silu. Menegur bukan kerana benci, tetapi kerana sayang.

Harga kejujuran sangat mahal. Namun itu sangat perlu untuk menjaga kehormatan ‘raja’ agar tidak muncul di hadapan pengikut dengan tidak berbaju. Juga, agar orang bawahan tidak berterusan menderita akibat penindasan para pembantu yang terus mengampu!

Raja tanpa baju akan terus terkesima dengan pujian. Dia tidak dapat membezakan antara kesetiaan dengan ampuan. Dia tidak tahu cerita sebenar kerana terleka oleh cerita yang suka didengar. Orang jujur yang berani berkata benar (walaupun pahit) akan terhimpit dan akhirnya terpinggir…

Kita sekali-kali tidak akan rela melihat atasan kita menjadi raja tanpa baju. Justeru rasa sayang, kita perlu bertindak untuk membetulkan keadaan. Walaupun terpaksa membayar harga yang sangat mahal, namun segala-galanya wajib direlakan demi melihat kebenaran, kebaikan dan keadilan tegak semula.

Beberapa tahun lalu saya pernah menulis enekdot seorang raja…tetapi bukan raja tanpa baju tetapi tentang seorang petani yang menjadi raja. Berikut adalah enekdot itu… (more…)

KAYA HARTA MISKIN JIWA

Author:

Kita tidak akan mendapat dua perkara pada satu-satu masa. Apabila kita mendapat sesuatu, maka kita akan kehilangan sesuatu yang lain. Justeru pastikan apa yang kita dapat lebih berharga berbanding apa yang kita hilang. Itulah yang sering dipesankan oleh ahli hikmah. Pesanan tentang kehidupan. Itulah inti permasalahan yang saya bincangkan bersama seorang sahabat lama beberapa bulan yang lalu. 

Sepi Dalam Kesibukan

Sungguh, dia kelihatan berbeza sekali hari itu. Sinar matanya yang dulu bercahaya kini redup. Pakaiannya walaupun daripada jenama yang mahal agak kusut. Rambut di bahagian hadapan kepalanya kian jarang. Hampir botak. Dia memang kelihatan lebih kaya, tetapi kehilangan gaya.

“Aku sibuk sungguh tiga empat tahun kebelakangan ini. Perniagaan menjadi-jadi.  Aku semakin diburu masa,” katanya terus terang.

“Sudah lama kita tidak bertemu,” tingkah saya perlahan.

“Bukan kau seorang sahaja, ramai rakan baik aku yang lain pun tidak dapat aku temui. Sibuk.”

“Kau okey?” tanya saya pendek.

Dia diam. Diam yang panjang.

“Tidak tahulah, okey ke tidak.”

Dengan jawapan itu saya tahu dia keliru. Mungkin terlalu keliru sekarang.

“Mesti okey. Rumah-rumah, kereta-kereta dan harta yang kau kumpul sekarang sudah cukup untuk diwariskan kepada anak-anak,” ujar saya.

“Ikut aku belum lagi. Aku mahu cucu-cucu aku juga menikmati harta peninggalanku. Aku mesti berniaga lebih gigih lagi.”

“Baguslah, kita bekerja atau berniaga seolah-olah akan hidup seribu tahun lagi,” dorong saya.

“Tetapi sejak akhir-akhir ini aku kesepian.”

“Kesepian dalam kesibukan? Mana mungkin.”

“Betul. Aku rasa semakin keseorangan.”

“Bukankah rakan-rakan perniagaan kau banyak? Urusan perniagaan kau pun sering membuka ruang untuk keluar negara. Keseorangan, apa maksudmu?”

“Aku tidak ada rakan-rakan seperti kau. Boleh berbual-bual tentang diri, anak-anak dan lain-lain perkara yang lebih intim sifatnya.” (more…)

Pendaftaran Dibuka SEKARANG

Author:

SEMINAR KOMUNIKASI DARI HATI KE HATI

12 Nov 2016
ILSAS UNITEN Bangi.
8.30am-4.00pm

JOM sertai seminar ini.

Penyampai:

Ust Pahrol Mohd Juoi
Ust Syaari Abdul Rahman : https://goo.gl/gN5xDC
Ust Abdullah Bukhari Abd Rahim : https://goo.gl/Ow4T0u

Daftar Sekarang: Klik disini untuk mendaftar
Yuran Penyertaan:

Awam RM100 seorang. RM180 berdua.

Pelajar RM50 seorang. RM100 bertiga.

Admin: 019 378 3100 Ahmad.

KDHKD2016

MUQADIMAH

Komunikasi sangat penting dalam kehidupan manusia. Salah satu faktor kejayaan seseorang ditentukan oleh  kemampuannya berkomunikasi. Samada komunikasi terhadap dirinya sendiri atau  dengan orang lain. Dengan adanya komunikasi, lahirlah pengaruh yang kuat pada tindakan, samada yang berbentuk dalaman atau luaran. Inilah yang akan menentukan keberkesanan seseorang.

Jika seseorang mempunyai dan menguasai kepakaran dalam seni-seni komunikasi, dia akan dapat mempengaruhi dirinya sendiri dan juga mempengaruhi orang lain terhadap cita-cita dan matlamat hidupnya.Tanpa komunikasi yang baik, hidup akan bermasalah. Justeru, mengikut pakar psikologi, 80% masalah dalam perhubungan, perkahwinan dan  pengurusan adalah disebabkan gagalnya komunikasi.

Komunikasi terbahagi dua. Pertama, komunikasi luaran – ia adalah komunikasi yang berlaku melalui perantaraan perkataan, percakapan, ekspresi (mimik muka), bahasa badan (body language) dan kedudukan badan (body posture). Kedua, komunikasi dalaman – ia adalah komunikasi yang melibatkan gambaran (picture) di dalam kepala, imej, tafsiran, fikiran dan perasaan kita terhadap sesuatu perkara, peristiwa atau orang lain.

KONSEP

Komunikasi yang berjaya ialah komunikasi yang menepati syarat-syaratnya. Antara syarat utama dalam proses komunikasi ialah kepercayaan. Yang dimaksudkan dengan kepercayaan ialah rasa percaya seseorang terhadap orang lain, ataupun kepercayaan seseorang terhadap dirinya sendiri.

Kepercayaan adalah kunci kepada kelancaran komunikasi samada antara seseorang dengan dirinya sendiri atau dengan orang yang lain. Kalau kepercayaan seseorang itu tinggi samada terhadap dirinya sendiri atau terhadap orang lain, maka  mudahlah komunikasi berlaku. Sebaliknya, jika kepercayaan seseorang sudah terjejas, apalagi jika sudah pupus, maka sukarlah komunikasi berlaku samada secara dalaman atau luaran.

Komunikasi dalaman, sangat berkait dengan kepercayaan terhadap diri sendiri. Sedangkan komunikasi luaran berkait dengan kepercayaan terhadap orang lain. Kita akan gagal berkomunikasi dengan diri sendiri jika kepercayaan terhadap diri sendiri menjadi lemah. Dan begitu juga, kita akan gagal berkomunikasi dengan orang lain jika kita tidak ada sifat saling percaya-mempercayai.

Namun, sikap tidak mempercayaai diri sendiri adalah lebih merosakkan kita daripada sikap tidak mempercayai orang lain. Orang yang tidak percaya akan kemampuan, kebolehan dan kelebihan dirinya tidak akan berjaya dalam hidupnya. Oleh itu, kita mestilah selalu mempertingkatkan kepercayaan terhadap diri sendiri, untuk membolehkan kita melakukan ‘self motivated’. Dan salah satu cara untuk ‘self motivated’ ialah dengan melakukan komunikasi dalaman.

OBJEKTIF UMUM

Dalam kehidupan sehari-hari, kita selalu memperkatakan tentang bagaimana seseorang dapat  membantu seseorang yang lain melalui perantaraan komunikasi. Tetapi jarang kita mendengar seseorang membantu dirinya sendiri melalui perantaraan komunikasi. Apakah kita perlu bercakap-cakap dengan diri sendiri? Apakah ini gila namanya? Kalau boleh, bagaimana? Bagaimanakah yang dikatakan kita sedang berkomunikasi dengan diri sendiri?

Semua soalan ini menunjukkan betapa persoalan berkomunikasi dengan diri sendiri ini masih asing dan belum diteroka secara terperinci walaupun kadangkala tanpa disedari kita sebenarnya telah dan sedang berkomunikasi dengan diri sendiri, hampir  setiap masa dan ketika.

Jika seseorang dapat berkomunikasi secara luaran dengan baik, ia akan berjaya dari segi sosial, kewangan, personaliti, emosi dan lain-lain. Tetapi sebaliknya, jika seseorang berjaya berkomunikasi secara dalaman dengan baik, maka dia akan mendapat kebahagiaan, keriangan, cinta, kepuasan diri dan kasih-sayang. Kedua-duanya adalah penting, namun komunikasi dalaman adalah lebih penting daripada komunikasi luaran.

Seminar ini akan memberi peluang kepada peserta untuk mengetahui dan berkomunikasi secara berkesan mengikut perspektif Islam. Di dalam Al Quran dan Al Hadis, kepentingan cara berkomunikasi yang berkesan telah ditunjukkan dengan jelas. Dan kita lihat bagaimana Allah mendidik para Rasul untuk berkomunikasi dengan baik dalam menjalankan tugas menyampaikan risalah Islam sekali gus mendidik ummah.

PELAKSANAAN

Seminar Komunikasi Dari Hati Ke hati ini akan menitikberatkan kaedah berkomunikasi dalam Islam berpandukan kepada nilai-nilai dalam Al Quran dan suri teladan yang ditunjukkan oleh para Rasul. Banyak faktor yang menentukan kemampuan atau tahap komunikasi dalaman. Antaranya yang paling utama ialah faktor keyakinan. Keyakinan mempunyai kesan yang sangat besar kepada pancaindera yang lima bila berdepan dengan respons. Siapa yang mempunyai keyakinan yang kuat, maka pancainderanya juga akan kuat untuk mentafsirkan, merasai dan memberi gambaran yang positif terhadap respons yang dihadapinya. Dalam Islam soal keyakinan ini berkait terus kepada beriman kepada Allah dan Hari Akhirat.

Seminar ini akan:

  1. Ilmu Al Quran yang menjurus bagaimana manusia seharusnya berbicara agar komunikasi yang ikhlas dan profesional dapat dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari.
  2. Menunjukkan contoh yang memperincikan bagaimana kisah-kisah Para Rasul yang begitu kaya dengan input-input berkomunikasi ketika mereka berdepan dengan penyokong dan juga penentang tegar mereka.
  3. Menjelaskan bagaimana kemampuan mendengar dengan baik juga merupakan cabang daripada sistem komunikasi yang sangat penting dan tidak boleh diabaikan.
  4. Memberi misi dan hala tuju sebenar komunikasi dalam Islam yang sangat berkait dengan soal habluminallah (hubungan dengan Allah) dan habluminnannas (hubungan sesama manusia).
            MASA EVENT
08.30  am Pendaftaran Peserta
09.00 -10.30 am Slot 1 : Komunikasi: Al-Quran Mendidik Manusia Berbicara

Ustaz Abdullah Bukhari Bin Abd Rahim

10.30 -11:00 am Rehat
11.00 – 12.30 pm Slot 2 : Seni Komunikasi Para  Nabi : Nabi Musa a.s vs Firaun

Ustaz Syaari Ab Rahman

12.30 – 2.00 pm Rehat
2.00 – 4.00 pm Slot 3 : Komunikasi Bukan Sekadar Berbicara Bahkan Mendengar

Ustaz Pahrol Mohamad Juoi

4.00 pm Bersurai

Daftar Sekarang. Klik disini untuk mendaftar

Ahmad: 019-378 3100

SEMINAR KOMUNIKASI DARI HATI KE HATI

Author:

Pendaftaran di buka sekarang…silakan mendaftar..!!!KDHKD2016

Admin Ahmad: 019-378 3100

Assalamualaikum semua, Ya, JOM sertai Seminar ke 2.

Fitrah Perkasa akan menganjurkan program BERMODUL seperti di bawah:

KOMUNIKASI DARI HATI KE HATI
12 Nov 2016
ILSAS UNITEN Bangi.

Klik untuk mendaftar: https://goo.gl/T6crXL

Pendaftaran: Early Bird dibuka SEKARANG. RM70 seorang sah sehingga 8 Okt 2016.

Klik untuk mendaftar: https://goo.gl/T6crXL

AKU DAN WAJAH KEMATIAN

Author:

 

pah2-copyMasih saya ingat pesan ulama, salah satu cara untuk mengingatkan diri kepada kematian ialah dengan mengenangkan saudara, sahabat atau kenalan terdekat yang telah meninggal dunia. Bayangkan wajah mereka. Kenangkan detik-detik terakhir bersama mereka. Dulu dia yang ada di sisi, kini tiada lagi. Itu sesungguhnya akan menginsafkan.

Pesan ulama itu lagi, “jika mereka telah pergi, resapkan ke dalam hati mu sendiri bahawa kau juga pasti menyusul. Ingat mati itu ‘zikir yang senyap’. Apabila hati semakin keras, keinginan dan godaan untuk melsayakan dosa kian membuak-buak, ingatlah mati… hati mu akan lembut kembali.”

Bila direnung wajah kematian, terasa sangat aneh dan misteri. Betapa ada insan yang dirasakan  akan hidup lama, tetapi mati dengan tiba-tiba. Dan betapa ada insan yang dijangka tidak mempunyai harapan lagi, tetapi mampu terus bertahan dan hidup lebih lama. Cerita mati, cerita yang misteri. Detik tibanya ajal adalah rahsia seni Ilahi. Terlindung, tanpa dapat ditebak. Tersembunyi, tanpa dapat diagak. Itulah wajah kematian, pemutus segala kelazatan, mencantas  impian dan harapan. (more…)