Looking for Something?

JENDELA USIA

Author:

usia-masaDI JENDELA USIA

Tuhan,
Pada-Mu aku pasrah
Akur, alah dan menyerah
Seluruhnya sudah pudar
Cintaku kian tercalar

Tuhan
Senjaku semakin dekat
Di sumur dosa aku melarat
Di hujung umur ku pasti kembali
Sedang hatiku tak suci lagi

Tuhan
Langkahku entahkan mati
Mendaki kasihMu nan tinggi
Namun cintaku bukan palsu
Walaupun sering terganggu

Tuhan
Kekadang terasa sayang-Mu
Bersama kurnia hidayah
Kekadang terasa murka-Mu
Seiring patahnya mujahadah

Tuhan,
Terlerai ribuan taubatku
Terungai semua janjiku
Kataku sering mungkir
CintaMu sering terpinggir

Tuhan,
Aku masih setia
Mengemis di jendela usia
Terus mencari wajah diri
Menadah keampunan Ilahi!

Feedback

7
  • kedalam diri

    ya allah ustaz, mengalir air mata saaya dengan puisi ini. adakah allah masih sudi mengampunkan dosa2 saya

  • wani sujak

    sepi bnr snja ini..

  • Ain Masturah

    hati kena sentiasa bersangka baik kepada Allah..yakinlah, setiap ketetapan itu ada kebaikan..

  • huzaifah

    Assalamualaika ya Ustaz,

    mohon kongsi puisi ini di facebook sempena hari lahir saya moga ada manfaat dan berkahnya.

    syukran ^^,

  • sharifahtaufix

    mohon kongsi di fb saya sbgai peringatan diri ini yg sering lalai..jazakallah Ustaz..

  • Mhedzrana

    Satu persatu ada makna yang tidak pernah terbayangkan dan menyentuh rasa ihsan…
    Terima kasih ustaz,
    Dengan puisi yang mendamaikan sanubari, kerana setiap teguran di dalamnya?,
    dapat dirasai seolah-olah ‘sang ayah’ sedang menasihati ‘sang puteri’.

    Alhamdulillah,

  • rodzita

    Mohon Kongsi ya Ustaz….

Leave a Reply

%d bloggers like this: