RSS

TANDA-TANDA MALAM AL QADAR…

14 Sep

86195366Kata orang lihat pada sebelah paginya – tidak sejuk, tidak panas. Tidak terang dan agak redup. Kata yang lain, ada air yang membeku. Tidak ada salakan anjing. Suasana tenang luar biasa. Syahdu dan sayu, dakwa sebahagian yang lain. Ada yang lebih yakin, mengatakan pada malam Jumaat 21 Ramadhan yang lalu. Itu malam ganjil, ditambah pula malam Jumaat. Lantas saya ada menerima SMS, ada sahabat-sahabat yang kesal kerana “terlepas” malam Al Qadar.

Satu SMS menyatakan,” ramai cakap malam tadi (21 Ramadhan) lailatul Qadar. Saya memang minta sangat nak ketemu dengannya. Tapi malam tadi mengantuk luar biasa. Rasa rugi kalau terlepas!” Memang rasa kesal akibat terlepas peluang keemasan untuk lebih dekat dengan Allah itu baik. Tetapi jangan terikat dengan Al Qadar, hingga semangat beribadat luntur akibat terlepasnya. Lalu saya balas SMS itu dengan kata, “ jadilah hamba Allah sejati yang beribadah sepanjang masa, di setiap keadaan dan suasana. Jangan jadi “hamba” malam Al Qadar yang beribadah hanya pada malam itu sahaja.”

Sayangnya, kita lebih terfokus melihat tanda-tanda mendapat Al Qadar pada alam, pada pokok, air dan lain-lain yang berada di luar diri. Sedangkan tanda mendapat Al Qadar itu ada pada diri sendiri. Bukankah mereka yang bertemu dengan malam Al Qadar amat bertuah kerana doa, taubat dan hajatnya “diangkat” oleh para malaikat lalu dimakbulkan Allah? Jadi, jika seseorang mendapat Al Qadar tentu jiwanya lebih tenang, akhlaknya menjadi lebih baik dan ibadahnya (sama ada habluminallah dan habluminannas) bertambah lebat. 

Justeru, tepuk dada dan tanyalah diri sendiri, bagaimana akhlak kita selepas “malam tadi” (malam yang dirasakan malam Al Qadar) apakah sudah berubah… terasa lebih ringan melaksanakan kebaikan dan rasa semakin enggan melakukan kejahatan? Jika ya, ya… kita telah mendapat malam Al Qadar. Bagaimana pula dengan sifat mazmumah – marah, hasad dengki, dendam, penakut, bakhil, cinta dunia, gila puji, riyak, ujub, cinta makan? Apakah semua sifat mazmumah itu semakin kendur, kalau tidak pun lebur sama sekali? Jika jawapannya ya, ya… malam Al Qadar sudah menjadi milik kita!

Malam Al Qadar ialah malam yang paling sibuk laluan ke langit dunia (umpama trafik jam) kerana turunnya pelbagai malaikat yang tidak kira banyaknya. Meriah sungguh sampai terbit fajar. Malaikat turun secara luar biasa banyaknya itu termasuklah yang paling tinggi pangkatnya di kalangan mereka – malaikat Jibrail. Masing-masing ada tugasnya. Pelbagai urusan dilaksanakan oleh mereka.

Salah satu urusan ialah “bertamu dalam hati” orang Islam yang bersih hatinya. Sekali bertamu tetapi kesannya berpanjangan. Impaknya, hati orang yang pernah menjadi tempat singgah malaikat akan berubah. Bisikan para malaikat mula mengambil tempat yang khusus dan menjadi begitu dominan dalam kehidupan seseorang itu. Mulai detik itu bisikan kebaikan (dari malaikat) akan mengatasi bisikan kejahatan (dari syaitan) dalam hati orang tersebut.

Ya, hidup ini sebenarnya kita lalui antara dua bisikan. Pertama, bisikan “hati kecil” yang suci dan baik. Kedua, bisikan “hati besar” yang kotor dan jahat. Bisikan ini sentiasa berperang dalam hati. Justeru, hati hakikatnya adalah wadah rebutan antara malaikat dan syaitan. Antara ilham dan waswas. Siapa yang menang, dialah yang akan menakluki hati dan terarahlah hati itu ke arah yang dikehendaki oleh “penakluknya”.

Orang yang mendapat malam Al Qadar sungguh bertuah. Hasil mujahadah, doa, taubatnya pada malam berkenaan, malaikat terus bertamu dan mendominasi hatinya. Sejak malam itu suara hati kecilnya akan sentiasa mengatasi hati besarnya. Mujahadahnya akan terbantu. Perjalanannya menuju Allah akan lebih terpimpin dan terjamin. Hatinya menjadi pusat kesucian dan kebaikan… maka lahirlah yang baik-baik sahaja pada tindakan dan percakapan. Mahmudahnya menenggelamkan mazmumah.

Itulah hati orang yang telah mendapat malam Al Qadar. Orang lain mungkin tidak perasan pada awalnya. Ia hanya dapat dirasai oleh orang yang mengalaminya. Rasa tenang, bahagia, lapang dan sejuk. Kemudian sedikit demi sedikit orang lain mula ketara… Ah, dia sudah berubah. Ah, indahnya perilakunya. Subhanallah, dia telah berubah. Apa yang ada dalam hatinya mula terserlah. Dan itulah tanda-tanda malam Al Qadar tahun itu yang paling ketara dan terasa, bukan pada alam dan jagat raya tetapi pada diri manusia makhluk yang paling sempurna.

Semoga malam-malam berbaki ini, kita akan menambah pecutan amal. Tidak kiralah sama ada Al Qadar telah berlalu atau masih menanti detik untuk bertamu. Kita tidak akan menunggu tetapi kita akan memburu. Kita akan terus memburu sekalipun malam ganjil telah tamat dan Ramadhan sudah berakhir. Sampai bila? Sampai bila-bila. Kerana bagi mukmin yang cintakan Allah, setiap malam adalah malam Al Qadar. Al Qadar boleh datang, boleh pergi… tetapi Penciptanya sentiasa ada… sampai bila-bila. Semoga kita mati, setelah bertemu malam Al Qadar ini (1430 h) atau dalam perjalanan menuju malam Al Qadar nanti…

Persediaan menenemuinya bukan dibuat  semalaman, seharian, mingguan atau bulanan. Tetapi seluruh hayat kita adalah persediaan untuk “menemuinya”. Mengapa? Kerana perjuangan membersihkan hati adalah perjuangan sepanjang hayat. Qalbun Salim (hati sejahtera) itu adalah cita-cita abadi kita!
Ya Allah, untuk mengatakan cinta, aku takut berdusta. Untuk mengatakan tidak, aku takut derhaka. Aku hanya insan hina, yang sedang jatuh bangun di jalan berliku menuju-Mu. Bantulah aku, kesihanilah aku, sayangilah aku… Jangan KAU pinggirkan aku wahai Rahman, wahai Rahim.

 
22 Komen

Posted by di 14 September 2009 in Tarbiyah

 

Label: , , , ,

22 responses to “TANDA-TANDA MALAM AL QADAR…

  1. Ummu Humaira

    15 September 2009 at 10:06 am

    Salam Ramadhan.

    Ustaz, kenapa bisikan yg baik tu dinamakan “hati kecil” dan yg jahat tu dinamakan “hati besar”? Kenapa tidak sama-sama kecil atau sama-sama besar?

     
  2. za

    15 September 2009 at 11:49 am

    Like this!

     
  3. abuyon

    15 September 2009 at 2:43 pm

    salam ustaz,

    Mari, atas nama Tuhan yang agung
    dan rahman, kita hulurkan dua tangan,
    dan sejuta hati kita bersalaman dari
    denyutnya yang paling
    tenang dan dalam

    Selamat Hari Raya — dari kami sekeluarga
    Maaf zahir dan batin, nampak dan tak
    nyata, dari hujung ke hujungnya

    p/s: nak duit raya pakcik yo..
    pinta anak-anakku ..hehe

     
  4. burgerkecik

    16 September 2009 at 2:34 am

    assalamualikum ustaz, izinkan sy bertanya. sy tau pertanyaan sy tiada kena mengena dgn entry kali ni tp sy mst harus bertnya. bgaimana kita tahu bhwa sesuatu mimpi tu adalah petunjuk dari Allah dan bukannya mainan syaitan? bantu sy leraikan kesangsian ni. terima kasih

     
  5. gentarasa

    16 September 2009 at 4:27 am

    Salam burgerkecik,
    Jika mimpi itu baik,bersangka baik… itu hadiah Allah. Aminkan. Cari orang soleh dan pinta nasihat dan pandangan mengenainya. Jika mimpi itu sebaliknya, bangun dari tidur terus bertaauwuz dan “ludah” ke sebelah kiri. Jangan ceritakan kepada sesiapa. Anggap ia syaitan mahu menyusahkan kita… lupakan! Wallahhua’lam. Begitu pesan orang soleh yang saya dengar.

     
  6. gentarasa

    16 September 2009 at 4:30 am

    Salam ummu,
    Saja digunakan istilah itu untuk memudahkan penerangan. Hakikatnya hati itu cuma satu – tapi bisikannya ada dua. Satu yang baik, kita kata hati kecil (lebih tawaduk). Satu yang buruk, kita katakan namakan hati besar (kerana ego). Hati kecil kita kekadang mengakui kelemahan diri, tetapi hati besar kita sering menafikannya. Begitulah kira-kira.

     
  7. us.rashidi

    16 September 2009 at 7:12 am

    Salam ziarah dan salam Ramadhan…

    Ramadhan dah sampai ke penghujung…ramai yang mencari jalan pintas seribu bulan…namun, harus diingat, keghairahan itu adakah akan terus istiqamah selepas Ramadhan berlalu pergi…

    Sama-samalah kita berdoa moga Allah sentiasa melantun hati kita dengan hidayah-Nya hingga hujung usia… Amin Ya Rabb…

    Salam Aidilfitri buat ustaz sekeluarga… Kullu ‘am wa antum bikhair…

     
  8. Ummu Humaira

    16 September 2009 at 8:26 am

    Terima kasih ustaz.
    Keberadaan saya jauh di penjuru bumi Sarawak menyukarkan saya mendapatkan siraman ilmu agama secara langsung. Alhamdulillah blog ustaz menjadi penawar mujarab, alternatif yang didambakan.
    Jazakallahu khairan kathira.

     
  9. Ummu Humaira

    16 September 2009 at 8:28 am

    Terima kasih ustaz.
    Keberadaan saya jauh di penjuru bumi Sarawak menyukarkan saya mendapatkan siraman ilmu agama secara langsung. Alhamdulillah blog ustaz menjadi penawar mujarab, alternatif yang dinanti2kan.
    Jazakallahu khairan kathira.

     
  10. atiey

    16 September 2009 at 12:34 pm

    salam ustaz..

    semoga pecutan amal smakin btambah untuk ramadhan yang berbaki beberapa hari ini.

    salam aidilfitri yg bakal mnjelma

     
  11. mus

    22 November 2009 at 12:56 am

    Malam Lailatul Qadar 1430 Hijrah berlaku pada tanggal 25 Ramadhan. Insan yg terpilih akan mendapat tanda2 tanpa disedarinya krn insan terpilih ini lebih mharapkan keredhaanNya. Sblm ketibaan Al Qadr hati & perasaan mrk tergerak mlalui naluri dan gerak hati yag dipimpin oleh Allah swt. Gerak hati mrk sudah merasa kehadirannya ttp mrk sebenarnya tidak mharapkan Al Qadar ttp lebih kpd keikhlasan dan ketakwaan. Percayalah….

     
  12. salleh

    27 Ogos 2010 at 3:55 pm

    Salam sejahtera ustaz,

    Bukan untuk saya merasa ujub tapi hanya sekadar berkongsi pengalaman dan untuk mendapat pandangan dari sudut kebenaran.

    Pada tahun ramadan 2005,ketika saya pulang dari mengerjakan solat suboh.tiba tiba saya terpandang diufuk matahari terbit kelihatan jelas rupa bentuk matahari seperti bulan mengembang putih berseri .
    Tetapi yang anehnya suasana sekeliling masih gelap gelita .Saya merasa begitu terkejut ,apakah ini bulan ka atau matahari?
    Tapi kalu bulan itu tidak mungkin,sebab pagi tu bukan pertengahan ramadan tapi sudah sampir akhir hujung ramadan.
    dan juga sekiranya bulan sudah pasti terdapat peta dipermukaannya.
    tapi apa yang saya lihat hanya lah bulatan cahaya putih berseri seri.begitu juga bulatan yang saya lihat itu besar sebesar bulatan matahari diwaktu pagi.
    Untuk mendapat kepastian, saya bertanya pada anak kecil saya samada ia pun melihat sperti apa yang saya lihat. ia pun mengaku benda yang sama.

    Saya pun berfikir pagi ni,tentu ramai yang akan melihat dan terjadinya kekecohan sebab matahari keluar awal dari biasa dan tiada sinaran merah sperti dipagi hari biasa tapi sangkaan saya meleset .saya lihat semua orang seperti biasa saja .tiada cakap cakap pasal keganjilan yang berlaku dipagi hari tu samada di office ataupun kat surau .

    sehingga sekarang saya masih tertanya samada betul ka apa yang saya lihat.
    tu?. Apakah itu yang diceritakan oleh sahabat nabi Ubai bin Kaab tentang pagi lailatul qadar tu. “Matahari terbit tanpa cahaya seakan bulan purnama. Allah yang maha mengatahui .

    benar kata uztaz yang pentingnya bukan mendapat malam lailatul qadar tapi kebaikan dalam diri tu sendiri.

    Tapi syukur pada allah kerna memberi saya kekuatan,pada malam tersebut saya beribadat sepanjang malam.

    Wassalam.

     
  13. Nor

    30 Ogos 2010 at 11:39 am

    Assalamualaikum ustaz,
    saya mohon utk dikongsi bersama kawan2 ya.
    terima kasih ustaz.

     
  14. zienur

    30 Ogos 2010 at 3:50 pm

    Assalamualaikum ustaz…
    bagaimana kiranya bg wanita yg dtg bulan utk mengejar mlm Al Qadar tersebut? bertemukah kami dgn mlm tersebut dgn hanya berzikir memuji Allah dan berdoa?

    terpikir2 soalan ini dr semalam… harap ustaz dpt berkongsi pendapat..
    terima kasih..

     
  15. gentarasa

    31 Ogos 2010 at 9:50 am

    Salam,
    Disamping terus berzikir. banyakkan doa dan taubat. Dan bersihkan hati.

     
  16. Alim

    4 September 2010 at 3:13 am

    Assalamualaikum, terdetik hati ini ingin membuat coretan.. sekarang jam menunjukkan pukul 3 pagi (25 Ramadhan 1431) 4/9/2010. Malam ini sungguh tenang rasanya, tiada pokok beroyang.. tiada salakan anjing.. sunyi sepi bagaikan alam ini sedang beribadah.. Ya Allah.. saya mengharap agar malam ini adalah malam Lailatul Qadar.. Amin

    Insan Kamil – planlulus

     
  17. ira berkata

    4 September 2010 at 9:17 am

    salam
    sy ada dgr…owg ckp klw kt mimpi pd wktu subuh mimpi btul2 jd…….btul ke?

     
  18. illa hana

    5 September 2010 at 3:37 pm

    jadikan tiap2 malam itu lailatulqadar .sembahlah tuhan lailatulqadar.jangan sekutu dgn apa pun tempat dan masa penyembahan.

     
  19. along///

    5 September 2010 at 7:03 pm

    pendapat sy yg lemah ini………
    jdkan lailatul qadar itu setiap mlm, yg d cari, yg d nanti dan yg penuh dgn amal…
    semoga sy terlebih dahulu mengamalkannya…aminnnn

     
  20. Nur Amyra Natasha

    11 Ogos 2011 at 10:44 pm

    sye ingin sgt melihat sesuatu yg berlaku di mlm lailatul qadr…..hrp tahun ni dpt melihat sesuatu yg indah….di mlm lailatul qadr

     
  21. Muhammad Aiman (@aimanfadzillah)

    22 Ogos 2011 at 10:17 am

    Salam ziarah Ustaz Pahrol. Rindu rasanya nak bersua! Bila lagi nak ke UTM Skudai? Begitu asyik kami mendengar majlis ilmu tuan dahulu.

     
  22. iera..din

    28 Julai 2013 at 4:20 pm

    Yang pasti Allah sentiasa memberikan yang terbaik untuk hambaNYa…
    Aku ingin sekali merasai nikmat memperolehi malam lailatul Qadar.

    Semoga Allah SWT menerima taubat dan keampunan hamba seperti aku yang hina di sisiMu Ya Allah

     

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,100 other followers

%d bloggers like this: