Looking for Something?

KEMBARA CINTA SUDAH BERMULA…

Author:

268076-001Sudah mula berbondong-bondong manusia ke sana. Membawa hati yang lara mencari cinta. Walaupun tanahnya gersang, tetapi hati manusia yang menuju ke sana sentiasa basah dengan rindu dan cumbu. Kami datang, kami datang… Semuanya menyeru untuk bertemu dan bertamu. Tetamu-tetamu Allah itu pasrah menyerahkan segalanya, meninggalkan semua demi bertemu-Nya.

Di kejauhan ini aku berdoa untuk kalian. Apalah yang dapat kukirimkan sebagai pamitan dan bekalan… Aku masih tertahan menunggu giliran, menanti panggilan. Aku rindu, tetapi apakan daya, layangan jiwa ini masih perlukan sayap yang nyata. Itu aku tak punya.

Untuk mu tetamu-tetamu Allah, sudi apalah kiranya menatap puisiku walau sekilas cuma. Doaku untuk mu semua. Dan mana tahu, seorang darimu sudi mendoakan aku… pengemis cinta-Nya yang masih terbelenggu ini.

Pergilah saudara-saudaraku, pergilah menuju Allah. Jika cinta kita SATU… pasti satu ketika kita akan bertemu juga di situ. Di Kaabah itu! Tataplah pusi ini (yang ku tulis sejak lama dulu)…

KEMBARA CINTA SUDAH BERMULA...

Pergilah tetamu Allah
Pergilah menuju Allah…
Pergilah membawa hatimu yang pasrah
Tiada lain yang kau cari
Kecuali kasih-sayang Ilahi

Haji ertinya menuju…
menuju Allah yang satu
Namun jalan cinta itu penuh sembilu
Kan bertandang ujian beribu liku
Merintang diri dan hati
Kerna setiap cinta itu pasti diuji…
Apakah sejati atau ilusi.

Sebelum melangkah mulakan muhasabah
Bagaimana belanja kita ke sana?
Apakah keringat sendiri yang mengalir?
Apakah dari sumber yang bersih?
Apakah dari pekerjaan yang baik?
Tanpa penipuan, tanpa penzaliman
Hasil usaha ‘halalan taiyiban?’Kemudian muhasabah pula diri kita seikhlasnya
Leburkan mazmumah semampunya
Hasad, dengki, marah, bakhil ditekan sekuatnya
Mensucikan hati di pohon keampunan
Minta kemaafan dari manusia
Mohon taubat segala dosa…
Barulah nanti terlerai rantai di hati
Terasa ringan melangkah kaki!

Pakaikan kain ihram di tubuh
Serah diri seluruh…
Pangkat, derjat, bintang dan gelaran meluruh
Kini kita hanya seorang hamba
Yang benar-benar hina di hadapan-Nya

Datanglah bagaikan hamba tawanan
Yang bertelut gementar… menanti hukuman
Labaiklallah humma labaik!
Hambamu datang ya Allah…
Dengan hias rohani
Di cermin matahati katakan pada diri:
Aku tidak punya apa-apa
Harta, keluarga dan milik Mu jua
Asalku hanya dari titisan air yang hina …
Jahil, miskin, lemah dan tidak berdaya…
Namun Hambamu datang jua ya Allah…
Labaikallah humma labaik
Aku datang wahai Tuhan
Aku datang… menyahut panggilan

Tuluskan niat kita ketika memulakan
Haji ini, ibadah ini…
Bukan untuk ihsan manusia
Bukan lanjutan urus niaga
Pun bukan kerana riak dan bangga
Tetapi benar-benar kerana kita hamba
Yang mengharap wajah dan keredhaan-Nya

Niat yang suci itu perisai hati
Menangkis kelalaian sepanjang destinasi
Ikhlas itu sangat maknawi
Namun kesannya zahir pada diri

Ikhlas melahirkan sabar…
Sabar kita dengan karenah insan
Demi mengharapkan rahmat Tuhan
Ikhlas melahirkan syukur…
Syukur dengan ruang yang sempit
Demi mengharap keampuan yang melangit

9 Zulhijjah…wukuf di Arafah
Dalam himpunan terbesar gambaran Mahsyar
Tiada bezanya derjat dan pangkat
Yang kaya atau melarat
Semuanya tenggelam dalam dalam zikir dan munajat

10 Zulhijjah… bermalam di Mudzalifah
Talbiah, tasbih dan selawat
Bangsawan, hartawan, marhein dan miskin
Segalanya sama seputih kain
Moga-moga perrhimpunan ini menginsafkan
Hanya taqwa… nilaian Tuhan

Tuhan tidak menilai rupa
Tuhan tidakmenilai harta
Tuhan hanya menilai hati
… hati yang bertaqwa kepada-Nya

11, 12, 13 Zulhijjah…
bermalam di Mina melontar 3 Jamrah
Genggam butiran batu itu dengan tangan kita
Tapi lontarkan ia dengan satu rasa
Di Jamrah itu kita perangi musuh Allah
Simbolik satu kebencian
Metafora sebuah peperangan
Melawan syaitan dalam kehidupan
Nyahkan ia jauh-jauh…
Perangi ia sungguh-sungguh…
Usah berpaling lagi
Pada bujukannya… kita tak sudi!

Nun di sana kelibat Kaabah mula menyapa
Rindu tiba-tiba semakin membara
Hati hiba tanpa diminta
Tanda disedari mengalir air mata kita
Oh! situ pernah melutut Ibrahim
Di situ pernah sujud Ismail
Dan di situ pernah menangis Muhammad SAW
Abu Bakar, Umar, Uthman dan Ali…

Bagaikan ‘melihat’ wajah Allah
Di hitam warnanya ada nur kesucian
Langkah kian cepat… kian mendekat
Tawaf, tawaf, tawaf tujuh pusingan
Tiga pertama bagaikan lari dari dosa…
menuju pahala
Empat yang kedua lepas dari kesalahan…
menuju pengampunan

Lambaian istilam tanda kerinduan
Dikucup tangan tanda kecintaan
Tuhan cintaku hanya pada-Mu…
Walaupun cinta itu sering terganggu!

Bawalah hati yang lara di Safa dan Marwah
Saie ke sini ke sana bagai seorang sandera
Cemas bila dirasuk azab…
Tenang seketika dibujuk harap…
Ke sana khauf…
ke sini raja’…
Bimbang tenang berulang datang
Bagai gelombang tanpa tepian

Oh! Tuhan siapakah diriku
pada pandangan-Mu?

Kepalamu kau cukur
Helaian rambutmu pun gugur
Luruh bersama simbolik dirimu yang lalu
Kini bangun dirimu yang baru

Bukan sekadar membunag setipis rambut…
tetapi mengungkai fikiran yang berkabut
Bukan sekadar membersih kepala…
tetapi hakikatnya menjernih minda

Itulah rahsia tahallul
Meninggalkan diri yang kotor
Hijrah ke dunia yang luhur!

Di Madinah… di masjid Nabawi
Hati kita kan tersentuh oleh imbauan azannya
Terbayang sejarah anak yatim yang kesepian
Terbayang gembala kecil di padang pasir
Luka kakinya di Taif
Hilang kesayangannya di Badar
Gugur giginya di Uhud
Atap rumahnya dicecah jari
alas tidurnya berbekas di badan

Sujudlah, bertelekulah di situ
Tunduk malu di makam nabi
Di sana tersimpan jasadnya yang mulia
Rasul yang tak pernah jera berkorban…
Demi umatnya
Tega baginda pada semua derita

Hayatilah betapa malunya Rasul di Masjid Qiblatain
Ingin merayu tapi lidahnya kelu
Qiblat itu hak Tuhan…
tak layak dirinya memohon pertukaran
Namun Tuhan Maha Mengetahui resah di hati Rasululah
Lalu beralihlah qiblat dari Masjidil Aqsa… ke Baitullah
Rintihan Rasul-Nya terjawab sudah

Di Badar kita diajar bertawakkal
Betapa golongan sedikit bisa mengalahkan golongan yang ramai
Tetapi bila disiplin robek godaan harta
Uhud mengingatkan kita pada sebuah alpa
Pada batu-batu yang terdampar di kuburan Baqie
Terimbau deretan sahabat bagaikan bintang di langit

Terlalu banyak hikmah dalam kembara ini
Jika segalanya dilihat dengan matahati
Jiwa akan kukuh disepuh iman
Akal akan bersih disuluh iktibar
Fizikal akan kuat menempuh kesusahan

Haji kemuncak ajaran Islam
Haji kemuncak mehnah dan ujian
Padanya tersimpan rahsia kekuatan
Sudahkah terserlah apa yang tersimpan?

Bertamu tak jemu…
Berpisah tak gelisah…
Kenangan di Makkah dan Madinah
Adalah bekal safar abadimu…
bertemu Allah!

 

Feedback

18
  • taj

    salam,

    subhanallah, alhamdulillah, allhuakbar…
    ya Allah jgn kau padamkan nikmat rindu yg teramat pd Kaabahmu…
    aku ingin kembali ke sana..terasa dendam yg tak terucap…
    panggillah aku jemputlah aku…
    ya Allah, aku ingin kembali sujud, berteleku dan tunduk malu di situ…
    di rumahmu dan makam rasulmu..
    cantiknya puisi ini, mengalir airmataku…

  • farah hanum binti abdul latiff

    mumtaz!!jiddan!!

    semoga allah merahmati kamu dalam penulisan dakwah ini…

    bila waktu tuk hati ini menikmati kembara cinta seperti itu…
    layakkah hati yang penuh titik-titk noda merasai nikmat kembara cinta itu?

    hanyaMu aku berserah ya Allah…

  • wardah

    Moga satu hari, kita juga bakal menjadi tetamuNya.Amin

  • sukri

    as`kum wr. wbt… bilakah dapat ana jejakkan kaki ke sana jua….ana harapkan dapat jejakkan kaki untuk menunaikan haji bersama ma dan abah tercinta…insya Allah

  • musleemwoman

    moga ku juga menjadi tetamu Allah

  • ummumuhammad

    salam..

    masyaAllah..indahnya kata-kata..semoga Allah menjemput kita yang faqir dan dhaif ini untuk bertamu di tanah suci itu..

  • yani

    tq for such a beautiful poem. tanpa disedari mengalir air mata

  • faiz

    salam indah puisi ini mgamit hati menjadi bakal tetamu yg well-prepared
    muga dpermudahkan tika usia masih muda..amin~

  • shima

    salam
    alhamdulillah…
    saya setuju dgn kata2 ustaz dlm tulisan entry kali ni
    lain rasanya apabila pnh menjejak kaki ke sana
    bila melihat kaabah dr dlm tv atau gambar, mudah sgt air mata bergenang, rindu sungguh perasaan dan persekitaran ketika berada di sana
    mudah2an ada lagi kesempatan dan limpahan rezeki dari Allah utk saya dan kita semua ke sana lg

  • rosma

    Salam..Alhamdulillah..terasa sangat terharu membaca artikel ini..mengalir air mata terasa hiba di hati..semoga Allah memilih diri ini untuk berkunjung ke sana..mengabdikan diri serta beribadah sebanyak2nya..sangat indah puisi ini ustaz..mesti ditulis dengan hati yg ikhlas..kerana hanya hati yg dpt menyentuh hati..TAHNIAH..

  • mus

    syukran…
    alhamdulillah,kerana sedikit sebanyak memberi kefahaman tentang islam…
    dunia ari ini byk mencari kemewahan dan kebendaan…saya terasa terlalu leka dgn dunia,jgnlah kita terlalu ubud pd dunia tetapi zuhudlah pada dunia…

  • opunk

    mudah-mudahan saya termasuk orang yang beruntung mengunjungi mekkah kelak. aaamin

    http://tulisanku.com

  • Teja

    Salam
    Kembara Menuju Cinta Ilahi
    “Ya Allah,moga aku akan menjadi tetamu yang dinanti.Ameen”

  • cgpuzi

    Salam,
    Kau memang ku kenali mempunyai kelebihan dalam berpuisi dakwah,
    sejak di kolej ke2 UM tempat bersejarah,
    Tahniah kau manafaatkannya untuk kesejahteraan ummah,
    telah lama ku cuba menemui mu, baru kini berkesempatan,
    teruskan perjuangan,
    salam hormat dari cgpuzi

  • titie dudue

    salam
    masyaallah. sangat m’yentuh hati. 🙂

  • Syah

    Semoga aku di beri peluang menjadi tetamu mu ya allah

  • safinah bt nordin

    teringin sgt nk melihat kaabah dar dekat.bilalh peluang itu akan sampai….

  • gentarasa

    Assalam, saya pun begitu juga. Wang tak ada, selalu tak sihat… tetapi keinginan, doa dan sangka baik, insyaAllah, akhirnya saya dapat lihat dalam umrah yang dibantu oleh sahabat-sahabat dan kumpul duit sikit-sikit. Saya yakin saudara juga akan mendapat peluang itu. Amin. Allah ada dan mendengar bisikan kita.

Leave a Reply

%d bloggers like this: