RSS

BELAJARLAH DARI MUSIBAH!

01 Jun

Musibah melanda lagi. Apa yang menimpa Gaza, harusnya dirasakan oleh kita jua. Jika tidak ada apa-apa terasa di jiwa, khuatir di dalam dada itu tidak ada rasa bersaudara. Dan tidak ada rasa bersaudara… petunjuk tidak ada iman.

Bukankah iman dan  persaudaraan itu saling berkaitan? Hanya dengan iman, datanglah rasa persauadaraan yang hakikit. Yakni persaudaraan yang merentasi jarak, bangsa dan rupa. Islam itu adalah syahadah yang mengatasi pertalian darah.

Siapapun akan menangis, melihat Gaza menangis. Dari jauh kita himpunkan doa. Dari dekat, kita menyatakan sikap. Di celah dinihari, moga ramai yang tahajud dan solat untuk  umat  Islam di Palestin.

Giliran mereka diuji, mengingatkan kita bahawa hari kita juga pasti datang. Dimulai dengan penjajahan fikiran dan perasaan melalui hedonisme, sekularisme dan materialisme… akhirnya  peluru api dan besi para tirani akan merobek batasan geografi dan watan kita. Ketika kita menangisi Gaza, tangisilah jua nasib umat kita di sini. Umat yang kian leka, lalai dan lupa… padahal rantai-rantai pemikiran sudah diikat di tengkok kita, dan jiwa kita sudah mula dikunci, hanya menanti masa sahaja iman dan Islam kita bakal disembelih!

Untuk sahabat-sahabatku  di Gaza, ku rakamkan tulisan ini sebagai titisan prihatinku untuk nasib kalian (nasib kita jua).  Hanya satu pesanku, untuk mu dan untuk ku… BELAJARLAH DARI MUSIBAH!

Selaku umat Islam yang wajib meyakini kasih sayang Allah sentiasa melindungi kehidupan kita. Kalimah “Bismillahir Rahman nir Rahim” – dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang – sentiasa menjadi sebutan kita. Namun ketika musibah seperti kematian, kesakitan, kemiskinan, kegagalan dan kekalahan melanda diri, mungkin hati kecil kita tertanya-tanya, mengapa? Mengapa Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang itu mentakdirkan begitu? Sudah sirnakah kasih-sayangNya?

Jangan. Jangan begitu. Dalam apa jua keadaan pun kita wajib yakin bahawa takdir Allah pasti mengandungi banyak hikmah dan kebaikan. Istilah buruk, hanya ada dalam rumus pemikiran manusia. Manakala di sisi Allah, segalanya punya maksud baik walaupun kekadang pada zahirnya tidak begitu. Kelihatannya sangat pahit, tetapi ia manis dan indah. Hanya apabila hikmahnya dapat dicungkil, insya-Allah.

Mengetahui dan merasai hikmah sesuatu musibah akan dapat meringankan beban perasaan dan menjawab banyak tanda tanya dalam jiwa terhadap perkara-perkara yang tidak selari dengan kehendak kita. Ia adalah syarat bahagia dan ketenangan jiwa. Apa pun, hanya mereka yang sempurna akal dan penelitiannya sahaja yang dapat menjangkau hikmah yang tersirat di sebalik cubaan dan bala yang menimpa.

Justeru seorang ahli hikmah, Ibn Ataillah Askandari pernah berkata, “Barang siapa yang menyangka sifat kasih sayang Allah terpisah dalam takdir-Nya, maka itu adalah kerana pen¬deknya penglihatan akal dan mata hati seseorang.” Tegasnya, apa jua takdir Allah pasti bermaksud baik walaupun kelihatannya pahit. Beliau berkata lagi, “Bila Allah menguji orang Islam dengan tragedi, maka mereka mesti melihat dengan mata hati, dan memikirkan dengan akal, agar tercungkil hikmahnya. Jika tidak, itu petanda penglihatan hati tidak jauh, akal yang pendek.”

Untuk mencari hikmah sesuatu musibah kita mesti meyakini terlebih dahulu bahawa musibah adalah sebahagian ujian yang pasti menimpa manusia. Ujian adalah satu sunnatullah (peraturan Allah) yang tidak ada siapa pun dapat menghindarkannya kerana hidup ini hakikatnya adalah satu ujian. Bila sanggup hidup, mesti sanggup diuji. Firman Allah s.w.t.:
“Dijadikan mati dan hidup kepada kamu untuk menguji siapakah yang terbaik amalannya.”
(Surah al-Mulk: 3)

Apa itu musibah? Secara ringkasnya musibah ditakrifkan sebagai segala sesuatu yang tidak disukai oleh manusia berupa kematian, kesakitan, kemiskinan, ketakutan, kegagalan, kesedihan dan lain-lain. Jadi, Allah pasti menguji kita dengan sesuatu yang tidak kita sukai (musibah). Kita tidak sukakan kematian, tetapi siapa yang boleh mengelak daripada mati? Kita benci kesakitan, tetapi itulah adalah lumrah hidup. Lalu hati kita bertanya lagi, mengapa Allah datangkan semua itu? Apa perlunya musibah?

Musibah ditakdirkan adalah untuk menyerlahkan nilai diri kita di sisi Allah. Terutamanya Allah hendak menilai (walaupun hakikatnya Allah maha Mengetahui) sejauh mana hati kita. Sesungguhnya, Allah menilai hati kita dan amalan kita. Sabda rasulullah SAW:
“Sesungguhnya Allah tidak melihat rupa kamu tetapi Allah melihat hati dan amalan kamu.”

Dengan ujian sakit, barulah diketahui tahap kesabaran dalam hati kita. Bila diuji dengan peperangan, baru terserlah tahap keberanian kita. Khususnya bagi orang yang beriman, ujian didatangkan untuk menilai dan mengukur semula sejauh mana keimanan kita kepada Allah. Oleh itu iman dan ujian saling berkaitan. Lebih tinggi tahap keimanan seseorang semakin berat ujian yang diterimanya.

Apa¬bila diuji barulah diketahui apakah hati itu telah yakin (beriman) ataupun masih ragu-ragu. Firman Allah s.w.t.:
“Apakah manusia mengira, ia akan dibiarkan sahaja, mengatakan kami telah beriman, sedangkan mereka belum diuji?”
(Surah al-Ankabut: 2)

Namun begitu, perlu diketahui bahawa Allah menguji orang Islam atas se¬bab-sebab yang berbeza yakni mengikut tahap hubungan mereka dengan ALLAH. Berdasarkan sebab-sebab itulah letaknya kemuliaan atau kehinaan seseorang manusia. Ujian yang berlaku kepada manusia sama ada memuliakannya atau menghinakannya.

Musibah menimpa semua manusia – tidak kira sama ada yang baik atau yang jahat. Cuma bagaimana keadaan seseorang semasa dia ditimpa musibah dan bagaimana dia menghadapi musibah itu menentukan darjatnya di sisi Allah. Benarlah seperti yang selalu diungkap“… it’s not what happens to you, but it’s what you do about it.”
Bukan kerana apa yang berlaku kepada kita yang penting, tetapi apa yang kita lakukan terhadapnya. Jadi amat berbeza sekali apa yang dilakukan oleh orang yang akrab dengan Allah berbanding dengan orang yang jauh daripada Allah walaupun musibah yang menimpa mereka sama. Ya, kita tidak boleh mengelakkan diri daripada musibah tetapi kita mampu mengubah musibah itu menjadi satu kebaikan sekiranya kita dapat merasai hikmahnya dan bertindak selaras dengan hikmah tersebut.

Sekurang-kurangnya ada tiga jenis musibah (walaupun pada hakikatnya musibah itu sama sahaja) tetapi yang berbeza adalah disebabkan keadaan diri orang yang menerimanya dan bagaimana mereka bertindak ketika menghadapi musibah tersebut.

1. Kifarah.

Yakni musibah ke atas orang yang baik tetapi ketika itu terlanjur melakukan kejahatan kerana kelalaian dan tidak mampu melawan hawa nafsu. Maka musibah itu diturunkan sebagai “tebusan” untuk meng¬hapus¬kan dosa dan ketelanjuran itu. Ertinya, Allah membalas kesalahannya di dunia untuk melepaskannya daripada dibalas di akhirat. Ini lebih baik kerana azab di dunia lebih ringan berbanding azab di akhirat.
Ringkasnya, kifarah adalah ujian untuk “orang baik yang terbuat jahat”. Dengan ujian itu, “orang baik” tersebut akan mendapat peringatan dan amaran atas kelalaian dan ketelanjurannya lalu berusaha untuk bertaubat kepada Allah.

Firman Allah s.w.t.:
“Dan Kami (Allah) timpakan kepada mereka azab supaya mereka kembali ke jalan yang benar.” (Surah al-Zukhruf, 43: 48)

Firman Allah swt:
“Dan kami bagi mereka di dunia ini menjadi beberapa golongan. Di antara mereka ada yang soleh dan di antara mereka ada yang tidak demikian. Dan Kami cuba mereka dengan nikmat yang baik-baik dan bencana yang buruk-buruk, agar mereka kembali kepada kebenaran.” Al A’raf 168

2. Bala.

Yakni ujian ke atas orang jahat yang sedang melakukan kejahatan. Allah datangkan musibah itu sebagai hukuman di dunia sebelum dihukum lebih berat di akhirat. Dengan kemurkaan-Nya Allah turunkan kepedihan dan kesengsaraan di dunia lagi sebelum orang itu diazab di neraka. Orang yang begini akan diseksa dua kali, pertama di dunia, kedua di akhirat.

Ringkas¬nya, bala ialah bentuk ujian ke atas “orang jahat yang buat jahat”. Umat Nabi Nuh yang ditenggelamkan banjir, Fir’aun yang ditenggelamkan di Laut Merah, Namrud yang dibunuh nyamuk, Qarun yang ditelan bumi adalah antara mereka yang ditimpa bala di dunia lagi sebelum merasai pula seksa di akhirat.

Firman Allah s.w.t.:
“Dan jika mereka berpaling, nescaya Allah akan meng¬azab mereka dengan azab yang pedih di dunia dan di akhirat.”
(Surah al-Tawbah, 9: 74)

Firman Allah lagi:
“maka masing-masing (mereka itu) Kami seksa disebabkan dosanya, maka di antara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu krikil dan ada antara mereka yang ditimpa suara keras yang mengguntur, dan di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, dan di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan Allah sekali-kali tidak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.” Al Ankabut: 40

3. Ibtila’

Yakni musibah ke atas orang baik ketika melakukan ke¬baikan. Ia adalah tanda kasih sayang Allah kepada hamba-Nya yang taat. Justeru dengan ibtila’ hamba itu akan mendapat pahala berganda dan ditinggikan darjatnya di sisi Allah. Dengan musibah, orang yang soleh ini akan mendapat pahala syahid, pahala sabar, pahala redha, pahala qanaah, pahala pemaaf, sangka baik dan sebagainya.

Justeru jika tidak diuji, bagaimana hamba yang taat itu hendak mendapat pahala sabar, syukur, reda, pemaaf, qanaah daripada Allah? Maka dengan ujian bentuk inilah ada di kalangan para rasul ditingkatkan kepada darjat Ulul Azmi (Nabi Muhammad, Nabi Nuh, Nabi Musa, Nabi Ibrahim, Nabi Isa) – yakni mereka yang paling gigih, sabar dan berani menanggung musibah.

Ringkas¬nya, ibtila’ ialah ujian ke atas “orang baik yang buat baik”. Golongan para nabi, siddiqin, syuhada dan solehin ialah mereka yang sentiasa diuji dalam bentuk ibtila’ ini khususnya ketika mereka berjuang menegakkan kebenaran. Untuk mengambil ibrah dan hikmah daripada sikap mereka ini Allah s.w.t. telah mengingatkan kita menerusi firman-Nya:
“Apakah kamu mengira akan masuk ke dalam syurga sedangkan kepada kamu belum datang penderitaan sebagai¬mana yang dideritai orang-orang terdahulu daripada kamu, iaitu mereka ditimpa kesengsaraan, kemelaratan dan ke¬goncangan, sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya merintih: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?”
(Surah al-Baqarah: 214)

Pendek kata, bagi orang beriman, ujian bukanlah sesuatu yang negatif kerana Allah sentiasa mempunyai maksud-maksud yang baik di sebalik ujian itu. Bila menerima musibah tidak sekalipun mereka tidak mengeluh atau mengadih, “kenapa aku yang kena?” sebaliknya mereka akan berkata, “aku telah terpilih.” Maksudnya, terpilih untuk ditinggikan darjat di sisi Allah dan terpilih untuk mendapat pahala yang besar berganda.

Untuk orang yang sabar Allah menjanjikan bahawa orang yang sabar itu diganjari dengan pahala tanpa hisab.
Bagi mereka yang syahid pula, Rasulullah saw telah bersabda:
“Akan diampuni bagi orang yang mati syahid setiap dosanya kecuali hutang.” (HR Muslim).

Atas dasar itulah sebahagian ulama salaf berkata:
“Andaikan tidak ada musibah di dunia, tentu kita datang pada hari kiamat tanpa membawa pahala.”
Bagaimana pula nasib orang yang derhaka ketika mereka ditimpa musibah? Apakah Allah tidak sayangkan mereka? Jangan tersilap, malah dalam keadaan ber¬dosa sekalipun, ujian didatangkan Allah adalah untuk kebaikan.

Jika orang baik mendapat peningkatan darjat bila menerima musibah, maka orang yang berdosa pula mendapat satu pengampunan dengan musibah (kafarah) yang diterimanya. Rasulullah saw bersabada:
“Tidaklah seorang mukmin tertimpa musibah tertusuk duri atau lebih dari itu, kecuali dengannya Allah akan menghapuskan sebagaian dosanya.” (HR Bukhari dan Muslim.)

Tanpa menuding jari kepada sesiapa maka kita harus bermuhasabah terhadap diri sendiri, ketika ditimpa musibah kita di golongan yang mana? Golongan yang diuji secara ibtila’, kafarah atau bala? Paling tidak tidaknya, biarlah kita diuji secara kafarah, yang dengannya kita akan menyegerakan taubat kepada Allah. Tagihlah janji Allah ini:
“Dan apa sahaja musibah yang menimpa kamu adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, maka Allah memaafkan sebahagian besar dari kesalahan-kesalahanmu.” Syura: 30

Itulah antara hikmah terbesar di sebaliknya datangnya musibah. Yang dapat dimanfaatkan bukan sahaja oleh hamba Allah yang taat, tetapi juga hamba yang menderhakai-Nya. Maka daripada dimensi pemikiran inilah kita harus melihat apa di sebalik musibah demi musibah yang menimpa umat Islam kini.

Umat Islam telah dibunuh, dijajah, dirogol, ditimpa pelbagai bencana alam seperti tsunami, banjir besar dan lain-lain. Musibah ini dideritai oleh semua umat, tidak kira yang derhaka atau yang taat menepati apa yang telah ditegaskan Allah menerusi firman-Nya:
“Dan peliharalah dirimu daripada seksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim sahaja di antara kamu. Dan ketauilah Allah amat keras seksaan-Nya.” Al Anfal 25

Semua musibah itu hakikatnya untuk mengingatkan umat Islam agar kembali kepada Allah – beriman dan menegakkan hukum-hakam-Nya dalam seluruh aspek kehidupan. Firman Allah:
“Dan sesungguhnya kami telah mengutus (rasul-rasul) kepada umat-umat yang sebelum kamu, kemudian Kami seksa mereka dengan menimpakan kesengsaraan dan kemelaratan supaya mereka memohon kepada Allah dengan tunduk merendah diri.” Al An’am 42.

Malangnya, sebahagian besar umat Islam masih berdegil. Justeru, tidak mustahil Allah akan terus “membersihkan” bumi Afghanistan, Iraq, Khasmir dan Palestin daripada terus dihuni oleh insan-insan derhaka melalui musibah sama ada yang berbentuk iblita’, kafarah atau bala. Kematian, kehancuran dan penjajahan akan terus berlaku. Insya-Allah setelah dunia Islam “dibedah” dan orang-orang jahat yang umpama “barah” yang menanah itu dikeluarkan, maka barulah muncul generasi yang lebih bersih, kuat dan ber¬iman.

Dan hanya pada ketika itu dua golongan umat Islam – pertama mereka yang diuji secara ibtila’ dan kedua, mereka yang kembali bertaubat bila diuji secara kafarah, akan mendapat bantuan Allah untuk menggerakkan satu kebangkitan baru Islam yang lebih kuat dan bertenaga.

Akhirnya, perlulah diketahui bahawa rahsia kejayaan para rasul dalam misi perjuangan mereka ialah kerana mereka sentiasa mendapat bantuan daripada Allah. Untuk itu mereka berusaha melalui dua dimensi. Pertama, dimensi lahiriah yakni dengan memerah tenaga, fikiran dan menyediakan kekuatan material dan fizikal. Kedua, dimensi rohaniah yakni dengan melakukan amalan taat dan meninggalkan maksiat. Hasilnya, mereka dapat mengalahkan musuh yang lebih ramai, kuat, dan kaya daripada mereka.

Firman Allah s.w.t.:

“Berapa banyakgolongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang ramai dengan izin Allah.”

Musibah yang berlaku ke atas umat Islam di serata dunia sesungguhnya membawa hikmah yang besar apabila dilihat dengan mata hati. Pada zahirnya, negatif tetapi secara tersirat ia membawa seribu satu hikmah dan pengajaran. Dalam apa jua keadaan, susah mahupun senang, orang yang beriman akan mendapat kebaikan. Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Perumpamaan orang yang beriman apabila ditimpa ujian, bagai besi yang dimasukkan ke dalam api, lalu hilanglah karatnya (tahi besi) dan tinggallah yang baik sahaja!”

Rasulullah s.a.w. bersabda lagi:
“Amat menarik hati keadaan orang beriman, semua pekerjaannya baik belaka, dan itu ada hanya pada orang beriman: Jika memperoleh kesenangan, dia bersyukur. Dan itu memberikannya kebaikan (pahala). Jika ditimpa bahaya (kesusahan), dia sabar dan itu juga memberikannya kebaikan.” – Al Hadis.

Ya, yang penting dalam musibah yang menimpa umat Islam kini ialah bagaimana kita bangun kembali setelah diuji. Kata bijak pandai: “It is not how low you fall but how high you bounce back!” Tegasnya, musibah-musibah yang datang bertubi-tubi ke atas umat Islam kini ialah untuk menyerlahkan siapakah di antara kita umat Islam sebenar dan siapa pula umat Islam yang menyamar?

Hanya umat Islam yang benar-benar berpegang dan mengamalkan kebenaran sahaja akan diberi kemenangan dalam menghadapi musuh-musuhnya. Musibah adalah kaedah Allah untuk menyerlahkan siapa yang benar itu. Mereka yang memohon keampunan lalu diberikan keampunan dan dibebaskan daripada kesempitan. Sabda Rasulullah saw:
“Barangsiapa yang memperbanyakkan istighfar, maka Allah akan membebaskannya dari kesedihan, dan memberi jalan keluar bagi kesempitannya dan akan memberi brezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya.” HR Abu Daud

 
26 Komen

Posted by di 1 Jun 2010 in Iktibar Kisah

 

Label: , , , , , ,

26 responses to “BELAJARLAH DARI MUSIBAH!

  1. cempaka

    1 Jun 2010 at 9:42 am

    salam, mohon kbenaran copy and paste ke facebook saya ya..

     
  2. شاح

    1 Jun 2010 at 10:35 am

    Salam Ustaz.. Bersyukur masih diberikan nafaz dan udara di sedut. Bersyukur apabila jenguk di luar tingkap masih lagi pokok dan rimbunan hutan masih lagi hijau. Masih lagi terdengar bunyi bunyi haiwan yang meneruskan hidupnya. Masih lagi melihat bandar Kuantan ini bangunannya tersusun indah. Isinya masih lagi bergerak. Tidak di Gaza (palestin) semua ini tidak dapat dinikmati. Pernah juga cita-citaku ke sana bagi bersama-sama berjuang bersama mereka. Doaku agar agamaku dan saudaraku di martabatkan suatu hari nanti. Tidak lagi direndah-rendahkan, tidak lagi diremeh-remehkan.. Amin..

     
  3. AHMADI HAJI DIN

    1 Jun 2010 at 10:42 am

    Salam ustaz,
    terima kasih dengan artikel ini. banyak menyedarkan saya..

     
  4. wan

    1 Jun 2010 at 11:30 am

    ASLMKM..alhamdulillah, entri ini amt bermakna disaat umat islam diduga…sekali lagi,sy pohon utk menggunakan entri2 ust sbg alat sebaran dakwah..sb tugas manusia adlah untuk beribaah dan berdakwah adalah tugas yg paling utama..;)

     
  5. fiza

    1 Jun 2010 at 12:32 pm

    Subhanallah.. Such a breathtaking writing… Thank you ustaz.

     
  6. Zayu Hisham

    1 Jun 2010 at 4:29 pm

    Salam…

    Adakah masyarakat kita tidak ambil kisah atau memandang apa yang berlaku dewasa ini sebagai suatu perkara yang remeh. Pelbagai isu besar seperti isu zina, buang bayi, murtad dan sebagainya yang perlu dibincang dan diselesaikan. Jika tidak, ia bakal mengundang suatu kemusnahan yang tidak dapat dibayangkan di dalam masyarakat Islam kita khususnya.

    Selain usaha dakwah melalui penulisan, masyarakat perlu disedarkan oleh pihak berwajib yang bertanggungjawab bagi memastikan kepincangan yang berlaku ini segera dipulihkan. Tidak perlu menuding jari tetapi jika ada kesepaduan usaha ke arah kesejahteraan ummah, Insya-Allah ia akan memberi kebaikan untuk kita semua. Kita tidak boleh bergerak secara bersendirian. Sampai bila? Sampai bila lagi kita mahu melihat anak bangsa kita yang mengaku Allah s.w.t itu Tuhan yang disembah dan Nabi Muhammad s.a.w itu pesuruh Allah hidup tanpa arah tujuan.

    Bangkitlah!
    Wahai bangsaku
    Sedarlah!
    Siapa insan disisimu
    Sanggupkah kita hanya melihat
    Mereka terus hanyut
    Tanpa dipimpin ke arah kebenaran

     
  7. kukubima

    1 Jun 2010 at 5:30 pm

    “Allah membalas kesalahannya di dunia untuk melepaskannya daripada dibalas di akhirat. Ini lebih baik kerana azab di dunia lebih ringan berbanding azab di akhirat” – ayat ni betul2 buat aku berlinang…huhu.

    sy doakan ustaz sentiasa diberi ilham untuk terus bermujahadah..

    terima kasih ustaz..:)

     
  8. Karang dilautan

    1 Jun 2010 at 10:48 pm

    Terima kasih ustaz atas ilmu yang disampaikan

     
  9. kakchik

    2 Jun 2010 at 5:24 pm

    salam,
    fatah dan hamas bercakaran,israel ambil kesempatan!
    Pas dan Umno bercakaran,Dap ambil kesempatan.Sedikit demi sedikit tanah tergadai.Tak mustahil kita jadi Palestin yg ke2! Terpinggir dibumi sendiri.
    Ya Allah, kasihanilah kami, satukanlah hati2 kami, bukakanlah matahati hamba2Mu di bumi Malaysia ini utk mengambil iktibar akan apa yg telah berlaku di bumi saudara kami di Palestin.Amin.

     
  10. ummu ammar

    2 Jun 2010 at 6:48 pm

    sangat terkesan dengan artikel ini. terima kasih…

     
  11. Hafeez

    2 Jun 2010 at 8:14 pm

    Salam..ustaz boleh ana tahu..prosuder untuk menghantar bahan ke TBSB untk cetakan..

     
  12. halman

    3 Jun 2010 at 11:13 pm

    Askum Ustaz….
    Terima kasih atas penulisan musibah ini.
    Musibah adalah pemberian bonus Allah kpd hambaNya yang betul2 beriman dan pengajaran bagi hambaNya yang derhaka. Insyaallah saya akan menghargai setiap musibah yang Allah berikan……dan akan saya olah sebaiknya untuk mencari rahmat Allah yang tersmbunyi disebaliknya.
    Amin………..

     
  13. Zulkifli A. Rahman

    4 Jun 2010 at 10:32 am

    Assalamualaikum Ustaz..semoga sihat & sentiasa berada dlm perlindunganNYA..

    Suka & sentiasa berharap dapat terus membaca artikel2 dari Ustaz..

    Terima kasih..

     
  14. merpati putih Z

    5 Jun 2010 at 1:14 am

    YA TUHANKU…moga kami terpilih untuk diuji dengan kedudukan KIFARAH DAN IBTILA’.dan moga kamilah umat islam permata ,emas tulen bukannya umat islam intan palsu..emas zhulian..

     
  15. ina

    5 Jun 2010 at 10:47 am

    salam,ustaz setiap kali membaca artikal2 tulisan ustaz terkesan sampai ke sanubari.moga2 Allah kurniakan kesihatan dan kesejahteraan untuk ustaz teruskan curah idea bernas.amin

     
  16. gentarasa

    5 Jun 2010 at 12:25 pm

    salam ina,
    Syukran atas doa. Saya sangat hargainya. Untuk anda juga. Amin.

     
  17. gentarasa

    5 Jun 2010 at 12:26 pm

    Salam merpati putih,
    Syukran atas sokongan. Maaf, sering berada di dalam program sehingga panggilan tidak dapat dijawab. Apa pun Allah tahu, sokongan anda untuk Islam akan menguatkan diri kita dan keluarga kita dan umat. Insya-Allah.

     
  18. gentarasa

    5 Jun 2010 at 12:31 pm

    Salam Zul,
    Syukur. Semoga kita sentiasa jatuh cinta dengan kebaikan walau dari mana, siapa dan bagaimana jua.

     
  19. gentarasa

    5 Jun 2010 at 12:33 pm

    Salam halman,
    Syukran atas pencerahan mu.

     
  20. gentarasa

    5 Jun 2010 at 12:39 pm

    Salam Hafeez,
    Saya tidak bekerja sepenuh masa di Telaga Biru. Tapi, boleh sahaja hantar ke alamat seperti tertera di majalah SOLUSI. Jika ada masa datang sendiri berjumpa Editor Buku Ustaz Muhammad Zakaria. 0164028344

     
  21. gentarasa

    5 Jun 2010 at 12:40 pm

    Salam ummu,
    Ummu seorang peserta bengkel penulis baru-baru ni ke? salam untuk suami dan anak-anak. Semoga lebih produktif menulis.

     
  22. gentarasa

    5 Jun 2010 at 12:41 pm

    Salam kakcik,
    Tentu ada hikmahnya. Sementara itu, kita buat apa yang terdaya dulu. Bila kita buat apa yang mampu, Allah akan bantu kita buat apa yang kita tidak mampu. Insya-Allah.

     
  23. WARISMA

    5 Jun 2010 at 4:49 pm

    artikel yang begitu berkesan untuk di ambil ilmunya..
    terimakasih uztas,semoga ustaz sekeluarga sentiasa dilimnpahi Rahmat Nya..

     
  24. masrurah

    15 Jun 2010 at 10:56 am

    assalamualaikum ustaz..

    ustaz,adakah dikatakan ujian dari Allah jika ujian itu melibatkan hati dan perasaan.perasaan prasangka buruk,rasa nak cepat marah,cpt sedih tetapi kita merasakan yang diri kita bukan lah seseorg yg cpt berasa marah,atau cpt sedih,atau perasaan2 lain yg tidak baik.dan perasaan itu tiba2 hadir pd sebab2 tertentu.adakah perasaan ini hadir disebabkan kelemahan diri kita sendiri atau ini juga satu ujian dari Allah swt utk kita.mg ustaz dapat membantu..terima kasih ustaz..

    *proses pemulihan hati*

     
  25. gentarasa

    16 Jun 2010 at 11:29 am

    Salam masrurah,
    nanti bila Solusi ke 21 dengan tajuk MELEBUR TAKBUR… bacalah ya. Mungkin ada jawapannya di situ!

     
  26. Fitri

    24 Mac 2011 at 6:12 am

    Assalamualaikum, apabila Musibah melanda kita perbanyakkanlah Menyebut(Membaca Doa) Inna Lillahi Wa Inna Ilaihi Rajiun(Surah Al-Baqarah ayat 156), Doa Nabi Yunus, Insyaalah Allah bantu kita dan Memberi penyelesaian kepada kita, iNSYAALAH

     

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,100 other followers

%d bloggers like this: