RSS

BERCERITA TENTANG JODOH…

09 Feb

Jodoh seperti rezeki, ia telah ditentukan. Namun, kita tidak tahu apa yang telah ditentukan oleh Allah. Dengan berpegang pada hakikat itu kita diperintahkan-Nya agar berusaha.

Carilah jodoh yang baik, carilah rezeki yang baik dengan jalan yang baik juga. Siapa jodoh kita? Berapa banyak rezeki kita? Dan bila? Itu bukan kerja kita. Itu ketentuan Allah. Milik kita hanya usaha.

Jadi, berusahalah dengan baik, Allah pasti tidak akan mengecewakan kita. Wajib menerima takdir tidak menolak kewajiban untuk mentadbir.

“Dulu saya tidak pernah melihat wajah bakal isteri saya,” kata seorang abang yang sangat saya hormati.

“Pelik tu bang. Bagaimana jodoh abang diaturkan?”

“Ikut pilihan guru agama yang mengajar saya,” jawabnya pendek.

“Mengapa tidak mahu melihat wajahnya? Kan itu dibenarkan oleh syariat? Barangkali sebab waktu itu tidak ada ruangan sosial seperti Facebook dan Twitter?” gurau saya.

“Memang belum ada. Tetapi ada cara lain. Gambar dan cara-cara yang lain ada, tetapi sebenarnya ada sebab lain…”

 

Dalam diam, saya rasa hairan. Wajahnya saya tenung. Dia orang yang sangat saya hormati. Sahsiah dan kepimpinannya sangat menawan hati. Tentu ada sebab yang solid untuk dia bersikap demikian.

“Sebelum aktif sebagai aktivis Islam seperti sekarang, saya pernah menjalin hubungan cinta. Dia teman lama sejak di sekolah rendah lagi,” jelasnya dengan tenang.

“Habis mengapa putus?”

“Kami putus kerana dia ada jalan tersendiri. Saya ajak bersama saya dalam perjuangan Islam ini tetapi dia selesa dengan gayanya. Lepas, bebas. Jadi kami berpisah setelah 10 tahun bercinta.”

Wah, ini kisah cinta yang  dramatik! Saya tidak sangka sama sekali dia yang selama ini kelihatan begitu iltizam, tegas dan berwibawa pernah melalui tragedi cinta.

 

Isteri Amanah

“Itu kisah sebelumnya. Tetapi bagaimana dengan kisah pertemuan dengan isteri abang sekarang?” kata saya beralih kepada maksud asal pertanyaan.

“Setelah putus, abang terus pinta guru agama carikan jodoh. Ingin fokus kepada gerakan dan amal Islami tanpa diganggu gugat lagi oleh emosi cinta.”

“Tetapi mengapa abang tidak mahu melihat bakal isteri pilihan guru? Tidak dibenarkan?”

“Itu keputusan personal saya. Guru memberi kebebasan. Mahu melihat dulu, silakan. Tidak mahu, tidak mengapa.”

“Dan abang memilih untuk tidak melihat. Kenapa?”

“Eh, kamu masih tegar dengan soalan asal? Begini, bekas kekasih abang dulu sangat cantik. Abang takut perasaan abang diganggu oleh godaan perbandingan. Takut-takut, bakal isteri tidak secantik kekasih lama. Jadi abang tekad, nikah terus tanpa melihat wajahnya.”

Saya terkesima sebentar dan dengan pantas saya bertanya kembali, “Tetapi abang akan terpaksa juga membuat perbandingan setelah bernikah bukan? Setelah nikah, abang akan melihat wajahnya. Dan ketika itu mahu tak mahu godaan perbandingan akan datang juga.”

Sekali lagi dia senyum. Matanya bersinar-sinar dengan keyakinan. Jauh di lubuk hati, saya mengakui, dia memang bercakap dari hatinya.

“Amat jauh bezanya antara membandingkan wanita lain dengan bakal wanita yang akan kita nikahi dengan wanita yang telah kita nikahi…”

Pendek dia menjawabnya, namun terus menusuk ke hati saya. Tanpa saya pinta dia menyambung, “Apabila seorang wanita telah kita nikahi dengan sah, dialah wanita yang diamanahkan oleh Allah untuk kita bimbing dan pimpin menuju syurga. Nasib kita dunia dan akhirat sangat berkait rapat dengannya. Dia adalah jodoh yang ditakdirkan buat kita. Dialah wanita yang pasrah dan menyerah kepada kita atas nama Allah. Pada waktu itu, bagaimanapun keadaan wajahnya, siapa pun dia, sudah menjadi soal kedua.”

 

 

Cantik Itu Relatif dan Subjektif

“Abang tidak takut, kalau tiba-tiba wajah atau keadaannya tidak serasi dengan cita rasa abang? Maksudnya, er… er… kita masih manusia bukan?” saya menduga hatinya.

Dia ketawa tiba-tiba.

“Ya, kita masih manusia. Tetapi kita bukan sekadar manusia. Kita hamba Allah dan khalifah. Isteri ialah teman kita untuk memikul amanah dua misi berat itu. Untuk melaksanakannya, kita bukan hanya perlukan kecantikan seorang wanita, tetapi ilmunya, akhlaknya, sifat pengorbanannya dan kesetiaannya.”

“Jadi, untuk itu kecantikan tidak penting?”

“Semua yang datang daripada Allah ada kebaikannya. Namun ingat, Allah lebih tahu apa yang baik untuk kita berbanding kita sendiri. Sesiapa yang tekad menjadi hamba Allah dan khalifah, pasti tidak akan dikecewakan-Nya. Orang yang baik berhak mendapat yang baik, bukan begitu?”

“Bukan yang cantik?” jolok saya lagi.

“Cantik itu relatif dan sangat subjektif. Beauty is in the eye of the beholder, bukankah begitu? Cita rasa manusia tentang kecantikan tidak sama. Malah ia juga berubah-ubah mengikut masa, usia dan keadaan. Tetapi yang baik itu mutlak dan lebih kekal sifatnya,” balasnya dengan yakin.

“Maksud abang?”

Dia diam. Termenung sebentar. Mungkin mencari-cari bahasa kata untuk menterjermahkan bahasa rasa.

“Kecantikan seorang wanita tidak sama tafsirannya. Orang budiman dan beriman, menilai kecantikan kepada budi dan akhlak. Pemuja hedonisme dan materialisme hanya fokus kepada kecantikan wajah dan daya tarikan seksual.”

Ketika saya ingin menyampuk, dia menambah lagi, “Cantik juga relatif mengikut keadaan. Jelitawan sekalipun akan nampak hodoh dan membosankan apabila asyik marah-marah dan merampus. Sebaliknya, wanita yang sederhana sahaja wajahnya akan nampak manis apabila sentiasa tersenyum, sedia membantu dan memahami hati suami.”

“Oh, betul juga tu!” kata saya. Teringat betapa ada seorang kenalan yang sering mengeluh tentang isterinya, “Sedap di mata tetapi sakit di hati…”

 

Wasilah Memilih Jodoh

“Bagaimana sebaik selepas berkahwin? Tak terkilan?” ujar saya dengan soalan nakal.

“Memang dari segi kecantikan, isteri abang sekarang biasa-biasa sahaja.”

“Maksudnya yang dulu lebih cantik?”

“Kamu ni, fikirannya masih berkisar dan berlegar-legar di situ juga. Ingat, yang biasa-biasa akan jadi luar biasa cantik apabila makin lama kita bersama dengannya. Itulah pengalaman abang. Hari ke hari, kecantikan isteri semakin terserlah. Entahlah, apa yang Allah ubah. Wajah itu atau hati ini?”

Wah, dia seakan berfalsafah! Kata-katanya punya maksud yang tersirat.

“Apa kaitannya dengan hati?” layan lagi. Ingin saya terus mencungkil mutiara hikmah daripadanya.

“Kalau hati kita indah, kita akan sentiasa melihat keindahan. Sebaliknya kalau hati rosak, keindahan tidak akan ketara, sekalipun sudah tampak di depan mata. Atau kita mungkin akan mudah bosan dengan apa yang ada lalu mula mencari lagi. Percayalah, orang yang rosak hatinya akan menjadi pemburu kecantikan yang fatamorgana!”

‘Ah, tentu dia bahagia kini!’ bisik hati saya sendiri.

“Apa panduan abang jika semua ini ingin saya tuliskan?”

“Pilihlah jodoh dengan dua cara. Pertama, jadilah orang yang baik. Insya-Allah, kita akan mendapat jodoh yang baik. Kedua, ikutlah pilihan orang yang baik. Orang yang baik akan memilih yang baik untuk jadi pasangan hidup kita.”

 

Jadi Orang Baik dan Pilihan Orang Baik

“Tapi bang, ramai yang menolak kaedah kedua. Kata mereka, mana mungkin kita menyerahkan hak kita memilih jodoh sendiri kepada ibu bapa, guru atau individu-individu lain sekalipun mereka orang yang baik-baik.”

“Tak mengapa. Kalau begitu, cuna cara pertama, jadilah orang yang baik.”

“Itu susah bang. Bukan mudah hendak menjadi orang yang baik. Ia satu proses yang panjang dan sukar menentukan apakah kita sudah jadi orang yang baik atau belum.”

Abang tersenyum lantas berkata, “Kamu menyoal bagi pihak orang lain bukan?”

Saya diam. Dalam senyap saya akui, inilah soalan yang sering diajukan oleh para remaja di luar sana.

“Kedua-dua cara itu boleh dijalankan serentak. Maksudnya, jika kita berusaha menjadi orang yang baik, insya-Allah, Allah akan kurniakan kita jodoh yang baik melalui pilihan orang baik. Ataupun kita berusaha menjadi orang yang baik sambil mencari orang yang baik sebagai jodoh, dan nanti pilihan kita itu direstui oleh orang yang baik!”

Wah, kedengaran berbelit-belit ayatnya, namun jika diamati ada kebenarannya.

“Tetapi ada juga mereka yang menolak pilihan orang yang baik bukan?”

“Kerana mereka bukan orang baik,” jawabnya pendek.

“Bukan, bukan begitu. Bolehkah terjadi orang baik menolak pilihan orang yang baik?”

“Ya, tidak mengapa. Tetapi mereka tetap menolaknya dengan cara yang baik. Itulah yang terjadi kepada seorang wanita yang bertanyakan haknya untuk menerima atau menolak jodoh yang dipilih oleh ibu bapanya kepada Rasulullah s.a.w.”

“Apa hikmah di sebalik kisah itu bang?”

“Kita boleh melihat persoalan ini dari dua dimensi. Pertama, mungkin ada anak-anak yang tidak baik menolak pilihan ibu bapa yang baik. Hikmahnya, Allah tidak mengizinkan orang yang baik menjadi pasangan orang yang tidak baik. Bukankah Allah telah berjanji, lelaki yang baik hanya untuk wanita yang baik dan begitulah sebaliknya?”

Saya terdiam. Benar-benar tenggelam dalam fikiran yang mendalam dengan luahan hikmah itu.

 

Jodoh Urusan Allah

“Dan mungkin juga anak itu orang baik tetapi ibu bapanya yang tidak baik itu memilih calon yang tidak baik sebagai pasangannya. Maka pada waktu itu syariat membenarkan si anak menolak pilihan ibu bapanya. Ya, itulah kaedah Allah untuk menyelamatkan orang baik daripada mendapat pasangan hidup yang jahat.”

“Bagaimana pula jika anak itu baik, dan ibu bapanya pun baik serta calon pilihan ibu bapanya juga baik, tetapi urusan pernikahan masih terbengkalai. Apa maknanya?” tanya saya inginkan penjelasan muktamad.

“Itulah takdir! Mungkin Allah menentukan ‘orang baik’ lain sebagai jodohnya. Sementara orang baik yang dicadangkan itu telah Allah tentukan dengan orang baik yang lain pula!”

Tiba-tiba saya teringat bagaimana Hafsah yang dicadangkan untuk menjadi calon isteri Sayidina Abu Bakar oleh ayahnya Sayidina Umar tetapi ditolak. Akhir Hafsah bernikah dengan Rasulullah s.a.w. Kebaikan sentiasa berlegar-legar dalam kalangan orang yang baik!

“Jodoh itu urusan Allah. Sudah dicatat sejak azali lagi. Tetapi prinsipnya tetap satu dan satu itulah yang wajib kita fahami. Orang yang baik berhak mendapat jodoh yang baik. Cuma sekali-sekala sahaja Allah menguji orang yang baik mendapat pasangan hidup yang jahat seperti Nabi Lut mendapat isteri yang jahat dan Asiyah yang bersuamikan Firaun laknatullah.”

“Apa hikmahnya kes yang berlaku sekali-sekala seperti itu?”

“Eh, abang bukan pakar hikmah! Tetapi mungkin Allah hendak meninggikan lagi darjah dan darjat orang baik ke tahap yang lebih tinggi.”

“Hikmah untuk kita?”

“Jika takdirnya pahit untuk kita, terimalah sebagai ubat. Katalah, kita sudah berusaha menjadi orang yang baik dan kita telah pun bernikah dengan pilihan orang yang baik, tetapi jika takdirnya  pasangan kita bermasalah… bersabarlah. Katakan pada diri bahawa itulah jalan yang ditentukan oleh Allah untuk kita mendapat syurga. Maka rebutlah pahala sabar dan redha seperti Nabi Lut dan Nabi Ayyub atau kesabaran seorang isteri bernama Siti Asiah.”

Tok, tok, tok. Tiba-tiba pintu bilik tulis saya diketuk. Wajah watak “abang bayangan” saya pergi tiba-tiba. Tersedar saya daripada lamunan yang panjang. Wajah isteri terserlah di sebalik pintu. Sebalik melihatnya terdetak dalam hati sendiri, apakah aku telah menjadi insan yang baik untuk memperbaikinya?

Ah, hati dilanda bimbang mengingatkan makna satu ungkapan yang pernah saya tulis dahulu: “Yang penting bukan siapa isterimu semasa kau nikahinya, tetapi siapa dia setelah menikah denganmu. JAdi, janji Allah tentang lelaki yang baik untuk wanita yang baik bukan hanya berlaku pada awal pernikahan, tetapi di pertengahannya, penghujungnya malah sepanjang jalan menuju syurga!”

P/S

Nota hati: Pulang dari Kelantan hujung minggu lalu dengan badan yang sarat dengan keletihan. Namun hati dan fikiran sarat dengan iktibar dan pengajaran.

Berlegar di sekitar kuliah Hari Jumaat di bandar KB, mendengar. merasa dan melihat. Yang indah, bukan tanahnya, tetapi manusia yang menegakkan hukum Allah di atasnya.

Mungkin sesuatu yang kelihatan sederhana pada pandangan mata, tetapi sangat cantik bila dipandang dengan mata hati. Begitulah rasa hati… semoga kita semua kembali kepada Ilahi, kerana di sana ada keindahan yang hakiki dan abadi.

Berfikir tentang jodoh anak-anak, adalah satu cabaran yang dipenuhi pelbagai misteri. Ia sukar ditebak dan diduga. Namun, pesan saya cuma satu… untuk anak sendiri dan anak-anak di luar sana, ikutlah syariat, pasti selamat. Islam itu sejahtera. Tidak ada kebahagiaan tanpanya.

Ya, kesalahan dan kesilapan boleh berlaku –  ada ampun, maaf dan taubat di situ. Namun mukmin sebenar tidak akan jatuh dalam lubang yang sama dua kali. Cukup hanya sekali… pertama, kerana kejahilan. Maka belajarlah. Kalau kedua, itu kerana kedegilan. Hubaya-hubaya, kekadang harga yang ditagih untuk ‘membetulkannya’ terlalu pedih dan menyakitkan.

Belajarlah melakukan yang benar dan betul buat pertama kali. Itu yang terbaik. Tetapi jika tidak, cubalah membetulkannya buat kali kedua, ketiga dan seterusnya. Jangan jemu untuk cuba melakukan yang terbaik, kerana kata bijak pandai: Kebaikan itu perlu dimulakan berkali-kali!

 

 
281 Komen

Posted by di 9 Februari 2011 in Kemudi Hati

 

Label: , , , , , ,

281 responses to “BERCERITA TENTANG JODOH…

  1. siti

    9 Februari 2011 at 12:12 pm

    Salam,ust..saya sedang berusaha memperbaiki diri utk menjadi manusia yg baik.saya mulakan dgn berbuat baik dan ikhlaskan hati pada org sekekliling.dlm waktu yg sama sy memohon pertolongan Allh.sesekali saya ragu2 dan merasai bahawasanya sy bukanlah sebaik spt yg sy tonjolkan.kdg2 sy rasa spt menipu diri sendiri.adakah ini mainan perasaan atau mainan iblis.mohon ust memberi sedikit nasihat.terima kasih.

     
  2. FAM

    9 Februari 2011 at 12:23 pm

    terkesan sungguh!
    berharap menjadi orang baik kerna sungguh indah berdamping dengan orang baik…
    bukan aku ingin didampingi, tapi ingin mendampingi..
    kerna orang yang baik bersama orang yang baik juga…
    kebaikan berlegar-legar bersama orang baik

     
  3. AizatZainudin103

    9 Februari 2011 at 12:30 pm

    Assalamu’alaikum ustaz.,

    SubhanAllah, sungguh menarik dan bermanfaat karya ustaz. ana sentiasa suka penulisan ustaz, dan ana akan baca sampai bila2. mohon untuk share di blog saya ye ustaz? syukran.,

     
  4. zo90

    9 Februari 2011 at 12:31 pm

    salam alayk~

    artikel ini zup menyusup masuk di dalam dada. trasa zuq indahnya bila kita kembali kepada Tuhan dan percaya dengan janji-janjiNya, insyaALLAH.

    terima kasih atas perkongsian kali ini. Sy betul2 terharu dengan ilham yg diberikan oleh “abang bayangan” dalam memahami hikmah yg ingin disampaikan oleh Allah kepada hamba-hambaNya dalam menjalani kehidupan ini.

    sy sebagai remaja (or as a young adult) banyak memerhati kelakuan rakan2 sebaya di sekeliling sy. dan sy pasti Allah punya rencana yg baik untuk hambaNya yg baik, insyaALLAH.

    ad seorang kawan pernah berkongsi :

    “If you desire Allah swt to be persistent in granting you the thing you love, be persistent in doing the thing He loves” – Imam Ahmad ibn Hanbal-

    syukran jaziilan, ustaz =)

     
  5. intan

    9 Februari 2011 at 12:50 pm

    jazakallahu khair..

     
  6. nazirahnazir

    9 Februari 2011 at 12:51 pm

    ~sarat dgn hikmah ‘abang bayangan’ ustaz tu….
    ~syukran ustaz pahrol…
    ~moga sentiasa diberi peluang dan ruang oleh Allah utk terus menulis….

     
  7. SiNoMoSa

    9 Februari 2011 at 1:15 pm

    Assalammualaikum ustaz,

    Alhamdulillah membacanya menjadikan hati saya semakin redha dan tidak mahu sombong dengan takdir Allah..

     
  8. intan maisarah binti mohd helmi

    9 Februari 2011 at 1:24 pm

    salam, saya mohon untuk save entry ini dalam komputer.

     
  9. masyita

    9 Februari 2011 at 1:30 pm

    Subhanallah..

    Entri yg baik dr ustaz…terima kasih..mohon dikongsi bersama rakan2 seperjuangan…

     
  10. Sarah Basri

    9 Februari 2011 at 1:35 pm

    Sangat mengesanlah entri-entri di GentaRasa ni. Semoga ustad diberi kemudahan untuk menempuh hari-hari mendatang.

    Membantu menenangkan hati pembaca, InsyaAllah akan ada balasan terbaik dari Allah.

    Terus menulis Ya Ustaz.. ^___^

     
  11. wanabdbaith

    9 Februari 2011 at 2:01 pm

    Assalamualaikum wbt ustaz, ana minta izin untuk copy artikel ini ye. Terima kasih ^^,

     
  12. zimah

    9 Februari 2011 at 2:08 pm

    sejuk hati membaca artikel ni.masih ada jalan untukku….

     
  13. syikin

    9 Februari 2011 at 2:45 pm

    as salam ust..

    mohon izin share dgn rakan2..

    terima kasih

     
  14. intan farhana

    9 Februari 2011 at 3:03 pm

    Assalamualaikum…sy mohon izin untuk save bacaan ini dlm komputer..

     
  15. saya

    9 Februari 2011 at 3:20 pm

    Nice one^^

     
  16. kesidang

    9 Februari 2011 at 3:39 pm

    bagaimana mahu mendapat yang baik
    kalau diri belum cukup baik
    bagaimana menjadi baik
    kalau masih tak baik-baik

    asal kita memang baik-baik
    moga akhirnya baik-baik aja
    lebih baik jadi orang baik
    daripada jadi orang yang tidak baik
    selalu fikir yang baik-baik
    kerana Allah itu Maha Baik
    agar kita dapat yang terbaik..insya Allah

     
  17. Jee Fauzia

    9 Februari 2011 at 3:40 pm

    syukran~~

    “…mukmin sebenar tidak akan jatuh dalam lubang yang sama dua kali…pertama, kerana kejahilan. Maka belajarlah. Kalau kedua, itu kerana kedegilan…”

    sgt terkesan d hati…mohon izin share ye ustaz…

     
  18. gentarasa

    9 Februari 2011 at 3:45 pm

    Dan sajak mu memang baik
    satu peringatan yang baik
    … insya-Allah, pembaca akan mendapat yang baik
    atas niat mu yang baik!

     
  19. cahaya

    9 Februari 2011 at 3:52 pm

    Assalamualaikum,

    saya baru pertama kali baca kt web nie…entri yg seronok dibaca n menenangkan…
    saya mintak izin untuk share entri nie..untuk blog saya ….
    terima kasih..ustaz…

    selamat berjaya n teruskan penulisan ustaz

     
  20. kesidang

    9 Februari 2011 at 4:09 pm

    pabila yang memberi adalah hati
    maka yang menerima adalah hati
    ustaz telah memberi ‘hati’
    maka yang menerima adalah ‘hati’ kami..insya Allah

    tq ustaz yang baik…..ei…berapa banyak baik daaaa….

     
  21. darwisyah sakinah

    9 Februari 2011 at 4:31 pm

    SubhanAllah..
    terima kasih ustaz..entah kali keberapa ana jatuh cinta dgn karya-karya ustaz..terutama sekali dlm majalah Solusi..
    ana harap ustaz dpt teruskn dakwah penulisan buat para remaja yg lalai d luar sana…dan juga sbgai peringatan buat daie dan daieah dlm menegakkan agama..insyaALLAH…

     
  22. Khairul Akmal Rahimi bin Ahmad Kamil

    9 Februari 2011 at 4:33 pm

    Alhamdulillah…. Terima kasih wahai ayah kepada SIRRI…
    Saya hargai.. namun saya masih hadapi masalah.. apa perlu saya buat terhadap wanita tersebut apabila dia kurang memahami karier saya yang sibuk, perlukah saya tinggalkan dia, kerana jika saya tinggalkan dia, saya bimbang akan berlaku sesuatu yang tidak diingini. Lagipun dia yang berkata dia cintakan saya… Semakin pening kepala bila memikirkannya.

     
  23. Sara Maya

    9 Februari 2011 at 4:41 pm

    Terima kasih atas p’kongsian ini…B’jujuran air mata sy m’baca coretan ini…Semoga sy akan terus kuat melalui hidup ini dgn b’sandarkn pd Allah…

     
  24. qma

    9 Februari 2011 at 4:45 pm

    assalamualaikum ustaz…
    sangat berharap agar dapat membimbing diri menjadi orang yang baik dan dikelilingi orang yang baik..

    semoga sentiasa diberi pentunjuk dan dilindungi Allah..
    mohon di copy ea ustaz..~

     
  25. jah solehah

    9 Februari 2011 at 5:00 pm

    salam abuya,
    Wah, terima kasih sbb ingtkan kami. susah jgk nak ‘merasa’ sbb x smpai masanya lagi. I.ALLAH kalo kita ikut nasihat jd org yang baik maka nanti kita ready akan sgala dugaan ALLAH. bkn kawen je kan? kan?kan? jd org baik ni banyak lg dugaannye…mgkn kalo usia jah ni dugaan jd pelajar,anak, hamba yg soleh. tp akan dtg…isteri yang solehah plak. doakan kami ea buya.

     
  26. Zeid

    9 Februari 2011 at 5:52 pm

    Minta izin ya Ustaz, saya link kat facebook saya. Untuk tadzkirah saya dan kawan-kawan!

     
  27. atiqah

    9 Februari 2011 at 6:48 pm

    moga niat berbuat baik, menjd baik
    bila mana hari2 berbuat baik….

    niat berbuat baik, tdk menjd baik
    bila mana perbuatan baik ditangguhkan.

    bgmn kdg berbuat baik, kdg tdk..?
    Allahu Akbar… Kau Maha Tahu.

     
  28. BG

    9 Februari 2011 at 8:06 pm

    Subhanallah… terima kasih atas tazkirah ini.

    Bukan sedikit yang lupa, konsep ‘silap’ jodoh ini kadang-kadang sangat mencabar dan ramai yang menyerah kalah sebelum melangkah…

    Entry baru : Isteri tangkai jering vs suami kedekut

     
  29. asyraf

    9 Februari 2011 at 8:10 pm

    btl kata2 diatas…birapun kita anggap..apabila berjumpa seorg yg baik..tp hati xbaik xkemana….kata diatas sangat mendalam…..
    walau pun kita berniat baik….kadangkala Allah ingin menguji kita dgn ujian….bukan hanya didepan baik…tp hati seseorang itu xelok..xakan jadi perkahwinan….

    setiap perkara ader hikmahnyer…

     
  30. asyraf

    9 Februari 2011 at 8:11 pm

    n minta share….

     
  31. ~mira~

    9 Februari 2011 at 8:33 pm

    Assalamualaikum ustaz..
    mohon share dengan rakan-rakan ye ustaz..
    syukran

     
  32. nur fatihah

    9 Februari 2011 at 9:54 pm

    subhanAllah..penulisan yang menyentuh hati ustaz..jazakillah..doakan kami, mujahid dan mujahidah agama Allah ni beroleh jodoh yang baik..

     
  33. Muhammad 'Ariff

    9 Februari 2011 at 10:08 pm

    Satu perkongsian yang bermakna…

     
  34. falah

    9 Februari 2011 at 10:44 pm

    Salam.. syukran ustaz.. sangat terharu membacanya.. sambil membaca, sy menilai diri : adakah sdh cukup baik utk mendapatkan yg baik..
    ustaz, pohon pandangan, tempoh pertunangan adalah utk saling mengenali kan ustaz.. bagaimana jika salah seorangnya merasakan tidak yakin utk meneruskan hubungan tersebut setelah mengetahui perkara2 tidak baik tntg tunangnya.. perlukah dia memutuskan pertunangan..
    pohon jwpn.. krn sgt buntu..

     
  35. nurislam

    10 Februari 2011 at 12:09 am

    assalamualaikum

    alhamdulillah….semoga ilmu yang dikongsi akan memberi iktibar dan manfaat pada kita semua.insyaALLAH….sesungguhnya kita perlu meletakkan keyakinan kita pada RABB yang telah menetapkan jodoh setiap hamba di muka bumi ini.redha dengan setiap ketentuanNYA pasti akan memberi sejuta kemanisan dalam bahtera rumahtangga

     
  36. syuhada

    10 Februari 2011 at 12:16 am

    alhamdulillah..semasa saya membaca entry ustaz saya rasa gembira dan sebak.saya baru sahaja menyambut hari jadi dan saya cuba untuk memperbaiki diri. walaupun sudah pun melepasi umur 20 tahun..tapi masih banyak lagi kekurangan pada diri saya. saya masih lagi terkial-kial dalam usaha untuk menjadi lebih baik.Insyaallah dengan entry ustaz saya rasa semakin bersemangat.

     
  37. saya II

    10 Februari 2011 at 12:29 am

    macam mane jika ‘si tidak baik’ sudah bersatu dengan ‘yg tidak baik’.. selepas bersatu.. Allah maha kuasa diberinya hidayah kepada “si tidak baik”.. maka ‘si baik'(x brape nk baik sgt la..) pula bersama ‘yg tidak baik’.. ‘si baik’ berusaha mengajak ‘yg tidak baik’ kearah kebaikan.. tetapi tidak diendahkan.. “untuk mengubah seseorang kita perlu mengubah diri kita sendiri dahulu”.. kenyataan itu seperti tidak ada pada ‘si tidak baik’ yang telah berubah.. luluh hati ‘si baik’ melihat ‘yg tidak baik’ yang masih dengan caranya.. bagaimana??..

     
  38. amnaa

    10 Februari 2011 at 12:54 am

    Assalamual’km…..cukup menarik ustaz…sy mohon berkongsi setiap kata yg cukup penting & menarik selari dengan Islam kepada rakan2…terima kasih~

     
  39. umie suraya

    10 Februari 2011 at 9:13 am

    assalammualaikum ya ustaz… mohon share cerita ini… ^^

     
  40. noazhatori

    10 Februari 2011 at 9:50 am

    salam ustaz – terima kasih atas karya – terasa beban yang selama ni ditanggung terlepas begitu saja..

    minta izin copy utk sebaran ustaz – terima kasih sekali lagi..

     
  41. Habib Ahmad

    10 Februari 2011 at 10:21 am

    MAULIDUR RASUL SAW 1431: DI MASJID AL-FALAH USJ 9
    pada :
    1)
    ISNIN , 14 FEB 2011
    (11 RABIUL AWAL 1432)
    BERMULA JAM 6.00 PETANG

    BERSAMA
    – HABIB MAHDI BIN ABU BAKAR AL-HAMID
    – HABIB ALI ZAINAL ABIDIN AL-HAMID ,

    2)
    SELASA , 15 FEB 2011
    (12 RABIUL AWAL 1432)
    BERMULA JAM 3.30 PAGI
    QIYAMULLAIL
    &
    BACAAN BURDAH (oleh Kumpulan Nasyed Ahbab Mustofa)

    KAMI BERBESAR HATI MENJEMPUT ANDA SEKELUARGA KE MAJLIS INI …

    LAIN-LAIN MAJLIS ILMU : http://www.facebook.com/pages/PONDOK-HABIB/295419981998

     
  42. Siti

    10 Februari 2011 at 10:37 am

    Salam ustaz…ustaz jaga diri baik-baik. Insyaallah…segala usaha dan niat baik ustaz mendapat keberkatan daripada Allah jua. Maklumlah, resmi kehidupan, kan ustaz…dalam niat kita untuk menjadi baik, pasti dicelahi dengan mereka yang tidak memahami…yang mungkin juga menjadikan kita lebih memahami…menuntut kesabaran demi kesabaran daripada kita. Memberikan kita pelbagai pilihan…tetapi menuntut kita membuat pilihan yang terbaik berdasarkan pertimbangan ilmu dan iman…Ya Allah pujuklah hati ini, teguhkanlah hati yang berbolak-balik ini. Jernihkanlah hati ini dalam memahami ilmu dan petunjuk yang diberikan oleh-Mu melalui pelbagai cara. Terima kasih ustaz dengan ilmu yang sudi ustaz kongsi bersama walau dalam apa jua keadaan. Insyaallah, ilmu ini menjadi sokongan dalam memperkuatkan iman untuk menempuh universiti kehidupan yang diluar jangkauan akal. Innasolati wanusuki wamahyaaya wamamati lillaahi robbil a’alamiin. Hablum minallah…hablum minannas…

     
  43. SulamKaseh

    10 Februari 2011 at 11:17 am

    Syukur ya Allah, menemukan diriku dengan Genta Rasa ini.. sangat terkesan dengan pengisian yang di sajikan.. moga Allah mempermudahkan segala urusan ust, dan dapat memberikan manfaat buat semua.. Ameen Ya Allah..

    Moga jodoh yang telah di tentukan oleh Allah buatku, adalah insan yang terbaik buatku.. dan, moga berkekalan hingga ke Syurga.. Ameen..

     
  44. ummi niz

    10 Februari 2011 at 11:25 am

    Assalamualaikum ustaz,
    Mohon untuk copy dan share di blog dan rakan sekerja.
    Terima kasih atas artikel yang penuh hikmah dan menyusup terus ke jantung hati.
    Tepat dengan isu yang sedang didepani selama ini.

     
  45. Muhamad Anuar

    10 Februari 2011 at 12:36 pm

    Jodoh, rezeki, ajal dan pertemuan di tangan tuhan..

    Namun begitu kita sebagai hamba perlu berusaha sebaik mungkin untuk mendapatkan apa juga yang kita impikan..

    Setelah berusaha bersungguh-sungguh kita perlu berdoa semoga apa yang kita usahakan akan mendapat kejayaan seperti yang kita harapkan..

     
  46. adilah

    10 Februari 2011 at 12:37 pm

    Salam.mohon share dengan kawan2..artikel yg sgt terkesan di hati.

     
  47. butterfly

    10 Februari 2011 at 12:58 pm

    hi ustaz…sy sngt suka ngan penulisan ustaz ni..moga dpt diteruskan..minta izin copy artikel ni..:))

     
  48. sue

    10 Februari 2011 at 1:03 pm

    assalamualaikum wbt

    terima kasih atas perkongsian ini.. saya nak minta izin share untuk memetik kata2 hikmat di atas untuk dipaparkan di laman facebook saya…

    ia amat menusuk hati saya yang amat memerlukan panduan dalam hidup ini…

     
  49. mijae

    10 Februari 2011 at 2:13 pm

    rasa macam nak copy paste entri ni boleh ke tak? ke tak boleh? ke boleh ke tak?

     
  50. Redanna

    10 Februari 2011 at 2:47 pm

    Salam Ustaz,

    Masya Allah, an article of notes and wisdom. thank you.

    Appreciate if you can allow me to share this article in my blog.

    Regards,
    ANNA

     
  51. Mawar putih

    10 Februari 2011 at 3:58 pm

    Assalamualaikum,

    Sama seperti kisah saya..berkahwin tak jelas rupa paras suami,begitu juga sebaliknya tpi kami bahagia.24 thun hidup bersama dgn 6 org cahayamata.Kami pun melalui org tengah yg kami kenal budi pekertinya.Saya setuju dgn apa yg ditulis…

     
  52. Qistina

    10 Februari 2011 at 4:38 pm

    Artikel yang buat saya terfikir, cukup layakkah saya untuk menjadi suri hidup seorang pejuang. Jauh di sudut hati, saya tak bisa menafikan bahawa diri ini mendambakan insan yang mampu membimbing & memperbaiki diri ini ke arah yang lebih baik.

     
  53. hamba Allah

    10 Februari 2011 at 7:26 pm

    Nice~

     
  54. sinut

    10 Februari 2011 at 7:55 pm

    Salam ustaz.. Subhanallah.. maha suci Allah yang memberikan ustaz ilham dalam penulisan yg begitu menyentuh qalbu, terkesan sungguh. sy kini sedang mujahadah dlm proses membersihkan hati, bukan mudah ustaz, byk cabaran dan dugaan.. tp amat sukar sekali jika pasangan tak turut serta dalam mujahadah ini.. kekadang terfikir jg, aku ni mmg tak cukup baik untuk membuat pasanganku menjadi baik.. tp kata2 “keramat’ uztaz yg mengatakan pasangan yg baik bukan hanya berlaku di awal perkahwinan, d pertengahan malah sepanjang masa menuju ke syurga, akan sy yakini kebenarannya…INSYAALLAH…

     
  55. gentarasa

    10 Februari 2011 at 8:06 pm

    InsyaAllah, boleh.

     
  56. gentarasa

    10 Februari 2011 at 8:12 pm

    Salam,
    Sekali sekali Allah jadikan ‘si tak baik’ sebagai ujian kepada ‘si baik’, agar ‘sibaik’ jadi lebih baik. Allah uji kita, kita hamba… layak diuji. Tetapi lama kelamaan, Allah pisahkan juga ‘si tak baik’ dengan ‘si baik’ dengan cara yang ‘baik-baik’. Amin.

     
  57. gentarasa

    10 Februari 2011 at 8:14 pm

    Salam,
    Teruskan istikharah. Pinta kekuatan dan kepastian daripada Allah. Pasti ada jalan keluar yang diberikan oleh-NYa. Amin.

     
  58. gentarasa

    10 Februari 2011 at 8:15 pm

    Salam,
    Ya Allah, satukanlah mujahid dan mujahidah agam ini demi menegakkan kalimah-Mu. Amin.

     
  59. gentarasa

    10 Februari 2011 at 8:17 pm

    Salam Jah,
    Hafaz Quran tu dulu… Dah berapa juz? Jangan target hafiz pulak. Satu, satu… ikut aulawiyat.

     
  60. siti nuranie

    10 Februari 2011 at 8:29 pm

    Alhamdulillah..
    siraman2 ilmu yg xakan habis
    Syukran ustaz
    mhon copy utk disebar2kan..

     
  61. Khairul Akmal Rahimi bin Ahmad Kamil

    10 Februari 2011 at 9:25 pm

    insyaAllah… .huhu…..

     
  62. halizaliz

    10 Februari 2011 at 10:02 pm

    assalam ustz pahrol,

    thank u very much for this meaningfull entry. A person who does good things will be rewarded with good things. May Allah reward u with all good things…always……………..ustaz, u and ur family.

     
  63. Irdak

    10 Februari 2011 at 10:32 pm

    Hehe dengar tu jah. ;)

     
  64. biby

    10 Februari 2011 at 11:22 pm

    salam
    mohon copy ya…
    thnks=)

     
  65. kalamsuchi

    11 Februari 2011 at 8:42 am

    assalamualaikum w.b.t
    mamang pahrol,
    terima kasih atas panduan ya.

     
  66. zulfa

    11 Februari 2011 at 9:54 am

    Terima kasih Ust kerana sedikit sebanyak telah membuka minda saya..mohon share ye ust..

     
  67. Lailatul

    11 Februari 2011 at 11:22 am

    Salam Ustaz,

    Sy antara pembaca baru di laman ini..sungguh byk ilmu yg diperolehi..mohon keizinan ustaz utk berkongsi ilmu ini di facebook sy..tk..semoga sentiasa di rahmati Allah utk berterusan menulis hal2 memotivasikan.

     
  68. Iman P

    11 Februari 2011 at 11:35 am

    iman sokong apa yg buya nukilkan tu..
    yg penting kita jd baik dulu..
    cara yg kedua tu pun bagus juga,iman serahkan kat buya je.hehe..
    ok,buya jg diri.
    salam rindu.

     
  69. nezzaida

    11 Februari 2011 at 11:46 am

    Salam ustaz..
    mohon share ye. di fb dan blog…=)

    Terima kasih ustaz, kerana tulisan ustaz selalu memberi saya ruang dan jalan untuk tidak berputus asa dgn dugaan demi dugaan dalam hubungan saya dan orang yg saya selalu ingat dlm doa saya.. saya percaya dan yakin.. jodoh memang kuasa Allah… tapi saya akan tetap berusaha dan berdoa, jika si dia yang terbaik utk saya, kedua ibu bapa saya akan merestui juga hubgungan kami… jika tidak, saya berharap Allah memberi petunjuk yang terbaik untuk kami.. Amin….

     
  70. atehqshe

    11 Februari 2011 at 1:28 pm

    salam kenal ustaz..

    sy amat tertarik n3 pasl jodoh…
    minta keizinan untk paste keblog sy bolih..?
    semoga ianya memberi manfaat kpd semua…

     
  71. safimaria

    11 Februari 2011 at 1:59 pm

    satu penulisan yang cukup baik untuk dijadikan panduan hidup…

     
  72. siti rosiah

    11 Februari 2011 at 5:33 pm

    nak minta share ye ustaz…

     
  73. Zulaikha

    11 Februari 2011 at 8:36 pm

    Salam Ustaz.. terimakasih di atas entry ni.. tulisan ustaz tidak pernah mengecewakan.. Mungkin tanpa disedari, tulisan2 ustaz ini telah bnyk menolong org2 di luar sana.. terimakasih ustaz and keep up all your good deeds..

     
  74. gentarasa

    11 Februari 2011 at 8:42 pm

    salam Iman, Buya pun rindu. Jaga solat. Fokus study.

     
  75. gentarasa

    11 Februari 2011 at 8:44 pm

    Salam Najwa,
    SSyukran atas ingatan. Jaga solat. Fokus study.

     
  76. gentarasa

    11 Februari 2011 at 8:44 pm

    Salam Najwa,
    Syukran atas ingatan. Jaga solat. Fokus study.

     
  77. gentarasa

    11 Februari 2011 at 8:46 pm

    Salam atehqshe,
    ya silakan.

     
  78. art

    11 Februari 2011 at 9:23 pm

    assalamualaikum..

    ustaz, ni pertama kali saya masuk blog ustz.. rasa damai setelah tamat membaca entri ini.. sbb saya sedang mencari sesuatu pencerahan…

    bagi saya menjadi seorang yg baik perlu bermula dari asasnya.. menjadi hamba Allah yang baik.. yg akhirnya melahirkan akhlak yg baik.. lalu akan menjadikan seseorang itu menjadi diri yg baik, anak soleh, suami/istri yg baik, pekerja yg baik.. sesungguhnya akhlak itu adalah dari dalaman… benarlah Islam is the way of life.. cuma kita kadangkala kalah dgn ujian dan godaan… membiarkan diri lesu dan tidak berubah.. masih di takuk lama…

    terima kasih ustaz.. saya juga sdg berusaha dlm soal jodoh..
    pada saya, diri kita akan menentukan bagaimana jodoh yg dtg kepada kpd kita… Allah itu Maha Adil dan Maha Mengetahui segalanya…

    ~moga kita redha dan tenang selalu~

     
  79. Deliey

    11 Februari 2011 at 9:41 pm

    Assalamualaikum ustaz. syok ar bace tulisan ustaz smpai x tau kul barape dah..mintak share kat fb…

     
  80. ibnu sabri

    11 Februari 2011 at 9:47 pm

    salam ustaz.
    mengalir air mata ana baca artikel kali nie. mungkin sebab amat2 berkaitan dengan diri ana yang sedang mencari jodoh ni. umur muda lagi, baru 20. tapi memang selalu fikir pasal jodoh. ana memang ada terfikir nak minta naqib usrah ana yang carikan jodoh untuk ana nanti (targetnya lepas ana habis belajar). tapi dalam masa yang sama, ana ada minat kat seorang perempuan nie. macam mana pandangan ustaz? perlu diutamakan hati sendiri atau melalui cara kedua seperti yang ustaz ceritakan?

     
  81. aisyah

    11 Februari 2011 at 11:01 pm

    salam ustaz..mohon share..:)

     
  82. Norhazaahmad

    12 Februari 2011 at 1:05 am

    terima kasih ustaz….insyaallah sy akn perbtlkan lg segala tingkah laku dan perbuatan sy selama ini,supaya menjadi seorng insan yg lebih baik dari sebelum ni..segala nukilan ustaz amat berguna dan ia memberi sy petunjuk untuk menjadi insan yg baik kepda seorang insan yg baik juga….

     
  83. yanml

    12 Februari 2011 at 5:02 am

    salam ustz…mohon kebenaran ye utk dibuat link ke FB sy….terima kasih….

    pertama kali saya baca hasil karya ustz ialah pada tahun 2007….waktu tu ada rasa hati yang tak kesampaian la…tp lepas baca tentang cinta….alhamdulilah…lega rasa yg tak tentu tu…terima kasih ustz….

     
  84. durrahnur

    12 Februari 2011 at 11:48 am

    salam alaik ustaz…jazakhallah..entrinya sgt terkesan di hati ana… teguhnya pendirian seorang mukmin itu andai bersandarkan pada syariat Allah dlm urusan mentadbir selain redha pada takdirNYA..indahnya menusuk ke hati..mabruk ustaz…

    hati ana mulai tenang setelah banyak kebimbangan yang datang sehari-hari…mudah-mudahan ana terus thabat..mohon doanya ustaz…

    semoga bait-bait tinta ini bakal mengoyak sejadah jahiliyah kepada jiwa islamiyah yang terus istiqamah pada jalanNYA…

     
  85. Najat

    12 Februari 2011 at 1:49 pm

    Entry yang menyentuh hati. Benar, ayah saya seringkali memberitahu soal jodoh itu urusan Allah. Bila? Di mana? Siapa? Kita tidak akan tahu hinggalah sampai waktunya. Sebelum sampai waktunya, kita hendaklah mempersiapkan diri agar menjadi yang terbaik untuk mereka yang baik. Kerana Allah telah mempersiapkan pasangan yang baik untuk mereka yang telahpun menyiapkan diri mereka menjadi seorang yang baik.

     
  86. basya

    12 Februari 2011 at 3:39 pm

    salam ustaz..mohon kebenaran utk copy ye..tq

     
  87. moza

    12 Februari 2011 at 4:45 pm

    slm ustaz. Ada seorang lelaki tlh merisik saya. Dia tlh istikharah n memilih saya. Dia tlh menjadikan ibu saya sbg org tengah. Ibu saya sgt berkenan padanya krn dia pandai mengambil hati. Malangnya, saya tidak mempunyai apa-apa perasaan padanya. Saya sedang istikharah dan tetap tdk cenderung ke arahnya. Adakah berdosa jika menolaknya ustaz? Saya juga dianggap jual mahal seandainya menolak. sdgkan saya tdk suka beberapa sikapnya dan mahukan seorang yg terbaik sbg peneman hidup saya. Saya stres agk tertekan. Mohon pandangan us..

     
  88. NIK

    12 Februari 2011 at 5:52 pm

    jodoh-ku yang pasti adalah mati bertemu Allah S.W.T

     
  89. quratuaina

    12 Februari 2011 at 6:51 pm

    assalamualaikum ustaz..
    alhamdulillah kerna di beri peluang utk membaca entry ini..
    terima kasih byk2 ustaz atas segala perkongsian n muhasabah diri melalui alam maya ini..
    moga ustaz dan keluarga sentiasa dalam keadaan sihat dan sejahtera…

    teruskan perjuangan ustaz..

     
  90. nik_khoir

    12 Februari 2011 at 8:36 pm

    Assalamu’alaikum wbt, alhamdulillah, artikel yang sgt baik dari ustaz. mohon keizinan utk share di blog ana. syukran ‘alaik

     
  91. rina

    12 Februari 2011 at 11:10 pm

    salam,

    saya teramat tidak percaya yg ada lelaki yang sepeti ‘abang’ dia atas..mungkin pengalamn lalu mengajar dia begitu..

    sy pernah ke satu kedai untuk membeli tudung, mmandgkan kedai tudung jd tp wanita mcuba tudung hanyalah ditutup oleh bidai..semasa sy sdang leka mcuba, ada lah sorg wanita ni yg kenkonon nk mintak pendapat hsband dia ttg tudung yg dcubanya..yg husband dia pun dtg nk tgk..to my surprise..instead of tgk tudung wife..dia tgk sy tnpa berkelip tnpa sy sedari..sy menyedarinya ketika sy hndk mcuba tudung yg lain…cuba la pegi kedai Ratu di Semua House, baru le pembaca akan tau macam mana rupa bidai yg terdpat di sana…

    sy bukanlah nk mgutuk si isteri yg tidak begitu menarik dr segi fizikalnya..tetapi, wahai lelaki..jgnlah cari wanita nk mudah aja..pilih lah kalo boleh pilih supaya lepas kawin, anda tidak akan memandg sesiapa lagi kerana bg anda bagaimana pun rupa isteri anda dia tetap yg tercantik…ini tak pilih yg ala kadar, tp in a way cuci mata tgk bini org…

     
  92. hambaALLAH

    13 Februari 2011 at 7:35 am

    terima kasih atas perkongsian ilmu…….

     
  93. Madihah Ahmad

    13 Februari 2011 at 10:27 am

    Subhanallah

    Post yang membuka mata pemuda yang beriman mengenai masa depan mereka,
    Soal jodoh perkara yang sgt simple sebenarnya (x perlu pening2 bercouple).Semuanya Allah dah susun.

    Suka pada ~jodoh akan berlegar pada org2 yang baik juga walaupun tiada jodoh dengan si dia yang baik~

    ingatlah apabila kita cinta pada Allah.Allah akan membuka hati insan yang juga mencintai Allah

    JZKK

     
  94. Lina

    13 Februari 2011 at 2:04 pm

    Ya Allah jdkan lah aku wanita yg solehah dan kurniakan lah kepadaku suami yg soleh Amin.. Thanks ustaz artikel yg masuk dalam hati spt selalu :)

     
  95. Yasmin

    13 Februari 2011 at 4:21 pm

    Saya memang terpegun dengan gaya bahasa yang disampaikan oleh ustaz…susunan ayat yang sangat indah dan isi yang menarik..indeed,walaupun saya masih remaja tetapi dengan membaca penulisan ustaz mampu mematangkan saya..

     
  96. ana

    13 Februari 2011 at 4:43 pm

    salam..
    ustaz, trima kaseh atas penjelasan ustaz pada saye dan rakan pagi tadi…penjelasan ustaz telah menyakinkan kami bahawa tidak salah untuk berusaha dan berdoa mendapatkan seseorang yang ada dalam hati..namun perlu diselitkan dengan istikharah bagi memastikan pilihan tersebut adalah pilihan terbaik… persoalan tentang samada die jodoh yang telah ditetapkan di loh mahfuz juga telah dapat saya rungkaikan…ini kerana apa yang paling penting adalah ‘menjadi seseorang yang baik adalah kunci bagi mendapatkan seseorang yang baik’

    syukran ya ustaz….

     
  97. atehqshe

    14 Februari 2011 at 7:18 am

    salam ustaz,

    sy tertarik n3 ini..
    mohon paste untk dimuatkan kedalam blog sy…bolih?

     
  98. alfath

    14 Februari 2011 at 9:28 am

    “Ya, kita masih manusia. Tetapi kita bukan sekadar manusia. Kita hamba Allah dan khalifah. Isteri ialah teman kita untuk memikul amanah dua misi berat itu. Untuk melaksanakannya, kita bukan hanya perlukan kecantikan seorang wanita, tetapi ilmunya, akhlaknya, sifat pengorbanannya dan kesetiaannya.”..harap2nya dia pilihan terbaik dari Allah. soal kaedah, xperlu banyak soal. seorang manusia yg normal pasti akan memilih kaedah yg paling mudah. kaedah yg terbaik antara yg baik2. selamat dari pandangan manusia, indah dari pandangan Allah..syukran buya..sentiasa berusaha memberikan yg terbaik untuk kami. Ingatlah, segala takdir tetap di tangan Allah.

    “Ya, kita hanya manusia..”

     
  99. QASEH AYUNI

    14 Februari 2011 at 10:22 am

    ASSALAMMUALAIKUM…

    SANGAT MEMBUAT KAN HATI YANG MEMBACA SENTIASA BERFIKIR UNTUK MENJADI YANG TERBAIK..MOHON UNTUK SAVE YE USTAZ…

     
  100. gentarasa

    14 Februari 2011 at 10:29 am

    Salam atehqshe,
    Silakan.

     
  101. Ajlaa

    14 Februari 2011 at 11:59 am

    syukran ustaz..syukran
    terima kasih banyak2 atas artikel ini

     
  102. noraini

    14 Februari 2011 at 1:44 pm

    assalamualaikum en.pahrol..
    sy nk mtk izin utk buat softcopy utk bacaan peribadi sy dan keluarga…rasa tk puas kalau baca menerusi komputer…kerana sifat manusia sering lupa…

     
  103. Adilla Harun

    14 Februari 2011 at 4:24 pm

    Membaca entri dan kisah ‘abang bayangan’ Ustaz ni memang menarik. Saya terpaut dengan pendirian dan kewibawaannya. Saya menelah-nelah siapakah dia? Mungkinkah itu cerita benar? Jika benar, amat beruntunglah si isteri dan jika tidak pun, ia mampu menjadi peringatan dan memberi iktibar kepada kami yang membaca.

    Namun saya berpandangan, sukar menjumpai lelaki beperwatakan sebegitu di zaman mutaakhir ini. Lihat sahaja cerita si Rina di atas. Ingin saya tanyakan (jika Ustaz sudi menjawab). Apa pandangan Ustaz terhada kes yang sebegitu? Bagaimana untuk kita mengenali manusia seperti watak sisuami yang dceritakan. Maklumlah saya ada tiga anak perempuan. Mungkin perlu maklumat dan pandangan dari Ustaz.

     
  104. Wan Zayuhisham

    14 Februari 2011 at 11:29 pm

    Salam ustaz,

    Terima kasih di atas perkongsian entri terbaru ini. Semoga petikan dijadikan panduan untuk bakal suami/isteri.

    “Pilihlah jodoh dengan dua cara. Pertama, jadilah orang yang baik. Insya-Allah, kita akan mendapat jodoh yang baik. Kedua, ikutlah pilihan orang yang baik. Orang yang baik akan memilih yang baik untuk jadi pasangan hidup kita.”

     
  105. syifa'

    15 Februari 2011 at 12:54 am

    Assalamualaikum…
    mohon share article ini,ustaz…
    terima kasih….

     
  106. Cikgu Wana

    15 Februari 2011 at 1:02 am

    Assalammualaikum..ustaz, artikel yang sangat menarik..saya ingin bertanya, adakah salah bagi seseorang wanita untuk menunjukkan ‘hint’ atau tanda-tanda kepada seseorang lelaki yang disukainya seperti melibatkan org tengah dn sebagainya?

    Adakah salah bagi seseorang wanita itu terus menunggu jawapan pasti daripada hanya lelaki tersebut sahaja tanpa berusaha mencari yang lain atau wajarkah wanita itu tidak terlalu mengharap?

     
  107. Mohd Azmi Bin Sohari

    15 Februari 2011 at 8:18 am

    Aswbt…Saya baca artikel ustaz dan saya teringat satu pesanan dari ustaz saya jika ada seseorang ingin mengenalkan seseorang gadis bagi tujuan teman atau jodoh …maka kita perlu kenal dahulu orang yang mengenalkan gadis tersebut dan bukannya gadis tersebut.. . Saya rasa sama dengan cerita ustaz . Saya mohon untuk paste artikel tuan untuk dimasukkan dalam blog saya boleh saya suka sangat …aswbt

     
  108. latifah

    15 Februari 2011 at 5:34 pm

    salam ustaz,

    Rencana yg panjang tapi ber’nafas’ ;)
    bg saya pa pun yg ditakdirkan Allah semuanya baik sekalipun ada yg nampak tak baik. Allah itu adil, Dia meletakkan sesuatu pada haq nya.

     
  109. munirah

    15 Februari 2011 at 8:43 pm

    salam ustaz..
    tersentuh hati saya baca entri ini..mohon share ustaz..
    ustaz,
    saya selalu pikirkan pasal jodoh..
    kalau boleh saya xnak pikirkan nye
    tp tu la selalu pikir
    kekadang sy nak nangis
    kekadang sy sedih

     
  110. sebiji epal

    15 Februari 2011 at 11:02 pm

    Tahniah ustaz..lama tercari-cari jawapan kpd persoalan jodoh..Teruskan menulis..seronok membaca..terima kasih..

     
  111. Nidar

    16 Februari 2011 at 12:49 am

    Assalamu’alaikum..ustadz…
    baca…hobby ku bnget…
    Alhamdulillah…dipertemukan dengan blog ini..
    “Tempat baca terbaru ku..”

    Smoga bermanfaat buat siapa saja yang baca..
    dan bisa menjadi lebih baik..^_^

     
  112. alhambra adastra

    16 Februari 2011 at 10:33 am

    Aslmkm wbt,

    Ustaz,

    pengisian yang sangat bermakna utk dijadikan renungan n panduan memilih jodoh. Terima kasih ustaz.

     
  113. ngasobah seliman

    16 Februari 2011 at 11:34 am

    Salam Ustaz. Saya ingin tahu ayat Quran atau hadis yang khusus menyatakan jodoh kita ditentukan. Telah lama saya mencari dalil. Semoga saya mendapat maklumat untuk saya dan anak cucu. Terima kasih.

     
  114. roselangkawi

    16 Februari 2011 at 4:34 pm

    lelaki yang baik
    adalah untuk wanita yang baik
    teruskan menjadi yang terbaik
    demi cinta abadi di sana..InsyaAllah

     
  115. noor ezryn

    16 Februari 2011 at 9:43 pm

    assalammualaikum.. :)
    terima kasih ustaz kerana post-post ustaz ini betul2 terbitkan rs insaf di hati sy ini..alhamdulillah.. saya mohon utk share nya.. terima kasih ustaz.

     
  116. Saya

    17 Februari 2011 at 12:34 pm

    As Salam Ustaz,
    minta share ye ustaz..

     
  117. ssyud

    18 Februari 2011 at 12:35 am

    assalamualaikum ya ustz.

    saya ingin bertanya. adakah salah jika kita bercinta sebelum berkahwin? walaupun cinta itu berlandaskan syariat islam. mohon bantuan dari ustaz. sudah banyak jawapan berbeza yg saya ketemukan.

    syukran jazilan :)

     
  118. gentarasa

    18 Februari 2011 at 7:00 am

    Salam ssyud, tidak salah… asalkan berlandaskan syariat. Tentang ‘berlandaskan’ syariat inilah yang perlu perincian. Bagaimana? Niatnya, pelaksanaannya, kesannya dan sebagainya. Wallahua’lam.

     
  119. IbNu Ghazali

    18 Februari 2011 at 12:09 pm

    Assalamualaikum wbt ustaz, ana minta izin untuk copy and share artikel ini ye. khairul jazak alaika :)

     
  120. acudiah

    18 Februari 2011 at 2:13 pm

    Salam Alaik Ustaz.

    Seperti biasa, kalam Ustaz memang meremang bulu roma dan meresap di jiwa. Sebab tulisan ustaz biasanya mesra alam. Dari hati turun ke hati.

    Tiada kata “TIDAK” untuk membohongi rasa hati. Aturan Allah dalam pemilihan jodoh itu sungguh indah. Meskipun di duga dengan pilihan, tetapi yang direstui itu jua yang dinikahi.

    CUma, apabila dibangkitkan soal kebaikan, seperti insan normal lain, cukup sukar dalam memandaikan diri-sendiri. Kelemahan sikap dan tutur kata, ada waktu menyulitkan keadaan.

    Tapi, muhasabah adalah kunci kebaikan..

     
  121. Umairah

    18 Februari 2011 at 3:47 pm

    Salam Ya Ustadz,

    Alhamdulilah syukur kepada Allah kerana di pertemukan dg web ini, disaat iman semakin goyah, disaat saya hampir putus asa dengan RahmatNya…kebenaran kadangkala terlalu pahit untuk di telan, untuk mengakui dalam hati bahawa setiap satu ujian itu ada hikmahnya juga payah…namun saya masih mengharap ada sinar…dan tidak akan sendiri hingga ke hujung hari…

    Ustadz…
    Bagaimanakah kalau seorang perempuan itu tidak mempunyai keluarga untuk mencarikan jodoh untuknya…? Apakah harus baginya memulakan langkah untuk sendiri mencari..?Kerana sesuatu yg kita sangka baik itu selalu berakhir dgn sebaliknya….

     
  122. halman

    18 Februari 2011 at 7:23 pm

    Assalamualaikum ustaz……Jodoh temuan telah ditentukan oleh Allah sejak azali lagi…..kita hanya berusaha menjadi yang terbaik untuk mendapatkan yang baik dan terbaik harapnya….orang baik biasanya Allah temukan dengan pasangan yang baik jika berlainan jodohnya….ianya menpunyai hikmah bagi menjadikan kita lebih mulia disisinya….igatan ini akan saya pegang dan jadikan panduan sampai bila2…..terima kasih …

     
  123. hani

    19 Februari 2011 at 12:15 am

    Assalamualaikum ustaz…tahniah atas tulisan2 yg sgt byk membantu sy berfikir…sy mohon izin utk mggunakn pendapat & sdikit sebanyak kata2 ustaz dlm tulisan sy…terima kasih…

     
  124. hani

    19 Februari 2011 at 12:17 am

    Assalamualaikum ustaz…tahniah atas tulisan2 yg sgt byk membantu sy berfikir…sy mohon izin utk mggunakn pendapat & sdikit sebanyak kata2 ustaz dlm tulisan sy…terima kasih…

     
  125. zamri

    19 Februari 2011 at 8:28 am

    Salam Ust,

    Saya Zamri ingin memohon kebenaran daripada ustaz untuk muat-turun artikle2 terpilih dari laman ini ke dalam buletin masjid di kampung saya. Semoga ia membawa manafaat kepada saya dan seluruh manusia yang lain. I’Allah.

    JazakAllah.

     
  126. cintarosa

    19 Februari 2011 at 11:42 pm

    Asalammualaikum, saya suka membaca rencana tuan…..teruslah berkarya.

     
  127. gentarasa

    20 Februari 2011 at 9:50 am

    Salam saudara Zamri,

    Silakan. Untuk berkongsi kebaikan adalah tanggungjawab bersama. Semoga ada manfaat untuk semua. Jika ingin berkongsi gunakan email saya pahrolmohdjuoi@yahoo.com. Jika guna hp, kekadang saya sedang kendalikan program, bimbang tak dapat. Syukran atas sokongan saudara.

     
  128. reen

    20 Februari 2011 at 7:47 pm

    salam ustaz…
    sy penah mengalami nasib yg sama tapi boleh ke sy mengharap padanya sedangkan dia dah dimiliki..
    bagaimana sy nk melupakan dia dr ingatan sy…boleh ustaz tolong sy…terima kasih.

     
  129. Warna Warni

    22 Februari 2011 at 5:52 pm

    Minta share ya ustaz..

     
  130. Asma Abu Bakar

    22 Februari 2011 at 6:02 pm

    Salam Ustaz,

    Saya kenal ustaz melalu solusi, memang saya kurang membaca selama ini… Tapi ada tarikan dalam gaya penyampai artikel ustaz.Saya gelar ustaz” Ustaz hati” sebab apa yang ustaz tulis/siarkan semuanya menusuk ke hati saya .bila saya baca artikel-artikel ustaz, hati jadi berkobar-kobar nak jadi baik..dan slowly menujulah saya kembali kearah kebaikan setelah lalai seketika..taniah dan terima kasih ustaz…

    Minta izin ye ustaz nak copy artikel dalam facebook. Buat pedoman adik-adik dan kawan-kawan yang sedang bergelut nak cari jodoh

     
  131. Warna Warni

    22 Februari 2011 at 6:24 pm

    Ustaz…sy copy artikel ni utk tatapan rkn2 yg xkawen lg…hee…dlm FB sy…tp,bila sy bt notes tu,mcm sy tgok mcm wujud 1 page ln dlm FB…page ustaz…sy pun xphm knp jd mcm tu..

     
  132. izi

    22 Februari 2011 at 7:24 pm

    assalamualaikum ustaz minta di share article ini ya…. terima kasih…

     
  133. cikisz honey

    23 Februari 2011 at 4:30 pm

    Assalamualaikum Ustza,
    Terima kasih utk artikel yg menyentuh perasaan ni.. dalam keadaan tengah frust sekarang ni saya memang sangat perlukan artikel2 mcm ni… terasa tenang dan lega, Alhamdulillah… Ustaz buat saya berazam utk jadi seorg yg baik utk dipertemukan dengan si dia yg baik.. =)

     
  134. nur radhiyah

    24 Februari 2011 at 8:11 pm

    Salam ustaz.. Ana nak mohon link kat facebook..
    syukran ustaz..

     
  135. alang

    25 Februari 2011 at 8:48 pm

    salam ustaz saya baru terbaca laman ustaz ni.Boleh ustaz tolong nasihatkan saya ni . Bertahun2 saya berdoa semoga anak saya d jodohkan dengan org yang baik2 dan d jodohkan dengan org yg saya redha.Sampai masa anak saya berkahwin dengan kekasih hatinye org yg saye kenal kaki berhutang dan sangat kami tidak bersetuju.Paling mengguris hati mereka kawin lari d siam dah 2 tahun baru kami dapat kesan atas petunjuk Allah jua. Saya nak tahu apa hukumnye anak kawin tanpa restu ibu bapa.Apa hukum Allah terhadapnye.Mereka tentunya atas jodoh yg Allah tentukan tapi bagaimana tergurisnye hati ibu ayah apabile anak menidakkan hak kami sebagai ibu ayah..atau memang ibu ayah x de hak untuk merestui perkawinan mereka kerana mereka sudah dewasa

     
  136. shikin

    26 Februari 2011 at 8:50 am

    AS SALAM, TERIMA KASIH ATAS SEGALA PERKONGSIAN ILMU USTAZ YANG BERMANAFAAT. SAYA MULA MENGENALI USTAZ SEMASA MENDENGAR ‘MOTIVASI PAGI’ DI RADIO IKIM…SEMOGA ALLAH MEMBERI BALASAN YANG SEBAIK BAIKNYA… DAN TERUSKAN USAHA MURNI USTAZ INI TANPA JEMU

     
  137. amirah

    26 Februari 2011 at 1:25 pm

    Assalamualaikum..

    Apa yg berlaku skrang,org akn pandg rendah kalau x de pasangan. Tp,yg bercouple plak belum tentu hbnganya smpai ke prkahwinan,pd masa yg sama hbgan itu mnkgn x de kbrkbtan andai ia diiringi dgn kmaksiatan..
    Janji Allah itu benar kan,”lelaki yg baik adalh untuk wanita yg baik”. usah dipersoalkn mngapa jodoh kita blum tiba krana mungkin Allah swt ingin membrikan kita pluang utk memprbaiki diri sb mngkin kita blum cukup baik utk pasngan kita. smoga Allah swt menemukan kita dgn pasngan kita dlm redhaNya,dan smoga jambatan istikharah itu yg mnghubungkn hati kita dgn hatinya..Insya-Allah…Amin.

    #ustaz,nk minta izin utk share article nh dkt blog.
    smoga Allah swt merahmati ustaz sekeluarga dgn perkongsian ini..Amin.

     
  138. Cik Ross

    26 Februari 2011 at 6:18 pm

    Assalamualaikum wbt…
    MasyaAllah…SubhanaAllah….
    T’haru sgguh membaca artikal ni…
    InsyaAllah…Setiap manusia telah Allah ciptakannya berpasangan..dan setiap pasangan yang Allah anugerahkan kepada kita adalah sebaik2 pasangan…
    Tak kisah la jodoh itu awal atau lambat….

     
  139. Qamar

    26 Februari 2011 at 8:18 pm

    “Berlegar di sekitar kuliah Hari Jumaat di bandar KB, mendengar. merasa dan melihat. Yang indah, bukan tanahnya, tetapi manusia yang menegakkan hukum Allah di atasnya.”

    Memang seronok menimba ilmu di kuliah Tok Guru tiap pagi Jumaat di tengah bandar KB.

     
  140. Hajar

    28 Februari 2011 at 12:35 pm

    Assalamualaikum…

    Artikal ini terkesan sangat dihati saya. Betapa seharusnya saya wajib bersyukur dengan jodoh yang telah tertulis untuk saya…..

     
  141. Iman

    28 Februari 2011 at 1:07 pm

    Salam…ustaz pahrol…saya pun ada cerita ttg ceramah di KB…

    saya berasal dari negeri yang tiada loghat (KL). first time pergi kuliah tok guru…pertengahan kuliah saya sudah balik sebab pening kepala tak faham loghat kelantan…dalam perjalanan pulang, saya terserempak dengan seorang apek cina yang sudah tua yang berseluar pendek dengan basikal buruknya khusyuk mendengar ceramah tok guru…

    oh, alangkah malunya diri ini jika hendak dibandingkan dengan apek cina tua itu…sy seorang yg dilahirkan muslim pun tak nak berusaha memahami isi kuliah yg disampaikan…padahal si apek itu walaupun kafir, tekun mendengar kuliah sehingga tamat…

    sejak hari itu, saya berusaha pergi ke kuliah tok guru saban minggu…kadang2 turut tergelak dan buat2 faham walaupun sbnrnya tak faham

    kepada semua, try la pergi ke bandar KB setiap pagi jumaat…satunya2 negeri di Malaysia yg mengadakan ceramah agama saban minggu ditgh2 jalanraya yg disampaikan oleh pemimpin sendiri… iklan nescafe fara fauzana dan iklan celcom maya karin pun pakai tudung di sini.

    bayangkan jika kuliah agama boleh disampaikan oleh pemimpin negara kita di tgh2 bandaraya KL pada setiap pagi jumaat dan hari minggu…alangkah bestnya…moga impian ini akan dikabulkan Allah suatu hari nnt

     
  142. Qaseh

    28 Februari 2011 at 11:39 pm

    Assalamualaikum..

    Ini kali pertama saya baca penulisan ustaz. Penulisan ini sedikit sebanyak boleh menjadi panduan dalam soal mencari jodoh. Saya kini berusia 25 tahun dan masih lagi tidak bersedia untuk berumah tangga tetapi pada masa yang sama saya berdoa supaya dipertemukan jodoh dalam masa terdekat kerana mungkin hati akan terbuka untuk ke arah hidup berpasangan kelak. Saya redha di atas setiap ketentuan dari Allah. Masalahnya, ibu saya selalu mendesak dan saya khuatir jikalau semuanya akan berakhir “pakai tangkap muat” padahal hati tak ada rasa kasih. Boleh beri komen ustaz?

     
  143. putih

    3 Mac 2011 at 1:34 am

    Salam wbt,
    SubhanaLlah sgt menarik tulisan dan kupasan ustaz.
    Sesekali tertawa jg namun kebenarannya mmg tidak dpt dinafikan. Saya jg suka tadabbur persekitaran saya – dimana shj bumi dpijak especially diluar negara ini lebih2 lagi merasai keindahan alam ciptaanNya = kitab yg terbuka, cuma untuk menulis kdg2 saya memerlukan masa yg sgt panjang, justeru kdg2 hajat itu terbengkalai cuma lantaran tidak berkesempatan.
    Teruskan menulis ustaz mg bermanfaat dan byk tajribah yg dilalui dpt dikongsikan kerana masuk lubang itu bukan hy diukur pd seorang individu shj tetapi jg dlm bentuk kolektif dimana seboleh mgkin dielakkan jk telah berlaku diantara kita – sebb tu perlu share spy kesalahan yg sama pd seorang individu tidak berlaku/diulang oleh individu yg lain, barulah ummah kita semakin terbina dan semakin baik.
    Jzklh khayr :).

     
  144. asiah

    4 Mac 2011 at 11:33 am

    salam ustaz

    Terharu dengan tulisan ustaz yang sangat menusuk hati.jazakillah khair!

     
  145. sinar

    5 Mac 2011 at 9:22 pm

    salam ustaz,,,sejuk hati setelah baca artikel nie…terima kasih ustaz..teruskan penulisan sebegini untuk kami.Mohon share.

     
  146. FaAh

    8 Mac 2011 at 12:24 am

    Assalamualaikum… sayer juga salah seorg pencri siapakah penulis beduk diketuk…akhirnya jumpa jua…Ustazlah penulis beduk diketuk… Tahniah23.. belekan pertma setiap kali membeli solusi adalah isu yang dilemparkan oleh imam global..

     
  147. nur radhiyah

    12 Mac 2011 at 8:35 am

    slm.. blh spa2 tlg ajar cm ne nak link kt fb… Syukran.. Dah minta izin dgn ustaz nak share..

     
  148. hidayah

    14 Mac 2011 at 10:40 am

    salam…
    bukan apa…salah ke terjatoh 2x di lubuk yg sama?
    tiada istilah peluang ke 2 la?
    saya pernah terbaca, akal mempertahankan sesuatu yg pahit tp manis akibatnya dan nafsu mempertahankan sesuatu yg manis tapi pahit akibatnya…

     
  149. intan

    15 Mac 2011 at 8:55 am

    Dari observasi saya tengok couple, ramai suami yang tak hensem memiliki isteri yang cantik. Saya kata, ini tak aci. Walaupun ada tapi tak ramai saya jumpa suami hensem tapi isteri biasa-biasa sahaja. Dalam hati saya berkata, tentu isteri mereka mempunyai keistimewaan tersendiri.

    Saya pun suka yang hensem. alang-alang kahwin biarlah menang di mata.

    tapi sekarang, hati saya lembut pulak. tak kisah sangat tentang rupa paras…tak ada jodoh pun tak pe kot.

     
  150. gentarasa

    15 Mac 2011 at 10:25 am

    Salam Intan
    Hensem kejap sahaja, sedangkan kita nak bersamanya sepanjang hayat dan samp[ai syurga. Tak salah cari yang hensem, tetapi yang beriman dulukan dulu. Lagipun, intan nampak tak hensem, tapi yang isteri nampak hensem. Hensem itu relatif. Kalau hati baik, wajah jadi cantik.

     
  151. gentarasa

    15 Mac 2011 at 10:33 am

    Salam hidayah,
    Hidayah Allah boleh diberikan berkali-kali. Cuma kalau boleh kita jangan jatuh 2 kali di tempat yang sama. Kalau jatuh juga? Allah Maha Penyayang, rahmatNya bukan dua kali, tiga kali… tetapi berulang-ulang kali!

     
  152. cahaya mata kejayaan

    15 Mac 2011 at 12:35 pm

    mohon share ye ustaz~

     
  153. Hasliza

    15 Mac 2011 at 1:16 pm

    salam ustaz,

    pohon keizinan untuk kongsi di blog saya…

    terima kasih.

     
  154. intan

    16 Mac 2011 at 3:12 pm

    Terima kasih kerana respons semula pada komen saya. Tak sangka. Cuma, alhamdulillah sekarang hati saya dah lembut. Tak macam dulu. Tak lawa pun tak apa..dan tentunya saya sangat setuju dengan apa yang ustaz nyatakan. Semoga kita bertemu lagi dalam forum yang lain.

     
  155. farhan

    18 Mac 2011 at 10:04 am

    asssalamualaikum wbt..1 penulisan yg penuh dgn ilmu yg berguna..
    mohon share dr ustaz utk dijadikan peringatan..syukran.

     
  156. ap

    18 Mac 2011 at 11:49 am

    kalau dah ada jodoh tak ke mana

     
  157. afifishakir

    21 Mac 2011 at 10:20 am

    salam ustaz.
    mohon utk share..jzkk..

     
  158. ezzy

    22 Mac 2011 at 8:15 pm

    salam…
    sy seorg remaja dan pnah kcwa…utk mngubati kekecewaan tersebut..sy tlh b’azam utk b’cnta dgn PENCIPTA…alhamdulillah…sy lebih tenang sekarang..
    dan hanya bergantung kpd-NYA mengenai jodoh..
    sy berusaha memperbaiki diri ke arah yg lebih baik..
    kerana perempuan yg baik hanya utk lelaki yg baik kan??
    stiap mlm sy berdoa agar,dipeliharakan hati ni..
    agar xterpesong lg dan dikuatkan dlm mnghadapi dugaan sekeliling..ye lah,kawan2 sy boleh dkatakan semua ber’couple’
    dan sy b’harap sy xterikut-ikut dgn mereka…maklumlah sy ni masih remaja dan kdg2 terlintas utk ber’couple’ bile tgk org2 lain b’couple’…

     
  159. wann

    29 Mac 2011 at 12:43 pm

    salam..terima kasih kerana ustaz telah berjaya membuka pintu hati saya untuk minat membaca..penulisan2 ustaz adalah yang terbaik..bertepatan dengan arus kehidupan masa kini..semga ustaz terus sukses dalam menghasilkan penulisan yang amat berguna untuk kami semua.

     
  160. sue

    2 April 2011 at 11:55 pm

    Salam,
    Alhamdulillah, hati sy smakin tenang setelah m’baca artikel ustaz.
    Mohon share ustaz..jzkk..

     
  161. syauqah wardah

    4 April 2011 at 11:21 am

    AsSalamualaikum..
    ana dapat artikel ni dlm majalah solusi.. @ ana edit sedikit untuk share dlm blog ana..
    mohon halal ye ustaz..
    ana sgt2 tertarik dgn entri ini..
    Alhamdllh smue yg tertulis ini telah Allah buktikan pd diri ana..
    berubah menjadi orang Baik.. memilih & Allah perkenankn jodoh dgn yg orang yg baik .. direstui pula oleh org2 yg baik..
    Alhamdllh.. syukur pd-Mu ya Allah..
    InsyaAllah.. kami dlm perancangan untuk membina sebuah Baitul Muslim idaman .. doakan kami meniti hari2 yg akan dtg dgn mujahadah & iman yg teguh agar tak ternoda oleh bisikan syaitan serta pujuk rayu nafsu.. subhanallah..
    Jazakallah..

     
  162. w.r

    7 April 2011 at 7:46 pm

    tq ustaz tuk blog yg mnarik ni..
    kalau hati ade magnet kan snang..leh d arah ikut rentak..tapi syg,kompas hati x slalu tetap..klu leh d tetapkan, mau aje sy simpan kompas hati ini baik2 agar x condong pd org yg salah.cinta tu nikmat tp silap langkah leh jd maksiat..bukan nk jd yg thebat d mata Allah..tp mahu jd yg tbaik.. :)

     
  163. Shalizawani

    10 April 2011 at 3:09 pm

    Assalamualaikum ustaz,
    Satu tajuk yang cukup berharga..

    Mohon izin untuk copy coretan ini..
    Jazakallah..

     
  164. permata hina

    12 April 2011 at 5:50 pm

    salam ‘alaik ustz….
    penulisan yang sgt berkesan…

    sy nak tau mcm mana kita nak jaga hati kita agar terhindar drpd kemaksiatan?
    kita tau apa yg kita buat tu, satu dosa tp iman x kuat utk hlg…
    sy sekadar tau dan mahu tp x mampu utk cegah…

     
  165. tulipindah

    13 April 2011 at 12:39 am

    Salama’alaik ustaz..bergenang air mata sy mmbaca entri ustz ni,amt mnyentuh hati sy..mnta izin utk copy ye ustaz..truskan usha ustaz dlm menjentik hati2 manusia yg slalu alpa dn leka spt sy..syukran kasiran..

     
  166. gentarasa

    13 April 2011 at 9:59 am

    Salam permata.
    Jauhkan dari tempat yang boleh menggoda kita untuk berdosa, cari kawan-kawan yang baik, hadiri dan buat program yang baik-baik, baca Al Quran walaupun sekadar 5 ayat sehari, solat lima waktu jaga dengan wuduk yang sempurna… Wallahua’lam.

     
  167. syah

    13 April 2011 at 2:11 pm

    Asslamualaikum ustaz..

    saya ad beberapa soalan yang ingin ditanya..

    sebelum itu izinkan saya menceritakan serba sedikit mengenai diri saya,biar saya kenalkan diri saya sbgai S. saya adalah seorang penuntut pusat asasi di salah sebuah universiti diMalaysia, umur 20 tahun..

    Dipusat asasi ini, saya pernah diamanahkan untuk menjadi MT sbuah organisasi persatuan, dan saya dibantu oleh seorang muslimat (saya kenalkan ia sebagai H)yang sama umur dengan saya, sewaktu bergerak kerja bersama, saya hanya menganggapnya sebagai sahabat baik sahaja, namun setelah meletakkan jawatan tersebut, saya mula menyedari bahawa saya telah jatuh hati dengan sahabat baik saya sendiri, seringkali saya teringatkanya. Saya pernah mengutarakan kepadanya bahawa saya telah jatuh hati dgn H, Mungkin kerana kami telah biasa bergerak kerja bersama, jadi H tidak terlampau terkejut dgn luahan hati saya.Dan pada masa yang sama saya menyedari bahawa H juga meminati saya. kadang-kadang hal ini(cakap pasal perasaan) menjadi perkara biasa dalam perbualan kami(bukan call, perbualan mesej sahaja)

    Persoalan saya:

    1) Apakah jalan terbaik yang kami boleh ambil berdasarkan situasi yang saya terangkan diatas, kerana untuk pengetahuan saudara kami juga pernah bercakap soal masa depan( bercita-cita untuk hidup bersama) dan susah untuk kami berenggang apatah lagi untuk melupakan perasaan kami.

    2) Apakah wajar bagi kami, untuk kami adakan apa-apa ikatan(taqdim atau khitbah) di usia kami sekarang, memandangkan kami masih dimatrik so, perkara berkaitan alam rumah tangga belum kami fikirkan, mungkin 3 atau 4 tahun lagi.

    3) Seandainya tidak wajar, apakah yang boleh saya lakukan kerana saya benar-benar ingin menjadikan ia teman hidup saya. Kadang-kadang saya agak risau memandangkan setakat hari ini sudah ada 4 lamaran dari muslimin tetapi hati si H masih belum terbuka untuk menerima lamaran tersebut. Adakah saya tidak perlu melakukan apa-apa, hanya menunggu Jodoh dariNYa.

    4) Apakah yang boleh kami lakukan bagi memastikan hati dan perasaan kami tidak di selubingi maksiat, dengan mesej-mesej yang melaghakan. Adakan ikatan dapat mengelakkan perkara tersebut.

    5) saya mengharapkan nasihat daripada ustaz dan penyelesaian terbaik untuk situasi saya.

    Blurrr apabila bermain soal hati..(-_-)

    terima kasih..

    wassalam

     
  168. gentarasa

    13 April 2011 at 4:05 pm

    Salam anakku,
    Tugas pelajar adalah belajar. Itu yang utama. Telah selalu saya katakan, antara cinta dan cita-cita dahulukan cita-cita. Kerana cita-cita itu lebih dekat dengan misi hidup kita – sebagai hamba Allah dan Khalifah. Sebaiknya, cintailah cita-cita kita. Siapa yang mengejar cita-cita, cinta akan mengejarnya. Siapa yang mengejar cinta, kadangkala cita-cita terbengkalai di tengah jalan. Itu yang ideal.

    Tapi kalau sudah tak dapat mengawal rasa dan perasaan, maka usahakan sebarang ikatan yang sah. Taqdim – libatkan keluarga. Bersetia dan berjanjilah, kemudian tumpu balik pada cita-cita. Sedap hati, kerana dah ada pengukuhan janji. Tapi kalau keluarga tak faham bagaimana? Teguhkan hati sama-sama. Dengan janji juga, dengan janji seorang muslim. Tapi ini bahaya, masa lama lagi… buatnya hati seorang berubah, seorang lagi akan parah. Tetapi jika itu sahaja yang termampu setakat ini… tempuh itu sahajalah. Tapi INGAT… jangan terlibat dengan muqaddimah zina. Syaitan pandai, kita lalai.

    Apapun, sebagai seorang ayah… saya syorkan berbincang baik-baik dengan keluarga. Jika diterima Alhamduilillah. Anak saya, dah pun tunang walaupun masih belajar. Kalau dia nak kahwin, saya setuju sahaja. Ini zaman fitnah. Pintu perkahwinan ditutup rapat, pintu penzinaan dibuka luas-luas. Sistem dan budaya sekarang memerangkap kita. Jadi macam mana? Jalan keluar, jika tidak boleh tunang atau nikah. MUJAHADAH. dan pasrah… jika sudah jodoh tak ke mana. 4 tahun ke 5 tahun ke, kejap sahaja kalau masa diisi dengan ibadah.

    Jangan fikir hanya soal hati… fikir juga soal waqi’ dan realiti. Lawan-lawan… Insya-Allah, Allah akan beri pembelaan. Wallahua’lam.

     
  169. hidayah

    17 April 2011 at 9:55 am

    Salam Ustaz.

    Ini kali pertama saya membaca artikel di blog ustaz.
    Terima kasih kerana menulis artikel ini ya ustaz.

    Mohon untuk dikongsi bersama sahabat-sahabat saya ya.Terima kasih ustaz.

    Assalamualaikum.

     
  170. wayni

    21 April 2011 at 10:49 pm

    Assalamualaikum ustaz.. bercerita pasal jodoh.. saya minta pandangan ustaz dan saudara sekalian.. Allah taala telah menetapkan jodoh seseorang itu sejak azali.. ade juga yg menyebut jodoh perlu dicari dah diusaha.. cthnya ustaz: jika kita suka dan cinta seseorg itu, adakah kita perlu berusaha untuk mendapatkn cintanya walaupun die sudah berpunye.. jodoh dah pertemuan di tangan ALLAH.. maksud sy..adekah kite perlu berusaha untuk mendapatkn jodoh yg terbaik utk kite..

     
  171. gentarasa

    23 April 2011 at 12:00 pm

    Salam Wayni,
    Usakan untuk mendapat jodoh. Seperti kita berusaha untuk mendapat rezeki Allah yang lain. Tetapi jika dia isteri orang, atau suami orang, haram. Seperti juga mencari rezeki dengan mencuri dan merampas. Jika belum berpunya, insya-Allah, usahakan dengan jalan yang baik.

     
  172. asmahan

    23 April 2011 at 2:03 pm

    Assalamualaikum ustaz..blh x ust jelaskan lagi hukum haram jika dia isteri atau suami orang diambil menjadi pasangan?

     
  173. piniey

    23 April 2011 at 10:43 pm

    salam…
    sy memerlukan seseorg utk membimbing ke arah yg lebih baik…setiap hari sy cuma ada masa utk solat 5 waktu..itupun xpasti setiap ape gerak laku, bacaan dlm solat tepat. sy cuba utk baiki kelemahan2 diri ttapi tidak berjaya…

     
  174. bintuyusof

    24 April 2011 at 11:38 am

    slam ustaz,
    sy ad sdikit pertnyaan.sy berumur 26 tahun dn msh blm berkahwin.pd umur bgini sy slalu memikirkan soal jdoh sy.sblm ni sy ad juga berkenalan dgn bbrapa org lelaki,tp x mnjadi sbb tiada persefahaman..
    sy seorang guru agama di sek rendah,bknnya sy nak kata sy ni baik sgt bila dilabel sbgai ustzh, tp kebanyakan lelaki yg ingin berkenalan dgn sy dgn tujuan mnjadikan isteri,memilki kekurangan dlm ilmu agama..ad seorang lelaki yg pernh sy kenal tu,batas aurat wanita pn dia x tahu..
    baru2 ini pn ad seorang officenate sy ingin kenalkan sy dgn ank sdara dia,dn kakak ni pn bgtau yg ank sdara dia ni seorag yg agak sosial.
    jd,pertanyaan sy d sini,adkh memang jdoh sy dgn lelaki yg kurang ilmu agamanya?sy takut jika sy x mmpu utk membimbing bakal suami sy terutamanya dlm bab agama..
    nikah ni bkn soal mudah,kita akn hdup dgn psgn kita seumur hidup..btl kn ustz?mhon pndgn dn nasihat dr ustz..
    syukran..

     
  175. gentarasa

    26 April 2011 at 3:00 pm

    Salam bintuyusof.
    Pilih yang beragama. Maksudnya, yang ada ilmu dan mengamalkannya. Atau sedikit ilmu… tetapi bersedia untuk menambah dan mengamalkannya. Jika ada yang demikian, istikharah, serah segalanya pada Allah. Pinta petunjuk dan hidayah. Pinta nasihat daripada orang-orang baik disekeliling kita. Insya-Allah, Allah akan bantu untuk kita buat keputusan yang tepat.

     
  176. gentarasa

    26 April 2011 at 3:03 pm

    Salam asamahan,
    Jika meminang atas pinangan orang lain pun hukumnya haram. Apatahlah lagi kalau bercinta dengan suami/isteri orang.

     
  177. ima

    27 April 2011 at 3:33 pm

    salam..
    sngt berguna..
    mohon tuk copy dan share kepada rakan2 ya ustaz??

     
  178. Muslim

    27 April 2011 at 9:16 pm

    Assalamualaikum..
    minta izin copy artikel ini. Olahan dari lubuk hati yg mencari bg sy artikel yg sgt tkesan dijiwa bg jiwa sprt saya yg gersang & tandus. Semoga Allah mengilhamkan pada ustaz untuk terus menyebarkn syiar Islam dlm bentuk penulisan, ceramah dan sbgnye dan memberi kesan pada jiwa yg mencari Redha Allah.. Hidup dan mati kita semata2 kerna Allah.. Mohon Maaf dipinta..!_!

     
  179. wayni

    28 April 2011 at 12:05 am

    assalamualaikum ustaz.. lanjutan daripada soalan sy sebelum ini.. ustaz ade menyebut kita perlu mencari jodoh seperti kita mencari rezeki.. sy nk minta pandangan ustaz melalui kisah ini.. Lelaki H menyukai dan menyintai S kerana kesederhanaan dan juga kerana agamanya. tetapi S sudah bertunang dengan lelaki pilihannya. H dan S merupakan sahabat baik daripada kecil dan sekolah bersama-sama. H dan S kembali rapat selepas habis blaja universiti dan skrg masing2 sudah berkerjaya sbg pegawai kerajaan. H mempunyai niat untuk memperisterikan S walaupun menyedari S sudah bertunang. Mereka selalu keluar bersama pada hujung minggu untuk bertukar pandangan dan pendapat serta saling bantu-membantu antara satu sama lain tanpa pengetahuan tunang S. H sentiasa berhubung dan tidak berputus asa untuk mendapatkan cinta serta tidak putus2 berdoa kepada ALLAH supaya ditetapkan jodoh dengan S kerana H memendam perasaannya kepada S daripada kecil. Setelah mengetahui S sudah bertunang barulah H berasa takot kehilangan S dan mencuba sedaya upaya untuk mendapat cinta S walaupun menyedari S sudah bertunang. Kadang2 H juga berasa bersalah kerana setiap minggu keluar bersama S kerana tunangnya berada jauh dan sibuk serta tidak dapat menemani S. S juga menyedari yang H menyintainya dan berasa serba salah dengan situasi ini.. Sy nk tanya ustaz daripada kisah ini. Adakah cara H mendoakan supaya ditetapkan jodoh bersama S itu betol kerana tidak berputus asa untuk mendapatkan cinta sedangkan S itu tunangan org. dan apa pandangan ustaz daripada kisah ini..terima kasih.

     
  180. gentarasa

    28 April 2011 at 2:40 pm

    Salam,
    Perbuatan H menaruh hati pada tunang orang adalah salah disisdi agama. Bila salah, pasti tidak ada kebaikan dan keberkatannya. Dan keluar bersama tunang orang adalah salah. dalam Islam juga keluar bersama tunang pun salah… kerana pertunangan bukanlah lesen menghalalkan pergaulan bebas sebelum nikah. Jangan main api H, anda akan terbakar nanti… di dunia dan akhirat (nauzubillah). Berdoa sahaja untuk mendapat yang terbaik tanpa mengkhususkan S itu orangnya. Kerana mendoakan S sebagai orangnya samalah seperti mendoakan dia putus tunang. Berhati-hatilah, cinta itu bukan Tuhan (yang perlu diikut segala kemahuannya tanpa fikir halal dan haram). Wallahua’lam.

     
  181. wayni

    29 April 2011 at 12:18 am

    Salam Ustaz..sambungan daripada jawapan ustaz dan kisah td.. Adakah H dan S perlu bermuhasabah diri dan bertaubat dengan apa yang berlaku.. ini kerana, S keluar dengan H tanpa pengetahuan tunangnya dan memberi harapan cinta kepada H serta tidak pernah menolak setiap kali H mengajaknya keluar.. apakah tindakan yg perlu S buat terhadap tunangnya samada memberitahu hal sebenar atau hanya memohon maaf di atas ape yang telah berlaku.. dan ape pula yang perlu dilakukan oleh H kerana terlalu menyayangi dan mencintai S..tq ustaz

     
  182. gentarasa

    29 April 2011 at 11:21 am

    Salam wayni,
    S wajib hentikan perbuatannya keluar dengan lelaki bukan mahram. Tak payah bagi tau tuangnya, tapi jujur dan istiqamah berhenti berjumpa lelaki lain. H nak buat apa? Hidup ini ada tujuan, ada misi dan visinya. Terlalu cinta pun kalau tunang orang nak buat macam mana? Itu sudah ditakdirkan. Carilah yang lain… yang bukan tunang atau isteri orang. Wallahua”lam.

     
  183. Hazrul Anuar

    30 April 2011 at 4:56 am

    assalamualaikum ustaz.

    mohon entry ini di salin ya ustaz.untuk tatapan dan peringatan peribadi dan andai saya mahu berkongsi dgn rakan dan kenalan.mohon di halalkan.terima kaseh. ^_^

     
  184. anis

    1 Mei 2011 at 2:33 pm

    Salam ustaz,

    Nak tanya, ustaz kata “Jika meminang atas pinangan orang lain pun hukumnya haram. Apatahlah lagi kalau bercinta dengan suami/isteri orang.” Tapi kalau suami orang mahu menjadikan sorang wanita tu isteri ke 2 bagaimana ya ustaz? Jika dia mmg mampu untuk berpoligami termasuk dari sudut agama. Boleh menjadi imam kepada isteri dan anak-anak dan membentuk keluarga soleh solehah.

     
  185. yang mencari

    1 Mei 2011 at 7:48 pm

    mohon kebenaran utk berkongsi artikel ini.

     
  186. nafwan naila

    1 Mei 2011 at 11:42 pm

    Assalamualaikum ustaz.

    Saya sentiasa berfikir, lelaki mencari isteri berdasarkan rupa. Yang mencari tidak berdasarkan rupa pula, jarang-jarang bak kata p. ramlee.

    Dikuatkan pula dengan orang sekeliling saya yang ada yang cantik wajahnya, solehah pula berkali-kali dirisik orang. Orang yang merisik dia pula, baik-baik belaka. Kalau tak dalam ilmu agamanya pun, asalkan cantik, mudah jalan jodohnya.

    tapi saya berpegang akan kata cantik itu subjektif seperti nasihat ibu saya. Cantik luaran tak akan kekal lama, cantik hati yang menjadi ukuran.

    Masih, kadangkala dalam soal jodoh, saya risau akan faktor rupa paras, adakah ia akan jadi penghalang? (dan, adakah hati saya cukup cantik untuk saya ketepikan hal rupa paras?)

    apapun saya saya masih muda, dan sentiasa redha. pasti Allah mempunyai perancangan yang lebih baik untuk diri saya. ^_^

     
  187. norfahalis

    24 Mei 2011 at 11:52 am

    Assalamualaikum ustaz…

    saya mohon untuk copy sedikit yer ustaz..sekadar peringatan untuk diri ini :)
    mohon d halal kan yer ustaz..

     
  188. zalina

    24 Mei 2011 at 5:07 pm

    Assalamualaikum ustaz,

    Jutaan terima kasih atas segala ilmu & kata ustaz yg sgt2 memberi kesan kepada saya dan org2 disekeliling saya.

    Ustaz,saya ada kemusykilan smpai sekarang masih samar2 mengenainya.Apa pendapat ustaz bila seseorang mengatakanmengenai perihal jodoh begini
    “Saya rasa jodoh saya sudah meninggal dunia”.

    Apakah itu tandanya seseorang itu telah beputus asa dengan jodohnya selepas penat mencari @ merasakan tiada yang sesuai dengan dirinya.
    Bolehkah seseorang itu berkata sebegini?

    Syukran jazilan ustaz.

     
  189. nurul

    2 Jun 2011 at 11:11 pm

    Assalamualaikum…
    ustaz…bagaimana sekiranya 2 individu telah menerima antara satu sama lain dengan menggunakan baitul muslim tetapi tidak mendapat restu dari ibu salah satu pihak dengan alasan darjat dan bertegas utk tidak menerima hubungan tersebut…
    apakah yang seharusnya dilakukan oleh anak…adakah berdosa jika tidak mengikut kata kerana sesungguhnya syurga di bawah tapak kaki ibu…
    ataukah ia petanda bahawa mereka memang bukan dijodohkan utk bersama??

     
  190. ayu

    7 Jun 2011 at 3:45 pm

    assalamualaikum ustaz…
    dengan izin Allah sy bertemu dgn ustaz di alam maya ini.
    sgt bersetuju dengan cara mendapat jodoh yang baik ialah jadi org baik dan ikut pilihan org baik.
    kerana ia memang berlaku kepada saya sendiri.
    bukanlah nak mengaku saya ni baik,tetapi saya berubah menjadi yg lebih baik…baru lah Allah temukan jodoh itu.lama saya tunggu…hampir memasuki 30 thn.yg kedua, saya ikut pilihan ibu yg juga dicadangkan oleh sahabat baik saya sendiri.
    sahabat ini saya kenal sudah lama,sejak zaman menuntut lagi.memang saya bertuah kerana bersahabat dgn org baik sepertinya.dan yg penting ibubapa saya sgt berkenan pada suami saya(bakal pd masa itu).jd walaupun ada pilihan sendiri,tetapi saya ikhlaskan hati menerima pilihan org tua.
    akhirnya saya bahagia…alhamdulillah.

     
  191. gentarasa

    8 Jun 2011 at 2:35 pm

    Salam zalina,
    Terus berrusaha… terus berdoa. Jangan putus asa. Istiqamahkan solat duha dan hajat.

     
  192. fanalove

    13 Jun 2011 at 6:49 pm

    salam ustaz,

    memohon untuk copy yer ustaz…..
    untuk peringatan diri dan kawan2 saya
    harap di halal kn yer ustaz

     
  193. Izan Haizan

    18 Jun 2011 at 7:21 pm

    Assalamualaikum ustaz,

    mohon untuk copy untuk peringatan diri dan kwn2…

     
  194. khadeejaa

    19 Jun 2011 at 9:02 pm

    salam ustaz….mohon untuk dipost kan dalam blog saya…

     
  195. Daurah Sakinah

    27 Jun 2011 at 7:31 pm

    Assalamualaikum.
    ustaz, ana mohon share artikel ni..
    jazakallahu khairan kathiran

     
  196. gentarasa

    28 Jun 2011 at 6:35 am

    Salam Daurah… ya silakan. Pada yang lain juga.

     
  197. Aila

    29 Jun 2011 at 10:04 am

    Salam

    Saya suka membaca entry berkaitan jodoh nie..sejuk hati supaya saya senantiasa bersabar. saya sering menhadapi dugaan alam sekeliling yg kekadang membuatkan tergoyah sebentar kesabaran dan keimanan…
    Saya yakin Allah ada yg terbaik utk ku..

    Thanks ustaz..

     
  198. nor

    8 Julai 2011 at 10:21 am

    assalamualaikum ustaz
    saya amat memerlukan nasihat ustaz tentang jodoh ni..ibu bapa saya ingin menjodohkan saya dengan seorg lelaki A yang sgt baik sifatnya,taat pada ibu bapa dan ada rupa.kalau nk dibandingkan dengan saya, saya tidaklah sebaik dia dari segi rupa dan sikap. ini mbuatkan saya rasa rendah diri.saya ada melakukan solat istikarah dan bmimpi lelaki B yang saya suka dalam diam. tapi ketiga-tiga mimpi tersebut lelaki B bwajah muram dan mimpi t’ akhir dia mlambai dan bkata dia akan pergi jauh..oleh sebab itu, sy ragu2 dgn jwpn saya. tp lps saya bjumpa dgn si A, saya mula ttarik dgnnya.Saya bpegang kepada “lelaki yang baik, adalah untuk perempuan yang baik”. Jd, saya berusaha untuk jd baik. Tp saya perlukan masa untuk siapkan diri dengan ilmu agama rumah tangga, supaya saya dapat jadi baik macam dia.Saya sbnrnya malu untuk meminta si A menunggu saya setelah lama dia dan keluarganya menunggu. Jd saya memberi alasan yang saya masih belum bsedia. Tp akibat kesilapan kata-kata saya semasa pbincangan saya dgn si A tempoh hari, si A terasa hati dan telah menarik balik keputusannya. Ibu bapanya dan ibu bapa saya jd kurang akrab dan tidak seperti dulu. Namun, pihak ketiga telah membantu mempereratkan semula hubungan ibubapa kami dan bharap supaya saya dapat memujuk si A supaya meneruskan niat asal. Ustaz, sbnarnya ingin meneruskan niat ibubapa kami,tp saya buntu untuk memujuk si A setelah dia memutuskan untuk bkwn dgn saya dan kenal hati budi saya dahulu . Tp saya tkt nanti pada ms yang sama si A jatuh hati pada org lain. Apa yang patut saya lakukan?Pada masa ini, kami masih bhubung mlalui sms sahaja. Saya malu untuk bjmpa dengannya dan saya rasa Si A pn mengelak untuk bjmpa dengan saya.

     
  199. gentarasa

    8 Julai 2011 at 4:29 pm

    salam Nor,
    Apa lagi yang nak ditunggu? kalau tentang persediaan… kita akan sentiasa tak cukup masa untuk bersedia. Ikut dan taat cakap ibu-bapa. Cepat terima. Bila ada lerlaki baik (si A), masuk meminang… teruskan. Insya-Allah berkat. Amin.

     
  200. MzD

    13 Julai 2011 at 8:55 am

    salam ustz,trima ksih atas artkl…semga islam menjadi tunjg pernfsan hidp kt

     
  201. Akram Afifi

    14 Julai 2011 at 11:45 am

    fikir zikir

     
  202. Akram Afifi

    14 Julai 2011 at 11:46 am

    tiada teman sehebat Allah dan RasulNya
    fikirkan……….

     
  203. Athirah Kamil

    19 Julai 2011 at 3:41 pm

    Assalamualaikum

    Ustaz, sy mohon share artikel ini di facebook utk bacaan rakan2. Thank u (^_^)V

     
  204. pulutmangga

    19 Julai 2011 at 4:47 pm

    ramai juga org yang mudah bertemu jodoh,
    mcm saya,terasa jodoh sangat berat.

    Saya selalu doa,moga suatu hari Allah makbulkan …Amin
    saya mohon share kisah ni ye ustaz di page saya…..

     
  205. mencari sinarMu

    19 Julai 2011 at 5:47 pm

    salam ustaz..

    saya tertarik bila membaca artikel berkaitan dgn jodoh ne..sebab saya juga selalu memikirkan siapa jodoh saya.

    terus terang,saya tak tahu hati saya ne suka pada siapa dan org yg macam mana.

    dulu saya impikan lelaki yang beragama sperti berperwatakkan ala-ala ustaz,berkopiah..

    tapi sekarang bnyk yg hanya indah pada luaran.macam hipokrit jer dgn berkopiah tu padahal ada juga yg bercouple dn sebagainya..

    ada yg saya kenal,lelaki beragama..usia lingkungan 25 thun.tapi dia macam yg malas nak berusaha.memang perlu redho dgn apa yg ada tapi dia seperti langsung tiada usaha utk memajukan diri seperti mencari kerja yg lebih menjamin hidup dan sebagainya.senang cakap jenis memilih kerja..

    bila dia mcm tu,saya kurg yakin dgn dia.zaman sekarang,byk faktor yg boleh menyebabkan penceraian.saya takut kewangan menjadi faktor utama walaupun agama dia mantop.

    yg kedua, dalam masa yg sama saya ada kenal seorg lelaki yg telah kerja. dia tertarik pada sy dgn pandangn pertama dia jumpa saya iaitu sewaktu saya bawa pelajar saya pergi lawatan ke pelabuhan tempat kapal dia berlabuh dan kebetulan kami dapat melawat kapal tersebut.

    dia berumur 30 thn dn dia minta no saya dari salah seorang pelajar saya yg senegeri dgn dia.dia seperti serius tapi saya seperti meragui agamanya.(pekerja kapal biasanya dikaitkan dgn akhlak yg buruk seperti kaki perempuan dan sebagainya)

    dulu memang saya impikan bila ada seseorg itu sukakan saya,biarlah dgn sekali pandang dia terus sukakan saya sebab saya rasa saya tak la ada rupa yg menawan sangat.bila perkara tersebut berlaku pada saya,agamanya pula yg buat saya ragu tambahan dia org borneo.

    kadang-kadang terfikir juga utk terima org yg nampak mcm kurg agama dari terima yg nampak beragama tapi hipokrit.

    saya tak tahu ape nak buat sekarang.nak tak nak,saya perlu juga fikir soal jodoh ini sebb usia saya pun makin meningkat.saya berusia 24 tahun..kedua-duanya macam ada risiko.

    aper pandangan ustaz pada kes saya ini?

     
  206. gentarasa

    20 Julai 2011 at 12:35 pm

    Salam mencari sinar mu,
    Mencari kesempurnaan adalah usaha yang paling tidak sempurna… teruatama dalam mencari jodoh. Cara mencari jodoh ada 3. Baca entri itu dalam blog saya ini. Mudah-mudahan ada sedikit pencerahan di situ. Mencari jodoh bukan dengan persepsi apalagi prajudis. Perlu berhati-hati tetapi pada masa yang sama perlu bersangka baik. Untuk mendapat semua sifat yang baik, agak sukar. Tetapi pilih yang terbaik agamanya… insya-Allah, akan terbaik juga semuanya. Bila bertemu sahaja yang berkenaan… istikharah, buat keputusan dan terima. Insya-Allah, jika kita baik, Allah akan rezekikan jodoh yang baik untuk kita. Amin.

     
  207. mencari sinarMu

    21 Julai 2011 at 8:42 am

    “Jodoh itu urusan Allah. Sudah dicatat sejak azali lagi. Tetapi prinsipnya tetap satu dan satu itulah yang wajib kita fahami. Orang yang baik berhak mendapat jodoh yang baik. Cuma sekali-sekala sahaja Allah menguji orang yang baik mendapat pasangan hidup yang jahat seperti Nabi Lut mendapat isteri yang jahat dan Asiyah yang bersuamikan Firaun laknatullah.”

    salam ustaz

    berdasarkan petikan tulisan ustaz ne,saya memang yakin jodoh saya telah dicatatkan sejak dari azali.cuma masalahnya sekaranag saya selalu fikir siapa dia,dimana dia dan bagaimana rupa serta akhlaknya.

    saya juga takut kalau saya dapat pasangan yang tidak baik (bukan bermakna saya cakap saya baik) cuma saya sekarang sedang berusaha jadi baik dan amat memerlukan yang dapat bimbing saya.

    andai kata saya dpt yg tidak baik atau kurang agama macam yg berusia 30 thn tu,saya takut saya tak kuat nak hadapi.

    sepanjang hidup saya,banyk masalah yg saya hadapi dan banyak ujian yg saya terima.jadi saya mengharapkan alam perkahwinan adalah alam yg dapat memberi ketengan dalam hidup saya disamping pasangan yang beriman serta menerima saya seadanya.tapi andai saya diuji dgn pasangan yg bermasalah,kemana kesudahannya ustaz??

    saya lihat org lain selalu dimudahkan segala urusan dari segi kerjaya,taraf hidup keluarga serta hal jodoh.amat mudah dan lancar urusan mereka tanpa masalah.sebaliknya berlaku pada saya.

    ada juga yg putus tunang pun dapat pengganti yang baik dan dalam masa yang tepat sehingga tidak mengaibkan dia.

    pendapat ustaz???

     
  208. Huda Nemo Riko

    24 Julai 2011 at 8:55 am

    assalamualaikum…ustaz…….

    terima kasihh untuk perkongsian soal jodoh ni….sy percaya…Allah telah menetapkan jodoh masing di dunia ni….dan sy amat berharap jodoh yg telah Allah tetapkan untuk saya hadir dalam kalangan org2 yg beriman yang mencintai Allah sebelum die mencintai saya…..

    saya ingin tanya ustaz….. “setiap org ada jodoh yg telah ditetapkan” jadi bagaimana jika seseorang hamba Allah itu tidak berkahwin sehingga dia pergi meninggalkan dunia ini……
    apakah jodoh yg telah Allah ciptakan untuk dia telah pergi terlebih dahulu sebelum bertemu dia…. atau sebaliknya……atau masalh dia tidak berkahwin kerana masalah dalam dirinya sendiri???

    lagi satu soalan….. ustaz…. macam mana untuk yakinkan diri kita,,,, yang jodoh atau pasangan kita tu jodoh dari Allah….sebab saya selalu terbace dan terdengr tentang jodoh dari iblis syaitan dan sebagainya…. jadi sy rase tertanya tanya tentang kedatgn jodoh ni…

    minta maaf jika ada salah pertanyaan dr saya disini… syukran jazillan ya ustaz….

     
  209. hambaALLAH

    25 Julai 2011 at 1:08 am

    Salam,
    Ustaz,sy ad soalan yg sy xdpt jwpny..
    ap yg dikatakn bercinta kerna ALLAH ustaz…?

     
  210. gentarasa

    25 Julai 2011 at 12:00 pm

    Salam hambaALLAH.
    Bercinta kerana Allah, dengan niat hendak berkahwin agar dapat bantu membantu menjadi hamba Allah dan Khalifah. Bercinta tanpa melebihikannya daripada cinta Allah. Dan bercinta dengan tidak melakukan sesuatu yang dilarang Allah. Wallahua’lam.

     
  211. Sanggam Malaya

    4 Ogos 2011 at 4:01 pm

    sangat baik sekali..tenang hati saya membaca artikel2 ustaz… terima kasih.

     
  212. miz lonely

    8 Ogos 2011 at 10:27 pm

    salam ustad.
    bagaimana cara kita hendak bertemu jodoh selain doa? usaha yg dilakukan sebelum ini menemui jalan buntu, teringin sekali merujuk pada ustad dan minta dijodohkn dgn lelaki yg ikhlas dan bercinta krna Allah tetapi segan utk berbuat demikian. hati meronta untuk memiliki keluarga bhgia di samping suami dan anak. bantu sy ustad.

     
  213. ela

    21 Ogos 2011 at 10:29 pm

    mohon share dgn kwn2..

     
  214. ummu

    25 Ogos 2011 at 11:50 am

    masyaalah..betapa indahnya cinta yang berlandaskan agama…ustaz,bagaimanakah saya mahu menemui cinta yang berlandaskan agama?alangkah bagusnya jikalau saya dapat memperoleh cinta yang suci dan hakiki?saya sudah beberapa kali dipermainkan oleh lelaki.hanya kerana saya seorang yang pendiam dan menjaga batas-batas agama…saya harap ustaz dapat membantu saya dalam mencari jodoh yang terbaik buat saya.baru-baru ini,saya ada membaca buku hasil nukilan ustaz yang bertajuk tentang cinta…betapa indahnya kata-kata ustaz itu…

     
  215. ummu muaz

    26 Ogos 2011 at 11:25 am

    salam ustaz,
    terima kasih atas nukilan yang sangat indah.mohon untuk dikongsi bersama yang lain.
    syukran.

     
  216. asilah

    27 Ogos 2011 at 12:13 pm

    mohon berkongsi ye ustaz

     
  217. yin

    28 Ogos 2011 at 9:19 pm

    as-salam

    terima kasih sb telah menulis blog ini..bru-bru nie sy telah pun putus hubungan atas sbb2 yang tertentu..sedih teramat sgt smpi xdpt nk mengalirkan air mata..setelah membaca blog ini sy menjadi seorg yg lebih tenang & tabah walaupun kadang2 masalah tersebut mengganggu fikiran sy..kdg2 tue sy tdk tahu nk meluahkan rase ht kepada sesiapa cuma hanya mengangkat doa kepada Yang Esa

     
  218. gentarasa

    29 Ogos 2011 at 10:19 pm

    Yin,
    Teruskan mengadu kepada Allah. Allah Maha mendengar rintihan kita.

     
  219. anak ma abah

    6 September 2011 at 9:45 pm

    hebat sungguh artikel ustaz ni..sungguh terkesan di hati..

     
  220. Linda Nur Dini

    11 September 2011 at 7:32 pm

    assalamua’laikum..pnulisan yg sgt bgus,trkesan djiwa..mntak izin utk share..shukran..

     
  221. syed hafiz

    14 September 2011 at 12:03 pm

    sgt sgt sgt baik… pilihan allah mmg terbaik..

     
  222. Farizah Jaja

    15 September 2011 at 3:24 pm

    subahanallah… terkadang terleka banyak perkongsian yang sangat berguna untuk di teliti menggunakan mata hati kerna ia akan memberi pelajaran yg melahirkan rasa syukur dengan rezeki dan nikmat yang dipinjamkan seketika untuk di hargai sebaiknya… amin.

     
  223. Noor Diyana

    28 September 2011 at 6:48 pm

    Assalamuaikum. Ustaz mohon share ye? =)

     
  224. nurshaf jaafar

    3 Oktober 2011 at 1:44 am

    Assalamualaikum ustaz…mohon share utk bacaan bersama suami saya utk meluaskan pengetahuan bersama,,bole ustaz?

     
  225. Hana Hamdan

    7 Oktober 2011 at 2:37 am

    assalamualaikum ustaz..ana mohon di izinkn share di f.b ana..buat tatapan rohani ana,serta rakan yg lain..moga sama2 dpt manfaatnya.amen-

     
  226. miz lonely

    8 Oktober 2011 at 8:32 pm

    Salam ustaz.. bagaimana cara mendapat jodoh yg baik dgn kaedah kedua tu? selain berusaha menjadi baik, bagaimana nk minta bantuan dr kalangan guru agama agar mendapat jodoh yg baik selain berdoa? siapa yg boleh kita rujuk selain ibu bapa?

     
  227. gentarasa

    9 Oktober 2011 at 2:28 pm

    Salam Miz,
    Rujuklah kepada orang yang anda percayai baik Islam dan akhlaknya.

     
  228. ari

    11 Oktober 2011 at 10:02 am

    aku pun tak nak kawin ngan org cantik luaran…biar muke tak cantik tapi hati cantik…sekarang zaman jahiliah..dah banyak isteri cantik curang,,,aku tak nak oiiiiiiii

     
  229. anaIrma

    16 Oktober 2011 at 3:38 am

    salam…mhon utk share di blog sy yer…syukran jazilan

     
  230. math

    17 Oktober 2011 at 11:40 am

    Salam Ustaz,
    Terima kasih Ustaz, air mata menitis lagi. Moga Ustaz terus menulis.

     
  231. haikal

    28 Oktober 2011 at 3:53 pm

    salam ustaz…mohon share article ini….tq

     
  232. shafiyah

    3 November 2011 at 3:52 pm

    salam ustaz mohon share pada kawan2…

     
  233. Nor Mizi

    5 November 2011 at 6:42 am

    Salam ustaz, mohon share artikel ini ye.Syukran

     
  234. Hamba Allah

    7 November 2011 at 5:59 pm

    Hamba Allah..

    Salam Ustaz,

    mohon pendapat.

    1).adakah patut seorang wanita itu meneruskan perhubungan cinta bersama kekasih sehingga berzina dengan niat untuk bernikah?..si wanita terpaksa mengikut kehendak lelaki kerana naif dan tidak tahu bagaimana cara untu melarikan diri..si wanita menasihati kekasih agar menghentikan perbuatan zina namun kekasih tidak mengendahkan..apakah yang harus dilakukan oleh wanita itu?

    2)seandainya wanita berzina itu telah bertaubat, adakah peluang baginya untuk mendapat calon suami yang soleh..?

     
  235. gentarasa

    7 November 2011 at 9:56 pm

    Salam,
    Usahakanlah supaya bernikah dengan segera. Terpaksa berzina, hanya satu sahaja… dirogol! Selain itu suka sama suka, dan itu berdosa. Bertaubatlah. Katakan kepada wanita itu, tidak ada kebahagiaan dengan terus berdosa. Lelaki yang tidak mahu bernikah cuma suka berzina, tidak layak menjadi manusia patah lagi menjadi suami! Jauhilah, dia bukan manusia.

    Bila kita bertaubat, Allah sayang. Bila Allah sayang, apapun Allah mampu dan mahu beri. Pesan pada wanita itu bertaubatlah… dengan sebenarnya. Jika itu dilakukanya, dia layak untuk mendapat suami yang baik. Amin.

     
  236. rosliza

    10 November 2011 at 10:10 pm

    As-salam ustaz,

    saya musykil tentang jodoh. suami saya mengata kan bahawa setiap pertemuan ada sebab nya mengapa Allah bagi kita berjumpa seseorang. Soalan saya ialah adakah semua org yang kita jumpa perlu kita menerimanya kerana ada sebab dari Allah, contoh nya kalau jumpa perempuan mesti di kahwinninya tanpa berfikir baik atau buruknya.

     
  237. Nurkhayati

    26 November 2011 at 12:31 am

    jd orng baik dlu kalau nakkan orang yg baik pula..

     
  238. Alindaliah Nataliah

    26 November 2011 at 6:07 pm

    Alhamdulillah, sungguh berkesan penulisan ustaz, terungkai segala kemuskilan dan persoalan di hati….sy sangat suka…Semoga ustaz terus menulis lagi…

     
  239. Amelia

    29 November 2011 at 9:04 am

    salam ustaz…i really need ur help ustaz…tp malu nk cerita kat sini…mcm mana sy nk tny ustazyer…

     
  240. wulanto

    30 November 2011 at 5:13 pm

    artikelnya sangat menyejukkan, semoga dapat menjadi panutan bagi kita semua… seandainya semua orang seperti bapak….mungkin akan damai sejahtera dunia ini…. Amien.

     
  241. gentarasa

    1 Disember 2011 at 9:49 pm

    Salam, email saya pahrolmohdjuoi@yahoo.com.

     
  242. Siti Khadijah Abdullah

    4 Disember 2011 at 6:18 am

    artikel yg sangat baik….minta izin utk copy.

     
  243. qalbu

    16 Disember 2011 at 4:23 pm

    Salam ustaz,
    Alhamdulillah, orang yang baik untuk yang baik dan selama ini hanya insan yang baik berlegar-legar dalam kehidupanku. Aku sangat percaya yang baik untuk yang baik. mereka baik tetapi takdir perlu mempertemukan mereka dengan insan baik yang lain. masih ada insan yang baik sedang menungguku.

     
  244. ana

    19 Disember 2011 at 1:14 am

    assalamualaikum ustaz,
    saya nak tye,klau org yg baik utk org yg baik.mcm mne pula jodoh utk org yg pernh mnjd ‘jahat’?adkh mreka ttp akn dijodohkn dgn org yg jahat juga?

     
  245. Nur Munirah Othman

    19 Disember 2011 at 11:10 pm

    Salam…best bca kisah di sebalik artikel ni,,,byk input yg bleh dijadikan rujukan..insyaAllah jodoh kta akan sampai…lambat atau cpat itu smua telah ditetapkan oleh Yang Maha Kuasa…kta hya merancang dan brusaha, yg slbihnya Allah lah yg mnntukan sgalanya…

     
  246. gentarasa

    20 Disember 2011 at 8:18 pm

    Salam Ana,
    Semua orang ‘pernah’ jadi jahat sebelum jadi baik. Tapi itu adalah lebih baik… ‘pernah’ jadi baik kemudian jadi jahat. InsyaALLAH, yang baik tetap untuk yang baik, walaupun sama-sama pernah jadi jahat. HHem…

     
  247. Anne Shine

    30 Disember 2011 at 10:57 am

    Allah. Maha mengetahui..:-D

     
  248. Khairudin Maliki

    12 Januari 2012 at 5:23 pm

    Kecantikan seorang isteri bukan terletak pada agamanya sahaja. Tetapi anda juga perlu tengok pada ilmunya, akhlaknya, pengorbanannya dan kesetiaannya. 4 perkara inilah yang melambangkan kecantikan seorang isteri yang solehah.

    Agama umpama ‘tiang seri’ masjid. Jika ‘tiang seri’ kukuh dan kuat, pasti sesebuah masjid yang dibina itu tidak akan goyah. Apatah lagi roboh. Manakala ilmu dan akhlak pula umpama bahan binaan masjid.

    Bayangkan bahan binaan diperbuat daripada bahan yang tidak berkualiti. Pasti masjid yang dibina itu cepat rosak. Akhir sekali, pengorbanan dan kesetiaan pula adalah umpama masa binaan masjid.

    Ada masjid cepat dibina, cepat roboh pasal dibina menggunakan bahan yang tidak berkualiti iaitu rasuah, riak dan sombong. (cepat roboh di sini bermaksud tidak ramai orang datang berjemaah ke masjid). Ada masjid lambat dibina, tetapi lambat roboh (lambat roboh di sini bermaksud ramai orang datang berjemaah) pasal dibina menggunakan bahan yang berkualiti iaitu ikhlas, sabar dan syukur.

    Begitulah juga dengan rumahtangga. Jangan pandang keburukan seorang isteri atau suami itu. Tetapi pandanglah pada kebaikannya. Ingat !!! Jika anda FOKUS pada keburukan, anda akan dapat hasil yang buruk2. Sebaliknya, jika anda FOKUS pada kebaikan, anda akan dapat hasil yang baik2 pula. Yosh!

     
  249. SyafiQa WaZien

    13 Januari 2012 at 8:42 pm

    Segelintir org akan menyalahkan takdir apabila dikecewakan..malah mengatakan Cinta itu kejam..tapi sebaliknya kt sendiri yg tak menghargai CINTA…

     
  250. zakiah

    15 Januari 2012 at 11:59 pm

    Semoga kita semua menjadi orang yang baik UNTUK semua orang yang baik-baik… :) amin..

     
  251. Hana Farhana

    20 Februari 2012 at 10:31 am

    Assalamu’alaikum ustaz… ana mohon share artikel nie…

     
  252. SuFi

    21 Februari 2012 at 3:10 pm

    assalamua’laikum..ustaz, sy share artikel ni ke blog sy ye ustaz…terima kasih bnyk2=)

     
  253. seputih tulip

    23 Februari 2012 at 11:04 am

    Assalammualaikum ustaz, terima kasih kerana article y indah ini.

    Ustaz, saya adalah salah seorg wanita y masih menunggu jodoh y telah dijanjikan Allah. Ustaz, saya mempunyai kemuskilan dan ingin pandangan drpd ustaz.

    Ustaz, saya pernah mempunyai kekasih empat tahun y lalu dan berpisah kerana bekas kekasih telah berkahwin lain. Kesan drpd perpisahan tersebut saya berasa amat kecewa sehingga menjauhi mana2 lelaki y ingin mendampingi dan lgsg tdk mahu berfikir tentang perkahwinan walaupun hubungan y akan diaturkan oleh keluarga. Sehinggalah ibu memujuk saya utk pergi berubat secara islam bersama seorg ustaz di kampung. Slps berubat, saya mula terfikir tentang sebuah perkahwinan dan hati ini mula terbuka utk berasa dicintai dan disayangi oleh seseorg.

    Saya mula berdoa dan memohon jodoh y baik2, dan memperbaiki diri ini agar lebih sempurna utk calon suami dr golongan y baik. Atas desakan ibu, saya menyerahkan urusan ini kepada keluarga sekiranya mereka mempunyai calon y sesuai. Bulan demi bulan ada saja calon y ingin diperkenalkan oleh keluarga, dan saya tdk membantah krn kasihankan ibu dan menurut sahaja kemahuannya. Namun ustaz, semua lelaki y pernah saya jumpa utk dicalonkan (7 org), saya tidak berasa apa2 perasan y timbul walaupun saya mncuba utk memupuk perasaan ini agar suka dan selebihnya.

    Ustaz, saya terfikir dan keliru, pada saya jodoh y telah ditakdirkan oleh Allah, apabila saya akan berjumpa dgnnya nanti hati kami pasti saling suka dan terpaut dan yakin kami adalah pasangan jodoh y telah dijanjikan Allah. Benarkah begitu tentang jodoh ustaz? atau pun saya hanya terlalu ikutkan perasaan dan nafsu ingin mencari calon suami y bersesuaian dan beriman agar dpt membimbing diri y serba kekurangan ini…

     
  254. Naemah

    25 Februari 2012 at 12:24 pm

    Salam ustaz.

    Mohon penjelasan. Benarkah jika seorang lelaki memilih jodoh yang tidak direstui ibunya, maka dia telah menderhaka? Sedangkan jodoh yang dipilih itu jodoh yang baik. Adakah dalam urusan jodoh jg seorang lelaki wajib mentaati kata-kata ibunya?

    Harap ustaz boleh jelaskan. Terima kasih.

     
  255. oto

    26 Februari 2012 at 5:18 pm

    (-_-)

     
  256. gentarasa

    29 Februari 2012 at 11:40 am

    Tidak derhaka. Dia berhak menentukan pilihannya sendiri. Anak perempuan sekalipun berhak memilih, begitu juga lelaki. Tetapi sekiranya dia memilih untuk taat, tidak ada masalah.

     
  257. iza

    18 Mac 2012 at 1:17 pm

    assalamualaikum ustaz..

    terima kasih atas penulisan ustaz ini..ia amat berguna untuk dijadikan panduan..di sini saya ingin meminta sedikit pandangan ustaz. saya telah berkenalan dengan seorg lelaki selama 8 thun..dalam tempoh tersebut banyak pengorbanan yg telah dilakukan dan susah senang semua dikongsi bersama. dia menunggu sy sehingga saya habis belajar di universiti dan merancang untuk berkahwin setelah saya habis belajar. namun di sini terdapat masalah di mana pihak keluargas sy meletakan hantaran yg tinggi dan pihak lelaki tidak mampu dengan hantaran tersebut…saya dan dia ada juga berbincang untuk tidak membuat pinjaman.sy juga belum mendapat pekerjaan setelah habis belajar..
    persoalan saya disini :
    i) adakah wajar sy mencari pekerjaan dahulu seblum berkahwin?
    ii) perlukah hanya untuk berkahwin pihak lelaki perlu membuat pinjaman.?
    iii) bagaimana untuk saya mendapat persetujuan keluarga mengikut kemampuan pihak lelaki untuk wang hantaran?
    saya mohon pendapat daripada ustaz..
    saya dahului dengan ucapan terima kasih..

     
  258. mutiara

    19 Mac 2012 at 10:37 pm

    assalamualaikum ustaz….. artikel kali ini amat mneyentuh hati saya ustaz…. terima kasih byk2. Semoga ustaz terus menulis utk santapan jiwa saya ini. InsyaAllah ustaz, saya mohon utk hadiahkan artikel ini pd suami saya sempena ulangtahun perkahwinan saya bulan depan. Doakan saya berkesempatan saat itu….. alhamdulillah ustaz, saya akur pd ketentuan jodoh, saya akan perbaiki diri saya utk jadi isteri, ibu, anak dan muslimah yg baik.

     
  259. hayati

    23 Mac 2012 at 1:18 pm

    bagaimana kalau isteri yang tidak mampu menerima kelemahan suami?

     
  260. fuad ansari

    29 Mei 2012 at 4:12 am

    mungkin bilamana Allah swt beri kita pasangan yg tidak baik walaupun kita telah berusaha utk jadi baik, Allah swt ingin kita semakin dekat dan selalu mengadu kepadaNya…

     
  261. dina

    29 Mei 2012 at 4:45 pm

    terima kasih ustaz ats kata-kata yg penuh b’manfaat ini ianya memberi semangat kpd saya untk terus berdoa agar dikurniakn seorg teman yg dapat menemani saya didunia dan akhirat…sebelum ini saya agak sukar mempercayai lelaki oleh sebab itu saya tidak pernah mempunyai kekasih kerana saya bukanlah darikeluarga yg bahagia…ibu saya adalah salah seorg hamba yg diuji oleh Allah…seperti ustaz katakan kadangkala Allah menguji orang yang baik mendapat pasangan hidup yang jahat. tetapi saya percaya mungkin Allah hendak meninggikan lagi darjah dan darjat ibu saya ke tahap yang lebih tinggi…

     
  262. ismida

    5 Jun 2012 at 3:19 pm

    salam ustaz,, saya nak tanye,, ade tak orang yang baik dpt jodoh orang yang tidak baik,, cam orang yang suke minum arak atau ke disko,, dan mengape begitu??

     
  263. moh. esman faridy

    30 Julai 2012 at 3:51 pm

    aku meyakini kebenaran artikel itu, karena akusendiri mengalaminya,..hingga saat ini belum juga ketemu jodoh.

     
  264. wawa

    16 Ogos 2012 at 11:22 am

    The Best!!. :-)

     
  265. wansyahir

    24 Ogos 2012 at 6:37 pm

    mohon di share kat fb saya ya ustaz

     
  266. norhayati

    28 Ogos 2012 at 1:19 pm

    salam,
    masih berusaha menjadi yang terbaik dimata Allah & suami.. Mudah-mudahan!

     
  267. as

    23 September 2012 at 5:01 am

    Mohon izin salinan

     
  268. Fezliana Ahmad

    11 Oktober 2012 at 4:30 pm

    Alhamdulillah, tulisan Ustaz memberi satu motivasi yg baik utk saya terus memperbaiki diri utk menjadi isteri yg baik kepada suami. Allah beri saya seorang suami yg baik, nikmat Allah yg tak mampu diucap dgn kata. Saya berdoa sgt2 jodoh kami berdua kekal hingga ke syurga.

     
  269. farhanirozali

    23 November 2012 at 8:03 am

    Reblogged this on Ana Mujahidah and commented:
    Khas buat sahabat sahabat yang sedang mencari jodoh, bacalah entry ni. Byk input , InsyaAllah :’)

     
  270. nur amelia mohd ali

    14 Disember 2012 at 5:35 pm

    asslamualaikum ustaz .
    sy tesangat tersentuh dgn entri ni .
    alagkah bahagianya dan sedihnya membaca jawapan seorg lelaki yg penuh dgn kecintaan dan keihkhlasan d setiap bait2 katanya ..
    sy bukan sahaja terpesona dgn indahnya kata2 ,tetapi sy juga merasakan . betapa diri ini tdk tesangatlah mampu utk menjadi seorg hamba yg tawadduk dan beserah diri sepenuhnya sbg hamba Allah apalagi utk menjadi ssorg yg ada segalanya bg seseorg yg lain .

    namun . sy harus mencuba dan berusaha menjadi yg lebih baik ..
    tetapi .. apa yg sy khuatiri . sy akan tersasar dr tujuan asal . hari ini kata ini ,dan hari esok berubah kata . cumanya hylah insafan seketika . apabila disedari . sy yg mampu melakukan segala .
    utk menjadi seorg yg baik . mct berlatih dgn sungguh2 .
    klau mahukan yg terbaik . dah tentu mahukan yg terbaik dr diri ini juga .

    umur sy kini sudah mula meningkat ,dr 18 ke 19. sy mula mengenal kehidupan .
    y tdk pernah dgn tiadanya dugaan . jalannya penuh dgn liku2 . curam .dan sgt mendalam .
    hari demi hari sy belajar . kdg2 . sy rasa hdp di alam novel yg selalu sy baca2 ketika usia remaja .
    sy tahu hdp sy juga novel . yg diatur oleh Allah . yg ditulis oleh Allah . disetiap kejadian .

    sy akur dgn ketentuan jodoh . sy tahu jodoh itu rezeki . seandainya pemberian apapun jodoh buat sy nanti . itu adalah rezeki . x akan ada sesuatupun pemberianYG DTGNYA dr Allah bukan rezeki .cuma itulah jalan utk Dia memudahkan perjalanan ke syurga .buat diri kita . tq . assalamualaikum .^_^

     
  271. lieya

    6 Mac 2013 at 10:31 pm

    assalamualaikum ustaz,ingin saya bertanya kalau jodoh telah ditetapkan dan segala perjalanan hidup kita telah ditentukan jadi apa saja yang berlaku itu semua takdir jadi bagaimana kehidupan anak kita dimasa akan datang perlukah kita berusaha untuk membentuk diri mereka memilih calon yang sesuai untuk mereka sedangkan semuanya telah ditentukan, dan kita sendiri perlukah kita berikhtiar untuk pulihkan perkahwinan kita yang menuju kehancuran akibat suami berkahwin lagi atau tunggu saja arah mana takdir kita masih bersama suami atau ditinggalkan. Saya kadang2 keliru bertahun pohon rezeki murah,pohon bahagia bersama suami,pohon anak2 yang beriman tapi semua itu tidak menjadi kenyataan. Rezeki dimurahkan Allah tapi suami rasa megah dan kahwin lagi,anak2 membesar tanpa bimbingan bapanya dan jadilah anak2 yang tidak mendengar kata, dan saya ibu dan juga isteri kini tak tahu lagi apa yang perlu saya pohon dengan Allah, sebab suami dengan bangganya berkata ;telah bertahun-tahun awak minta dengan Allah tapi Allah tidak perkenankan malah Allah telah memberi apa yang saya minta iaitu kahwin satu lagi jadi awak kena terima semua ini: Jadi kini saya rasa malu pada diri sendiri bila berdoa saya hanya menangis sepuas hati tidak tau lagi apa yang perlu saya pinta terasa hina dan sebagainya

     
  272. financial help

    7 Mei 2013 at 4:33 pm

    I got this website from my friend who informed me on the topic of this
    site and now this time I am browsing this web site and reading very informative
    articles or reviews at this time.

     
  273. izza84

    6 Jun 2013 at 7:07 am

    Reblogged this on ~Muslimah Sejati~.

     
  274. miss a

    12 Jun 2013 at 5:41 pm

    Terima kasih ustaz.tazkirah yg terkesan di hati..krana sy juga bru sj putus hbngan stlah 10 thn brcinta sejk sama2 bljr di univ. Dia akhrnya trpaksa akur dgn printah ibunya yg ingn jodohkan die dgn anak kpd rakan ibunya.Mmg sy sedang mencari tazkirah sebegini utk kuatkan jiwa disamping istiqamah dlm ibadah dn sabar dlm ujian yg diberi.

     
  275. miss a

    12 Jun 2013 at 6:55 pm

    Sy sdg usha mncari jodoh.sy tlh mklumkn kpd ibu n seorg saudara yg sy percaya utk mbantu sy. Sy akn berusha utk jd lbh baik.amin.

     
  276. Miss ComeiLote

    2 Julai 2013 at 4:38 pm

    Saya baca sampai habis.

    Alhamdulillah.

     
  277. raihan binti abdul rahim

    15 Julai 2013 at 1:35 pm

    salam ustaz, mohon share.. tq

     
  278. haziqah

    20 Ogos 2013 at 7:50 am

    Assalamualaikum .. ustaz, mohon copy & share . syukran :)

     
  279. izwandi

    4 Mac 2014 at 1:12 pm

    assalamualaikum…. ustaz saya nak mohon copy & share ye.. =)

     

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,164 other followers

%d bloggers like this: