RSS

Monthly Archives: Mei 2011

MENGAPA MEREKA LEBIH BAIK?

Usai solat Subuh Jumaat sering menghadiahkan detik terbaik untuk bermuhasabah. Kita undur selangkah ke belakang, untuk melonjak beberapa langkah ke hadapan. Merenung kesilapan dan kesalahan silam, betapa dungunya dan terburu-burunya sikap kita yang selalunya sangat merugikan.

Akibatnya, sering kita kehilangan sahabat terapat. Renggang dengan orang tersayang. Dan yang paling tragis kehilangan rasa hati yang lembut, halus dan beradab.

Namun, segera teringat kata-kata pengukuhan yang bersemi dalam hati (terutamanya akhir-akhir ini), “sebaik sahaja mengambil pelajaran daripada masa silam… lupakan dan pandanglah masa depan – yesterday ended last night!

Jika punya kesempatan carilah ruang untuk memohon maaf, memohon doa dan melakukan amalan-amalan baik sebagai penebus kesalahan silam. Jika tidak, bertekadlah untuk tidak mengulanginya. Jangan jadikan ia trauma yang menghalang pencapaian kita hari ini dan esok.  Menyesal itu baik, tetapi ia bukan belenggu yang menghalang kita untuk mencipta kebaikan dan kecemerlangan baru.

Ya, pagi ini mentari masih bersinar, awan gemawan masih mewarnai dada langit dan udara masih dapat kita hirup seadanya. Alhamdulillah syukur… Apapun yang akan berlaku, asalkan kita dekat dengan Allah, lurus, tulus dan telus dalam hati, kesilapan kita akan diperbaiki. Bukankah kesilapan ini bukti yang kita masih manusia? Lalu kita akan selalu dan sentiasa memperperbaharui taubat. Come what may…  pahit, kita belajar bersabar, manis… kita melatih diri bersyukur.

Hari ini dan hari-hari seterusnya pasti ada air mata dan ketawa, ada mudah dan payah, ada patah dan tumbuh, modal kita cuma satu, hadapilah segalanya sebagai hamba Allah. Mengaku lemah, untuk diperkukuhkan-Nya, mengaku jahil untuk diberikan ilmu, mengaku miskin untuk diperkayakan-Nya. Kita beruasaha melurus segala tadbir, agar mampu menerima setulus segala takdir. Sentiasa mengharapkan yang terbaik, tetapi terus bersedia untuk hadapi yang terburuk.

Pesan ku buat diri dan sahabat-sahabat, kekalkan taubat. Istighfar dan selawat jadikan basahan bibir. Bila terlintas dan terjebak dengan dosa, bertaubat dan terus ‘hukum’ diri dengan melaksanakan satu kebaikan walaupun yang kita tidak suka. Ingat, orang yang sentiasa berlatih untuk berjaya ialah dia yang melaksanakan sekurang-kurangnya 3 perkara yang tidak disukainya (walaupun sangat perlu) dalam satu hari.

Apakah 3 perkara itu? Mungkin minta maaf kepada orang yang kita tidak sukai, mungkin membuat aktiviti yang selama  ini kita tangguhkan atau membuat panggilan kepada orang yang kita berhutang (sudah lebih masa tetapi belum berbayar). Carilah, carilah 3 perkara itu. Mungkin yang bersangkut dengan masa, harta, manusia atau dengan Allah. Ah, matahari telah cerah… mari kita melangkah. Tinggalkan segala resah. Pamitkan segala gelisah.

Hidup untuk memberi, bukan untuk membenci… siap siaganya untuk memberi senyuman, kebaikan, sedekah, kata-kata yang baik atau sekadar mendoakan.Memberi itu lebih membahagiakan daripada menerima. Tangan yang menghulur bunga mawar, pasti berbau harum. Jadilah tangan yang di atas, tangan yang selalu dan banyak memberi!

Ya, mentari kehidupan masih ada. Hari ini… esok? Belum tentu kita masih ada!

Oh, bagi sahabatku yang beberapa minggu dulu telah bertanya, aku hulurkan tulisan ini seadanya. Soalnya lewat SMS, “mengapa orang bukan Islam kekadang lebih jujur dan baik?” Dan inilah jawapanku sekadarnya…

  “Aku hairan mengapa orang bukan Islam lebih jujur dan amanah daripada orang Islam?” kata seorang sahabat saya yang juga seorang jurutera. Saya diam. Memang ada kebenarannya jika dilihat selayang pandang.

“Awak lihat di negara-negara Barat, surat khabar dibeli hanya dengan meletakkan wang di dalam bekas di tepi jalan. Tidak ada orang mengelat untuk membayarnya.”

Cerita yang sama pernah saya dengar daripada kawan-kawan yang pulang dari London. Saya teruja dengan topik perbualan pagi itu. Mengapakah orang bukan Islam lebih baik perilakunya berbanding orang Islam? Jika benar, benarkah itu yang sebenarnya? Read the rest of this entry »

 
49 Komen

Posted by di 13 Mei 2011 in Semasa

 

Label: , , , ,

DI SEBALIK SEORANG OSAMA…

Saya ditanyakan tentang Osama. Banyak ulasan yang saya telah baca. Kita dapati sangat bezanya ulasan tokoh yang jelas fikrah dan roh Islamnya dengan yang kabur dan samar.

Pada mereka yang bertanya, saya hanya mampu memasukkan semula tulisan yang ada kaitannya dengan isu tersebut dalam buku saya terdahulu DILEMA MELAYU ISLAM: KURANG FIKIR ATAU KURANG ZIKIR.

Mudah-mudahan, ada sisi lain yang boleh diambil teladan atau sempadan. Saya letakan sahaja judul tulisan lama itu dengan sesuatu yang baru… DI SEBALIK SEORANG OSAMA:

Seseorang dihormati kerana keadilannya. Dan seseorang ditakuti kerana kekuatannya. Jika kita adil dan kuat, maka kita akan dihormati sekali gus ditakuti. Lalu layaklah kita menjadi pemimpin kepada orang lain. Sebalik­nya, jika kita sudah tidak ditakuti dan tidak dihormati, maka kelayakan kita sebagai pemimpin akan hilang. Wibawa kita sudah jatuh.

 Hakikat inilah yang berlaku kepada Amerika. Kini ia sudah tidak dihormati dan ditakuti lagi sekaligus menyebabkan Amerika tidak layak lagi menjadi ‘Polis Dunia’ dan ‘Pembela Hak Asasi manusia’ seperti yang selalu diuar-uarkannya. Amerika jelas tidak adil dalam konflik Arab-Israel. Manakala serangan ke atas WTC dan Pentagon pada peristiwa 11 September sedekad yang lalu telah membuktikan bahawa Amerika sudah tidak kuat dan tidak lagi digeruni.

Ironinya, sejak dahulu lagi Amerika cuba meyakinkan kepada dunia bahawa Osama bin Laden adalah musuh yang ganas, kuat dan berpengaruh. Dan bila berlaku serangan ke atas WTC dan Pentagon, nama jutawan Arab Saudi itu telah dikaitkan sejak awal-awal kejadian lagi. Apakah sebenarnya tujuan di sebalik gembar-gembur Amerika ini? Benarkah Amerika memang takut kepada Osama yang berjuang seorang diri tanpa mewakili mana-mana negara sekalipun Tanah Airnya sendiri?

Atau ada bahaya lain yang sebenarnya lebih dicurigai oleh Amerika? Lalu faktor Osama sengaja dibesar-besarkan agar Amerika mempunyai alasan yang kukuh untuk terus melaksanakan agenda neokolonialismanya ke atas negara lain khususnya negara-negara Islam. Cita-cita Amerika ini jelas dinukilkan oleh Francis Fukuyama dalam bukunya The End Of History – yang membayangkan akhirnya dunia ini akan dikuasai oleh Liberal-Kapitalis (siapa lagi kalau bukan amerika?).

Dunia Islam telah lama sedar bahawa Amerika sentiasa curiga dengan sebarang kuasa yang boleh menggugat ketuanannya. Menurut pakar-pakar futuristik mereka,  kebangkitan Islam di seluruh dunia adalah satu daripada ancaman tersebut. Kebimbangan ini telah pun disuarakan menerusi ucapan  atau tulisan beberapa orang bekas presiden Amerika seperti Richard Nixon,  Ronald Reagan dan Bill Clinton. Kebimbangan yang sama juga pernah diluahkan oleh para pemikir Barat seperti Samuel Huttington yang meramalkan pertembungan Islam dan Barat dalam bukunya ‘Clash of Civilisation’. Read the rest of this entry »

 
20 Komen

Posted by di 5 Mei 2011 in Uncategorized

 

Label: , , ,

PEMERHATI SUNYI…

Dalam melaksanakan tanggung jawab sebagai isteri atau suami pasti ada kesepian dan kelelahan. Tugas rutin yang dijalankan hari demi hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan sehinggalah bertahun-tahun adakalanya menimbulkan kejemuan dan kesepian. Putaran kehidupan, pasti meletihkan. Ditambah pula kadangkala oleh sikap pasangan yang tidak memahami jiwa dan perasaan. Ketika itu segalanya hambar dan tawar.

Jika itu yang sedang terjadi pada diri kita kini, jangan dibiarkan berlarutan. Bertindaklah untuk mengubah keadaan bermula dengan mengubah jiwa, pemikiran dan perasaan sendiri. Kita tidak mampu mengubah apa yang di luar diri tetapi kita boleh mengubah diri. Pertama, perlu kuatkan jiwa. Bagaimana? Apalagi kalau bukan dengan solat dan zikir. Siti Fatimah yang mengadu keletihan dalam menguruskan rumahtangga, mendapat kekuatan dengan berzikir subhanallah, alhamdulillah dan Allah hu Akbar yang diberikan oleh ayahandanya Rasulullah saw.

Pemikiran Siti Fatimah dilapangkan dengan didikan untuk mencintai akhirat melebihi dunia. Lalu dengan ’tauhidic mindset’ itulah terasa olehnya betapa kecilnya penderitaan dunia berbanding penderitaan akhirat. Justeru, dia rela menerima kesusahan dunia yang sedikit dan sementara demi mengenangkan nikmat akhirat yang lebih baik dan selama-lamanya. Emosinya jadi tenteram ketika kesepian, oleh rasa hatinya yang sentiasa merasai ada Allah yang sentiasa memerhatikannya. Begitulah perasaan orang yang hampir dengan Allah. Imam Ghazali pernah menulikan, “ketika kau kesepian jangan kau katakan aku sunyi… tetapi katakan pada diri, di sisiku sentiasa ada Pemerhati!”   Read the rest of this entry »

 
54 Komen

Posted by di 3 Mei 2011 in Kemudi Hati

 

Label: , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,219 other followers