RSS

MENJADI SEORANG SUFI…

22 Jun

 

Setiap yang dilahirkan oleh manusia sama ada fikiran dan tindakannya adalah berpunca dari hati. Kalau baik hati, maka baiklah seluruh perbuatan dan pertuturan. Begitulah sebaliknya kalau hati jahat, maka jahatlah seluruh anggota badan.

Kedatangan Rasulullah SAW untuk memperbaiki akhlak manusia mendapat kejayaan kerana baginda berjaya mendidik hati manusia.

 

Sebab itu, kalau kita mahu berjaya dalam melahirkan peribadi yang baik sama ada pada diri atau dalam masyarakat kita, maka pendidikan hati hendaklah difikirkan dahulu.

 

Tetapi bukan semua manusia faham dan nampak bagaimana dan apa kesan hati kepada perlakuan manusia. Sebab itu manusia masih gagal membina hidup aman damai kerana gagal memahami bagaimana untuk mendidik hati supaya menjadi baik. Manusia juga gagal untuk mengubat penyakit hati yang telah merosakkan seluruh perbuatan zahir seseorang.

 

Oleh kerana itu manusia cukup sensitif dengan penyakit zahir tetapi tidak ambil pusing dengan penyakit batin. Penyakit bati yang dimaksudkan ini bukanlah penyakit jantung atau barah tetapi adalah penyakit mazmumah seperti riak, angkuh, dengki, ego, tamak, pemarah dan lain-lain lagi. Tidak ada alat x-ray yang dapat mengesan penyakit mazmumah kecuali ilmu tasawuf dan didikan dari seorang guru sufi.

 

Sebab itu kepentingan ilmu tasawuf dan pendidikan sufi  amat penting sekali demi menjamin kebahagiaan hidup manusia. Jadi, orang yang bercita-cita dan berazam untuk membersihkan hatinya dengan mengikut panduan ilmu dan didikan guru tasawuf, sebenarnya sedang menempuh jalan tasawuf.

 

Sekarang kita paparkan beberapa kisah ahli sufi yang jika kita ingin mengikut jejak ahli sufi maka ikutilah mereka. Kalau hendak menjadi seorang sufi jadilah seperti Nabi Musa yang memakai pakaian yang sederhana tetapi berani berhadapan dengan Firaun yang memakai pakaian maharaja. Atau jadilah seperti Nabi Sulaiman yang menjadi raja besar dengan segala kemewahan dan kekuasaan tetapi makanan hariannya cuma roti kering.

 

Satu ketika Nabi Sulaiman sedang melayang di atas tikar terbang diiringi oleh pengawalnya dari kaum jin. Datang peringatan dalam hatinya.  Jika dalam hatinya ada sebutir debu dari rasa takbur nescaya dia akan dibenamkan ke dasar bumi sedalam tingginya dia terbang di udara. Malah pernah Nabi Sulaiman berkata: “Satu kalimah Subhanallah lebih berharga bagiku dari segala dunia dan isinya.”

 

Menjadi orang sufi ertinya sanggup memikul tugas besar seperti Nabi Yusuf yang telah menjadi menteri Perbendaharaan. Baginda menyimpan makanan yang cukup selama tujuh tahun untuk berdepan dengan musim kemarau. Bukanlah dipanggil orang sufi jika menjadi masalah kepada masyarakat dan hidup dengan meminta belas kasihan dari orang ramai.

 

Seorang sufi bukanlah orang yang memutuskan nafsunya seperti seorang sami Buddha tetapi dia sanggup mengawalnya seperti Nabi Yusuf ketika berhadapan dengan godaan Zulaikha. Seorang sufi juga mesti sanggup menahan rasa sakit sepertimana Nabi Ayub, menahan penderitaan walaupun hanya tinggal hati dan lidahnya sahaja yang masih tidak dijangkit penyakit.

 

Apabila ditanya orang mengapa baginda tidak berdoa meminta sihat sedangkan baginda seorang Nabi yang makbul doanya. Lantas baginda berkata: “Aku malu untuk berdoa  pada Allah kerana aku baru ditimpa sakit selama dua tahun sedangkan Allah memberi aku sihat selama enam puluh tahun.”

 

Seorang sufi bukanlah orang yang lari daripada kemungkaran masyarakatnya tetapi dia adalah orang yag berjuang menegakkan makruf di tengah banjir kemungkaran. Kalaupun mereka lari, adalah dengan niat untuk membina kekuatan sebagai persediaan untuk kembali ke tengah gelanggang perjuangan. Seorang sufi adalah orang yang sanggup menurut jejak Nabi Ibrahim.

 

Baginda sanggup dibakar kerana meruntuhkan berhala pujaan Namrud dan rakyatnya. Jadilah pemimpin yang mempunyai jiwa sufi seperti Nabi Zulkifli yang tahan berhadapan dengan karenah pengikutnya. Atau milikilah kehebatan seperti Nabi Isa  A.S. yang sanggup berbantalkan lengan ketika tidur di malam hari.

 

Itulah hidup sufi yang dituntut oleh Allah pada kita untuk dimiliki. Syukur berhadapan dengan nikmat, sabar berhadapan dengan ujian, berani berhadapan dengan kezaliman, tawadhuk bila berhadapan dengan kebenaran dan dalam apa juga keadaan sekalipun hati tetap sama dan tenang tanpa cacat atau berubah.

 

Menjadi seorang sufi bukanlah mengalah pada semua  suasana dalam berhadapan dengan kekufuran, tetapi sufi sebenar sanggup berperang seperti peribadi Nabi Muhammad SAW yang ada kalanya berbicara dengan pedang apabila kata-kata gagal menahan serangan fizikal orang-orang Musyrikin.

 

Seorang sufi juga bukan orang yang lari daripada harta ketika diperlukan untuk mengendalikannya tetapi menjadi seperti Abdul Rahman bin Auf yang bertindak sebagai “bank” kepada masyarakat Islam. Namun jangan sampai ditawan oleh dunia seperti Tsa’labah. Seorang sufi juga adalah orang yang licin mengintip musuh seperti Abu Huzaifah ataupun mempunyai kepakaran strategi peperangan seperi Salman Al Farisi yang menjadi “master-mind” dalam Peperangan Khandak.

 

Nah, itulah peribadi contoh jika kita hendak mengikut jalan-jalan sufi. Bukan seperti sangkaan orang sekarang yang meletakkan hidup sufi sebagai hidup yang hina.  Pada sangkaan setengah orang, sufi menjadikan seseorang lepas bebas dari masyarakat sekelilingnya. Bila disebut sufi orang akan membayangkan seorang yang berjanggut dengan pakaian yang  buruk duduk tersepuk di mihrab-mihrab masjid menggetil tasbih.

 

Makanannya disedekahkan orang, sementara dia duduk sendirian mencari Tuhannya dalam ‘khalwat’ dan zikirnya. Bukan itu cara hidup sufi, kerana bukan seperti itu hidup para Rasul, Nabi dan para sahabat zaman dahulu!

 

Bukan itu yang dinamakan sufi. Kerana bukan itu cara hidup tokoh-tokoh sufi yang telah kita paparkan tadi. Walaupun tangan orang sufi selalu menggetil tasbih tetapi tangan itu juga sanggup memegang cangkul untuk bertani, tangan itu sanggup memegang pena untuk memerangi kebatilan dan ada masanya tangan itu juga sanggup memikul senjata memerangi kekufuran.

 

Semudah memetik biji-biji tasbih di dalam zikirnya, maka semudah itu jugalah ia mentadbir dunia ayang diamanahkan padanya. Kerana apa? Kerana hati yang berpaut pada Allah boleh mengendalikan apa sahaja dengan mudah dan berjaya

 

Rasulullah SAW sebelum berjaya menegakkan Islam telah melalui banyak ujian dan segala ujian itu sebenarnya menyuburkan jiwa sufi baginda. Rasulullah diuji menggembala kambing sebelum berjaya memimpin manusia. Rasulullah tetap sujud ketika dilonggokkan dengan perut unta yang busuk sebelum berjaya meruntuhkan berhala-berhala di sekeliling Kaabah.

 

Bermula dari dua buah gua iaitu gua Hira’ dan gua Thur maka bangkitlah satu kekuatan Islam yang menguasai dua pertiga dunia. Mana pejuang-pejuang sufi seperti peribadi mereka itu kini? Mana lambang pusat latihan kerohanian (gua-gua) yang tegak di zaman moden kini? Mana sekolah-sekolah latihan sufi yang sanggup mencabar sistem pendidikan sekular (penyambung lidah penjajah)? InsyaAllah, semuanya mula kelihatan mercup tumbuh sekarang.

 

Sesungguhnya kita memerlukan jiwa sufi yang dapat menggunakan kemodenan zaman ini untuk Islam. Orang-orang sufi mesti bangun menggunakan jentera-jentera moden, komputer, alat-alat elektronik dan segala gajet teknologi yang “sophisticated” untuk memperjuangkan Islam.

 

Pertahankanlah peribadi sufi yang kukuh pendirian, hidup berdisiplin dan boleh berada dalam kemewahan sedangkan hati sedikit pun tidak terpaut dengannya. Boleh menanggung derita tetapi jiwanya tidak keluh kesah. Maka jika kita mahu jadi orang sufi jadilah seperti mereka itu.

 
40 Komen

Posted by di 22 Jun 2012 in Kemudi Hati

 

Label: , , ,

40 responses to “MENJADI SEORANG SUFI…

  1. saliza bt ahmad salam

    22 Jun 2012 at 11:00 am

    salam…sy mmg kagum dgn encik..setiap perkataan dan hujah2 serta idea2 yg ditulis oleh encik mmg bernas dan mendatangkan impak dlm dri sy…sy mulai kenal encik sejak membaca majalah solusi…sy berharap agar encik truskan perjuangan dlm penulisan utk memberi semangat kpd org2 islam xkira bangsa utk dijadikan panduan dlm hdup..amin

     
  2. SYEDHAFIZ

    22 Jun 2012 at 2:43 pm

    terima kasih ustaz..

     
  3. Rita N Fnzm

    22 Jun 2012 at 3:17 pm

    Tenang,,!!,,

     
  4. ummu ammar

    22 Jun 2012 at 4:36 pm

    Saya mahu.. :) Terima kasih ya ustaz atas pencerahan ini. Saya mohon share bersama sahabat-sahabat saya ye..

     
  5. Azniza Azrai

    22 Jun 2012 at 8:23 pm

    saya baru sahaja post mengenai Rabiatul Adawiyah di blog. tengok-tengok ustaz pun membicarakan mengenai sufi. terima kasih, ustaz. baru saya faham maksud sufi dalam erti kata yang sebenar

     
  6. hamba Allah, umat Muhammad S.A.W

    22 Jun 2012 at 8:34 pm

    dunia di jadikan alat bagi mencapai kebahagian di akhirat…InsyaAllah sinar islam akan kembali….

     
  7. hambaygsdgmncr

    23 Jun 2012 at 12:07 am

    assalamualaikum ustaz…hati saya berasa lapang setelah membaca article ustaz ini…sebelum ini hati saya sentiasa rasa kosong dan sunyi…saya sering tertanya-tanya, mengapa harus begitu??? kadang-kala saya hairan dengan keadaan hati saya ini, mungkinkah dalam hidup saya ini tiada keikhlasan??? saya sedang cuba berusaha untuk memahami hati saya ini dan sedang cuba mencari pengisian yang terbaik untuk hati saya…saya ada terbaca dalam sebuah blog penulis, katanya ‘…Imam Al-Ghazali pernah berpesan ” Carilah hatimu di tiga tempat. Temui hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat, jika tidak engkau temui juga, carilah hatimu ketika duduk takafur mengingati mati….. Jika engkau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati”….’ benarkah begitu ustaz???

     
  8. harith abd rahman

    23 Jun 2012 at 10:32 am

    terima kasih ustaz…

     
  9. ceriterahamba

    23 Jun 2012 at 10:58 am

    subhanaAllah ustaz…
    benar sungguh ustaz….

    hati saya dihiris apabila sering kali ilmuan melayu kita di Malaysia menghina dan memperlekehkan tokoh-tokoh ulamak sufi keseluruhannya… menghina-hina mereka secara semberono..

    moga ustaz sentiasa dibawah lembayung rahmat-NYA

     
  10. Uskap Gnawa

    23 Jun 2012 at 11:57 am

    Syukur berhadapan dengan nikmat, sabar berhadapan dengan ujian, berani berhadapan dengan kezaliman, tawadhuk bila berhadapan dengan kebenaran dan dalam apa juga keadaan sekalipun hati tetap sama dan tenang tanpa cacat atau berubah.JazakALLAH hukhairan kasiiraa.

     
  11. Norhayati Ismail

    23 Jun 2012 at 12:48 pm

    Sukar mengemudi hati di zaman serba serbi ‘mudah’ ini. Tapi dengan adanya bantuan dan bimbingan orang-orang seperti ustaz, dengan izin Allah kita umat Islam mampu mendidik hati seperti ahli-ahli sufi yang disebutkan di atas tadi

     
  12. Syamsul Amri A Razak

    23 Jun 2012 at 12:51 pm

    JazkaAllah ustaz atas perkongsian. Moga peringatan demi peringatan akan terus menjadikan kita hambaNya yang berfikir ameen. Spt kursus ustaz yg saya baru hadiri, ‘mohonlah hati yg tabah dan bukan sekadar hidup yg mudah’.

     
  13. husam arsalan

    23 Jun 2012 at 4:01 pm

    alhamdulillah…….inshaallah boley jdi pnduan buwat peljar2 yng giat brdakwah dtengah2 kmungkaran ktika di skola mnengah lgi..

     
  14. Cikguwan

    24 Jun 2012 at 12:33 am

    Terima kasih Ustaz..

     
  15. MAH

    24 Jun 2012 at 11:49 am

    Salam Sejahtera Ustaz

    Ustaz adalah seorang sufi dan bagi saya ustaz adalah seorang sifu dalam penulisan .

     
  16. zakiah ishak

    24 Jun 2012 at 1:46 pm

    Pertahankan peribadi sufi, insyallah akan cuba saya praktikan, semoga Allah berikan kekuatan

     
  17. Suhailiwati Abdul Hamid

    24 Jun 2012 at 7:21 pm

    Trima kasih ust. Sgt tersentuh hati bila saya baca. Crita parasufi yg mmg panjang dpt diuraikan dgn ringkas dn bahasa yg mudah difahami. Mudah utk bercerita dgn anak2.

     
  18. نور حفيظه

    25 Jun 2012 at 4:54 am

    Assalam, ustaz. MasyaAllah Tabarakallah.

    Sufi. Saya sekarang mengerti akan maksudnya. Saya baru menghabiskan 2 buah buku yang benar-benar memberi kesan di hati. Pertama, saya membaca buku tulisan ustaz iaitu Dimana Dia Di Hatiku….
    dan..helaian demi helaian dengan izin Allah, benar-benar buat saya tersentuh. Kekadang, kita tidak tahu mengapa hati seperti resah dan kerapkali kekosongan.Bila membaca tulisan2 yang menyentuh yang saling tidak terpisah dengan Al-Quran dan As-Sunnah, rasa nak menangis.
    Kekadang, kita tak sedar, yang tangisan akan melembutkan hati. Kita mengaku lemah di hadapan Allah..seorang sufi itu bagi saya adalah pejuang agama yang hebat tapi bersifat tawadhuk
    . Sebuah lagi buku adalah, sebuah novel Islami iaitu Cinta Sufi-Ramlee Awang Murshid. sedikit sebanyak membuatkan saya berfikir betapa relevan artikel ini yang ditulis ustaz.
    Ilmu Tassawuf itu adalah untuk memperbaiki akhlak, dan saya perasan Ustaz banyak memberikan pencerahan dan solusi dalam ilmu tassawuf. Moga kita semua sentiasa mempertahankan Hidayah kurniaan Allah. Amin.

     
  19. Wan

    26 Jun 2012 at 1:44 am

    subhanallah..Allah Taala bagi ustaz kelebihan dalam menyentuh hati-hati manusia..ustaz, teruslah jadi sufi utk kami dgn izin Allah..amin.

     
  20. siti nahar

    26 Jun 2012 at 11:04 pm

    Terima ksh ustaz…bnyk manfaat drp penulisan ustaz ini…teruskn usaha mndidik jiwa manusia yg kosong…syukran…

     
  21. noor amilia

    29 Jun 2012 at 3:27 am

    Ya..Ikut Gerak hati dan muhasabah diri. ..because saya tak sempurna. .banyaknya selawat. .

     
  22. wan mazuan

    4 Julai 2012 at 6:34 pm

    salam.saya dpt tahu encik akan dtg upm hari pertama ramadhan nanti.stiap mlm tidak tidur sya sebelum stiap penulisan encik saya x menelaahnya dahulu.saya kagum dgn mutiara ini.kalam Allah dibentangkan dgn cara yg begitu terasa di hati.insyaAllah,saya sentiasa akan mempraktikannya.

     
  23. Latifah Haron

    5 Julai 2012 at 11:50 am

    Salam ustaz,

    Boleh tak letak link share it in fb agar mudah kami klik terus artikel2 ustaz utk dikongsi di fb? Hehe…. Nak mudah sj kami ni…

    Terima kasih dan moga ALLAH terus kurniakan kelebihan buat ustaz untuk terus terusan menulis dan membimbing kami yg banyak dosa ini… Amin….

     
  24. mohd razali

    5 Julai 2012 at 2:56 pm

    Alhamdulillah… Penulisan yang sungguh menarik….

     
  25. Amir

    6 Julai 2012 at 4:39 pm

    Sufi adalah perjalanan ditunjangi oleh Syariat Dan Hakikat. Paling baik jika ditemukan seorang Guru sebagai Penunjuk Jalan, pada Jalan Tarikat adalah amat baik.

     
  26. Amir

    7 Julai 2012 at 10:44 am

    Untuk memahami lebih lagi.. pergertian Sufi/ Tasauf saya cadangkan agar membaca buku : Indahnya Tasawuf dan Hidup Sufi.

     
  27. cili padi

    7 Julai 2012 at 8:58 pm

    Bacalah buku ‘Ahlullah’ Khalid Mohamad Khalid…versi Malaysia atau Indonesia ada…Saya tak sengaja terjumpa dan terbaca buku itu.Ia telah mengubah tanggapan saya tentang ahli sufi dan juga bawa impak besar kepada minda saya dan kehidupan personal saya.Artikel ini pula reinforces the knowledge i got from that book.Subhanallah n Alhamdulillah…Moga-moga berguna untuk ramai lagi orang yang berminat untuk berubah kearah kebaikan.Wallahualam.

     
  28. Paridah bte Azad Din

    20 Julai 2012 at 1:40 pm

    Marilah kita mencari akhirat dengan jalan sufi. Dunia hanyalah perhiasan jangan terleka

     
  29. rizuan, Megat (dani cradle)

    15 Ogos 2012 at 10:37 am

    As-salam Ustaz…. saya mengerti apa yang ustaz katakan, memanglah itu sufi yang sebenar. Tetapi bab fahaman orang sekarang (tentang sufi yang cuma memegang tasbih di masjid atau di pertapaan), saya minta ustaz komen tentang ahlus suffah (sahabat yang tinggal di anjung rumah/masjid Nabi semasa di Madinah). Ramai yang mencontohi (kononnya) kehidupan ahlus suffah sebagai ahli sufi. Atau apakah kita yang salah faham terhadap ahlus suffah?

     
  30. Jaish Al-Ayubiy

    26 November 2012 at 8:02 am

    Inilah jalan yang sebenar [sirat al-mustaqim] iaitu mengikutijalan anbia’,siddiqin,syuhada’ dan solihin.Marilah sama-sama kita mengikuti jalan ini.

     
  31. alifzal

    27 November 2012 at 6:01 am

    Ahli sufi tu org yg dah putus kajian syariat, tarekat, hakikat dan makrifat. Mereka dah sampai kpd makrifat sirr. Menjadi ahli sufi adalah lantikkan dpd Allah bukan self proclaimed atau self elected. Semuanya berlaku bukan di alam zahir. Ahli sufi yg pertama ialah Nabi Adam A.S. Iaitu Adam Saufiullah. Itu adalah precedence. Proses awal ialah makrifat kalbun, bila dah lulus baru naik ke makrifat rohani, kalau itu pun lulus baru bikin makrifat sirr samaada secara makrifat hulul atau makrifat itihad. Dizaman Rasulullah selain dari sahabat 4, ialah Abu Zarr, Abu Huzaifah dan Abu Hurairah.

     
  32. alifzal

    27 November 2012 at 6:11 am

    Seorang ahli sufi tu adalah ahli Rabbani, Khawas Ul Khawas, ahli laduni. Mereka adalah golongan para rijal iaitu wali wali Allah dan khutubullah. Ketuanya ialah Khutubul Saufi….. Itu saja sikit yg den tau. Sekadar nak kasi panas forum. Pandangan ni adalah peribadi hasil dari pengajian saya…pengajian lain mungkin berbeza pandangan pulak.

     
  33. mohd.ridza

    27 Januari 2013 at 1:35 am

    Seorang sufi itu terbagi 2 fasa,pertama dlm.perjalanan menuju Allah,dia adalah salik,selepas itu dia sudah tiada lagi walaupun orang lain nampak dia berjalan,bernafas,makan minum,atau berjual beli.,atau mencantas dgn.pedang ketika berperang. Fasa kedua ini adalah fasa dimana Tajalli Allah mengambil alih akan si salik tadi. Al-Quran menegaskan dalam ayat 17 surah Al-Anfal,’ Bukan kamu yang bunuh mereka,tapi Allah lah yang bunuh mereka,kerana bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar,Allah lah yang melempar. Dalam fasa salik,kemurnian dan ketulinan iqtiqad adalah keutamaan,para syeikh atau guru mursyid bertanggungjawab membasmi segala noda dan seredak2 syirik samaada jali atau khafi dari rohani murid dan berserta tugas itu ialah memperindahkan akhlak muhamadiyah murid2nya agar menjadi kesayangan Allah ,sentiasa dalam tilikan Allah dan dimatikan sebelum mati, untuk mana bila Allah mengasihi seseorang itu jadilah tangannya tangan Allah yg.memegang,jadilah telinga itu telinga Allah yang mendengar,jadilah mata itu mata Allah yang melihat,jadilah kaki itu kaki Allah yang berjalan, seperti maklumat daripada hadis Qudsi.
    Jadi pengajian tauhid adalah prioriti agar murid tidak tergelincir ke lembah syirik,kerana syirik adalah najis,walaupun khafi yang tidak memungkinkan Allah memilih sisalik untuk menjadi hamba yang dihampirkan di hadratnya

     
  34. Ibrahim Firdaus

    18 September 2013 at 5:56 pm

    Apakah sufism seseorang itu boleh dinilai pada kacamata manusia? Contoh: Ada orang bertanya..”Engkau ni nampak je sufi atau nak jadi sufi.. tetapi takdelah sesufi mana pun?” dan bukankah kesufian itu terbit dari dalam hati? atau perlukah ia ditonjolkan kepada orang ramai agar orang tahu tahap kesufian seseorang itu?
    Mohon pencerahan…

     
  35. shah mokhtarr

    30 September 2013 at 7:00 pm

    kesimpulannya..kenal diri kenal hati sendiri,maka kenal tuhan Nya..

     
  36. khairul

    20 November 2013 at 3:07 pm

    mendalami ilmu-ilmu kesufian dengan melayari http://www.kesufian.com

     
  37. aziz

    15 Disember 2013 at 1:17 pm

    Assalam… Ustaz… saya mohon share artikal ini…

     
  38. ghafar

    11 Februari 2014 at 1:12 pm

    Teruskan perjuangan untuk mermertabatkan golongan ahli sufi..

     

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,203 other followers

%d bloggers like this: