Looking for Something?

SIKAYA YANG ‘DIMISKINKAN’ OLEH HARTANYA

Author:

67306_tampilan_rumah_bill_gates_dari_danau_washington_300_225Percaya tidak, acap kali apabila harta bertambah, kita  seolah-olah rasa bertambah ‘miskin’. Apabila mendapat bonus atau naik gaji misalnya, tiba-tiba semakin banyak yang kita inginkan. Kita merancang untuk membeli kereta baru, menukar perabot baru dan lain-lain. Keinginan kita menjadi semakin besar dan  bertambah.

Akhirnya duit yang bertambah menjadi susut akibat keinginan yang meningkat. Sungguhnya, orang yang miskin, bukan kerana kekurangan harta tetapi mereka yang banyak keinginan! Itulah akibatnya apabila bukan iman yang mengendalikan hidup kita.

Diri kita akan hilang kendali seumpama kereta hilang brek dan tiada kawalan. Kita masih mencari dan terus mencari kemewahan dunia sedangkan usia sebenar semakin singkat dan pertemuan kita dengan Allah semakin dekat. Hati kita tidak pernah kita gilap sebab kita masih ghairah memburu harta yang tidak ada kesudahan dan penghujungnya. Tidak salah memburu harta… burulah. Namun ingat, itu cuba alat, bukan matlamat.

Berhati-hatilah menjaga hati. Jangan pemburuan yang dahsyat itu sampai menjejaskan kesihatan hati kita. Jika dapat, bersyukur. Jika gagal, bersabar. Jangan sekali-kali, apabila harta bertambah, kita jadi semakin kufur dan takabbur. Jangan juga apabila gagal memilikinya, kita rasa putus asa dan kecewa. Sungguh, kufur, takabbur, putus asa dan kecewa itulah parasit yang akan menghilangkan ketenangan di dunia dan akhirat.

Dalam pengalaman hidup kita tentu pernah melihat penghuni rumah besar tetapi hatinya sempit. Air mukanya muram, mudah marah dan pantang terusik… mudah marah dan melenting. Apabila kita bertamu di rumah, layanannya layu dan kemesraan dibuat-buat. Dia sentiasa memonopoli perbualan. Makan dan minum yang dihidangkan, bukan dari hatinya. Semuanya kaku oleh basa-basi yang dicorakkan adat dan kebiasaan semat-mata. Ironinya, sikaya kehilangan ‘sentuhan kemanusiaan’  di rumahnya yang lapang, akibat jiwanya yang  terhimpit. Namun, lihat  betapa ada simiskin yang begitu ceria melayan kita. Rumahnya sempit tetapi ahli keluarganya mempunyai hati yang lapang. Dengan penuh senyuman, kemesraan dan kasih sayang yang sudah serasi dengan jiwanya itulah dia melayan kita. Dia tidak mengajak orang kagum dengan rumah besar yang tidak dimilikinya, tetapi sebaliknya dia ‘membesarkan’ jiwa   dan hati tetamu yang sedang diraikannya. Di rumah yang kecil, terasa luas apabila penghuninya punya ketenangan.

Jiwa kita akan disapa ketenangan oleh tuan rumah yang punya ketenangan. Dia mungkin tidak punya harta, tetapi kaya ilmu dan akhlak. Sikapnya yang sangat suka memberi menyebabkan kita terhibur. Dia memberi senyuman, nasihat, doa dan kata-kata yang mesra. Sungguh, yang baik akan sentiasa kelihatan cantik!

Betapa kita pernah mendengar keluhan, dulu tangan-tangan sering berjabat salam, solat berjemaah dan zikrullah sentiasa bergetar di dalam rumah yang sederhana tetapi apabila rumah bertambah luas, harta bertambah, perabot sudah bertukar dengan yang mahal-mahal… solat jemaah, bacaan Al Quran dan jabat salam yang dulunya menjadi basahan, kini sudah semakin kurang kedengaran dan segala-galanya menjadi semakin tawar dan longgar. Benarlah sabda Nabi Muhammad SAW bahaya kaya hati alah kaya sebenar, bukan kaya harta.

Orang yang memiliki hati yang begitu, cukup dengan yang sedikit, pemurah dengan yang banyak. Para sahabat Rasulullah ada yang dipuji kemurahan hatinya walaupun miskin hartanya. Sehingga apabila tetamu datang, dikecilkan cahaya lampu rumahnya agar tetamu dapat makan dengan secukupnya sedangkan dia dan ahli keluarga pura-pura sama memakan makanan yang sedikit itu di dalam cahaya yang samar-samar. Sebaliknya sikaya yang kaya harta tetapi miskin jiwa itu sentiasa rasa tidak puas sehingga tega menindas.

Hartanya sudah lebih dari cukup, tetapi dia terus memeras keringat orang lain untuk menjadi lebih kaya. Jika dia memberi, dia memberi dengan muslihat untuk mendapat lebih banyak. Kalau dulu dia punya masa untuk sahabat dan saudara, tetapi kini dia diburu kesibukan yang tidak sudah-sudah… Dulu harta yang cukup, sekarang hartanya tidak cukup-cukup. Tanpa sedar, sikaya yang sedemikian sedang menyusuri jalan Qarun. Jika Qarun ditenggelamkan dalam Laut Mati… tetapi pengikut-pengikut Qarun akan ditenggelamkan dalam hati yang mati.

Hati yang mati sentiasa diburu kesedihan dan ketakutan. Sedih kerana ditinggalkan saudara, sahabat malah oleh anak-anak dan isteri sendiri. Apa tidaknya, siapa yang suka berdamping dengan orang yang sentiasa sibuk, fikirannya sentiasa di tempat lain dan jiwanya yang sentiasa bimbang dan gelisah? Dunia moden menamakan mereka orang yang produktif, tetapi hakikatnya mereka orang yang sakit! Sungguh, alangkah azabnya punya hati yang sedemikian. Hati yang hilang rasa ingin membantu orang lain, hati yang sukar untuk empati kepada kesusahan orang sekeliling, hati yang sudah hilang nikmat persaudaraan dan persahabatan.

Orang yang cuba menukar kualiti jiwa dengan kuantiti harta pasti menderita. Dari Anas bin Malik r.a diriwayatkan Rasulullah SAW pernah bersabda:” Anak Adam yang telah pikun (nyanyuk) dan masih menginginkan dua hal; menginginkan harta dan menginginkan panjang usia.” (riwayat Muslim).

Lihat diri kita dan lihat manusia di sekeliling kita… betapa ramai sahabat, saudara, pemimpin, ahli agama dan ahli keluarga malah diri kita sendiri yang telah berubah apabila harta dan wang semakin bertambah. Marilah kita ingatkan kepada mereka dan kita yang sudah lupa, keinginan terhadap harta adalah dahaga yang tidak pernah sirna!

Feedback

31
  • su

    Alhamdulillah..terima kasih ustaz, panduan yang sangat berguna. 🙂

  • Hayati Haji Abdullah

    terima kasih ustaz..banyak yang dapat saya belajar dalam entri ini. kadang2 apabila hati lemah dapat pula ilmu seperti ini semakin kuat untuk saya muhasabah diri.dan memperbaiki diri.teruskan usaha ustaz untuk membantu rakan-rakan seperti saya 🙂

  • Orchid garden

    Reblogged this on Myblog's Blog and commented:
    Salam sejahtera teman-teman dan para pembaca sekalian…

  • nafqayyim

    SUBHANALLAH ..sangat terkesan dengn entri ustaz..mungkin kerana terasa bagai terkena//.yaALLAH ..JAUHILah kami dari menjadi hambaMu yang terbuai dengan kesibukan dunia..keindahan harta yang sementara cuma..

  • Kiyai@Jr

    Reblogged this on istighfar.

  • MAH

    As salam Ustaz,

    Bagus tulisan ustaz ini dan saya rasa akan timbul penyakit hati iaitu sombong , iri dan dengki dalam diri sikaya yang dimiskinkan oleh hartanya

    Sombong

    Sering orang karena jabatan, kekayaan, atau pun kepintaran akhirnya menjadi sombong dan menganggap rendah orang lain. Bahkan Fir’aun yang takabbur sampai-sampai menganggap rendah Allah dan menganggap dirinya sebagai Tuhan. Kenyataannya Fir’aun adalah manusia yang akhirnya bisa mati karena tenggelam di laut.

    Allah melarang kita untuk menjadi sombong:

    “Janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong, karena sesungguhnya kamu sekali-kali tidak dapat menembus bumi dan sekali-kali kamu tidak akan sampai setinggi gunung.” [Al Israa’ 37]

    Iri dan Dengki

    Allah melarang kita iri pada yang lain karena rezeki yang mereka dapat itu sesuai dengan usaha mereka dan juga sudah jadi ketentuan Allah.

    “Dan janganlah kamu iri hati terhadap apa yang dikaruniakan Allah kepada sebahagian kamu lebih banyak dari sebahagian yang lain. (Karena) bagi orang laki-laki ada bahagian dari pada apa yang mereka usahakan, dan bagi para wanita (pun) ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan mohonlah kepada Allah sebagian dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” [An Nisaa’ 32]

    Apabila seorang melihat dirinya, harta miliknya atau saudaranya sesuatu yang menarik hatinya (dikaguminya) maka hendaklah dia mendoakannya dengan limpahan barokah. Sesungguhnya pengaruh iri adalah benar. (HR. Abu Ya’la)

    Dengki lebih parah dari iri. Orang yang dengki ini merasa susah jika melihat orang lain senang. Dan merasa senang jika orang lain susah. Tak jarang dia berusaha mencelakakan orang yang dia dengki baik dengan lisan, tulisan, atau pun perbuatan. Oleh karena itu Allah menyuruh kita berlindung dari kejahatan orang yang dengki:

    “Dan dari kejahatan pendengki bila ia dengki.” [Al Falaq 5]

    Kedengkian bisa menghancurkan pahala-pahala kita.

    Waspadalah terhadap hasud (iri dan dengki), sesungguhnya hasud mengikis pahala-pahala sebagaimana api memakan kayu. (HR. Abu Dawud)

  • khairulaznan

    Jazakallah khairan kathira….minta izin copy..

    🙂

  • ridzuan A.A

    Jazzakallah Ustz atas pencerahan yg dpt merawat jiwa yg fakir ini..satu perkongsian yg sgt bermanfaat..

  • in

    harta bertambah lagi tambah kedekut!…realiti…x mau jadi begini…..terima kasih entri yang tepat dan padat…

  • salimah taipur

    Terima kasih

  • Azian

    Terima kasih ustaz..All the best.!

  • Mizanor bin Ismail

    Terima kasih. banyak-banyak terima kasih.

  • Abdilah Ahmad Mudus

    Cara dan gaya hidup kita di dunia ini berkadar terus dengan tahap IMAN dan TAKWA masing-masing.

    Nafsu hanya akan berhenti meminta itu dan ini setelah kita dimasukkan ke dalam KUBUR…

  • UMMU ZAY

    PERINGATAN BUAT DIRI YANG SERING ALPA…SYUKRAN JAZILAN USTAZ!

  • wan mazuan

    ustaz, thanks u so much ustaz, really help me

  • engrfeez

    Topik yg simple tp bernas… hakikatnya kekayaan terus diburu…MLM tumbuh bagaikan cendawan selepas hujan, jln singkat menjadi kaya semakin menjadi2…alasan pelbagai diderngar..kena usaha br duit dtg, tak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya…begitu lah hari2 manusia berlalu…dan akhirnya jemaah masjid tersangat sedikit rata2 semua sibuk mencari harta…wallahualam

  • cilipadi

    Rasa tidak puas hati dengan apa2 nikmat yang Allah kurniakan pun sama rasanya dengan tajuk yang ustaz nukilkan di sini.Sikaya yang dimiskinkan…kerana hilang nikmat rasa,nikmat syukur,dll.Macamana banyak pun yang Allah dah beri,masih terasa ‘miskin’…Selalu memandang ke atas,hasad dengki/iri(envy),panjang angan-angan,…antara penyakit hati/jiwa…Banyak keinginan…rasa miskin…akhlak boros/membazir…betul2 jatuh miskin…Nauzubillah…Terima kasih untuk ingatan.Banyak memberi…banyakkan sedekah…insha Allah rasa ‘kaya’…

  • Shukeri bin Osman

    ……usia sebenar semakin singkat dan pertemuan kita dengan Allah semakin dekat….. Ya Allah. Terima kasih ustaz,satu peringatan yg sangat baik untuk melembutkan hati.

  • Norhayati Ishak

    Terima kasih ustaz….satu pengisian yg dapat menilai diri kita sendiri…mohon copy utk di war2kan pd rakan2 yg lain.

  • noramuzafar

    Reblogged this on cerita apa saja and commented:
    my bloggg

  • cikgu zay

    Berulang kali mmbca entri ustz..sgt tkesan..

  • Sumayyah

    Masyaallah.. Ini peringatan kepada diri ini yan lalai kepadaNya.. Semoga menjadi asbab kepada kebaikan..

  • asman

    Terima kasih ustaz…atas pengisian yang sungguh baik. seringkali kita dilalaikan dengan harta meskipun tidak seberapa banyaknya. semoga usaha mengajak kepada kebaikan ini diteruskan.

  • Wan Hasni

    Astaghfirullah…Syukran ya ustaz atas peringatan..lalai sungguh lalai..Ya Allah ampunilah dosaku yang sentiasa tengelam timbul tercunggap2 kerana kelemasan dek keindahan dunia yang melalaikan ini..كن في الدنيا كأنك غريب او عابر سبيل .

  • suzana abd jalil

    masyaallah…..kesedaran yang amat mendalam moga-moga dapat memberi petunjuk kepada kita ameen…jazakallah kathiran kathira

  • Sazali Sulaiman

    Kadang kala kita terlupa matlamat hidup kita, Sesekali tergelincir cepat-cepat kita sedar. Kejar akhirat, InsyaAllah dunia akan kejar kita. Paling penting laksanakan kebaikan semata-mata menharapkan rahmat Allah

  • saufimustaffa

    Masya Allah… Insafff…

  • Top Niaga

    Alhamdulillah. terima kasih untuk artikel yang sangat bermakna ni. sangat membuka hati saya bila membaca artikel ni. semoga diri saya dan anda semua dilindungi dari menjadi orang yang cintakan hartanya.

  • norini mustofa

    astaghfirullah..Subhaanallah. kesibukan mengejar keperluan hidup dgn harapan x dikata ketinggalan zman menyebabkan sstengah dari kita terlalai termasuk diri yg hina ini. terima kasih atas peringatan ustaz dan orang yang berkaitan dengan perkongsian ini. semuga Allah membalas jasa tuan

  • azim

    Dear Genta Rasa,

    Thanks for the sharing

  • Amin Aziz

    Alhamdulillah.
    Berjaya membuka mata & mengetuk jiwa.
    Terima Kasih ustaz.
    Jazakallah..,

Leave a Reply

%d bloggers like this: