Looking for Something?
All Posts by

gentarasa

ISLAM ITU MATLAMAT BUKAN ALAT

Author:

Anakmiskin_zps5ba6997f

Telah beberapa kali saya tegaskan, Islam seharusnya jadi matlamat bukan alat. Namun ustaz muda itu masih menolak. Apa boleh buat. Saya hanya boleh memberi saranan dan pandangan. Soal mempengaruhi fikiran dan hatinya, itu adalah di luar kawalan saya. Perbincangan yang tadinya bermula dengan tenang, mula bertukar panas. Namun saya tekad meneruskan perbualan. Insya-Allah, bagaimana panas sekalipun saya berjanji pada diri tidak akan mengeluarkan kata-kata yang kesat dan kasar.

“Untuk maju, kaya dan berjaya kita mesti amalkan Islam,” kata ustaz muda itu lagi.

“Bagi saya, amalkan Islam kita akan maju,” ujar saya.

“Tidak ada bezanya antara kata-kata tuan dan saya,” tegasnya.

Saya diam. Namun dalam hati saya tetap menolak. Bagi saya ada bezanya antara Islam yang ‘diperalatkan’ dengan Islam yang menjadi matlamat. Saya masih ingat dalam sebuah kursus Rumah Tangga Bahagia yang pernah saya hadiri. Seorang peserta meminta penjelasan tentang perbezaan antara Islam yang menjadi alat dengan Islam yang menjadi matlamat dalam rumah tangga.

“Mari kita bina rumah tangga bahagia dengan mengamalkan Islam,” Begitulah yang selalu kita dengar dalam seminar atau kursus kekeluargaan bercorak Islam. (more…)

Mendamaikan dua ‘sekular’

Author:

air apiKini terdapat pelbagai bentuk Islam ‘serpih’ yang diamalkan oleh umat Islam. Ada kumpulan yang melihat Islam di sudut ibadah-ibadah khusus yang berbentuk fardu Ain semata-mata. Agama pada kelompok ini dilihat semata-mata sebagai bekalan individu untuk mendapat syurga. Agama adalah platform menuju hari mati dan ia tidak ada kaitannya dengan sistem hidup bermasyarakat dan berkemajuan.

 

Tindakan mereka jelas seolah-olah memisahkan dunia daripada akhirat mereka. Bagi mereka dunia bukan lagi sebagai ‘tanam-tanaman’ lagi sebagai ‘bangkai’ yang menjijikkan. Golongan ‘sekular agama’ ini menyebabkan Islam jumud, beku dan tidak dinamik.

 

Manakala ada pula kelompok yang mengambil ajaran Islam yang ada kaitannya dengan soal-soal ‘maddiah’ (kebendaan) dan duniawi (ekonomi, teknologi dan ilmu) tetapi meminggirkan atau menyisihkan aspek-aspek yang lebih prinsipal yang berkaitan dengan soal rohaniah dan ukhrawi.

 

Kelompok ini melihat Islam hanya sebagai faktor motivasi untuk membangunkan kecemerlangan duniawi tanpa mengaitkannya dengan roh iman, akhlak dan takwa. Golongan ‘sekular dunia’ ini pula sibuk dalam soal-soal fardu kifayah tetapi cuai dalam persoalan asas dan teras Islam (fardu Ain). (more…)

CINTA YANG MEMBUNUH JIWA

Author:

 

gambar-cinta-abadi

 

 

 

 

 

 

 

 

Cinta ialah fitrah. Untuk mengurus fitrah kita perlukan hidayah. Tanpa hidayah (petunjuk), fitrah cinta akan bertukar menjadi fitnah. Sejak  dulu hingga kini, rasa cinta telah dieksploitasi dan dimanipulasikan oleh Yahudi dan Nasrani serta musuh Islam yang ‘sewaktu’ dengannya untuk menghancurkan para remaja.

 

Bukan sahaja remaja, malah ‘retua’ juga gagal menguruskan cintanya. Sudah mempunyai isteri dan anak-anak yang sah, tetapi gara-gara cinta ‘baru’nya dia terus memburu. Belum pun sempurna menguruskan tanggungjawabnya, nafkah lahiriah masih lintang pukang, kepimpinannya sebagai suami masih cacamarba namun ada hati untuk menambah isteri.

 

Banyak kali sudah terjadi, pada suami yang menduakan isteri, sama ada secara resmi atau tidak, menghancurkan hati isteri yang sedia ada… kemudian isteri keduanya seterusnya deretan anak-anaknya. Konon ‘membela’ untuk membela tetapi apa yang dibela sebenarnya adalah nafsu serakah yang dijustifikasikan atas nama cinta. Cinta untuk mengindahkan, tetapi dia memusnahkan.

 

Ramai yang ‘membunuh’ jiwa dan perasaan insan lain atas alasan cinta. Membina istana kebahagiaan atas penderitaan orang lain. Anak-anak ditinggalkan, makan-minum, didikan dan kasih sayangnya diabaikan… dia tega memburu bahagia dengan cinta pada isteri baru. Bukan kerana tanggung jawab atau menegakkan sunnah, itu hanya alasan di bibir. Tetapi semua angkara nafsu inginkan keseronokan semata-mata. (more…)

ISLAMKAH KITA DI JALAN RAYA?

Author:

d10z0pat0xn

Jika ingin melihat ‘warna sebenar’ seseorang, berikan dia kuasa. Apabila berkuasa barulah kita nampak diri seseorang yang hakiki dan sejati. Segala sifat mazmumahnya seperti tamak, ego dan marah akan terserlah. Begitu yang kerap dipesankan oleh orang yang bijaksana. Namun, dalam konteks hari ini, jika ingin melihat warna sebenar seseorang, lihatlah bagaimana dia memandu di jalan raya.

Ya, jalan raya menyerlah ‘warna’ kita yang sebenar. Ketika berada di jalan raya, semua sifat mazmumah dalam diri kita akan tercungkil keluar. Pelbagai cabaran dan ujian di atas jalan raya akan menyebabkan sifat sebenar diri kita (yang selama ini terpendam) akan terserlah. Apa ada di dalam hati kita sama ada sifat mahmudah atau mazmumah akan terserlah ketika berada di jalan raya khususnya ketika memandu kenderaan.

Sifat marah misalnya, akan terkeluar apabila ada kenderaan lain memotong kenderaan kita dengan cara yang berbahaya. Jika kita membalas perlakuan itu dengan cara menyumpah, memaki hamun, membunyikan hon dengan kuat tanda tidak puas hati, maka sahlah kita seorang yang pemarah.

Sifat mementingkan diri, akan terkeluar apabila kita memotong barisan atau mengambil laluan kecemasan apabila berlaku kesesakan lalu lintas. Begitu juga dengan sifat ego, apabila kita memandu laju tanpa memikirkan keselamatan orang lain dalam kenderaan yang kita pandu atau kenderaan lain yang sama-sama sedang menggunakan jalan raya.

Begitu juga dengan sifat-sifat mahmudah, akan mudah terserlah ketika kita memandu. Jika kita dengan senang hati, memberi laluan, mengalah dan sabar berdepan dengan kerenah pemandu lain, maka itu menunjukkan kita memiliki sifat sabar, pemaaf dan pemurah. (more…)

Find Me On Facebook

Fitrah Perkasa Sdn. Bhd.