RSS

Author Archives: gentarasa

Tak payahlah Sham, mak tak mahu..

“Kenapa mak”, balas sham kepada ibunya, seorang abang sulong di dalam keluarga yang sangat mengambil berat akan kesihatan ibunya.

Mak tahu sham sayangkan mak dan belikan macam-macam untuk bagi mak sihat, cergas. Cukuplah tu, janganlah beli apa-apa lagi buat masa ni.

Tak pe mak, mak jangan risau, inipun kawan baik sham yang kenalkan. Tak sampai hati pulak nak tolak nasihat dia. Nah mak ambil dulu ubat ni, mak simpan la dulu, mana tau nak pakai ke nanti. Kalau tidak pun mak bagi hadiah kepada kawan mak.

Ye la sham nanti mak fikirkan nak bagi pada siapa.

Sham..oo sham.

Ye saya mak, ada apa mak?

Eh sham apa ubat sapu yang kamu bagi pada mak tu?

Ubat mana pulak ni mak, kan ke saya dah lama tak beli apa-apa ubat lagi dah. Dulukan mak juga yang kata tak mahu!

Tapi sham ubat yang kamu beli tu bagus lah. Lutut mak yang sakit ni dah kurang rasa sakitnya. Satu perkara lagi, pagi semalam makcik Yam dan makcik Pah ada singgah rumah kita. Saja sembang-sembang, Sambil tu mak ada la cerita pasal ubat sakit lutut, sakit sendi dan pening kepala tu. Mak bagi dia orang pakai.. Makcik yam kau kata baguslah ubat tu, Sakit pening kepala dia ada kurang. Dia dan Cik Yam ada tanya kalau nak beli satu, macamana?

Ha baguslah tu, suka saya dengar, ada juga benda yang boleh gembirakan mak. Kalau mak gembira saya pun lagilah gembira.

Sham, mak nak juga, nanti kamu tolong belikan mak satu lagi ya?

Tentu saja boleh, Sekarang saya telefon dia …klik di sini

Admin Ahmad.

 
Leave a comment

Posted by on 1 March 2017 in Uncategorized

 

REVOLUSI BERUK

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

REVOLUSI BERUK

 

Sesungguhnya ilmu itu bukanlah kejahilan

akan tetapi ada ilmu yang bahayanya

lebih daripada kejahilan.

-Imam Al Ghazali

 

Raja Beruk termenung.Ekor panjangnya melilit di celah batang sambil tangannya yang berbulu itu memegang ranting dahan.

Dia termenung.Anak-anak buahnya bergayutan dari dahan ke dahan,berteriak,menjerit penuh riang.

“Nyet…nyet…nyet,”gegak-gempita,rimba raya ditusuk jeritan beruk-beruk hutan.Tapi Raja Beruk terus termenung…

“Mengapa paduka tuan?”tanya Menteri Beruk.

Diam..tiada jawapan.Raja Beruk terus diam.

“Mengapa paduka tuan?”Tanya Menteri Beruk sekali lagi.

“Aku risau…”sepatah jawab Raja Beruk.

Pokok ketapang tempat semayam Raja Beruk tetap tegap.Buah-buahan hutan hadiah anak buahnya tidak dijamah.

Menteri Besar terus tertanya-tanya.Apa dah jadi pada Rajanya?

Raja Beruk tetap risau.

“Apa khabar utusan-utusan yang kita tugaskan?”

“Sudah seminggu mereka tak balik-balik,Kakap belum balik

dari Selatan.Semik belum balik dari Barat,Koring belum sampai dari Timur…Mana Sigah dari Utara?”keluh Raja Beruk.

“Jangan risau tuanku ,mereka pasti balik”,pujuk Menteri Beruk.

“Itu aku tahu tetapi berapa lama?”bentak Raja Beruk dengan nada tinggi.Marah nampaknya dia,

“Mana manuskrip itu?cuba bacakan sekali lagi!”perintah Raja Beruk.Memanda  Menteri mencapai kertas keramat yang dimaksudkan.Dikeluarkan dari celah banir pokok yang terlindung dengan daun-daun kayu.Dalam hati Memanda Menteri Beruk  hot juga.Nak protes depan-depan tak berani. Dia dah jemu sebab kali ini sudah seratus sembilan puluh,manuskrip itu dikeluarkan.Dan  dia sudah pasti,pasti..

dia diperintahkan membacanya lagi .

Tiba-tiba…

“Nyet…nyet…ook…ook…”suara garau Raja Beruk bertitah.

Suaranya bergema di kawasan hutan itu.Anak buah yang tadinya bergayutan menjerit ,bergurau,dan bersuka-suka diam serta merta.Semuanya taat perintah.Raja Beruk perintahkan diam.Dia ingin menghayati isi manuskrip itu.Jangan diganggu konsentrasinya.Anak buahnya  mesti diam.Dan mereka nampaknya terus patuh.Titah R aja Beruk tetap dijunjung.

Meskipun beruk sama-sama beruk tetapi ia jadi Raja.Dan rakyatnya hanya menerima beruk menjadi raja.Sudah tentu!

“Ini perutusan agung dari datukmu Darwin:asal kami adalah beruk…tetapi sekarang kami dipanggil manusia.Kami bina tamadun hidup yang tinggi,kekayaan dari perut bumi kami gali,kami duduk dalam rumah berhawa dingin dan menikmati makan-minum,tidur baring dan berhibur dengan selesa.Kami bina ia dengan keupayaan kami sendiri.Dengan otak yang telah berkembang.Ekor kami jadi kecil,wajah kami jadi cantik…

Semua penukaran semulajadi dan ini kami tangani dengan revolusi otak dan evolusi  fizikal…

“Gunakan otak wahai saudara-saudaraku beruk!Hutan akan musnah,pokok tempat  bergayut akan ditebang manusia.Buah kelubi,pisang hutan dan lain-lain milik kamu akan pupus.Teknologi  manusia akan menghimpit kamu.Satu dan hanya satu jalan keluar …Beruk-beruk mesti jadi manusia!Jadilah manusia!Jadilah manusia!”

Begitulah isi manuskrip yang dibaca oleh Menteri Beruk.

Mata Raja Beruk jadi bersinar,fikirannya melayang-layang…

Aku…detik hatinya,aku akan memimpin rakyatku untuk satu revolusi.Revolusi besar,hebat dan gagah.Apa dia?Menukar dan memimpin beruk menjadi manusia!Nah, itu misi revolusiku… Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on 20 February 2017 in Tarbiyah

 

Tags: , , , ,

MENEGAKKAN ‘HUDUD’ DALAM RUMAH TANGGA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saya agak keberatan mengulas tentang politik. Bukan tidak ingin, (masakan tidak, kerana politik juga adalah salah satu elemen dalam kesyumulan ajaran Islam), namun saya belum nampak kematangan berpolitik tahap harmoni. Politik masih dibincangkan dengan kepala yang panas bebanding hati yang dingin.

Kita belum matang menguruskan perbezaan. Hinga setiap perbezaan dianggap sebagai satu pertentangan. Kita belum mampu menggunakan bahasa yang lunak, berhujah penuh adab dengan prinsip, “kita berhak berbeza tetapi kita tidak berhak sama sekali untuk menghina.” Ironinya, kata-kata kita apabila berbeza  adakalanya menjadi terlalu keras dan kasar untuk diterima sebagai bahasa dakwah atau tarbiah mahupun siasah!

Lalu dalam kecamuk fikiran dan amuk perasaan itu, saya selalu mengambil sikap mengalih perhatian. Yakni, masih mengekalkan subjek yang sama tetapi saya bawakan sudut yang berbeza, bukan untuk mencari kelainan… tetapi hanya untuk mencari keharmonian. Lalu dengan itu, saya bawakan satu tajuk: MENEGAKKAN HUDUD DALAM RUMAH TANGGA. Mudah-mudahan sudi difikirkan…

“Ha, lega… lepas bersolat baru rasa senang untuk buat perkara-perkara lain,” kata seorang sahabat ketika kami bersama-sama dalam satu perjalanan yang panjang dan meletihkan. Kami baru selesai mengerjakan solat Zuhur dan asar secara jamak dan qasar.

“Tak betah saya makan dan minum sebelum bersolat…” Dia menyambung.

“Betul kata awak, tapi saya rasa ada yang lebih betul,” saya menjawab perlahan.

“Apakah yang lebih betul?” tanyanya ceria. Kami sudah lama bersahabat, tidak kisah tegur-menegur antara satu sama lain.

“Yang lebih betul, kita mesti rasa senang semasa mengerjakan solat, bukan selepas mengerjakannya.”

“Mengapakah pula begitu?”

 

Dua Analogi

“Bayangkan kita perlu memindahkan satu barang penting yang sangat berat dengan memikulnya. Selepas berjaya memindahkannya dengan selamat tentu kita berasa lega, bukan?” saya bertanya.

“Bila kita rasa senang? Selepas atau semasa memikulnya?” Saya melanjutkan pertanyaan.

“Tentu selepas berjaya memikulnya.” Jawab saya sendiri.

Dia mengangguk-anggukkan kepala tanda bersetuju.

“Bayangkan pula awak seorang suami yang baru berkahwin. Isteri yang baru awak nikahi meminta awak membawanya ke tempat kerja. Sepanjang perjalanan awak berbual mesra dan berpegangan tangan. Sampai di sana awak pun mengucapkan selamat tinggal.

Bilakah awak rasa paling senang; semasa atau selepas menghantarnya?”

“Tentu semasa menghantarnya.” Saya menjawab soalan sendiri.

Dia mengangguk-angguk lagi. Sahabat saya itu kembali menyoal:

“Apakah maksud analogi awak?” Read the rest of this entry »

 
5 Comments

Posted by on 17 February 2017 in Semasa

 

Tags: , , , ,

RAMALAN CUACA…RUMAH TANGGA

“Ah, saya paling bertuah. Paling bahagia,” kata seorang sahabat saya beberapa hari selepas  pernikahannya. Jarinya masih merah. Wajahnya berseri-seri.

“Untung aku ikut pilihan Tok Guru.. sudahlah cantik, solehah pula,” pujinya sambil tersenyum lebar.

Saya yang menziarahinya turut gembira.

“Apa pesan abang ya?” tanyanya.

Saya menepuk bahunya perlahan-lahan. Hidangan yang dijamu oleh suami isteri yang baru seminggu berkahwin itu saya jamah sepenuh hati. Enak. Benar bila hati gembira… semua menjadi gula — manis.

Melihat mood yang begitu. datang pula usikan kenangan saya sendiri ketika jadi “orang baru” 30 tahun yang lalu.

“Nasihat apa ya? Semua nampak ok,” balas saya.

“Ya. bang. Memang tepat pilihan Tok Guru saya. Sukar hendak membayangkan betapa gembiranya hati ini.”

Sah, saya sedang berhadapan dengan orang yang berada di ‘alam lain.’ “Dalam gembira kita perlu bersedia untuk berdepan dengan kesusahan. tusuk saya hampir berbisik.

Dia tersentak.

“Dalam manis mesti ada yang pahit,” tambah saya lagi.

“Saya kenal isteri saya bang. Insya-Allah, yang pahit pun akan bertukar jadi manis,” jawabnya. Senyumannya terus melebar.

“Tidak, awak belum kenal lagi dengan isteri awak,” pintas saya.

“Kami sudah terlalu rapat. Tidak ada siapa dapat memisahkan kami. Dia adalah jawapan doa saya selama ini.”

Wah, katanya persis penyair. Cinta, benar-benar ajaib. Bila jatuh cinta, seorang lelaki akan bertukar menjadi penyair. Tetapi bila cinta diuji, usia rumahtangga bertambah dan mula dilanda masalah, seorang lelaki akan bertukar menjadi ‘ahli falsafah’. Saya senyum sendirian.

“Allah akan menguji kita melalui orang yang paling kita sayang,” kata saya.

“Macam mana tu?”

“Orang yang paling kita sayanglah boleh bertukar menjadi orang yang paling kita benci,” balas saya.

“Saya tidak akan membencinya!” Read the rest of this entry »

 
5 Comments

Posted by on 14 February 2017 in Zikir & Fikir

 

Tags: , , ,

JADILAH HANG NADIM ITU

JADILAH HANG NADIM ITU!

“Kaedah pengurusan saya mudah. Tegas dan jelas. Yang bekerja dengan baik diberikan ganjaran dan yang membuat masalah diberikan hukuman. Hasilnya, awak lihat syarikat saya sekarang,” kata seorang pengurus sebuah syarikat pembekal makanan halal kepada saya sewaktu kami menghadiri kursus pengurusan dan kepimpinan.

Sejak awal, dia yang mendominasi perbualan. Sifat “powerful choleric” begitu mendominasi. Jelas, dia sanggup menggunakan apa jua kesemptan untuk mencapai matlmat. Dan dia sentiasa berani memanupulasi peluang bahkan ‘orang’ untuk menjayakan misinya.

“Sudah berapa banyak anugerah kecemerlangan yang saya berikan untuk staf. Mereka tentu berpuas hati dan memberi pulangan yang tinggi untuk syarikat. Yang buat masalah, mereka terima akibatnya!”

“Berapa ramai pekerja yang masih kekal sejak awal penubuhan syarikat?” Saya mengubah sedikit hala tuju perbualan.

“Boleh dikira dengan jari. Ramai pekerja baru. Tapi saya tidak bimbang. Yang berhenti atau diberhentikan mudah sahaja mencari gantinya. Dengan wang kita boleh membeli kepakaran.”

“Itu petanda yang tidak berapa elok,” kata saya. Dalam diam hati saya berkata, “tapi dengan wang kau tidak boleh membeli kesetiaan dan persahabatan.”

“Mengapa?”

“Jika pekerja kerap bertukar ganti, itu menunjukkan syarikat belum berjaya,” kata saya berlapik. Read the rest of this entry »

 
4 Comments

Posted by on 8 February 2017 in Tarbiyah

 

Tags: , , ,

JADILAH SEORANG RAJA

 

 

 

 

 

 

Apabila kita mula terasa terlalu ingin dipuji. Apabila yang kita mahu dengar hanyalah kata yang sedap-sedap sahaja, lebih-lebih lagi atas kedudukan kita sebagai pemimpin atau ketua dalam sesuatu organisasi atau masyarakat, dan ditambah pula kehadiran pembantu yang kaki ampu, maka ambillah iktibar daripada kisah raja tanpa baju.

Cerita pendek turun-temurun ini telah kita dengar sejak di bangku sekolah rendah lagi. Memang sudah lama, namun iktibarnya tetap relevan dan signifikan sepanjang masa. Pengajaran daripada cerita ini sangat penting buat para pemimpin. Menurut Rasulullah s.a.w. setiap kita ialah pemimpin, justeru cerita ini sangat perlu diambil iktibarnya oleh setiap individu.

Selalunya pemimpin yang gila puji akan dikelilingi oleh pembantu yang kaki ampu. Dia terkeliru antara ampu dengan setia. Kaki ampu menipu. Sedangkan orang setia berpegang kepada prinsip yang benar. Setia pada kebenaran itulah setia yang sebenar. Manakala kaki ampu hanya dahagakan pangkat dan kedudukan.

Jika setiap teguran dan kritikan terus dicap sebagai ‘menderhaka’ maka para pemimpin akan kehilangan orang setia yang tidak suka bermuka-muka. Sedangkan sejarah kepimpinan yang berjaya dalam kalangan para rasul dan Khulafa’ al-Rasyidin semuanya mengamalkan sikap terbuka kepada teguran.

Apabila orang yang jujur mula meninggalkan pemimpin maka yang tinggal hanyalah pengampu yang bukan membantu tetapi ‘membuntu’. Nasihat dan pandangan pengampu bukan berdasarkan realiti sebenar tetapi lebih didorong untuk menjaga kepentingan peribadi. Akibatnya, berlakulah seperti yang dikatakan pepatah ‘harap sokong, sokong yang membawa rebah’ atau ‘harapkan pegar, pegar makan padi.”

Ya, yang pastinya dunia kepimpinan menagih kejujuran persis kanak-kanak jujur dalam cerita Raja Tidak Berbaju ini untuk dimurnikan semula. Mereka yang tidak bergantung hidup kepada pemimpin sahaja yang dapat menyuarakan kebenaran tanpa takut dan segan silu. Menegur bukan kerana benci, tetapi kerana sayang.

Harga kejujuran sangat mahal. Namun itu sangat perlu untuk menjaga kehormatan ‘raja’ agar tidak muncul di hadapan pengikut dengan tidak berbaju. Juga, agar orang bawahan tidak berterusan menderita akibat penindasan para pembantu yang terus mengampu!

Raja tanpa baju akan terus terkesima dengan pujian. Dia tidak dapat membezakan antara kesetiaan dengan ampuan. Dia tidak tahu cerita sebenar kerana terleka oleh cerita yang suka didengar. Orang jujur yang berani berkata benar (walaupun pahit) akan terhimpit dan akhirnya terpinggir…

Kita sekali-kali tidak akan rela melihat atasan kita menjadi raja tanpa baju. Justeru rasa sayang, kita perlu bertindak untuk membetulkan keadaan. Walaupun terpaksa membayar harga yang sangat mahal, namun segala-galanya wajib direlakan demi melihat kebenaran, kebaikan dan keadilan tegak semula.

Beberapa tahun lalu saya pernah menulis enekdot seorang raja…tetapi bukan raja tanpa baju tetapi tentang seorang petani yang menjadi raja. Berikut adalah enekdot itu… Read the rest of this entry »

 
1 Comment

Posted by on 22 January 2017 in Tarbiyah

 

Tags: , ,

KAYA HARTA MISKIN JIWA

Kita tidak akan mendapat dua perkara pada satu-satu masa. Apabila kita mendapat sesuatu, maka kita akan kehilangan sesuatu yang lain. Justeru pastikan apa yang kita dapat lebih berharga berbanding apa yang kita hilang. Itulah yang sering dipesankan oleh ahli hikmah. Pesanan tentang kehidupan. Itulah inti permasalahan yang saya bincangkan bersama seorang sahabat lama beberapa bulan yang lalu. 

Sepi Dalam Kesibukan

Sungguh, dia kelihatan berbeza sekali hari itu. Sinar matanya yang dulu bercahaya kini redup. Pakaiannya walaupun daripada jenama yang mahal agak kusut. Rambut di bahagian hadapan kepalanya kian jarang. Hampir botak. Dia memang kelihatan lebih kaya, tetapi kehilangan gaya.

“Aku sibuk sungguh tiga empat tahun kebelakangan ini. Perniagaan menjadi-jadi.  Aku semakin diburu masa,” katanya terus terang.

“Sudah lama kita tidak bertemu,” tingkah saya perlahan.

“Bukan kau seorang sahaja, ramai rakan baik aku yang lain pun tidak dapat aku temui. Sibuk.”

“Kau okey?” tanya saya pendek.

Dia diam. Diam yang panjang.

“Tidak tahulah, okey ke tidak.”

Dengan jawapan itu saya tahu dia keliru. Mungkin terlalu keliru sekarang.

“Mesti okey. Rumah-rumah, kereta-kereta dan harta yang kau kumpul sekarang sudah cukup untuk diwariskan kepada anak-anak,” ujar saya.

“Ikut aku belum lagi. Aku mahu cucu-cucu aku juga menikmati harta peninggalanku. Aku mesti berniaga lebih gigih lagi.”

“Baguslah, kita bekerja atau berniaga seolah-olah akan hidup seribu tahun lagi,” dorong saya.

“Tetapi sejak akhir-akhir ini aku kesepian.”

“Kesepian dalam kesibukan? Mana mungkin.”

“Betul. Aku rasa semakin keseorangan.”

“Bukankah rakan-rakan perniagaan kau banyak? Urusan perniagaan kau pun sering membuka ruang untuk keluar negara. Keseorangan, apa maksudmu?”

“Aku tidak ada rakan-rakan seperti kau. Boleh berbual-bual tentang diri, anak-anak dan lain-lain perkara yang lebih intim sifatnya.” Read the rest of this entry »

 
6 Comments

Posted by on 19 January 2017 in Tarbiyah

 

Tags: , , ,