RSS

Category Archives: Artikel

NOTA HATI SEORANG LELAKI EDISI BARU

 

 

 

 

 

 

Mengapa buku ini perlu diulang cetak lagi? Bukankah ia telah dimiliki dan dibaca oleh puluhan ribu pembaca?  Jawabnya, kerana saya merasakan banyak lagi mesej dakwah yang sangat perlu dikongsikan bersama masyarakat. Masih ramai yang belum berkesempatan memiliki dan membaca buku ini. Begitu rasa hati saya.

Justeru, apabila buku ini dihentikan pencetakannya, saya mencari-cari penerbit lain untuk mencetaknya semula. Memang agak payah… bukan semua penerbit ingin mencetak ‘buku lama’. Saya menagih ke sana ke mari. Akhirnya, ada penerbit yang ingin mencetaknya dengan syarat ada bab-bab baru dimasukkan bersama.

Permintaan itu sangat mencabar kerana keadaan kesihatan saya dan juga tugasan yang sedia ada semakin memberat dan bertambah. Mengendalikan sebuah organisasi latihan ketika ekonomi dalam keadaan yang tidak menentu memerlukan tumpuan dan kegigihan yang berganda. Mujur sahabat-sahabat di Fitrah Perkasa Sdn Bhd memberi kerjasama yang sangat baik. Kami berbincang, membuat keputusan dan mengambil tindakan untuk mencari jalan keluar untuk meneruskan usaha dakwah dan tarbiah melalui pelaksanaan program-program latihan kepada organisasi swasta dan kerajaan. Allhamdulillah… sedikit sebanyak sudah ada solusinya walaupun masih banyak yang perlu diusahakan.

Akhirnya permintaan penerbit baru dapat jua dipenuhi. Karya Bestari, melalui En Azli dan Ustaz Hasrul dari Karya Bestari, Karangkraf, sangat membantu. Mereka rela menjejak saya di pejabat, di klinik dan di surau… untuk memenuhi misi penerbitan buku NOTA HATI SEORANG LELAKI edisi baru ini. Saya ucapakan ‘jazakallahu khairan kathira’ atas bantuan mereka. Saya yakin, kalau mereka bekerja ‘kerana gaji’ sahaja… mereka tidak akan seserius itu.

Untuk pembaca baru dan lama, saya hulurkan seadaanya buku lama ini… tetapi tetap dengan mesej yang segar dan bertenaga. InsyaAllah. Berikut adalah satu petikan baru yang telah dimasukkan dalam buku tersebut:

KAYA SEJATI

Satu pagi, selepas usai solat Subuh berjemaah, saya duduk berbual dengan seorang sahabat lama yang kebetulan singgah di masjid kariah saya untuk solat Zuhur. Dari serambi masjid tempat kami berbual kelihatan kereta lamanya yang diletak di tempat letak kereta berhampiran jalan raya di hadapan masjid. Dia masih dengan kereta lamanya. Kereta jenis Proton wira lama berwarna coklat.

“Kau layak untuk menikmati hidup yang lebih baik,” kata saya sambil memegang bahunya. Dia adalah salah seorang sahabat yang sangat saya sanjung. Akhlak dan tutur katanya sangat menyentuh hati. Ibadahnya kemas. Sifat ikram dan hormatnya sangat ketara sejak  usia mudanya.

“Aku sedang menikmati kehidupan ini,” balasnya pendek. Senyum menguntum di bibirnya. Ertinya, dia merasakan hidup yang dijalani sekarang adalah yang terbaik.

“Keretamu tidak bertukar sejak lama. Rumahmu masih begitu-begitu jua. Cara kau berpakaian, jam tangan dan telefon bimbitmu… aduh, mengapa masih yang itu-itu juga?” balas saya terus terang.

“Aku tidak punya wang yang banyak.”

“Mustahil. Pendapatan hasil perniagaan dan penulisan buku-bukumu aku kira sangat lumayan. Lebih daripada cukup.”

“Semuanya telah habis kubelanjakan!” katanya terus terang.

Kata-katanya itu mengingatkan saya kepada luahan rasa oleh anak sulung lelakinya satu ketika dulu.

“Pakcik, duit ayah habis dibelanjakannya untuk sedekah, derma dan lain-lain biaya kerja-kerja kebajikan. Sebenarnya ayah boleh hidup sebagai seorang jutawan, tetapi kerana sikapnya yang terlalu pemurah… menyebabkan cara hidup ayah di bawah kemampuannya yang sebenar,” kata anak sulung sahabat saya itu.

“Bagaimana kamu melihat keadaan ayah?”

“ Maksud pakcik?”

“Apakah dia tertekan dengan cara hidup yang dipilihnya itu?” Read the rest of this entry »

 
2 Comments

Posted by on 2 May 2017 in Iktibar Kisah

 

Tags: , ,

TAJUK BERBEZA MISI YANG SAMA

 

 

 

 

 

 

 

KATA PENGARANG

Puji dan syukur ke hadrat Allah SWT, Tuhan yang memiliki taufik dan hidayah.  Selawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW yang telah berjuang bermati-matian untuk merintis jalan agar manusia  mendapat hidayah.

Tahun 1976, menjadi titik tolak kepada perubahan kepada seorang penyanyi terkenal bertaraf dunia, bernama, Stevens terhadap Islam. Pada tahun itulah Stevens terlibat dalam satu tragedi di Laut Pantai Malibu yang hampir menenggelamkan kapal yang dinaikinya. Dalam satu temu ramah dengan para wartawan, Stevens memaklumkan bahawa pada saat yang kritikal itu beliau telah memohon kepada Tuhan supaya menyelamatkannya dengan mengatakan “Oh Tuhan! Jika Engkau menyelamatkanku, aku akan bekerja untuk-Mu.”

Pengalaman yang hampir meragut nyawa itu telah memperkuatkan pencariannya yang panjang akan kebenaran. Sehingga selepas itu dia mula berjinak-jinak dengan Al Quran yang telah dihadiahkan oleh saudara lelakinya. Akhirnya, dia pun memeluk Islam dengan nama Yusuf Islam. Bayangkan daripada seorang penyanyi yang dilimpahi pelbagai keseronokan, dia akhirnya bertukar menjadi pendakwah yang disinar cahaya kebenaran.

Ya, sering berlaku dalam kehidupan kita, yang disangka pada mulanya sebuah musibah, tetapi apabila sedikit masa berlalu, segalanya bertukar menjadi rahmat. Bukan Yusuf Islam sahaja, bahkan ramai individu yang terlibat dengan satu tragedi, namun dengan itu dia tergerak untuk bermuhasabah dan akhirnya kita menjadi insan yang lebih baik. Ya, mujur musibah itu datang, jika tidak dia akan terus alpa dan kecundang. Justeru, sering dikatakan ada Jannah (syurga) di sebalik musibah.

Apa yang dalam mengharungi hidup yang penuh ujian ini ialah bukan apa yang berlaku ‘di luar’ diri kita tetapi apa yang berlaku ‘di dalam’ diri kita. Sekiranya, hitam yang berlaku di luar, tetapi di dalam hati kita putih…maka yang hitam itu pun akan bertukar menjadi putih. Bukan soal apa yang kita lihat dengan mata, tetapi apa yang kita rasai dengan hati. Ingatlah, mata itu hanya ‘khadam’ kepada hati. Bila hati baik, apa yang dilihat oleh mata semuanya baik…

Oleh itu, cabaran utama buat kita bukanlah untuk mengubah apa yang kita lihat dengan mata tetapi apa yang kita rasai dengan hati.  Jadi, ada baiknya kita betulkan hati dahulu, agar betul mata yang melihat, dan betul pula apa yang kita dapat apabila melihat sesuatu.  Hasilnya, orang mukmin akan mendapat kebaikan bukan sahaja daripada satu kebaikan malah daripada satu keburukan yang dilihat dan dirasainya.

Inilah ajaibnya hati mukmin. Sabda Rasulullah SAW: ”Sungguh menakjubkan perkaranya orang yang beriman, karena segala urusannya adalah baik baginya. Dan hal yang demikian itu tidak akan terdapat kecuali hanya pada orang mukmin; yaitu jika ia mendapatkan kebahagiaan, ia bersyukur, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan yang terbaik untuknya. Dan jika ia tertimpa musibah, ia bersabar, karena (ia mengetahui) bahawa hal tersebut merupakan hal terbaik bagi dirinya.”

Ya, semuanya bermula dengan  membetulkan hati. Bila hati betul, benar dan baik, akan berlakulah kebaikan dalam apa jua yang kita alami dan lalui. Inilah misi kedatangan Islam. Islam datang untuk mendidik hati manusia melalui penanaman iman, pematuhan syariat dan penyempurnaan akhlak. Hanya Islam yang serasi dan sebati dengan hati manusia. Apabila nur iman dan Islam masuk ke hati, maka segala yang dilihat dan dirasai akan indah belaka. Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on 28 April 2017 in Tarbiyah

 

Tags: , , ,

PESAN UNTUK SUAMI

Ingatlah terakhir Rasulullah SAW yang berpesan terus kepada suami. Rasulullah SAW,” sebagaimana kamu mempunyai hak keatas isteri kamu, mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.”

Rasulullah SAW menyambung lagi, “layanilah wanita-wanita kamu dengan baik, berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.”

Begitulah seriusnya Rasulullah SAW mengingatkan para suami tentang tanggung jawabnya terhadap isteri. Justeru, keluarga adalah teras dan asas dalam perhubungan antara manusia dengan manusia sebelum adanya hubungan masyarakat, negara dan ummah. Jika hubungan keluarga sudah berantakan, maka hancurlah hubungan-hubungan yang lain. Dan di dalam sebuah rumah tanggalah tegaknya kepimpinan seorang lelaki bernama suami. Jangan harap seseorang mampu memimpin ummah sebelum berjaya memimpin orang rumah.

Sebuah rumah-tangga juga bolehlah diumpamakan sebagai  sebuah kapal yang sedang belayar. Suami ialah nakhodanya. Peranan nakhoda sangat penting kerana dia bukan sahaja perlu memastikan keselamatan para penumpang tetapi pada masa yang sama dia perlu memastikan kapal yang dikemudikannya itu sampai ke matlamat. Begitulah suami, dia mesti menyelamatkan isterinya daripada kesengsaraan hidup dunia sekali gus mencapai keredaan Allah di akhirat.

Sehubungan dengan itu terdapat beberapa keperluan (zahir dan batin)  yang mesti diusahakan oleh seorang suami sebagai melengkapkan infra struktur dan prasarana dalam menyara hidup, mendidik dan memimpin isterinya. Tugas memenuhi keperluan ini merupakan tanggung-jawab paling asasi dan faktor yang paling kritikal untuk menentukan kejayaan ataupun kegagalannya dalam sesebuah rumah-tangga.  Read the rest of this entry »

 
1 Comment

Posted by on 10 March 2017 in Tarbiyah

 

Tags: ,

RABUN HATI

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Keyakinan kepada Hari Akhirat sangat penting ketika hidup di dunia. Itulah prinsip yang menjadikan manusia mampu melaksanakan kebaikan walaupun sekiranya tidak mendapat penghargaan atau ganjaran. Dan itulah juga penghalang untuk tidak melakukan kejahatan sekalipun terlepas daripada undang-undang dan pemerhatian orang. Justeru, dunia tidak adil. Acapkali orang baik ditindas dan dizalimi. Manakala orang jahat pula yang disanjung dan dipuja.

Apakah kerana dunia tidak adil kita akan berhenti melakukan kebaikan? Tidak. Orang beriman akan terus membuat kebaikan kerana yakin adanya Hari Ahirat. Di sana setiap kebaikan pasti mendapat balasan. Apa yang lebih diharapkan adalah ganjaran akhirat bukan keuntungan dunia. Hidup di dunia adalah  untuk ‘menanam’ pohon kebaikan sebanyak-banyaknya. Insya-Allah di akhirat nanti akan dituai hasilnya. Mereka yakin, “one who laughs last, laugh best – yang ketawa terakhir ialah ketawa yang terbaik!

Orang beriman celik mata hati. Syurga, pahala, keredhaan Allah dan pengampunanNya jelas tertera di ruang hati. Mereka rela rugi, dicaci dan menderita di dunia yang sementara demi mendapat ganjaran, pujian dan kesenangan di akhirat yang abadi. Dunia ini dirasakan lading tempat bercucuk tanam. Justeru, mereka adalah orang yang paling sibuk berkerja di dunia. Mereka sentiasa aktif dan produktif. Ya, kecintaan kepada syurga tidak bermakna meminggirkan dunia! Read the rest of this entry »

 
5 Comments

Posted by on 7 March 2017 in Tarbiyah, Uncategorized

 

Tags: ,

REVOLUSI BERUK

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

REVOLUSI BERUK

 

Sesungguhnya ilmu itu bukanlah kejahilan

akan tetapi ada ilmu yang bahayanya

lebih daripada kejahilan.

-Imam Al Ghazali

 

Raja Beruk termenung.Ekor panjangnya melilit di celah batang sambil tangannya yang berbulu itu memegang ranting dahan.

Dia termenung.Anak-anak buahnya bergayutan dari dahan ke dahan,berteriak,menjerit penuh riang.

“Nyet…nyet…nyet,”gegak-gempita,rimba raya ditusuk jeritan beruk-beruk hutan.Tapi Raja Beruk terus termenung…

“Mengapa paduka tuan?”tanya Menteri Beruk.

Diam..tiada jawapan.Raja Beruk terus diam.

“Mengapa paduka tuan?”Tanya Menteri Beruk sekali lagi.

“Aku risau…”sepatah jawab Raja Beruk.

Pokok ketapang tempat semayam Raja Beruk tetap tegap.Buah-buahan hutan hadiah anak buahnya tidak dijamah.

Menteri Besar terus tertanya-tanya.Apa dah jadi pada Rajanya?

Raja Beruk tetap risau.

“Apa khabar utusan-utusan yang kita tugaskan?”

“Sudah seminggu mereka tak balik-balik,Kakap belum balik

dari Selatan.Semik belum balik dari Barat,Koring belum sampai dari Timur…Mana Sigah dari Utara?”keluh Raja Beruk.

“Jangan risau tuanku ,mereka pasti balik”,pujuk Menteri Beruk.

“Itu aku tahu tetapi berapa lama?”bentak Raja Beruk dengan nada tinggi.Marah nampaknya dia,

“Mana manuskrip itu?cuba bacakan sekali lagi!”perintah Raja Beruk.Memanda  Menteri mencapai kertas keramat yang dimaksudkan.Dikeluarkan dari celah banir pokok yang terlindung dengan daun-daun kayu.Dalam hati Memanda Menteri Beruk  hot juga.Nak protes depan-depan tak berani. Dia dah jemu sebab kali ini sudah seratus sembilan puluh,manuskrip itu dikeluarkan.Dan  dia sudah pasti,pasti..

dia diperintahkan membacanya lagi .

Tiba-tiba…

“Nyet…nyet…ook…ook…”suara garau Raja Beruk bertitah.

Suaranya bergema di kawasan hutan itu.Anak buah yang tadinya bergayutan menjerit ,bergurau,dan bersuka-suka diam serta merta.Semuanya taat perintah.Raja Beruk perintahkan diam.Dia ingin menghayati isi manuskrip itu.Jangan diganggu konsentrasinya.Anak buahnya  mesti diam.Dan mereka nampaknya terus patuh.Titah R aja Beruk tetap dijunjung.

Meskipun beruk sama-sama beruk tetapi ia jadi Raja.Dan rakyatnya hanya menerima beruk menjadi raja.Sudah tentu!

“Ini perutusan agung dari datukmu Darwin:asal kami adalah beruk…tetapi sekarang kami dipanggil manusia.Kami bina tamadun hidup yang tinggi,kekayaan dari perut bumi kami gali,kami duduk dalam rumah berhawa dingin dan menikmati makan-minum,tidur baring dan berhibur dengan selesa.Kami bina ia dengan keupayaan kami sendiri.Dengan otak yang telah berkembang.Ekor kami jadi kecil,wajah kami jadi cantik…

Semua penukaran semulajadi dan ini kami tangani dengan revolusi otak dan evolusi  fizikal…

“Gunakan otak wahai saudara-saudaraku beruk!Hutan akan musnah,pokok tempat  bergayut akan ditebang manusia.Buah kelubi,pisang hutan dan lain-lain milik kamu akan pupus.Teknologi  manusia akan menghimpit kamu.Satu dan hanya satu jalan keluar …Beruk-beruk mesti jadi manusia!Jadilah manusia!Jadilah manusia!”

Begitulah isi manuskrip yang dibaca oleh Menteri Beruk.

Mata Raja Beruk jadi bersinar,fikirannya melayang-layang…

Aku…detik hatinya,aku akan memimpin rakyatku untuk satu revolusi.Revolusi besar,hebat dan gagah.Apa dia?Menukar dan memimpin beruk menjadi manusia!Nah, itu misi revolusiku… Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on 20 February 2017 in Tarbiyah

 

Tags: , , , ,

MENEGAKKAN ‘HUDUD’ DALAM RUMAH TANGGA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saya agak keberatan mengulas tentang politik. Bukan tidak ingin, (masakan tidak, kerana politik juga adalah salah satu elemen dalam kesyumulan ajaran Islam), namun saya belum nampak kematangan berpolitik tahap harmoni. Politik masih dibincangkan dengan kepala yang panas bebanding hati yang dingin.

Kita belum matang menguruskan perbezaan. Hinga setiap perbezaan dianggap sebagai satu pertentangan. Kita belum mampu menggunakan bahasa yang lunak, berhujah penuh adab dengan prinsip, “kita berhak berbeza tetapi kita tidak berhak sama sekali untuk menghina.” Ironinya, kata-kata kita apabila berbeza  adakalanya menjadi terlalu keras dan kasar untuk diterima sebagai bahasa dakwah atau tarbiah mahupun siasah!

Lalu dalam kecamuk fikiran dan amuk perasaan itu, saya selalu mengambil sikap mengalih perhatian. Yakni, masih mengekalkan subjek yang sama tetapi saya bawakan sudut yang berbeza, bukan untuk mencari kelainan… tetapi hanya untuk mencari keharmonian. Lalu dengan itu, saya bawakan satu tajuk: MENEGAKKAN HUDUD DALAM RUMAH TANGGA. Mudah-mudahan sudi difikirkan…

“Ha, lega… lepas bersolat baru rasa senang untuk buat perkara-perkara lain,” kata seorang sahabat ketika kami bersama-sama dalam satu perjalanan yang panjang dan meletihkan. Kami baru selesai mengerjakan solat Zuhur dan asar secara jamak dan qasar.

“Tak betah saya makan dan minum sebelum bersolat…” Dia menyambung.

“Betul kata awak, tapi saya rasa ada yang lebih betul,” saya menjawab perlahan.

“Apakah yang lebih betul?” tanyanya ceria. Kami sudah lama bersahabat, tidak kisah tegur-menegur antara satu sama lain.

“Yang lebih betul, kita mesti rasa senang semasa mengerjakan solat, bukan selepas mengerjakannya.”

“Mengapakah pula begitu?”

 

Dua Analogi

“Bayangkan kita perlu memindahkan satu barang penting yang sangat berat dengan memikulnya. Selepas berjaya memindahkannya dengan selamat tentu kita berasa lega, bukan?” saya bertanya.

“Bila kita rasa senang? Selepas atau semasa memikulnya?” Saya melanjutkan pertanyaan.

“Tentu selepas berjaya memikulnya.” Jawab saya sendiri.

Dia mengangguk-anggukkan kepala tanda bersetuju.

“Bayangkan pula awak seorang suami yang baru berkahwin. Isteri yang baru awak nikahi meminta awak membawanya ke tempat kerja. Sepanjang perjalanan awak berbual mesra dan berpegangan tangan. Sampai di sana awak pun mengucapkan selamat tinggal.

Bilakah awak rasa paling senang; semasa atau selepas menghantarnya?”

“Tentu semasa menghantarnya.” Saya menjawab soalan sendiri.

Dia mengangguk-angguk lagi. Sahabat saya itu kembali menyoal:

“Apakah maksud analogi awak?” Read the rest of this entry »

 
5 Comments

Posted by on 17 February 2017 in Semasa

 

Tags: , , , ,

RAMALAN CUACA…RUMAH TANGGA

“Ah, saya paling bertuah. Paling bahagia,” kata seorang sahabat saya beberapa hari selepas  pernikahannya. Jarinya masih merah. Wajahnya berseri-seri.

“Untung aku ikut pilihan Tok Guru.. sudahlah cantik, solehah pula,” pujinya sambil tersenyum lebar.

Saya yang menziarahinya turut gembira.

“Apa pesan abang ya?” tanyanya.

Saya menepuk bahunya perlahan-lahan. Hidangan yang dijamu oleh suami isteri yang baru seminggu berkahwin itu saya jamah sepenuh hati. Enak. Benar bila hati gembira… semua menjadi gula — manis.

Melihat mood yang begitu. datang pula usikan kenangan saya sendiri ketika jadi “orang baru” 30 tahun yang lalu.

“Nasihat apa ya? Semua nampak ok,” balas saya.

“Ya. bang. Memang tepat pilihan Tok Guru saya. Sukar hendak membayangkan betapa gembiranya hati ini.”

Sah, saya sedang berhadapan dengan orang yang berada di ‘alam lain.’ “Dalam gembira kita perlu bersedia untuk berdepan dengan kesusahan. tusuk saya hampir berbisik.

Dia tersentak.

“Dalam manis mesti ada yang pahit,” tambah saya lagi.

“Saya kenal isteri saya bang. Insya-Allah, yang pahit pun akan bertukar jadi manis,” jawabnya. Senyumannya terus melebar.

“Tidak, awak belum kenal lagi dengan isteri awak,” pintas saya.

“Kami sudah terlalu rapat. Tidak ada siapa dapat memisahkan kami. Dia adalah jawapan doa saya selama ini.”

Wah, katanya persis penyair. Cinta, benar-benar ajaib. Bila jatuh cinta, seorang lelaki akan bertukar menjadi penyair. Tetapi bila cinta diuji, usia rumahtangga bertambah dan mula dilanda masalah, seorang lelaki akan bertukar menjadi ‘ahli falsafah’. Saya senyum sendirian.

“Allah akan menguji kita melalui orang yang paling kita sayang,” kata saya.

“Macam mana tu?”

“Orang yang paling kita sayanglah boleh bertukar menjadi orang yang paling kita benci,” balas saya.

“Saya tidak akan membencinya!” Read the rest of this entry »

 
5 Comments

Posted by on 14 February 2017 in Zikir & Fikir

 

Tags: , , ,