Looking for Something?
Browsing Category

Artikel

WASIAT SEORANG ISTERI…

Author:

isteriSOLEHAH(Tulisan buat seorang sahabat)

Waktu menunggu sehingga dinihari di wad kecemasan hari itu rupa-rupanya ‘hadiah’ untuk saya menunaikan janji kepada seorang sahabat. Kengerian ketika melihat sendiri beberapa kemalangan kritikal, antara hidup dengan mati, antara pertemuan dengan perpisahan itu sangat melembutkan hati buat mencoret kata-kata yang penuh makna. Begini mungkin rasa hati sahabat yang ditinggalkan itu.

Ya, dalam sepi itulah kenangan ‘bersuara’ kembali. Sudah lama tidak bertemunya. Namun, usai memberi ceramah tentang keibubapaan pada hari itu, saya menerima panggilan telefon daripadanya. Kami pernah mesra dan terus mesra. Hanya waktu dan tugasan yang berjauhan memisahkan kami sekian lama. Suaranya kesedihan. Jelas dia sedang menanggung satu duka yang sangat mendalam.

“Masih terasa kesedihan ini,” katanya terus menangis.

Saya hanya mampu berdiam diri dan terus setia mendengar di hujung talian. Dia memang lebih tabah daripada saya. Justeru, Allah mengujinya dengan kematian isteri. Dia tabah dan layak diuji. Allah memilihnya. Jika tidak mampu, Allah tidak akan memilihnya kerana Allah akan menguji sekadar kemampuan diri untuk menghadapinya. Allah tidak akan menguji melebihi batas kemampuan kita.

“Masih terngiang-ngiang suara dia mengejutkan saya untuk bangun tahajud. Setiap Isnin dan Khamis dia akan berpuasa. Dan saya yang tidak sekuatnya berpuasa akan menemani dia berbuka. Indahnya saat itu. Pada setiap hari Ahad dan Rabu, terdengar suaranya meminta izin kepada saya untuk berpuasa sunat.”

Saya masih diam. Terus merenung. Seolah-olah saya melihat wajahnya yang sayu ketika mendengar suaranya yang sendu. ‘Suami ini sangat mencintai isterinya’, bisik hati saya. Mampukah saya mencintai isteri sepertinya?

Wasiat Daripada Isteri

“Ada satu wasiat. Dia minta saya sampaikan sendiri kepada ustaz. Saya hanya berani menyampaikannya setelah setahun dia pergi.” (more…)

SAMA ADA BELUM BALIGH, GILA ATAU KAFIR…

Author:

poster-kempen-tutup-aurat-3“Saya setuju benar, wanita yang tidak menutup aurat ini sama ada dia gila, belum baligh atau orang kafir,” tekan suaranya dengan nada tinggi.

“Bagaimana dengan wanita itu…” ujar saya sambil menunjuk kepada seorang remaja perempuan yang sedang berjalan tidak berapa jauh di hadapan tempat kami berbual. Remaja wanita itu berbaju T dan berseluar jeans.

“Mengapa?”

“Dia tidak menutup aurat bukan? Tolong nyatakan siapa dia? Dia belum baligh, gila atau kafir?” tanya saya.

“Salah satu daripada tiga golongan itu.”

“Yang mana satu?” asak saya minta kepastian.

“Kafir?” jolok saya. (more…)

Cara Mencintai Islam Ialah Dengan Memperjuangkannya

Author:

Cara mempertahankan Islam ialah dengan mengamalkannya. Cara mencintai Islam ialah dengan memperjuangkannya. Inilah hakikatnya.Namun, berapa ramai orang Islam yang mengaku mempertahankan Islam tetapi tidak mengamalkan ajaran Islam secara sepenuhnya dan menyeluruh.

Mana yang dirasakan sesuai dengan kehendaknya, diterima dan diamalkan. Manakala yang dirasakan merugikan dan mengancam kedudukan, dipinggirkan.

Sebab itu, kita lihat ramai yang begitu marah dengan Zionis kerana menyerang Islam, tetapi tingkah laku dan cara hidup mereka persis musuh yang mereka benci itu.

Betapa ramai pula yang mengaku mencintai Islam tetapi membiarkan Islam dihina dan dipersenda.

Apalagi menyerang balas, mempertahankannya pun tidak mahu. Sedangkan, kata Hasan al-Banna, “Kemanisan beragama hanya dapat dirasai oleh orang yang memperjuangkannya.” Bagaimana kita boleh mencintai Islam sekiranya kita tidak merasai kemanisannya dan bagaimana pula kita akan dapat kemanisannya tanpa memperjuangkannya? (more…)

TERIMA KASIH GURU KERANA MEROTAN KU

Author:

Saya masih ingat ketika pertama kali dirotan. Saya dirotan oleh ustazah yang mengajar Al Quran. Walaupun hanya sekali tetapi itu cukup menyakitkan dan mengejutkan. Berbekas peha saya dibuatnya. Pulang ke rumah saya mengadu kepada bapa… Terkejut! Saya dipukul sekali lagi oleh bapa. Bukan sahaja bapa tidak menyalahkan ustazah, saya sekali dimarahi dan menerima rotan tambahan.

Sejak itu, saya tekad, serik dan tidak akan mengadu lagi kepada bapa kalau dimarahi atau dirotan oleh guru sekolah atau guru Al Quran.  Pada ayah, guru tetap betul, anak mesti yang salah. Walaupun bapa tidak berpelajaran, tetapi dia berpegang kepada prinsip: Untuk mendapat ilmu wajib hormati guru.

“Kita orang susah, hanya ilmu dapat membantu kamu dewasa nanti,“ begitu pesan bapa. Dalam kehidupan bersama bapa, sepanjang ingatan saya banyak kali (tidak terhitung) saya dirotan. Anehnya, kalau bapa memanggil saya ketika bermain dengan kawan-kawan dan di tangannya ada rotan (saya tahu saya bakal dirotan), saya tidak berani melarikan diri melainkan pasrah dan menyerah. Rotanlah beberapa kali pun saya hanya menangis. (more…)

BANJIR DOSA YANG MELANDA JIWA

Author:

images“Bencana ini semua angkara dosa!” katanya tegas. Wajahnya kelihatan seperti orang yang sedang marah. Matanya dibulatkan dan tangannya tergenggam.

“Dosa? Dosa apa? Dosa siapa?” balas lelaki di sebelahnya. Lelaki itu berbaju Melayu biru dan bersongkok hitam.

“Eh, jangan cakap begitu. Macamlah seolah-olah kita tidak berdosa.”

“Bukan begitu, saya cuma ingin kepastian. Apa dosanya? Siapakah yang berdosa?”

“Tentang siapa berdosa saya tidak mahu menyentuhnya secara khusus tetapi tentang dosa memang banyak. Dosa tidak melaksanakan hukum Allah yang wajib. Dosa melakukan larangan-larangan Allah,” balas lelaki berkopiah putih.

Saya yang duduk di tepi tiang masjid itu leka menjadi ‘pendengar’. Hari Ahad usai solat Subuh itu saya habiskan untuk duduk-duduk di masjid menunggu matahari naik. Kuliah Subuh yang sepatutnya diadakan seperti biasa ditangguhkan. Ustaz yang mengajar terlibat dalam misi bantuan mangsa banjir di Pantai Timur.

 

Sebab Allah Sayang

“Tengok di Acheh dahulu, angkara dosa dilanda Tsunami,” tingkah lelaki berkopiah putih.

“Eh, kalau mahu diikutkan logik, warga Macau, Las Vegas, Bevery Hills lebih banyak dosanya. Kenapa bandar-bandar itu tidak dilanda Tsunami, gempa bumi atau banjir besar?” balas lelaki bersongkok hitam.

Saya senyum dalam diam. Kedua-duanya memang ahli kariah yang ‘regular’ datang berjemaah di masjid. Walaupun kedua-duanya sejak dahulu selalu ‘bertegang leher’ tetapi akhirnya tenang semula.

“Allah sayang akan orang Islam. Didatangkan bencana supaya kembali semula kepada Allah. Yang kafir Allah biarkan dalam nikmat bersama istidraj. Makin senang makin leka, makin berdosa.” (more…)