RSS

Category Archives: Iktibar Kisah

AKU DAN WAJAH KEMATIAN

 

pah2-copyMasih saya ingat pesan ulama, salah satu cara untuk mengingatkan diri kepada kematian ialah dengan mengenangkan saudara, sahabat atau kenalan terdekat yang telah meninggal dunia. Bayangkan wajah mereka. Kenangkan detik-detik terakhir bersama mereka. Dulu dia yang ada di sisi, kini tiada lagi. Itu sesungguhnya akan menginsafkan.

Pesan ulama itu lagi, “jika mereka telah pergi, resapkan ke dalam hati mu sendiri bahawa kau juga pasti menyusul. Ingat mati itu ‘zikir yang senyap’. Apabila hati semakin keras, keinginan dan godaan untuk melsayakan dosa kian membuak-buak, ingatlah mati… hati mu akan lembut kembali.”

Bila direnung wajah kematian, terasa sangat aneh dan misteri. Betapa ada insan yang dirasakan  akan hidup lama, tetapi mati dengan tiba-tiba. Dan betapa ada insan yang dijangka tidak mempunyai harapan lagi, tetapi mampu terus bertahan dan hidup lebih lama. Cerita mati, cerita yang misteri. Detik tibanya ajal adalah rahsia seni Ilahi. Terlindung, tanpa dapat ditebak. Tersembunyi, tanpa dapat diagak. Itulah wajah kematian, pemutus segala kelazatan, mencantas  impian dan harapan. Read the rest of this entry »

 
10 Comments

Posted by on 25 September 2016 in Iktibar Kisah

 

Tags: , ,

KASIH EMAK YANG LUNAK

Kata-Kata-Mutiara-Untuk-Ibu-620x315                                                                                                                            Jarang aku melihat emak menangis. Dia pandai menyembunyikan kesedihannya. Pada hari kematian ayah pun emak tidak menangis. Hanya muram dan redup wajahnya sahaja dapat membayangkan akan kesedihan hati.

Watak emak berbeza dengan bapa. Jika bapa keras, baran dan kuat kemahuan, sebaliknya emak lembut, bersahaja dan mudah bertolak ansur. Walau sekasar mana perlakuan bapa terhadap emak, dia tidak pernah menyebut sekalipun tentang itu selepas kematian bapa. Apa yang selalu diucapkannya, “sudah dua minggu tidak zirah kubur bapa kamu.”

Baginya, tempoh dua minggu itu sudah terlalu lama.

Ini kisah lebih 40 tahun yang lalu…

 

Sabarnya Emak

“Emak, nak pergi memancing,” pintaku pada suatu pagi.

“Jangan! Nanti bapa kamu marah.”

“Tapi pergi memancing sahaja, bukan mandi.”

“Jangan, bapa kamu tidak bagi.”

“Bapa tidak bagi sebab takut saya mandi. Saya tak mandi, cuma memancing,” balas aku.

“Ha, pergilah. Jaga diri baik-baik. Jangan balik lewat. Jangan bergaduh.”

Itulah antara dialog aku dengan emak sewaktu di sekolah rendah. Emak memang mudah dikecek. Dia selalu mengalah. Bukan kerana lemah, tetapi kerana sifat lemah lembutnya.

Aku dididik mendirikan solat oleh emak. Sebagai pelajar sekolah agama yang cerdik, emak seorang yang taat mengerjakan solat. Aku masih ingat bagaimana seronoknya “membonceng” emak sewaktu emak sujud. Dan paling trill apabila emak bangun dari sujud kepada qiyam.

Itulah hiburan aku, yang paling aku ingat hingga kini. Seingat aku usia aku waktu itu baru enam atau tujuh tahun. Aku tidak pernah melihat emak marah atau merungut melainkan dibiarkannya sahaja aku berpaut di dagunya. Sekarang, apabila cucu sendiri berbuat demikian kepada aku, terasa juga rimasnya. Alhamdulillah, baru aku insafi emak rupa-rupanya sangat sabar.

 

Tulisan emak

Tulisan aku sangat dipengaruhi emak. Maksud aku bentuknya. Dulu, kami diajar menulis secara sambung di sekolah. Apabila kita sudah belajar tulisan sambung, menunjukkan kita telah naik kelas. Huruf S, R, F dan seumpama punya liuk-lentoknya tersendiri. Apabila pulang dari sekolah, emaklah yang jadi tumpuan aku.

“Emak, ajar tulis sambung,” pinta aku sebaik sampai di rumah. Emak senyum dan berkata, “pergi salin baju dan makan dulu!”

Emak pun dengan tekun mengajar aku. Tulisan emak cantik. Mesti condong ke kanan. Satu, satu, emak membantu dan memandu aku. Sehinggalah tulisan aku betul dan tersusun. Emak gembira, kalau tulisan aku dapat markah A. Dulu, kami belajar menulis dalam subjek yang dikenali sebagai ‘tulisan’ oleh guru-guru di sekolah rendah.

Ayat yang ditulis sama ada peribahasa, madah atau pantun. Semuanya membawa mesej yang sangat baik. Sambil mengindahkan tulisan, kita dididik dengan adab dan akhlak yang baik. Emak akan menerangkan maksud peribahasa atau madah yang aku tulis di sekolah apabila belajar menulis dengannya di rumah. Sehingga sekarang, apabila tulisan aku dipuji kecantikannya, aku teringat emak. Read the rest of this entry »

 
22 Comments

Posted by on 18 March 2016 in Iktibar Kisah

 

Tags: , ,

DAKWAH DARI HATI…

gadis berniqab“Sudah berapa lama tuan memeluk Islam?”tanya saya pendek

“Dua puluh tahun,”jawab lelaki berbangsa India itu juga dengan pendek.

“Semua keluarga turut masuk Islam?”

“Semua, tetapi tidaklah berturut-turut. Termasuk ibu-bapa saya,” jawabnya sambil tersenyum. Wajahnya nampak sangat tenang. Jadi senang hati melihatnya.

“Yang paling akhir?”

“Ibu dan bapa saya. Baru sebulan yang lalu.”

“Alhamdulillah…”

“Tetapi ibu saya baru sahaja meninggal dunia. Kira-kira dua minggu yang lalu.”

Saya terkejut. Maksudnya, baru sangat. Tentu dia masih dalam kesedihan.

“Masih sedih…” kata saya perlahan sambil mengusap bahunya. Separuh bertanya, separuh simpati.

“Sedih sedikit sahaja. Gembira lebih banyak.”

Wah, jawapan itu sangat aneh. Tentu ada cerita di sebaliknya.

“Mengapa tuan rasa gembira?”

“Panjang ceritanya…”

Saya memberi isyarat yang sangat berminat mendengar. Mungkin kerana itu dia pun mula bercerita. Lancar dan lurus tanpa tersekat-sekat. Seolah-olah episod demi episod sudah tersusun kemas dalam minda dan perasaannya. Menurutnya, dia memeluk Islam hasil dakwah seorang wanita. Dengan cinta? Tidak. Hanya dengan akhlak seorang wanita ‘berniqab’ yang bekerja sebagai akauntan di pejabatnya.

“Saya tertarik kepada akhlaknya. Begitu sopan, begitu empati dengan kawan sekerja dan cekap pula melaksanakan tugas. Tanpa melihat wajahnya pun, hati saya sudah terpikat. Sungguh. Saya jatuh cinta pada kecantikan budinya.”

“Bagaimana menyatakannya?”

“Cinta sentiasa ada cara untuk dinyatakan. Melalui seorang kawan rapat saya menyatakan hasrat.”

“Masa tu belum Islam?”

“Belum. Itulah cinta. Buta. Saya akui, cinta kepada wanita itu lebih dulu datang, sebelum cinta kepada Islam. Itulah saya.”

“Subhanallah menarik. Bagaimana reaksinya?”

“Dia menjawab… bakal suami saya hanyalah seorang Muslim.” Read the rest of this entry »

 
15 Comments

Posted by on 30 December 2014 in Iktibar Kisah

 

Tags: , , ,

JADILAH RAJA… BARU BAHAGIA

images“Berapa lama awak dalam bidang ini?” Begitu kadang-kadang anda ditanyakan orang. Kemudian yang bertanya akan membandingkan pencapaian itu dengan pencapaian si polan itu, si polan ini. Silap-silap anda akan terasa kerdil bila si penanya akan meletakan ‘orang besar’ dalam bidang tersebut sebagai penanda aras kecapaian. Aduh, terasa anda masih jauh. Anda masih merangkak ketika orang lain telah berjalan, berlari dan melompat. Anda kalah, kalau jika sebaik sahaja perbualan itu tamat, anda mula merasakan, oh, malangnya nasib ku!

 “Berapa ramai anak di universiti?” Sebaik sahaja anda menjawabnya, si penanya akan bertanya, “dalam bidang apa? Doktor, jurutera, farmasi atau arkitek?” Jika anak anda berada di bidang-bidang lain, yang tidak dianggap ‘prestij’, si penanya akan menerangkan betapa ‘rendahnya’ nilai profesion anak anda itu jika bidang pengajiannya ‘biasa-biasa’ sahaja. Jika tidak berhati-hati, rasa rendah hati akan tersuntik tanpa disedari. Alangkah bertuahnya dia, alangkah ruginya aku…

 Itu belum lagi anda bertemu dengan ‘pak lawak’ yang merasa besar hanya kerana punya kenalan di kalangan ‘orang-orang besar’. Anda seperti hendak ketawa bila dia bercerita tentang Tan Sri itu, Puan Sri ini, Datuk ini, Datin itu, yang kononnya sangat akrab dengannya. Padahal dia hakikatnya hanya ‘pecacai’ sahaja kepada orang besar yang diuar-uarkannya itu. Keinginannya menjadi besar menyebabkan dia ‘kecil’ bila hilang harga diri dan suara hati sendiri ketika bergaul dengan ‘orang besar’nya. Angguk-angguk, tunduk-tunduk… Ya, Tok! Yes, Tan Sri!

 Perkara-perkara yang saya sebutkan di atas, mengingatkan saya kepada perbualan bersama Mat (bukan nama sebenar) seorang sahabat yang sangat akrab dengan saya.

“Bagaimana rasanya bila tidak dihargai?” tanya Mat. Nadanya sedih.

“Mengapa?” tanya saya simpati.

“Mereka masih melihat jawatan, harta dan nama.”

“Kau tidak perlu penghargaan mereka yang seperti itu.”

Dia merenung jauh.

“Kalau kita dihargai kerana berpangkat, berharta dan bernama, penghargaan itu hakikatnya bukan untuk kita tetapi untuk pangkat, harta dan nama.”

“Tetapi aku sedih… Setelah sekian banyak yang aku lakukan.”

  Read the rest of this entry »

 
15 Comments

Posted by on 10 November 2014 in Iktibar Kisah

 

Tags: , ,

DAKWAH KOMERSIAL…

images (1)“Ramai orang agama yang tidak beragama,” katanya dengan keras. Nada marah dan kecewanya jelas kedengaran. Sejak awal perbualan lagi nada suaranya meninggi.

“Orang agama yang tidak beragama? Bagaimanakah itu tuan haji?” tanya saya. Walaupun saya dapat mengagak maksudnya tetapi sengaja saya bertanya lagi untuk mendapat penjelasan yang tepat.

 

Sikap Tidak Selari Ilmu

“Mereka ini golongan yang ada ilmu agama tetapi kelakuan dan sikapnya berbeza sungguh dengan ilmu yang dimiliki.”

Oh, itu maksudnya. Saya terus mendengar dengan teliti.

“Saya dengar macam-macam kes angkara golongan agama.”

Saya sebenarnya memang menghormati tuan haji yang saya kenali sejak muda. Beliau sangat prihatin dengan masalah masyarakat. Tidak hairanlah beliau dianggap sebagai pemimpin walaupun tidak ada jawatan. Dia pemimpin tanpa jawatan kerana pengaruhnya yang sangat kuat.

“Angkara?” sampuk saya lagi. Saya ingin terus menjadi pendengar. Begitu seharusnya. Pesan guru saya, jika rakan bual kita sedang marah, jadilah ‘tanah’. Maksudnya, sedia dan setia menjadi ‘punching bag’ yang rela ditinju oleh kemarahannya.

“Ada yang kahwin poligami secara cuba-cuba,” katanya.

“Kahwin dengan isteri kedua, tiga empat bulan kemudian diceraikan. Kasihan wanita jadi mangsa. Alasannya, isteri pertama tidak tahan menderita, ibu sendiri tidak reda dan macam-macam lagi,” tambahnya apabila melihat saya diam.

“Mungkin benar. Mereka juga diuji. Apa boleh buat, mereka tidak tahan lagi diuji,” balas saya.

“Kalau kail panjang sejengkal, lautan yang dalam jangan diduga. Kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepi pantai. Ukur baju badan sendiri. Sebagai orang agama, fikir masak-masak dahulu. Awak juga yang syarah sini-sana; bermesyuarat dengan manusia, istikharah dengan Allah.”

“Orang yang istikharah juga diuji, tuan haji.”

“Betul. Tetapi mengapa sekejap sangat? Tidak sampai beberapa bulan sudah dilepaskan. Kahwin poligami bukan macam main enjit-enjit semut siapa sakit naik atas.”

Hebat, tuan haji ini kaya dengan pepatah-petitih. Dalam hati saya juga ada menyimpan perasaan yang sama. Banyak kes yang serupa saya dengar di hujung-hujung telinga. Malah ada isteri-isteri yang diceraikan oleh ‘ustaz-ustaz’ datang mengadu. Mereka terkejut kerana apa yang diharapkan dan jangkakan terhadap lelaki yang mereka rela dimadukan tidak kesampaian.

Read the rest of this entry »

 
4 Comments

Posted by on 31 October 2014 in Iktibar Kisah

 

Tags: , , ,

IBADAH SANG KAPITALIS!

tamakTentu ada yang salah di mana-mana, jika ada orang yang rajin solat tetapi masih gemar mengumpat. Orang yang berpuasa tetapi masih tega menghina. Atau orang yang banyak berzikir dan berwirid tetapi sangat bakhil dan kedekut. Mengapa amal ibadah itu tidak membuahkan akhlak yang baik? Padahal ibadah itu umpama ‘pohon’ yang menghasilkan ‘buah’ akhlak.

Seorang lelaki bertemu seorang ahli sufi terkenal, Bisyr bin Harits untuk mengucapkan selamat berpisah kerana dia hendak mengerjakan ibadah haji buat kali kedua. Dia berkata, “Aku berniat pergi haji. Adakah sesuatu yang hendak engkau sampaikan kepada ku untuk aku lakukan?”

“Berapa banyak wang yang kau siapkan untuk bekalan?” tanya Bisyr.

“Dua ribu dirham.”

“Apa tujuan engkau mengerjakan haji kali ini? Apakah kerana zuhud terhadap dunia atau untuk melepaskan kerinduan kepada Baitullah atau untuk mencari keredaan Allah?”

“Demi mencari keredaan Allah,” jawab lelaki itu tegas.

“Sekiranya engkau dapat meraih keredaan Allah, sedangkan engkau tetap tinggal di rumah mu dengan menginfakkan dua ribu dirham  itu, apakah engkau bersedia untuk melakukannya?” tanya Bisyr. Read the rest of this entry »

 
45 Comments

Posted by on 25 June 2013 in Iktibar Kisah

 

CERITA BENAR BUAT IKTIBAR

  1. 936398_196859210461661_1971519674_n1.    WALAU SESUDAH KEMATIANNYA…

Kami berbual tidak panjang. Hanya seketika dia menghabiskan catatan dalam buku harian kerjanya, mungkin. Dan saya menunggu giliran untuk masuk melawat ahli keluarga yang sakit.

“Alhamdulillah, sekarang majoriti  jururawat beragama Islam menutup aurat,” kata saya kepada seorang jururawat senior yang duduk berdepan dengan tempat saya menunggu.

“Satu perjalanan panjang. Proses yang berliku-liku, akhirnya Allah izinkan jua kami menutup aurat,” balasnya dengan senyuman.

“Tentu ada kenangan yang manis, “ jolok  saya untuk menghidupkan perbualan.

“Memang ada…. sampai sekarang masih menjadi ingatan, aspirasi dan pembakar semangat saya. Maklumlah, ujian pasti datang bertali arus. Tetapi saya dapat kekuatan setiap kali mengenangkan peristiwa itu.”

Dia pun mula bercerita. Cerita lama. Telah berlaku lebih kurang  30 tahun yang lalu.

“Ketika itu saya masih bertugas di sebuah hospital besar di sebuah bandar. Masa tu saya sendiri masih ‘free hair’.  Pada waktu itu menutup aurat pada wanita yang berkarier masih menjadi larangan. Masyarakat masih memandang serong hukum menutup aurat….” Dia mula bercerita.

“Satu hari seorang wanita awal akhir 20’an, seingat saya, dimasukkan ke dalam wad yang saya menjadi antara petugasnya yang menjaganya. Sakitnya agak kronik. Wanita ini sangat baik, tutur katanya lembut dan berakhlak. Dia paling menjaga waktu solat dan sentiasa dalam keadaan menutup aurat. Maklumlah ada juga petugas dan doktor lelaki yang bertugas di dalam wad tersebut…”

Saya menanti di mana ‘istimewanya’ kisah wanita menutup aurat itu.

“Acap kali dia pengsan. Sebaik tersedar, pertanyaan pertamanya  ialah, apakah sudah masuk waktu solat? Kemudian dengan cepat dia akan membetulkan kain tudung yang menutup auratnya.  Dia sangat cakna dan prihatin betul dengan solat dan auratnya.”

“Lama dia di dalam wad. Perihal sikapnya yang sangat menjaga waktu solat dan penutupan aurat itu sudah menjadi ‘trade mark’nya dan telah dimaklumi oleh petugas hospital dan pesakit di wad berkenaan. Bukan sahaja yang muslim, malah doktor dan petugas bukan Islam pun menghormati prinsip wanita tersebut. Mereka akan berhati-hati apabila berdepan dengannya. “

“Bagaimana dengan sikapnya yang lain?” tanya saya.

“Sikapnya yang lain?”

“Maksud saya dengan keperibadiannya selain solat dan menutup aurat?”

“Dia baik dan hormat dengan semua orang, tidak kira Islam atau bukan Islam. Walaupun menutup aurat, penampilannya sangat dijaga. Sangat menjaga kebersihan dan  masa. Tapi itulah… sakit barahnya sudah sangat parah. Tahap kritikal. Kira-kira 2 bulan kemudian dia meninggal dunia. Hari kematiannya itu yang paling mengesankan…”

Saya diam.  Saya melihat suaranya mula tersekat-sekat. Air matanya mula mengalir…

“Tak sangka lepas solat Subuh pagi itu dia meninggal dunia. Ketika meninggal dunia kain tudung yang menutup wajahnya terbuka sedikit kerana mukanya sudah jatuh di sebelah. Beberapa helai rambutnya terjuntai keluar. Bayangkan… seorang doktor bukan Islam segera berkata pada saya dan rakan jururawat yang lain, cepat-cepat tutup semula, rambutnya sudah terkeluar! ….

Saya terkejut. MasyaAllah.

“Tuan bayangkan, orang bukan Islam pun sangat menghormati prinsipnya. Seperti mana dia menjaga auratnya semasa hidup begitulah Allah jaga auratnya setelah meninggal dunia sehingga orang bukan Islam Allah gerakkan hatinya membantu menutup auratnya.”

“Sejak itu?”

“Sejak itu saya dan beberapa orang kawan lagi tekad menutup aurat. Mula-mula tu dengan berskaf sahaja. Lama-kelamaan meningkat sedikit demi sedikit sampailah semacam ni. Kami sangat tersentuh dengan sikapnya.”

Saya senyum. Begitulah hebatnya berdakwah melalui akhlak dan sikap. Tidak payah banyak cakap. Tidak tunggu sihat, orang beriman ketika sakit pun masih mampu berdakwah.  Dakwah itu umpama akar, yang lembut dan keras dapat ditembusinya. Dakwah itu umpama air, tidak dapat disekat… akan tekad mencari arah untuk terus mengalir. Read the rest of this entry »

 
33 Comments

Posted by on 7 May 2013 in Iktibar Kisah

 

Tags: , , ,