RSS

Category Archives: Kemudi Hati

BAHAGIA ITU SATU JALAN BUKAN TUJUAN

th (2)

 

 

 

Pagi itu seorang muda bertemu saya. Wajahnya kacak, perwatakannya amat menyenangkan. Telah agak lama saya mengenalinya. Dia seorang yang petah berceramah. Kemampuannya membaca al-Quran juga baik sekali.

“Ustaz, saya ingin belajar daripada ustaz bagaimana membina kejayaan dalam hidup,” katanya sebaik sahaja memberi salam dan berjabat tangan.

Saya tersenyum.

“Mengapa kepada saya soalan ini ustaz ajukan?” balas saya kehairanan. Sepanjang hidup saya inilah kali pertama saya diajukan soalan yang sedemikian.

“Sebab saya lihat ustaz berjaya.”

Saya ketawa kecil. Senyum dan menepuk bahu ustaz muda di sebelah saya itu. Saya anggap itu doa buat saya.

 

Bahagia bukan pada Lahiriah

“Jika diukur pada kejayaan yang dinyatakan dalam surah al-Mu’minun, saya masih belum berjaya. Saya masih berusaha untuk berjaya. Solat masih belum khusyuk dan belum terjaga dengan sempurna. Masih banyak amanah yang belum ditunaikan.”

Kali ini dia pula senyum mendengar jawapan saya.

“Yang saya maksudkan ialah kejayaan ukuran lahiriah ustaz. Ukuran orang sekarang; memiliki profesion yang baik, pendapatan yang lumayan, nama yang popular, selebriti lagi,” katanya menjelaskan maksud pertanyaannya sejak awal perbualan kami.

Tanpa diminta beliau terus bercerita tentang kawan-kawan seangkatan dalam kalangan para ustaz muda. Menurutnya, ada antara sahabat-sahabatnya yang berjaya memiliki profesion yang baik, berniaga dengan pendapatan lumayan dan ada juga menjadi selebriti.

Lalu semua itu menimbulkan tanda tanya dalam dirinya, apakah dia juga perlu mempunyai sasaran yang begitu? Apakah itu jalan yang akan membawa kepada kejayaan? Read the rest of this entry »

 
20 Comments

Posted by on 21 January 2016 in Kemudi Hati

 

Tags: , ,

MUSLIM VS SAMURAI

 

th (1)“Mengapa orang Jepun sukar menerima Islam?” tanya seorang ahli perniagaan yang juga merupakan kenalan baharu saya.

“Benarkah begitu?” balas saya dengan pertanyaan juga. Saya tidak pasti sebenarnya. Apakah itu realiti atau sekadar andaian. Kali terakhir saya memijak bumi matahari terbit itu kira-kira 20 tahun yang lalu. Dalam tempoh selama itu berbagai-bagai perubahan boleh berlaku. Dahulu hanya ada sebuah masjid di Kobe tetapi sekarang sudah banyak masjid di sana.

“Betul,” jawabnya pasti. “Saya sering berulang alik ke sana dan saya lihat orang Jepun agak payah untuk menerima Islam.

“Sudah cuba berdakwah di sana?” tanya saya.

“Belum secara langsung. Hanya berdakwah melalui perbualan biasa. Dalam urusan perniagaan, saya cuba selitkan sedikit-sedikit nilai Islam. Sayangnya respons daripada mereka kurang memberangsangkan. Entah mengapa.”

Saya terdiam. Jauh di sudut hati, saya sebenarnya masih tertanya-tanya, apakah itu satu hakikat ataupun hanya satu tanggapan yang bersifat peribadi.

 

Sebab Mereka Lebih Baik

“Baiklah, anggap sahaja tanggapan saya itu benar. Apa komen awak?” joloknya seolah-olah dapat membaca keraguan saya. Saya senyum. Terasa bersalah pula meragui pendapatnya. Padahal dia lebih dekat dengan Jepun. Apa tidaknya, dalam tempoh sebulan sahaja dia sudah beberapa kali berulang-alik ke sana.

“Saya rasa puncanya ialah orang Jepun merasakan kehidupan mereka lebih baik berbanding orang Islam. Oleh itu apa perlunya mereka memeluk Islam.”

Akhirnya saya bersuara juga. Mungkin satu tanggapan juga.

“Lebih baik daripada sudut apa? Kalau kecanggihan sains dan teknologi memang ada kebenarannya. Jepun jauh lebih hebat.”

“Bukan itu sahaja, malah sikap dan adab. Mereka jauh meninggalkan kita,” sambung saya. Pada saya orang Jepun bukan sahaja unggul dalam bidang ekonomi dan teknologi tetapi juga keperibadian. Para pelajar mereka diajar dan dilatih dengan adab lebih dahulu sebelum diberi ilmu.

“Contohnya?”

“Contohnya, kebersihan tandas. Pergilah ke mana-mana bandar di Jepun, kebersihan tandas mereka sangat mengagumkan. Jauh lebih bersih daripada tandas awam, malah tandas-tandas di masjid kita. Lapangan terbang mereka misalnya, jauh lebih bersih dan mesra pengguna berbanding lapangan terbang negara-negara Islam seperti lapangan terbang Karachi dan Jeddah.”

“Itu sekadar kebersihan, itu satu sudut yang masih terhad dan terbatas.”

“Bukan sekadar kebersihan tetapi juga tentang kejujuran dan integriti.” Read the rest of this entry »

 
4 Comments

Posted by on 30 December 2015 in Kemudi Hati

 

Tags: , , ,

DUNIA MEMANG TIDAK ADIL!

thTidak ada keadilan yang mutlak di dunia ini. Semakin kita terima hakikat ini, hidup kita akan menjadi semakin tenang. Jika tidak, kita akan sentiasa rasa arah, kecewa, dipersenda dan ditipu oleh manusia lain dan keadaan. Sebaliknya, apabila kita mula menerima hakikat dunia memang tidak adil, maka hidup kita kan menjadi lebih tenang dan harmoni.

Mengapa di dunia ini tidak ada kedailan yang mutlak? Yang baik, tidak semestinya mendapat ganjaran dan balasan yang baik. Manakala yang jahat, acap kali terlepas dan bebas? Ya, inilah kaedah Allah menguji manusia, agar terserlah siapa yang benar-benar ikhlas berbuat kepadaNya dan siapa pula yang benar-benar meninggalkan kejahatan kerana-Nya jua. Inilah ujian iman.

Menerusi pengajian tauhid, yakni dalam menngenal sifat-sifat Allah, memang kita telah sedia maklum bahawa Allah swt akan memberi dan menunjukkan sifat keadilan-Nya secara mutlak dan tuntas di akhirat nanti. Manakala, di dunia ini Allah tidak menunjukkan sifat keadilanNya secara sepenuh dan menyeluruh sebagai ujian kepada orang-orang yang beriman kepadaNya.

Lihat bagaimana nabi Zakaria AS, Nabi Yahya AS dan beberapa nabi yang lain telah dibunuh oleh musuh-musuh kebenaran. Sekiranya kita sebagai suami, isteri, ibu-bapa, anak-anak, pemimpin, pengikut… menerima layanan atau balasan yang tidak adil, biasalah. Inilah hakikat dan lumrah hidup yang mesti ditempuh. Jangan mencari yang ‘serba kena’ kerana hidup dipenuhi oleh resam yang ‘serba tidak kena’.

Sekiranya kita berbuat baik kerana mengharapkan ganjaran, pembalasan dan ucapan terima kasih daripada manusia, tentu kita akan keewa kerana umumnya manusia memang tidak pandai berterima kasih apalagi untuk membalas budi. Memang, buat baik dibalas baik, tetapi bukan seua kebaikan dibalas di sini (dunia), ada yang Allah simpan di sana (akhirat). Read the rest of this entry »

 
2 Comments

Posted by on 21 December 2015 in Kemudi Hati

 

Tags:

Daun usia gugur lagi…

images (1)Entah kenapa, di hari lahir kali ini hatiku sayu sekali. Ucapan tahniah yang melimpah, tidak dapat mengusir segala kesepian yang menjajah jiwa. Aku mendoakan mereka, tetapi hati ku bagai terbelenggu dan terdera. Hati terpasung oleh kata-kata yang pernah diucapkan oleh Sayidina Ali:

“Manusia semua tidur, bila mati baru mereka terjaga.”

Kata-kata itu menusuk ke lubuk hati. Merobek-robek sisa-sisa kegembiraan yang masih tersisa. Apakah aku masih tidur? Ah, tidur yang sangat panjang kalau begitu. Teringat pula kata Imam Ghazali:

“Ada manusia yang sedang ketawa ria, sedangkan kain kafannya sedang dirobek-robekan.”

Sudah lebih separuh abad aku bernaung di bawah langit-Mu ya Allah. Belum pun aku terasa menjadi hamba-Mu yang sebenar. Masih berpura-pura. Alangkah alpa dan berdosanya aku. Apakah sisa umurku masih panjang? Atau hanya seketika lagi. Aku tidak pasti. Read the rest of this entry »

 
17 Comments

Posted by on 21 May 2015 in Kemudi Hati

 

Tags: , ,

MENCARI KECANTIKAN ISTERI BUKAN ISTERI YANG MASIH CANTIK…

64557_427581307328153_1730802048_n”Mengapa dia tidak faham rintihan hati aku?”  keluh seorang sahabat rapat kepada saya.

”Bukan aku tidak cinta, tetapi tolonglah berhias diri,” tambahnya lagi.

”Mengapa? Teruji sangatkah?”

”Apa tidaknya… di pejabat aku berdepan dengan berbagai-bagai wanita. Semuanya berhias dan berwangi-wangian.”

“Kau menjaga pandangan?”

“Bukan sahaja pandangan tetapi penciuman. Dunia akhir zaman, kau bukan tidak tahu.”

”Ya, iman kita sering teruji,” balas saya, seaakan-akan menumpang keluhannya.

 

”Yang aku hairan tu, isteri aku ni bukan tidak cantik… cantik. Tapi entahlah, sekarang ni semakin hilang moodnya untuk menjaga diri.”

”Kita akan dah semakin berusia. Apa lagi yang kita cari dalam hidup ini,” pujuk saya untuk meredakannya.

”Tetapi itu bukan alasan untuk dia tidak menjaga diri. Kita sebagai suami sering diuji, setidak-tidaknya berilah sedikit bantuan untuk kita hadapi ujian itu.”

Saya senyum. ’Bantuan’ yang dimaksudkannya membawa pelbagai tafsiran. Read the rest of this entry »

 
26 Comments

Posted by on 18 November 2014 in Kemudi Hati

 

Tags: , , ,

INILAH PETA KEHIDUPAN

imagesHidup mesti dilihat mengikut ketetapan Penciptanya. Hanya dengan itu kejayaan dan kebahagiaan yang hakiki dan abadi dapat dimiliki. What you get is what you see – apa yang kita dapat, bergantung kepada apa yang dilihat. Dan tidak ada penglihatan yang paling tepat dan jelas melainkan dirujuk kepada pandangan Allah.

Mereka yang dapat mengikut ketetapan Allah itulah yang dikatakan celik mata hati – melihat hidup dengan penuh kesedaran. Untuk jadi sedar (celik mata hati) kita perlu memahami skrip kehidupan seperti yang telah ditentukan oleh Allah s.w.t. Kita tidak minta untuk dihidupkan tetapi hidup ini adalah kurniaan daripada Allah.

Untuk hidup selamat, tenang, dan bahagia, hiduplah mengikut “skrip” Pencipta. Jadilah hamba yang sebenar kerana itu menentukan bagaimana kita melihat hidup ini. Who you are determines how you see – siapa anda menentukan bagaimana anda melihat (memandang). Jadi, apabila kita merasakan diri kita hamba Allah, maka kita akan melihat hidup ini dari kaca mata Penciptanya (Allah)!

 

Skrip Kehidupan

Skrip kehidupan inilah jika dilalui dengan penuh iltizam dan istiqamah, akan menghasilkan kemenangan yang bersepadu antara diri dan masyarakat, material dan spiritual, dunia, dan akhirat. Kita akan mendapat apa yang sepatutnya dan sewajarnya yang kita dapat. Sebaliknya, jika apa yang kita lihat tersalah ataupun tersasar, maka apa yang kita dapat juga akan tersasar. Kita akan menyesal di dunia, lebih-lebih lagi di akhirat kerana kita dapat apa yang sepatutnya “tidak kita dapat”. Terasa benarlah hidup di dunia hanya sia-sia.  Read the rest of this entry »

 
4 Comments

Posted by on 14 October 2014 in Kemudi Hati

 

Tags: , , , , , ,

GURU PENULISAN KU YANG PERTAMA

kerja-keras-300x204“Siapa guru pertama penulisan ustaz?” tanya seorang siswa sewaktu kami berbual secara santai usai sebuah program tentang penulisan.

Aku terdiam. Satu soalan yang mudah, tetapi tidak semudah itu menjawabnya. Setelah agak lama termenung, aku pun menjawab, “ayah saya.”

“Wah, ayah ustaz pun seorang penulis!”

Aku menggeleng-gelengkan kepala. Menafikan.

“Seorang ulama!”

Aku menggeleng lagi.

“Tidak, tidak. Ayah saya seorang buta huruf. Seorang buruh,” jawab ku perlahan.

“Betul ni ustaz? Pelik. Macam mana boleh begitu, boleh kongsikan dengan saya?” pintanya.

Aku bertanya semula, “betul-betul anak nak tahu?”

Dia mengangguk. Kelihatannya, bersungguh-sungguh.

“Tolong ceritakan ustaz, saya nak jadi penulis macam ustaz.”

“Jangan jadi macam saya. Jadi penulis yang lebih baik. Saya hanya pendakwah biasa,” ujar ku.

“Tolong ceritakan ustaz…”

“Baiklah, saya harap anak sabar mendengarnya…”

Lalu aku pun bercerita:

Ayah ku seorang buruh pengutip dan penyapu sampah. Dia tidak tahu menulis dan membaca. Kehidupan ayah sangat susah sejak kecil lagi. Bayangkan, ayahnya meninggal dunia sewaktu dia dalam kandungan lagi. Ayah menjadi petani sejak berumur 6 tahun. Pada usia 10 tahun dia merantau sehelai sepinggang dari tanah seberang. Datang membawa diri ke Tanah Melayu untuk mencari rezeki. Tanpa harta, tanpa pelajaran.

Di Malaysia, ayah membuat bermacam-macam kerja. Dari tukang kebun, pemandu kereta dan akhirnya menjadi seorang buruh. Kehidupan ayah dilingkungi oleh marhein dari pelbagai bangsa, India, Cina, Serani dan sebagainya. Bahasa dan tingkah laku ayah jadi kasar, sekasar tangan dan kulitnya. Itu semua impak pergaulannya dengan golongan bawahan yang tidak berharta dan berpelajaran.

Namun, suatu yang pasti (yang sejak kecil sudah ku perhatikan), ayah sangat cintakan ilmu. Dia seakan tidak sabar menunggu aku (anak lelaki sulungnya) mampu membaca. Tetapi apakan daya, kemiskinan menyebabkan aku tidak dihantar ke sekolah Tadika. Pada akhir tahun 60’an, ibu-bapa yang berwang sahaja mampu menghantar anaknya belajar ke sekolah Tadika sebagai persediaan ke sekolah rendah.

Namun, masuk sahaja aku ke darjah satu, ayah mula membawa helaian surat khabar lama yang dipungutnya sewaktu bekerja untuk ku baca di rumah.

“Baca!” katanya.

Aku pun membaca merangkak-rangkak. Walaupun pada mulanya terkial-kial, tetapi itulah yang dibanggakan ayah kepada rakan-rakan sekerjanya.

“Anak aku sudah pandai membaca surat khabar,” katanya.

Aku masih ingat, satu hari ayah membawa aku ke sebuah kedai Cina di pekan berhampiran. Urus niaga itu memerlukan tanda tangan. Lalu ayah berkata kepada ku, “kamu tanda tangan!” Itulah tanda tanganku yang pertama dalam hidup. Huruf ‘P’ yang dilengkarkan separuh bulatan. Maklumlah baru darjah satu.

“Tengok, anak gua pandai sain,” kata ayah kepada tauke kedai Cina itu. Aku lihat tauke itu mengangguk-angguk, ya tak ya, sahaja.

Selain itu, ada lagi yang ayah minat. Dia paling suka siaran berita daripada radio. Malangnya, kami tidak punya radio. Jadi, setiap kali siaran berita ke udara, ayah akan membawa aku mendengarnya di rumah jiran sebelah. Kami hanya menumpang duduk di tepi tangga dan ayah minta jiran kami meninggikan kadar suara radio untuk kami tumpang mendengarnya. Read the rest of this entry »

 
61 Comments

Posted by on 20 January 2014 in Kemudi Hati

 

Tags: , , ,