Looking for Something?
Browsing Category

Artikel

MUSLIM VS SAMURAI

Author:

 

th (1)“Mengapa orang Jepun sukar menerima Islam?” tanya seorang ahli perniagaan yang juga merupakan kenalan baharu saya.

“Benarkah begitu?” balas saya dengan pertanyaan juga. Saya tidak pasti sebenarnya. Apakah itu realiti atau sekadar andaian. Kali terakhir saya memijak bumi matahari terbit itu kira-kira 20 tahun yang lalu. Dalam tempoh selama itu berbagai-bagai perubahan boleh berlaku. Dahulu hanya ada sebuah masjid di Kobe tetapi sekarang sudah banyak masjid di sana.

“Betul,” jawabnya pasti. “Saya sering berulang alik ke sana dan saya lihat orang Jepun agak payah untuk menerima Islam.

“Sudah cuba berdakwah di sana?” tanya saya.

“Belum secara langsung. Hanya berdakwah melalui perbualan biasa. Dalam urusan perniagaan, saya cuba selitkan sedikit-sedikit nilai Islam. Sayangnya respons daripada mereka kurang memberangsangkan. Entah mengapa.”

Saya terdiam. Jauh di sudut hati, saya sebenarnya masih tertanya-tanya, apakah itu satu hakikat ataupun hanya satu tanggapan yang bersifat peribadi.

 

Sebab Mereka Lebih Baik

“Baiklah, anggap sahaja tanggapan saya itu benar. Apa komen awak?” joloknya seolah-olah dapat membaca keraguan saya. Saya senyum. Terasa bersalah pula meragui pendapatnya. Padahal dia lebih dekat dengan Jepun. Apa tidaknya, dalam tempoh sebulan sahaja dia sudah beberapa kali berulang-alik ke sana.

“Saya rasa puncanya ialah orang Jepun merasakan kehidupan mereka lebih baik berbanding orang Islam. Oleh itu apa perlunya mereka memeluk Islam.”

Akhirnya saya bersuara juga. Mungkin satu tanggapan juga.

“Lebih baik daripada sudut apa? Kalau kecanggihan sains dan teknologi memang ada kebenarannya. Jepun jauh lebih hebat.”

“Bukan itu sahaja, malah sikap dan adab. Mereka jauh meninggalkan kita,” sambung saya. Pada saya orang Jepun bukan sahaja unggul dalam bidang ekonomi dan teknologi tetapi juga keperibadian. Para pelajar mereka diajar dan dilatih dengan adab lebih dahulu sebelum diberi ilmu.

“Contohnya?”

“Contohnya, kebersihan tandas. Pergilah ke mana-mana bandar di Jepun, kebersihan tandas mereka sangat mengagumkan. Jauh lebih bersih daripada tandas awam, malah tandas-tandas di masjid kita. Lapangan terbang mereka misalnya, jauh lebih bersih dan mesra pengguna berbanding lapangan terbang negara-negara Islam seperti lapangan terbang Karachi dan Jeddah.”

“Itu sekadar kebersihan, itu satu sudut yang masih terhad dan terbatas.”

“Bukan sekadar kebersihan tetapi juga tentang kejujuran dan integriti.” (more…)

DUNIA MEMANG TIDAK ADIL!

Author:

thTidak ada keadilan yang mutlak di dunia ini. Semakin kita terima hakikat ini, hidup kita akan menjadi semakin tenang. Jika tidak, kita akan sentiasa rasa arah, kecewa, dipersenda dan ditipu oleh manusia lain dan keadaan. Sebaliknya, apabila kita mula menerima hakikat dunia memang tidak adil, maka hidup kita kan menjadi lebih tenang dan harmoni.

Mengapa di dunia ini tidak ada kedailan yang mutlak? Yang baik, tidak semestinya mendapat ganjaran dan balasan yang baik. Manakala yang jahat, acap kali terlepas dan bebas? Ya, inilah kaedah Allah menguji manusia, agar terserlah siapa yang benar-benar ikhlas berbuat kepadaNya dan siapa pula yang benar-benar meninggalkan kejahatan kerana-Nya jua. Inilah ujian iman.

Menerusi pengajian tauhid, yakni dalam menngenal sifat-sifat Allah, memang kita telah sedia maklum bahawa Allah swt akan memberi dan menunjukkan sifat keadilan-Nya secara mutlak dan tuntas di akhirat nanti. Manakala, di dunia ini Allah tidak menunjukkan sifat keadilanNya secara sepenuh dan menyeluruh sebagai ujian kepada orang-orang yang beriman kepadaNya.

Lihat bagaimana nabi Zakaria AS, Nabi Yahya AS dan beberapa nabi yang lain telah dibunuh oleh musuh-musuh kebenaran. Sekiranya kita sebagai suami, isteri, ibu-bapa, anak-anak, pemimpin, pengikut… menerima layanan atau balasan yang tidak adil, biasalah. Inilah hakikat dan lumrah hidup yang mesti ditempuh. Jangan mencari yang ‘serba kena’ kerana hidup dipenuhi oleh resam yang ‘serba tidak kena’.

Sekiranya kita berbuat baik kerana mengharapkan ganjaran, pembalasan dan ucapan terima kasih daripada manusia, tentu kita akan keewa kerana umumnya manusia memang tidak pandai berterima kasih apalagi untuk membalas budi. Memang, buat baik dibalas baik, tetapi bukan seua kebaikan dibalas di sini (dunia), ada yang Allah simpan di sana (akhirat). (more…)

SEORANG SUFI YANG ‘MENINGGAL’ DUNIA!

Author:

 

th (1)Dia punya kedudukan yang baik. Berharta orangnya. Sebagai ketua sebuah syarikat perniagaan yang maju, dia menjadi ikon kepada usahawan-usahawan Muslim yang lain. Namun sejak kebelakangan ini dia telah berubah.

“Alhamdulillah aku tenang sekarang. Tiada kesibukan lagi. Aku tenang setenang-tenangnya.”

“Bagaimana dengan orang sekelilingmu?”

“Maksudmu?”

“Pekerja-pekerja dan kakitangan syarikatmu,” jawab saya pendek.

“Mengapa tiba-tiba kau bertanyakan tentang pekerja-pekerjaku?”

 “Mestilah. Bukankah kita tidak akan tenang selagi orang di sekeliling kita tidak tenang? Orang yang tenang mampu memberi ketenangan kepada orang di sekelilingnya,” jelas saya. Teringat saya akan ungkapan orang yang bijaksana: “Seseorang tidak akan bahagia selagi orang di sekelilingnya tidak bahagia.”

Begitulah juga dengan ketenangan. Orang yang tenang akan dapat memberi ketenangan kepada orang di sekelilingnya.

Sebenarnya, ada sebab saya bertanya kepadanya begitu. Saya diberitahu oleh pengurus syarikatnya bahawa sudah hampir tiga bulan pekerja-pekerja bawahan tidak mendapat gaji. Sesuatu yang tidak pernah berlaku sebelum ini!

“Bagiku dunia ini menipu. Aku ingin mencari sesuatu yang abadi. Dan aku temuinya dalam zikir. Dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang. Itu pasti!” (more…)

BIAR TAK SENTAP ASALKAN MENYERAP

Author:

Hidayatus Salikin

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Air mata mengalir tanpa disedari. Terasa betapa kasih sayang para ulama silam dalam mendidik masyarakat untuk mencintai Allah dan RasulNya.       Walaupun hanya lebih kurang sejam, Syeikh Fahmi Zam Zam dalam majlis yang dianjurkan oleh IKIM itu, telah dapat menyampaikan intipati ilmu yang dinukilkan oleh Syeikh Abdul Samad Al Falimbani dalam kitab Hidayatus Salikin.

 

Ramai yang menahan sendu. Majlis ilmu itu benar-benar menusuk kalbu. Dewan besar IKIM itu menjadi gelanggang menimba ilmu dan tarbiah. Dari fikir menjadi zikir. Dan dari zikir kembali menjadi fikir. Begitulah silih berganti. Walaupun kitab Hidayatus Salikin hanya membicarakan soal ilmu dan adab, tetapi daya sentuhan yang menyambung kewibawaan kitab induk yang menjadi rujukannya yakni Ihya’ Ulumuddin… sangat meresap ke dalam hati.

 

Walaupun kitab Hidayatus Salikin menukilkan tentang amalan-amalan asas seperti keutamaan ilmu, solat, adab dalam pergaulan dan lain-lain, tetapi huraian Syeikh Fahmi Zam Zam tetap menusuk ke hati apabila beliau mengaitkan semua itu kepada tujuan utama ilmu… yakni beramal untuk mendapat keredaan Allah. Benarlah seperti yang dinukilkan oleh   Atha’ rahimahullah: ‘Majlis zikir adalah majlis halal dan haram, yang membicarakan bagaimana menjual dan membeli, bagaimana solat, nikah, talak, haji dan sebagainya’.” (Shahih Al Adzkar) (more…)

AKU TERPILIH, BUKAN TERSISIH

Author:

pirate-ship-in-storm_123162

Apabila ujian kesakitan, perpisahan, kegagalan, kemiskinan datang bertimpa-timpa,  terdetik juga kata di dalam hati, “apakah Tuhan masih sayangkan aku? Kenapa aku diuji seberat dan sekerap begini? ” Subhanallah, tanpa disedari seolah-olah kita sudah mempersoalkan kuasa Tuhan, padahal kita hanyalah hambaNya. Hamba tidak berhak menyoal, sebaliknya akan disoal. Namun, itulah kelemahan manusia. Kita sering alpa dan terlupa.

Paling malang, manusia kerap terlupa bahawa dirinya hamba. Terutamanya ketika diuji. Sebab itu Allah mengajar kita agar mengucapkan kalimah ‘istirja’ setiap kali diuji… Innalillah wa inna ilahihi rajiun, yang ertinya, “kami ini milik Allah, kepadaNya kami akan dikembalikan.” Ya, inilah kalimah yang mengingatkan bahawa kita ini milik Tuhan, Tuhan layak menguji kita dan kita layak diuji. Jangan sekali-kali menolak apalagi ‘mengamuk’ apabila diuji. Kita hanya hamba…   (more…)