Looking for Something?
Browsing Category

Artikel

BANJIR BESAR: HUDUD, PERUBAHAN CUACA, PENEBANGAN HUTAN….

Author:

banjir jumaatPandangan ahli agama dan saintis boleh diintegrasikan (disepadukan) dalam mencari punca berlakunya bencana alam, gejala sosial, penyakit-penyakit kronik, jenayah dan lain-lain malapetaka dalam kehidupan ini.

Jangan sekali-kali diletakkan pandangan para saintis dan ahli agama di titik konflik, sehingga seolah-olah agama dan sains itu bertentangan. Padahal hubungan antara agama (Islam) dan sains adalah dua perkara yang sangat serasi dan harmoni. Jika kita bijak memanfaatkan hubungan ini, kita bukan sahaja selamat hidup di dunia malah akan selamat juga hidup di akhirat.

Alam Mematuhi Hukum Allah

Bencana alam misalnya, menurut pakar sains, adalah disebabkan hukum alam ‘law of nature’ dilanggar. Apabila ekosistem jagat raya dan kehidupan dikacau, dunia terdedah kepada bencana dan malapetaka. Pemugaran hutan tanpa usaha pemuliharaannya mendedahkan kepada banjir, tanah runtuh atau kemarau. Begitu juga penarahan bukit-bukau, gunung dan penambakan pantai yang melanggar hukum fizik mengakibatkan tanah runtuh, bah, pemanasan global dan lain-lain lagi.

Dalam Islam ‘law of nature’  ini dikenali sebagai sunatullah. Hukum ini juga hakikatnya hukum Allah, kerana ia ditetapkan oleh Allah untuk mengatur alam ini. Jika hukum Allah ini dilanggar maka tunggulah saat kehancurannya. Keseimbangan, kestabilan dan keharmonian alam kosmos (yang teratur) ini diamanahkan kepada manusia sebagai khalifah di muka bumi untuk diatur dan ditadbir. Manusia dikurniakan ilmu akal (acquired knowledge – sains, matematik dan lain-lain) untuk memahami hukum ini. Jangan sekali-kali membangun dan menguruskan pembangunan alam dengan melanggar hukum alam itu. Buruk padahnya!

Tidak mematuhi hukum sunnatullah ini juga hakikatnya satu dosa. Dosa kerana rakus memugar hutan dengan melanggar hukum sunnatullah. Atau tidak punya kepakaran dan ilmu yang secukupnya untuk mengurus tadbir alam dengan baik. Mungkin ada iman, tetapi kurang kepakaran. Mungkin integriti tinggi tetapi kompetensi tidak seberapa. Jadi, tidak boleh sewenang-wenangnya menempelak, “bencana ini kerana dosa,” tetapi mungkin juga satu isyarat untuk lebih bijak dalam mengurus dan mentarbir. Justeru disamping lebih jujur perlu lebih bijak dalam mengurus dan memimpin. (more…)

DAKWAH DARI HATI…

Author:

gadis berniqab“Sudah berapa lama tuan memeluk Islam?”tanya saya pendek

“Dua puluh tahun,”jawab lelaki berbangsa India itu juga dengan pendek.

“Semua keluarga turut masuk Islam?”

“Semua, tetapi tidaklah berturut-turut. Termasuk ibu-bapa saya,” jawabnya sambil tersenyum. Wajahnya nampak sangat tenang. Jadi senang hati melihatnya.

“Yang paling akhir?”

“Ibu dan bapa saya. Baru sebulan yang lalu.”

“Alhamdulillah…”

“Tetapi ibu saya baru sahaja meninggal dunia. Kira-kira dua minggu yang lalu.”

Saya terkejut. Maksudnya, baru sangat. Tentu dia masih dalam kesedihan.

“Masih sedih…” kata saya perlahan sambil mengusap bahunya. Separuh bertanya, separuh simpati.

“Sedih sedikit sahaja. Gembira lebih banyak.”

Wah, jawapan itu sangat aneh. Tentu ada cerita di sebaliknya.

“Mengapa tuan rasa gembira?”

“Panjang ceritanya…”

Saya memberi isyarat yang sangat berminat mendengar. Mungkin kerana itu dia pun mula bercerita. Lancar dan lurus tanpa tersekat-sekat. Seolah-olah episod demi episod sudah tersusun kemas dalam minda dan perasaannya. Menurutnya, dia memeluk Islam hasil dakwah seorang wanita. Dengan cinta? Tidak. Hanya dengan akhlak seorang wanita ‘berniqab’ yang bekerja sebagai akauntan di pejabatnya.

“Saya tertarik kepada akhlaknya. Begitu sopan, begitu empati dengan kawan sekerja dan cekap pula melaksanakan tugas. Tanpa melihat wajahnya pun, hati saya sudah terpikat. Sungguh. Saya jatuh cinta pada kecantikan budinya.”

“Bagaimana menyatakannya?”

“Cinta sentiasa ada cara untuk dinyatakan. Melalui seorang kawan rapat saya menyatakan hasrat.”

“Masa tu belum Islam?”

“Belum. Itulah cinta. Buta. Saya akui, cinta kepada wanita itu lebih dulu datang, sebelum cinta kepada Islam. Itulah saya.”

“Subhanallah menarik. Bagaimana reaksinya?”

“Dia menjawab… bakal suami saya hanyalah seorang Muslim.” (more…)

SATU PANDANGAN UNTUK UMNO

Author:

imagesWalaupun sebagai orang luar dan orang kecil saya terpanggil untuk memperkatakan sesuatu mengenai Perhimpunan Agung UMNO. UMNO ingin berubah. Itulah yang dinyatakan sendiri oleh pemimpin-pemimpinnya. Untuk itu, UMNO hendaklah melihat kemerosotan sokongan dalam pilihan raya yang lalu sebagai satu amaran bahawa sokongan terhadapnya adalah ‘bersyarat’. Ia boleh luntur sekiranya parti itu mengabaikan pembinaan kekuatan nilai-nilai teras yang menjadi tunggak jati diri Melayu-Islam seperti amanah, jujur dan lain-lain, juga gagal menyelesaikan masalah kos sara hidup masyarakat bawahan.

Apa yang menimpa parti Kongres di India, Golkar di Indonesia, LDP di Jepun, Koumintang di Taiwan perlu dijadikan iktibar, bahawa walau betapa besar sekalipun jasa sesebuah parti namun ia tetap ditinggalkan oleh rakyat sekiranya gagal memenuhi aspirasi dan tuntutan terkini generasi kemu. Dalam konteks yang sama sejarah UMNO sendiri menunjukkan bahawa ia boleh tergugat bukan kerana ‘kekuatan’ lawannya, tetapi kerana kelemahannya sendiri. UMNO perlu bermuhasabah secara jujur – mengakui kelemahan-kelemahan yang ada dan memulakan langkah terancang untuk menjadi ‘role model’ parti yang integriti dan kompetensi.

UMNO masih punya peluang untuk memimpin bangsa Melayu membina kekuatan dalaman (iman dan perpaduan) dan kekuatan fizikal (ekonomi, politik dan teknologi). Dunia yang semakin global, mendesak manusia menjadi semakin tribal – kesedaran untuk mempertahankan identiti bangsa, negara dan agama masing-masing semakin meningkat. Sikap terlalu ‘asyik’ dengan perancangan menjadi maju tanpa mempedulikan pembinaan semangat patriotik, kasihkan bangsa dan cintakan agama akan hanya meninggikan tempat jatuh. Kebimbangan ini sangat berasas justeru masalah sosial di kalangan remaja, jenayah di kalangan masyarakat bawahan, rasuah di kalangan orang atasan adalah akibat langsung daripada runtuhnya nilai-nilai teras itu.

UMNO mesti memberi tumpuan yang lebih untuk mempertahankan semangat cintakan agama, bangsa dan negara tanpa mengorbankan tumpuan kepada pembangunan ekonomi dan teknologi. Memahami cabaran luaran dan memantapkan kekuatan dalaman adalah satu kewajipan buat UMNO demi meneruskan kesinambungan ketuanan Melayu dan survival negara dalam era globalisasi. Sikap ‘think global but act local’ (pemikiran bertahap global tetapi bertindak berdasarkan keadaan dan kepentingan bangsa dan negara sendiri) harus ada dalam diri pemimpin dan ahli-ahli UMNO.

UMNO perlu sedar bahawa orang Melayu-Islam kini inginkan sesuatu yang lebih ‘advance’ selaras dengan perkembangan dan cabaran mutakhir. Bangsa Melayu inginkan pakej ‘2 in 1’ – pembangunan dan kerohanian bersepadu – untuk memelihara nilai teras (agama), jati diri (bangsa) tanpa mengorbankan keselesaan hidup (pembangunan) yang diperlukan oleh setiap manusia. Untuk memenuhi tuntutan ini, UMNO harus bersikap proaktif yakni tidak bertindak semata-mata untuk menyaingi parti pembangkang. Sebaliknya UMNO mesti realistik dalam menilai situasi terkini dan bertindak sesuai dengan kedudukannya sebagai parti pemerintah untuk semua kaum di Malaysia. UMNO tidak perlu cuba menonjolkan sesuatu yang lebih drastik dan agresif agar kelihatan lebih ‘Islam’, lebih ‘racist’ atau lebih ‘humanis’ dari parti politik yang lain. (more…)

MENCARI KECANTIKAN ISTERI BUKAN ISTERI YANG MASIH CANTIK…

Author:

64557_427581307328153_1730802048_n”Mengapa dia tidak faham rintihan hati aku?”  keluh seorang sahabat rapat kepada saya.

”Bukan aku tidak cinta, tetapi tolonglah berhias diri,” tambahnya lagi.

”Mengapa? Teruji sangatkah?”

”Apa tidaknya… di pejabat aku berdepan dengan berbagai-bagai wanita. Semuanya berhias dan berwangi-wangian.”

“Kau menjaga pandangan?”

“Bukan sahaja pandangan tetapi penciuman. Dunia akhir zaman, kau bukan tidak tahu.”

”Ya, iman kita sering teruji,” balas saya, seaakan-akan menumpang keluhannya.

 

”Yang aku hairan tu, isteri aku ni bukan tidak cantik… cantik. Tapi entahlah, sekarang ni semakin hilang moodnya untuk menjaga diri.”

”Kita akan dah semakin berusia. Apa lagi yang kita cari dalam hidup ini,” pujuk saya untuk meredakannya.

”Tetapi itu bukan alasan untuk dia tidak menjaga diri. Kita sebagai suami sering diuji, setidak-tidaknya berilah sedikit bantuan untuk kita hadapi ujian itu.”

Saya senyum. ’Bantuan’ yang dimaksudkannya membawa pelbagai tafsiran. (more…)

JADILAH RAJA… BARU BAHAGIA

Author:

images“Berapa lama awak dalam bidang ini?” Begitu kadang-kadang anda ditanyakan orang. Kemudian yang bertanya akan membandingkan pencapaian itu dengan pencapaian si polan itu, si polan ini. Silap-silap anda akan terasa kerdil bila si penanya akan meletakan ‘orang besar’ dalam bidang tersebut sebagai penanda aras kecapaian. Aduh, terasa anda masih jauh. Anda masih merangkak ketika orang lain telah berjalan, berlari dan melompat. Anda kalah, kalau jika sebaik sahaja perbualan itu tamat, anda mula merasakan, oh, malangnya nasib ku!

 “Berapa ramai anak di universiti?” Sebaik sahaja anda menjawabnya, si penanya akan bertanya, “dalam bidang apa? Doktor, jurutera, farmasi atau arkitek?” Jika anak anda berada di bidang-bidang lain, yang tidak dianggap ‘prestij’, si penanya akan menerangkan betapa ‘rendahnya’ nilai profesion anak anda itu jika bidang pengajiannya ‘biasa-biasa’ sahaja. Jika tidak berhati-hati, rasa rendah hati akan tersuntik tanpa disedari. Alangkah bertuahnya dia, alangkah ruginya aku…

 Itu belum lagi anda bertemu dengan ‘pak lawak’ yang merasa besar hanya kerana punya kenalan di kalangan ‘orang-orang besar’. Anda seperti hendak ketawa bila dia bercerita tentang Tan Sri itu, Puan Sri ini, Datuk ini, Datin itu, yang kononnya sangat akrab dengannya. Padahal dia hakikatnya hanya ‘pecacai’ sahaja kepada orang besar yang diuar-uarkannya itu. Keinginannya menjadi besar menyebabkan dia ‘kecil’ bila hilang harga diri dan suara hati sendiri ketika bergaul dengan ‘orang besar’nya. Angguk-angguk, tunduk-tunduk… Ya, Tok! Yes, Tan Sri!

 Perkara-perkara yang saya sebutkan di atas, mengingatkan saya kepada perbualan bersama Mat (bukan nama sebenar) seorang sahabat yang sangat akrab dengan saya.

“Bagaimana rasanya bila tidak dihargai?” tanya Mat. Nadanya sedih.

“Mengapa?” tanya saya simpati.

“Mereka masih melihat jawatan, harta dan nama.”

“Kau tidak perlu penghargaan mereka yang seperti itu.”

Dia merenung jauh.

“Kalau kita dihargai kerana berpangkat, berharta dan bernama, penghargaan itu hakikatnya bukan untuk kita tetapi untuk pangkat, harta dan nama.”

“Tetapi aku sedih… Setelah sekian banyak yang aku lakukan.”

  (more…)