RSS

Arkib Kategori: Semasa

ULAMA BERADU, UMAT KELIRU

ulamaJika orang awam gagal ‘menguruskan perbezaan’, masih tidak mengapa. Itu masih boleh diterima. Ini kerana orang awam kebanyakannya masih  kurang ilmu.  Selain kurang cerdik, orang awam juga kurang terdidik. Justeru, emosi yang panas acap kali mendahului fikiran yang bernas dalam menghadapi perbezaan pendapat atau pandangan. Namun, apabila para ulama yang sewajar sudah cerdik dan terdidik juga terjebak dalam pertelingkahan yang tidak berkesudahan, ini sesungguhnya satu tragedi yang sangat menyedihkan.   

Sesungguhnya, ini adalah salah satu cabaran untuk ahli-ahli agama masakini. Cabaran yang boleh merobek kewibawaan ilmu dan ketinggian peribadi mereka. Betapa sekarang kita dapat melihat ulama sesama ulama telah tega bertelagah dan bertikam lidah. Yang dijadikan senjata bukan ilmu dan fakta, tetapi sindiran dan tempelakkan yang sangat menjelikkan. Ada di antaranya yang berani mencabar pihak lawan untuk berdebat bagai ayam sabung yang berkokok dengan sombong. Ada yang mencemik, mencebir dan senyum sinis ketika membahaskan pandangan pihak lain.  

Tidak salah untuk berbeza, tetapi biarlah dengan nada dan nuansa yang mengekalkan kasih sayang dan silaturahim. Apa gunanya kelulusan yang berjela-jela, dengan gelaran yang beraneka rupa, tetapi adab dan akhlak tidak terjaga.  Pada hal, seorang ulama silam, Ibnu Mubarak berkata: “Aku mempelajari adab selama tiga puluh tahun dan aku mempelajari ilmu selama dua puluh tahun dan adalah mereka (para ulama) mempelajari adab kemudian barulah mempelajari ilmu. “

Jika benar yang dicari ialah kebenaran, masakan ada sikap sombong yang menonjol. Keangkuhan itu boleh dibaca melalui sikap, tulisan dan kata-kata. Cabar sana, perleceh sini. Pelbagai label juga telah dilontarkan… Ini ‘sunni jumud’, itu ‘wahabi sesat’, sipolan ‘sufi menyeleweng’ dan sipolan ‘salafi tegar’. Subhanallah, lupakah pada pesan  Ibnu Umar ini : “Tiadalah seseorang lelaki itu dianggap alim sehinggalah dia tidak hasad dengki kepada orang yang lebih alim daripadanya dan tidak menghina orang yang kurang daripadanya serta tidak mencari dengan ilmunya upahan kebendaan.”

Timbul pertanyaan, apa benar pergeseran ini disebabkan oleh perbezaan ilmu, hujah dan prinsip? Atau sebab sebenar tidak lain hanya sifat hasad dengki. Berbeza bukan kerana ilmu atau amalan, tetapi kerana tidak senang melihat yang di sebelah ‘sana’ lebih ramai pengikutnya, lebih banyak hartanya dan lebih tersohor namanya. Alasan perbezaan ilmu cuma mainan bibir.  Apa yang berkecamuk di dalam hati hanyalah sifat hasad dengki. wallahua’lam.

Harapan kita, para ulama janganlah sekali-kali merelakan diri dijadikan ‘ayam sabung’  oleh pihak berkepentingan. Akibatnya, hukum agama akan dijadikan modal untuk mengaut keuntungan duniawi. Ulama menyerang ulama umpama dua ekor gajah yang berjuang… akibatnya umat akan jadi seperti pelanduk yang mati di tengah.

Broker kuasa dan harta akan tertawa apabila ulama merelakan diri mereka digunakan sebagai batang kayu pada kapak untuk menebang kayu. Bukankah ulama adalah pewaris para nabi?  Maka pada siapa lagi umat ini hendak berlindung jika ulama sendiri pun  sudah diperalatkan oleh yang punya harta dan kuasa? Jadi tidak hairan jika ada pihak secara sinins menyindir, satu fatwa berapa harganya?

Pergeseran di kalangan ulama bukan sahaja mengelirukan, bahkan merugikan… Bayangkan seseorang yang baru berjinak-jinak hendak berzikir, tiba-tiba diterjah oleh mereka yang dianggap ulama dengan kata,  “Zikir semacam itu bid’ah”. Bagaimana pula reaksi seorang pelajar yang sekian lama belajar ilmu Tauhid di sekolahnya menerusi pendekatan Tauhid Rububiyah dan  Uluhiyyah dianggap sesat oleh ulama A? Manakala ada pula pelajar yang mengambil pendekatan belajar Tauhid mengikut pendekatan ‘Sifat Dua puluh’ dianggap sesat oleh ulama B?

Itu belum dikira, ada individu yang mufarakah daripada solat berjemaah dengan imam yang dakwanya  ’musyabbihah’ dan  ’mujassimah’ kerana kaedah belajar tauhidnya tidak sah. Dan pihak yang terdakwa pula membalas dengan menuduh pihak lawannya ‘bid’ah dalalah’ dan ‘syirik’ kerana berdoa dengan wasilah dan istighasah.  

Apa nanti akan berlaku anak dara dari kelompok ‘sifat dua puluh’ akan menolak untuk dijodohkan dengan pemuda yang datang daripada golongan ‘tauhid uluhiyah dan rububuyah? Bagaimana pula dengan sembelihan, kenduri-kendara dan aktiviti-aktiviti muamalat antara kelompok sufi dan salafi?  Sedangkan jika diteliti, semua pihak yang saling bertelagah ini masih mengucap kalimah syahadah. Masih beriman dengan Allah dan RasulNya.  

Bukan sahaja mereka yang bertelagah ini duduk sekampung, tinggal setaman, rakan kerja, malah ada kalanya terdiri daripada sanak saudara sendiri. Musibah dan nikmat mereka masih saling berkaitan. Kenduri kahwin, sakit demam, kemalangan dan urusan jenazah (apabila menghadapi kematian) masih saling memerlukan. Alangkah baiknya jika pergeseran ini mampu didamaikan. Berbeza tidak semestinya menimbulkan sengketa.

Teladanilah sifat lapang dada Imam Safie rhm yang  pernah berkata, “pandangan ku betul, tetapi aku tidak menolak kemungkinan pandangan orang lain pun betul juga. “ Jiwanya penuh dengan adab dan akhlak tanpa menafikan keyakinannya terhadap diri sendiri. Imam-imam besar itu bukan sahaja mempunyai ilmu yang tinggi tetapi juga akhlak dan keperibadian yang tinggi. Ilmu dan adab sangat serasi di dalam diri mereka.

Justeru, sekalipun ada masanya para ulama zaman dahulu berbeza pendapat, namun masyarakat banyak mendapat manfaaat hasil perbezaan ilmu dan hujah di kalangan mereka. Banyak buku yang terhasil, apabila mereka saling mempertahankan hujah mereka. ‘Pertarungan ilmu’ di dalam gelanggang adab ini sangat bermanfat dalam usaha membudayakan ilmu. Pada zaman itu jelas ikhtilaf menjadi satu rahmat kepada masyarakat.

Berbeza pendapat di kalangan ulama tidak menjadi masalah. Itu sudah fitrah dan sunatullah yang tentunya punya hikmah yang tersendiri. Namun, yang menjadi masalah ialah sikap ulama dalam menghadapi perbezaan. Sikap negatif hanya akan menimbulkan perbalahan yang tidak akan berkesudahan. Pertikaian yang dulu-dulu, yang hakikatnya telahun istirehat pada titik ‘kami bersetuju untuk tidak bersetuju’  telah dibongkar kembali. Kononnya untuk mencari kebenaran. Ironinya, hasilnya, masih yang itu-itu juga.  

Bagi yang sangat sayang Imam Safie, mendakwa sangat berpegang teguh dengan mazhabnya, lihat adab Imam yang hebat ini ketika beliau  mempunyai pandangan yang berbeza dengan gurunya Imam Malik.  Dengan penuh rasa sayang beliau berkata, “ apabila disebut ulama, maka Malik adalah bintangnya.” Apa kurangnya dengan keperibadian Imam Ahmad, murid kepada Imam Shafie, yang walaupun mempunyai banyak perbezaan pandangan dengan gurunya namun masih mengakui, “ demi Allah, aku tidak tidur malam selama tiga puluh tahun kecuali aku berdoa untuk Imam Shafie.”

Perbezaan dikalangan para ulama silam benar-benar bersumber dari hati yang inginkan kebenaran, fikiran yang disinari ilmu  dan rasa yang tulus ikhlas kerana Allah semata. Lalu Allah menjaga hati mereka… tetap punya rasa cinta walaupun berbeza. Berbeza benar keadaannya dengan ahli agama masa kini. Kita kurang mendapat mendapat manfaat hasil perbezaan di kalangan mereka. Yang kita dengar hanyalah lontaran cemuhan, sikap memperlekehkan dan mengejek antara satu sama lain.

Sesungguhnya,  umat akhir zaman ini tidak hanya memerlukan ulama yang luas ilmunya, tetapi juga jujur lagi amanah sikapnya. Ulama yang bukan hanya petah berhujah dengan Al Quran dan Al Hadis tetapi mempunyai adab dan akhlak.  Ulama yang bukan hanya mempunyai kelulusan tetapi punya ketulusan. Yang hebat dalam pengajian dan pergaulan. Ulama yang bukan hanya mewarisi ilmu, malah akhlak para nabi.

Ulama perlu bebas dari gamitan harta dan  belitan kuasa.  Jika ada perbezaan dikalangan mereka, apa salahnya bertemu empat mata, berbincang dan bermuzakarahlah dengan penuh tenang dan dalam keadaan tertutup. Kata bijak pandai, “people dont care how much you know untill they know how much you care – manusia tidak peduli berapa banyak ilmu kamu, sehingga mereka tahu sejauh mana kamu ambil peduli.” Lalu, seorang ulama sudah semestinya bersikap prihatin, simpati dan empati itu ketika menghadapi perbezaan dengan ulama lain! Read the rest of this entry »

 
16 Komen

Posted by di 12 September 2013 in Semasa

 

Label: , , , ,

MERDEKAKAH KITA?

download

Setelah lima puluh enam tahun merdeka…

Setelah lebih lima dekad Melayu memerintah

merancang dan melaksanakan pembaharuan

mengapa katanya Melayu masih ketinggalan?

menjadi ‘penumpang’ dengan gelar ketuanan

menjadi ‘pengemis’ dalam watan yang kaya-raya

menjadi ‘miskin’ di kepuk bumi sendiri

menjadi ‘melukut’ dalam gantang peribumi

Ah, melayukah Melayu ini?

yang melarat di pertiwi sendiri?

 

Tahap ekonomi masih jauh dari sasaran DEB

Takah 30% kabur,

langkah mencapainya sering terbentur

usahawan kecil lemas dalam bantuan

korporat ‘instant’ tenggelam dalam pinjaman

Lahir segelintir elit ekonomi yang lupa jati diri

kaya raya oleh label bumiputera, tapi sudahnya melupakan bangsa

Lahir pula usahawan marhein yang miskin

Walau ilmu ditabur modal dihulur,

tapi bisnes tak ‘betul-betul’

‘berniaga buluh kasap’

modal habis untung lesap!

bankrap terlalu kerap – itu bukan lagi sesuatu yang hina

tapi satu strategi penuh rencana

 

Dasar Pelajaran Kebangsaan masih impian

Bila pelajar Melayu terus ketinggalan

Di IPTA atau di IPTS  –  dari segi kuantiti atau kualiti

bilangan mahupun kelulusan… siswazah Melayu masih pinggiran

soal kuota tak terisi atau kantung ibu-bapa yang tak berisi?

bahana idealisme atau bahang hedonisme?

kata seorang pengkaji: Itu gara-gara makanan Melayu tidak bergizi

kata media Melayu: Itu angkara sikap yang terlalu dimanjakan

kata pemimpin: Itu akibat malas, lembab dan tak mahu bersaing

ah, ketika begini teringat pula lagu lama – lagu Melayu

‘bangau, oh! bangau…’

bila  semua pihak saling menuding jari

demi menyelamatkan maruah diri Read the rest of this entry »

 
22 Komen

Posted by di 31 Ogos 2013 in Semasa

 

Label: , , , ,

Sekilas tentang buku ‘ANGGUK GELENG’

417841_648179198531911_2145906958_nAlhamdulillah, segala puji bagi Allah yang Maha Bijaksana dalam mendidik manusia. Didikannya yang Maha Lembut sesuai dengan sifatNya yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Allah yang memaparkan seluruh kisah dengan sepenuh ibrah.

Selawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW, Rasululullah yang menyampaikan kisah benar dengan cara yang benar, jujur dan berkesan. Baginda sangat hebat kerana berjaya mendidik manusia yang menjadi teladan sepanjang zaman. Rasulullah berkesah untuk mencipta sejarah.

Semoga dengan segala kerendahan hati buku ini ditulis…. 

Cerita dan anekdot dalam buku ‘Angguk Geleng’ ini akan menyebabkan kita mengangguk dan menggelengkan kepada. Tidak semestinya oleh kepala yang fizikal yang bergoyang tetapi fikiran dan hati yang bersifat maknawi itulah yang akan tunduk akur mengiyakan atau berpaling ke pinggir kerana menafikan. Lucu, tetapi ada sindiran tersirat. Pendek tetapi ada pengajaran yang luas dan dalam jika direnungkan. Inilah yang akan kita fahami, ingati dan renungi di sebalik puluhan cerita-cerita santai yang dipaparkan dalam buku ini.

Manusia tidak suka digesa apalagi dipaksa. Alpanya tidak boleh dikejutkan dengan kasar. Egonya tidak boleh diterjah dengan bersemuka. Manusia suka dipujuk, dibelai dan diajak kepada kebaikan dengan lunak dan kasih sayang. Biar dia tidak sedar betapa hati, fikiran dan emosinya ‘diundang’ ke daerah kebaikan menerusi pendekatan yang mudah, ceria tidak menekan. Inilah eksplorasi yang penuh aspirasi di sebalik pembikinan buku ini. Jangan ada tekanan. Usah ada yang rasa dipersendakan. Buku ini, insyaAllah akan menyebabkan kita rasa bersalah tanpa terasa dipersalahkan.

Manusia yang bijak diajak dengan hikmah – diberikan makna tersirat di sebalik yang tersurat. Dia akan lebih terasa apabila kebenaran disampaikan dengan penuh kebijaksanaan. Fikir tahap tingginya hanya akan dipuaskan apabila lapis-lapis pengajaran digabung secara bersepadu tanpa diganggu oleh ayat-ayat yang bersifat pinggiran. Biar yang padat dan tepat. Itu lebih menyentuh. Buat golongan ini tarbiah mesti disampaikan penuh hikmah. Jangan diasak dan ditolak mereka ini ke pintu kebenaran… tetapi mereka sendiri akan melangkah penuh rela apabila sanubari sudah ditawan oleh makna di sebalik cerita!

Manakala buat golongan sederhana, pendekatannya juga mesti sederhana. Tidak perlu falsafah dengan sentuhan berat untuk memikir makna yang tersirat… tetapi cukup dengan ‘mauizah’ – pengajaran-pengajaran yang jelas dan mudah. Bagi mereka ini kebaikan dan kebenaran itu sahaja sudah cukup sebagai tarikan. Tidak perlu bersilat kata dengan belitan makna yang tersembunyi. Kesederhanaan! Itulah lebih memikat dan mengikat. Katakan bulan itu bulan, jangan ditamsilkan lagi sebagai ‘lentera malam yang menyinari alam’. Jika demikian, buku ini juga ditulis buat mereka. Pengajaran di sebalik cerita-cerita dalam buku ini adalah jelas, ringkas tetapi sangat bernas. Read the rest of this entry »

 
5 Komen

Posted by di 26 April 2013 in Semasa

 

Label: , , ,

Bedah Buku: Cinta Kerana Allah

7,000 naskah buku terbaru Cinta Kerana Allah telah habis dijual dalam masa 5 minggu selepas diterbitkan pada pertengahan April 2012.

Dapatkan disini: Pertanyaan harga buku

Terima kasih di atas rakaman, sumber dari :

Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah,

Persiaran Masjid, 40000 Shah Alam, Selangor Darul Ehsan.

Telefon : 03-55199988

 
1 Komen

Posted by di 19 Jun 2012 in Mukmin Profesional, Semasa, Tentang Cinta

 

Rakaman BICARA CINTA DI UMP

SINOPSIS
Ceramah yang disampaikan oleh Ustaz Pahrol Juoi, berkaitan bagaimana memupuk kecintaan kita terhadap baginda Rasullulah S.A.W. melalui penerangan dan analogi yang jelas serta mudah diikuti.

Penghargaan:
Terima kasih En. Shahdan 0136280499, atas rakaman ini.

Lokasi Rakaman: UMP

Rakaman One Ummah Studio

Email: oneummahstudio@gmail.com

Read the rest of this entry »

 
8 Komen

Posted by di 27 Disember 2011 in Pengumuman, Semasa, Tentang Cinta

 

TUHAN ATAU HANTU?

Tiga unsur ini – pertama seks, kedua misteri (tahyul), ketiga gossip – jika dimasukkan ke dalam  filem, akhbar, buku atau apa sahaja media massa akan menjadi faktor pelaris. Justeru, demi mendapat keuntungan material, tiga unsur itulah yang sedang dieksploitasi dan dimanupulasi semaksimumnya dalam masyarakat pengguna.

Berbincang tentang buruk baik filem hantu dan seram (yang menjadi isu ketika ini), tidak akan menyelesaikan masalah tanpa merujuk kepada satu titik kebenaran. Apakah titik kebenaran itu? Ya, kita semua mesti akur bahawa Allah lebih mengetahui apa yang baik untuk manusia berbanding manusia itu sendiri. Bukan itu sahaja malah Allah itu Maha Pengasih, Maha Penyayang dalam apa jua ketentuanNya buat manusia samada takdirNya, hukum-hakamNya, ujianNya dan lain-lain.  

Jika hakikat itu ditolak… tidak akan ada titik pertemuan kerana akal dan hati manusia akan terus berbeza antara satu sama lain. Individu ini dengan logik dan rasionalnya, individu itu dengan hujjah dan pandangannya. Masing-masing ada ‘ego’nya. Mengapa tidak merujuk dan tunduk kepada Allah? Bukankah Islam itu cara hidup yang syumul?   

Saya yang kerdil ini ingin turut menyumbang bagi menjernihkan keadaan setakat yang terdaya. Sekadar ingin membuka ufuk fikiran termalah dua hasil tulisan saya yang ada kaitannya dengan isu filem hantu, seram dan berunsur seks sekarang. Dua tulisan ini telah saya terbitkan dalam buku BILA BEDUK DIKETUK...

Tulisan 1: TUHAN ATAU HANTU?

Secara sinis seorang sahabat berkata, “tidak ada hantu yang berkeliaran pada malam Jumaat.”

“Malam Jumaat, malam yang berkat. Esoknya, penghulu segala hari raya. Hari raya mingguan untuk umat Islam. Mungkin itu sebabnya,” balas saya.

“Bukan itu yang aku maksudkan,” katanya.

Saya senyum sambil bertanya kembali, “kenapa tiba-tiba kau bercakap tentang hantu?” tanya saya kembali.

Dia diam sebentar. Kemudian menyambung,  “semua hantu dah masuk dalam TV. Macam-macam hantu telah dimunculkan semula. Pemikiran orang kita kembali ke belakang,” ujarnya. Read the rest of this entry »

 
30 Komen

Posted by di 9 Oktober 2011 in Semasa

 

Label: , , ,

Bersama saya di Pentas Utama PWTC

 
1 Komen

Posted by di 21 Julai 2011 in Buku, Semasa, Tentang Cinta

 

Mukmin Profesional bersiaran di Radio IKIM.fm

Mukmin Profesional lebih lanjut : klik disiniSetiap Isnin 5.15pm - 6.00 pm

 
5 Komen

Posted by di 18 Julai 2011 in Iktibar Kisah, Semasa

 

Mukmin Profesional Di Radio IKIM.fm

Dengarkan Perbincangan dan Kupasan Mukmim Profesional bersama Ust Pahrol Mohd Juoi pada setiap Isnin 5.15 petang di Radio IKIM.fm. SIRI 3.

Rakaman IKIMfm siri 3-1:

Rakaman IKIMfm siri 3-2:

Rakaman IKIMfm siri 3-3:

Rakaman IKIMfm siri 3-4:

Dapatkan Buku Mukmin Profesional : 7 Langkah Memperkasa Diri.

Hubungi Ahmad: 019-378 3100.

 
1 Komen

Posted by di 4 Julai 2011 in Artikel, Iktibar Kisah, Politik / Siasah, Semasa

 

Mukmin Pro di IKIM.fm Siri 2

Dengarkan Perbincangan dan Kupasan Mukmim Profesional bersama Ust Pahrol Mohd Juoi pada setiap Isnin 5.15 petang di Radio IKIM.fm. SIRI 2.

Rakaman IKIMfm siri 2-1:

Rakaman IKIMfm siri 2-2:

Rakaman IKIMfm siri 2-3:

Rakaman IKIMfm siri 2-4:

Dapatkan Buku Mukmin Profesional : 7 Langkah Memperkasa Diri.

Hubungi Ahmad: 019-378 3100.

 
6 Komen

Posted by di 28 Jun 2011 in Artikel, Iktibar Kisah, Semasa

 

Mukmin Profesional Bersiaran di Radio IKIM.fm

Dengarkan Perbincangan dan Kupasan Mukmim Profesional bersama Ust Pahrol Mohd Juoi pada setiap Isnin 5.15 petang di Radio IKIM.fm.

Rakaman IKIMfm siri 1-1:

Rakaman IKIMfm siri 1-2:

Rakaman IKIMfm siri 1-3:

Rakaman IKIMfm siri 1-4:

- untuk mengikuti kursus Mukmin Profesional Organisasi atau Keluarga, boleh hubungi 019-378 3100, En. Ahmad.

 
11 Komen

Posted by di 20 Jun 2011 in Iktibar Kisah, Semasa

 

MENGAPA MEREKA LEBIH BAIK?

Usai solat Subuh Jumaat sering menghadiahkan detik terbaik untuk bermuhasabah. Kita undur selangkah ke belakang, untuk melonjak beberapa langkah ke hadapan. Merenung kesilapan dan kesalahan silam, betapa dungunya dan terburu-burunya sikap kita yang selalunya sangat merugikan.

Akibatnya, sering kita kehilangan sahabat terapat. Renggang dengan orang tersayang. Dan yang paling tragis kehilangan rasa hati yang lembut, halus dan beradab.

Namun, segera teringat kata-kata pengukuhan yang bersemi dalam hati (terutamanya akhir-akhir ini), “sebaik sahaja mengambil pelajaran daripada masa silam… lupakan dan pandanglah masa depan – yesterday ended last night!

Jika punya kesempatan carilah ruang untuk memohon maaf, memohon doa dan melakukan amalan-amalan baik sebagai penebus kesalahan silam. Jika tidak, bertekadlah untuk tidak mengulanginya. Jangan jadikan ia trauma yang menghalang pencapaian kita hari ini dan esok.  Menyesal itu baik, tetapi ia bukan belenggu yang menghalang kita untuk mencipta kebaikan dan kecemerlangan baru.

Ya, pagi ini mentari masih bersinar, awan gemawan masih mewarnai dada langit dan udara masih dapat kita hirup seadanya. Alhamdulillah syukur… Apapun yang akan berlaku, asalkan kita dekat dengan Allah, lurus, tulus dan telus dalam hati, kesilapan kita akan diperbaiki. Bukankah kesilapan ini bukti yang kita masih manusia? Lalu kita akan selalu dan sentiasa memperperbaharui taubat. Come what may…  pahit, kita belajar bersabar, manis… kita melatih diri bersyukur.

Hari ini dan hari-hari seterusnya pasti ada air mata dan ketawa, ada mudah dan payah, ada patah dan tumbuh, modal kita cuma satu, hadapilah segalanya sebagai hamba Allah. Mengaku lemah, untuk diperkukuhkan-Nya, mengaku jahil untuk diberikan ilmu, mengaku miskin untuk diperkayakan-Nya. Kita beruasaha melurus segala tadbir, agar mampu menerima setulus segala takdir. Sentiasa mengharapkan yang terbaik, tetapi terus bersedia untuk hadapi yang terburuk.

Pesan ku buat diri dan sahabat-sahabat, kekalkan taubat. Istighfar dan selawat jadikan basahan bibir. Bila terlintas dan terjebak dengan dosa, bertaubat dan terus ‘hukum’ diri dengan melaksanakan satu kebaikan walaupun yang kita tidak suka. Ingat, orang yang sentiasa berlatih untuk berjaya ialah dia yang melaksanakan sekurang-kurangnya 3 perkara yang tidak disukainya (walaupun sangat perlu) dalam satu hari.

Apakah 3 perkara itu? Mungkin minta maaf kepada orang yang kita tidak sukai, mungkin membuat aktiviti yang selama  ini kita tangguhkan atau membuat panggilan kepada orang yang kita berhutang (sudah lebih masa tetapi belum berbayar). Carilah, carilah 3 perkara itu. Mungkin yang bersangkut dengan masa, harta, manusia atau dengan Allah. Ah, matahari telah cerah… mari kita melangkah. Tinggalkan segala resah. Pamitkan segala gelisah.

Hidup untuk memberi, bukan untuk membenci… siap siaganya untuk memberi senyuman, kebaikan, sedekah, kata-kata yang baik atau sekadar mendoakan.Memberi itu lebih membahagiakan daripada menerima. Tangan yang menghulur bunga mawar, pasti berbau harum. Jadilah tangan yang di atas, tangan yang selalu dan banyak memberi!

Ya, mentari kehidupan masih ada. Hari ini… esok? Belum tentu kita masih ada!

Oh, bagi sahabatku yang beberapa minggu dulu telah bertanya, aku hulurkan tulisan ini seadanya. Soalnya lewat SMS, “mengapa orang bukan Islam kekadang lebih jujur dan baik?” Dan inilah jawapanku sekadarnya…

  “Aku hairan mengapa orang bukan Islam lebih jujur dan amanah daripada orang Islam?” kata seorang sahabat saya yang juga seorang jurutera. Saya diam. Memang ada kebenarannya jika dilihat selayang pandang.

“Awak lihat di negara-negara Barat, surat khabar dibeli hanya dengan meletakkan wang di dalam bekas di tepi jalan. Tidak ada orang mengelat untuk membayarnya.”

Cerita yang sama pernah saya dengar daripada kawan-kawan yang pulang dari London. Saya teruja dengan topik perbualan pagi itu. Mengapakah orang bukan Islam lebih baik perilakunya berbanding orang Islam? Jika benar, benarkah itu yang sebenarnya? Read the rest of this entry »

 
49 Komen

Posted by di 13 Mei 2011 in Semasa

 

Label: , , , ,

Bila BEDUK DIKETUK…

Alhamdulillah, di Pesta Buku yang sedang diadakan di PWTC sekarang, ada sebuah buku tulisan saya yang terbaru Beduk Diketuk. Kali ini saya tidak menulis banyak, masa agak terbatas kerana urusan tugas melaksanakan program, pentadbiran dan pengurusan dan menguruskan hal anak-anak serta keluarga.

Menekuni penulisan majalah bulanan Solusi dan tiga buah majalah lagi (bercorak keluarga, remaja dan soal jawab agama) yang insya-Allah, akan menyusul sedikit masa lagi sesungguhnya meragut banyak masa dan tenaga saya yang sudah mencecah separuh abad ini.

Saya sangat berharap, akan ramai tenaga baru di kalangan para remaja yang menyambung legasi ini. Mudah-mudahan, mereka yang komited akan terus belajar dan belajar… kerana jalan jihad menerusi pena ini sangat dahagakan tenaga baru yang lebih segar, dinamik, kreatif dan produktif. Namun, keikhlasan, kejujuran dan amanah adalah di atas segala-galanya. Jika kita jujur, Allah akan membantu kita, insya-Allah. Merendah diri, akan menyebabkan kita menjadi bijaksana tanpa terasa. Kerja keras dan kerja cerdas akan menyebabkan jalan yang jauh dilalui tanpa kelelahan. Insya-Allah.

Saya memohon maaf, kepada semua yang bertanyakan buku “Di mana DIA di hatiku?”. Khabarnya, buku itu masih dicari oleh pembaca. Walaupun pihak penerbit memaklumkan buku itu sedang diulang cetak kali ketiga, saya tidak dapat memastikan buku itu ada di PWTC sekarang. Jika di MPH mungkin, sebab minggu lepas buku itu masih menduduki kedudukan ketiga terlaris di kalangan buku penulis tempatan di kedai buku MPH. Insya-Allah.

Sayangnya, antologi cerpen “Melawan Arus” tidak sempat diterbitkan. Tentu ada hikmahnya. Sahabat saya tidak sempat mengeditnya. Walau apa pun, saya berterima kasih atas kegigihannya – ya usaha kita terbatas. Allah jua tempat kita memohon belas. Sekarang, saya sedang menekuni penulisan buku “Tentang Nilai”. Buku yang saya kira terlalu mencabar kerana subjeknya sangat spesifik. Apa yang benar, betul dan baik dalam kehidupan? Itulah fokus buku yang sedang dalam pembikinan.

Untuk menulis, saya terpaksa menolak banyak pelawaan untuk memberi kuliah dan ceramah. Saya komited untuk melatih penulis di kalangan remaja. Insya-Allah, dengan sedikit pengalaman yang ada, saya ingin meniru langkah guru-guru penulisan saya yang telah mendidik saya sewaktu remaja dulu. Walaupun ada di antara mereka sangat garang, sangat teliti dan agak pendesak, tetapi semua itulah yang membentuk saya sekarang ini. Sungguh, mereka sangat ikhlas (pada pandangan saya). Bila terkenang sahaja mereka… saya sayu.

Ramai pembaca blog yang menulis bertanyakan itu dan ini… saya membalas sejauh mana yang mampu. Kekadang, saya juga tersentak, terdesak dan buntu bila diajukan permasalahan dalam pelbagai dimensi – keluarga, pelajaran, hukum-hakam, perasaan, cinta dan sebagainya. Saya hanya pendakwah… seperti anda. Kita umat dakwah! Kita cuba menjejaki apa yang telah diamanahkan oleh Rasulullah saw – sampaikan walau satu ayat!

Untuk sahabatku, pembaca yang budiman terimalah satu seruan bila…

BEDUK DIKETUK

Dum! Dum! Dum! Dummmm…

Apabila beduk diketuk, pasti ada satu berita yang penting. Ia adalah medium pemberitahuan tentang kebaikan, keburukan atau amaran bahaya.  Sejak dahulu, masyarakat Melayu mengetuk beduk untuk memberitahu bahawa waktu solat telah masuk, ada berita kematian atau musuh yang telah menyerang kampung. Tegasnya, apabila beduk diketuk pasti ada pengumuman  penting dan segera untuk dimaklumi dan diambil tindakan.

Maka itulah perumpamaan mesej-mesej yang hendak disampaikan dalam buku ‘Beduk Diketuk’ ini. Ia adalah satu yang penting untuk difahami dan perlu segera diamalkan. Umat Islam yang sedang alpa ini, perlu dikejutkan agar tidak terus dibius dan disembelih oleh musuh-musuhnya. Penjajahan bentuk baru – neokolonialisme, telah menyerang saraf-saraf pemikiran umat Islam sehingga menyebabkan deria rasa cinta terhadap Islam dalam diri menjadi tumpul dan hilang. Tanpa disedari apa yang difikirkan, difahami, diamalkan malah diperjuangkan oleh umat Islam adalah menurut telunjuk Yahudi dan Nasrani. Read the rest of this entry »

 
43 Komen

Posted by di 26 April 2011 in Semasa

 

Label: , ,

KETUANAN IMAN

Politik sebahagian daripada kehidupan. Dan Islam itu adalah cara hidup. Justeru, bagaimana kita boleh memisahkan daripada politik. Samada seorang pelajar, daie atau siapa sahaja politik pasti ‘menyentuhnya’.

Telah saya nyatakan beberapa pandangan tentang politik lewat buku saya DILEMA MELAYU: KURANG FIKIR ATAU KURANG ZIKIR. Namun, samada bersahaja atau serius saya tetap ditanya dan bertanya tentang perkembangan politik kontemporari di negara kita.

 

 

Sekadar memberi pandangan, maka saya tuliskan sebuah puisi…

‘KETUANAN’ IMAN


Dilema perjuangan  Melayu atau Islam…

satu prajudis atau kenyataan?

Satu realiti atau ilusi?

Mari kita bicarakannya lewat puisi

Berwacana di persada kata nan indah

Merangkai minda disulaman madah

Agar bahangnya tidak begitu menyerlah

Agar dapat segalanya direnungi…

tanpa emosi berapi-api!

 

 

Pertama mari kita fikirkan…

Agama kita sama, syahadah kita serupa

Tapi mengapa mesti berpecah?

 

 

Kedua mari kita renungkan

Bangsa kita sama,  darah kita serupa

Tapi mengapa mesti bertelagah?

Darah dan syahadah boleh terpisah?

Read the rest of this entry »

 
27 Komen

Posted by di 3 Disember 2010 in Politik / Siasah, Semasa

 

Label: , , , , ,

‘ISLAMOPHOBIA’ MUSLIM

“Kenapa orang bukan Islam sangat sukar untuk memahami Islam?” tanyanya pemuda itu dengan nada kesal.

“Sebab orang Islam sendiri gagal memahamkan mereka,” jawab saya perlahan.

“Kenapa orang Islam gagal memahamkan bukan Islam tentang Islam?”

“Sebab orang Islam sendiri tidak faham Islam!”

 

“Apa bukti kata-kata awak ni?”

“Buktinya jelas. Lihat sahaja dalam realitinya, apakah masyarakat Islam pada hari ini selamat dan menyelamatkan.”

“Kenapa ke situ pula arah percakapan awak?”

“Sebab Islam itu bererti selamat. Bukan sahaja selamat bahkan mampu menyelamatkan. Maka sudah tentulah secara logiknya umat Islam adalah umat yang paling selamat dan dapat menyelamatkan orang lain.”

 

“Tetapi realitinya tidak begitu kan?”

“Awak boleh lihat dengan mata kepala sendiri. Kita mundur di semua sudut,  samada rohani mahupun jasmani.”

“Maksud awak di dunia antarabangsa?”

“Tak payah. Lihat sahaja di negara kita. Siapa yang terlibat dalam gejala sosial? Siapa yang paling ramai di Pusat Serenti? Siapa yang ketinggalan di bidang ekonomi? Ya, bangsa Melayu Islam,” kata saya.

 

“Awak jangan silap, kelemahan umat Islam bukan bererti kelemahan Islam.”

“Benar. Tetapi umat Islamlah yang menyebabkan berlakunya Islamophobia. Umat Islam yang tidak amalkan Islam secara sepenuh dan menyeluruh,”balas saya. Read the rest of this entry »

 
29 Komen

Posted by di 9 Oktober 2010 in Semasa

 

Label: , ,

DERAP KASUTNYA…

Kadangkala saya senyum sendirian membaca tulisan-tulisan lama oleh saya sendiri. Terasa betapa lantang dan vokalnya saya menulis pada masa itu. Kini setelah berusia, saya jadi lebih berhati-hati. Mana yang lebih baik? Entahlah, Allah yang Maha Mengetahui. Namun, yang pasti sewaktu muda-muda dahulu kita terlalu obses dengan pandangan sendiri. Dan memang sinis dan skeptik dengan pandangan orang lain yang berbeza. Setiap yang berbeza kerapkali ditafsirkan sebagai satu pertentangan.

Kini saya jelas, yang berbeza itu indah. Berbeza bukanlah masalah. Tetapi yang kerap menimbulkan masalah ialah SIKAP orang yang berbeza pandangan itu. Kerap kali sikap itulah yang menimbulkan perbalahan, bukan perbezaan itu. Malah pada banyak keadaan, perkara khilaf yang dipertikaikan menyebabkan terkorbannya akhlak budi yang lebih aulawiyat dipertahankan. Pernah agak saya selama setahun saya bingung dengan ‘school of thought’ yang berbagai-bagai aliran – salafi, sunni, sufi, wahabi dan sebagainya. Saya jadi pencari semula seperti pada zaman remaja dahulu…

Sering saya bertanya, dan sering juga saya ditanya. Kekadang oleh sebab kedangkalan ilmu saya banyak berdiam. Cuba terus belajar. Ke sana kemari, mendengar dan meneliti. Pada ketika itu saya berpegang kepada apa yang diyakini dan tinggalkan apa yang diragui. Namun saya tidak pernah menutup pintu untuk mendengar dan berbincang. Tetapi apa pun akhlak dan adab mesti dipertahankan. Jangan dicampur soal personel dan jurusan ilmu dan kaedah berfikir yang sifatnya lebih profesional.  Read the rest of this entry »

 
39 Komen

Posted by di 28 Julai 2010 in Semasa

 

Label: , , , ,

MEMORI UNTUK KAKEK

Sungguh terasa mendapat satu penghormatan apabila sahabat saya, Editor Zakaria Sungip dari Galeri Ilmu Sdn. Bhd. menawarkan saya menulis kata penghantar untuk buku memoir guru penulisan saya Pak Cik Nora. Tanpa membuang masa saya menulis… cepat dan seadanya sahaja. Terasa ingatan dan katameluncur bagaikan air daripada sumur kenangan yang tidak pernah kering.

Lalu Pak Cik, di pagi Jumaat ini… ku genggam sebuah doa untuk mu. Semoga kau berbahagia di dunia dan di akhirat nanti. Amin. Pak Cik minta maaf, jika anak Pak Cik ini tidak pandai mengenang budi… Namun, doa untuk Pak Cik sentiasa saya panjatkan, walaupun saya sedar siapalah saya insan yang berdosa yang sedang jatuh bangun dalam mujahadah ini.

Untuk saudara/i pengunjung blog ini, terimalah genta rasaku… buat seorang guru…Memori untuk Kakek (dengarnya buku  DI TENGAH KOTA – MEMOIR SASTERAWAN NORA – ini akan dijual di Pesta Buku KL yang sedang berlangsung sekarang).

Saya masih teringat ketika kali pertama menyerahkan hasil tulisan kepadanya. Saya begitu malu dan takut-takut. Namun semuanya hilang apabila beliau bersuara mesra, “Oh, penulis muda. Orang muda boleh pergi lebih jauh.” Tanpa banyak bicara, beliau terus “mengerjakan” tulisan saya dengan cepat dan cermat. Tanda-tanda merah sewaktu dia menyunting tulisan saya tercalit di sana sini. Saya lihat betapa pengalamannya memberi satu kebolehan yang begitu menakjubkan. Saya sebagai penulis yang baru bertatih melihat bagaimana beliau membetulkan, memperkukuhkan dan merapikan tulisan saya. Kosa katanya, perbendaharaan istilah dan kerapiannya menyusun ayat dan perkataan sungguh mengagumkan.

Itulah detik awal perkenalan saya dengan Pak Cik Nora – seorang penulis, sasterawan dan penyair yang kaya dengan pengalaman. Dan hasil bimbingannyalah cerpen pertama saya tersiar dalam media massa pada waktu itu. Saya tidak dapat bayangkan betapa gembiranya waktu itu apabila cerpen Derap Kasutnya tersiar. Bukan gembira kerana cerpen itu, tetapi gembira kerana seorang yang telah “bernama” sepertinya sudi menyunting bahkan memberi judul baru kepada cerpen saya itu. Read the rest of this entry »

 
18 Komen

Posted by di 19 Mac 2010 in Semasa

 

Label: , , ,

ARMADA HIJRAH

(Kalimah hijrah, seperti juga lain-lain kalimah yang penting dalam Islam, kerap disalah tafsirkan. Mendengar pelbagai bentuk dan nada perbualan antara juruhebah radio dengan pendengarnya semasa memandu pagi tadi (topiknya: Hijrah) menggerak rasa hati untuk menulis sesuatu tentang hijrah yang suci ini.

Sedih, apabila hijrah dikaitkan dengan perkara-perkara “kecil” yang begitu pinggiran sifatnya. Namun, saya berlapang dada… hakikatnya itulah nasib Islam, agama yang paling banyak disalah tafsirkan bukan hanya oleh bukan Islam tetapi oleh orang Islam sendiri.  Dan saya juga pernah tersasar memahaminya.

Justeru, saya rasa terpanggil untuk berkongsi mengenai hijrah. Jika salah, mohon diperbetulkan. Jika benar, alhamdulillah mohon difahami, dihayati dan sama-sama diperjuangkan.)

ARMADA HIJRAH

Hijrah adalah kalimah yang sinonim dengan iman dan jihad. Allah berfirman;
“Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dijalan Allah dengan harta dan jiwa mereka, lebih besar derajatnya disisi Allah. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. Tuhan menggembirakan mereka dengan rahmat dan keredaan-Nya dan syurga-syurga, mereka memperoleh di dalamnya kesenangan yang abadi, mereka kekal di dalamnya. Sesungguhnya Allah pada sisi-Nya pahala yang besar.” (At-Taubah:20-22)

Ketiga-tiganya tidak boleh dipisahkan sama sekali. Tegasnya, hijrah itu dilaksanakan atas dorongan iman dan berjihad di jalan Allah. Dan ketiga-tiganya menuntut pengorbanan yang besar dari segi harta (masa dan tenaga) serta jiwa. Tidak ada hijrah tanpa pengorbanan. Dan pengorbanan itu bukan untuk kepentingan diri dan orang lain, tetapi semata-mata untuk mendapat rahmat dan keredaan Allah.

Ironinya, kita sering mendengar ungkapan seperti:
“Kita mesti hijrah menuju kejayaan.”
“Bangunkan ekonomi kita dengan semangat hijrah.”

Ya, benar kita perlukan kecemerlangan dalam bidang ekonomi, politik, pendidikan dan lain-lain, namun usaha itu sama sekali tidak boleh disifatkan sebagai hijrah sekiranya faktor iman dan Islam tidak dijadikan dorongan, penentu, pemantau dan panduan dalam mencapainya. Tanpa iman dan Islam menjadi niat dan jalannya maka apakah bezanya pencapaian kita dengan individu, masyarakat dan negara-negara bukan Islam? Mereka menjadi kaya, maju dan kuat tanpa menjadikan akidah, syariat dan akhlak sebagai landasan.

Hijrah tidak boleh dikaitkan berpindah daripada suasana miskin kepada kaya semata-mata. Ini kerana seorang sahabat Rasulullah SAW – Suhaib Ar Rumi RA bertukar daripada kaya kepada miskin akibat berhijrah. Ibnu Hisyam meriwayatkan bahwa ketika Suhaib (RA) berusaha hijrah, kafir Quraisy berkata kepadanya, “Ketika dulu kamu datang kemari, kamu sangat miskin dan tak dipandang sebelah mata. Kini kamu kaya raya. Kami tidak akan relakan kamu pergi membawa kekayaanmu.” Suhaib (RA) menjawab, “Jika kuberikan semua kekayaanku kepada kalian, akankah kalian relakan aku pergi?”. Kafir Quraisy menyetujuinya. Read the rest of this entry »

 
27 Komen

Posted by di 15 Disember 2009 in Semasa

 

Label: , , , ,

BILA SEJADAH YANG SUJUD…

Selepas solat Isyak, tiba-tiba saya diminta mengulas satu “peristiwa aneh” yang berlaku sebelum masuk waktu solat asar petang tadi. Dipanggil mendadak begitu kadangkala ada baiknya juga. Kita akan bercakap apa yang terlintas di hati sahaja.

Tanpa boleh merancang atau mengatur ayat dan bahasa, kita akan lebih utamakan “apa” yang hendak disampaikan berbanding “bagaimana” hendak menyampaikannya.

Peristiwa aneh yang dimaksudkan itu adalah sejadah-sejadah di surau kami semuanya dalam keadaan tegak berdiri. Ada antara ahli kariah yang mengatakan sejadah itu seolah-olah sedang sujud. Ada pula yang mengatakan sedang rukuk dan pelbagai tafsiran lagi. Daripada sejadah di mihrab imam di hadapan sehinggalah ke sejadah di barisan (saf) kelima di belakangnya semuanya dalam keadaan begitu. Tidak sangka kejadian aneh yang telah beberapa kali dilaporkan di dada-dada akhbar berlaku pula di surau kami.

Dan sekarang secara tiba-tiba, saya diminta oleh Imam kami mengulas tentang itu. “Supaya, kita semua sekata dalam mentafsir dan bertindak. Ini penting untuk kesatuan jemaah di sini,” kata Imam. Betul juga, bisik hati saya. Selalunya peristiwa aneh begitu akan mengundang pelbagai tanggapan mengikut persfektif dan persepsi masing-masing. Yang percaya akan jadi terlalu obses, manakala yang tidak percaya akan terus memperlecehkannya. Jika salah cara menangani perbezaan itu, tidak mustahil ia boleh menimbulkan perpecahan dikalangan ahli kariah. Read the rest of this entry »

 
35 Komen

Posted by di 9 Disember 2009 in Semasa

 

Label: , , , , ,

HUTANG ORANG BERJUANG

Sungguh aku begitu kesihan melihatnya. Dia terperangkap dalam dilema. Pada saat dia bertemu dengan ku dan memohon untuk meminjam wang, aku menghulurkannya lagi. Buat kesekian kalinya. Dan dia berkata, “maaf teman… aku kesempitan.”

Aku mengikuti perjalanan hidupnya sejak dulu. Dia memang gigih berusaha. Memang dengan usahanya, dia layak untuk kaya. Sayangnya, dia begitu “pemurah”, hingga sering tergelincir dari batas kemampuannya.

Siapa sahaja yang datang kepadanya dia akan menolong. Kekadang adik-beradik sendiri. Acap kali teman dan taulan. Orang ramai menganggapnya kaya… betapa tidak, dia penulis yang telah mencipta nama. Buku-bukunya terjual dan tercetak berulang kali. Sayangnya, dia kerap “tertipu”. Satu hari dia berbisik padaku, “semua orang ingat aku kaya.”

Namun apa yang orang tidak tahu dia sering berdepan dengan pelbagai kerenah birokrasi syarikat-syarikat penerbitan. Tak kurang juga angkara cetak rompak. Ditambah oleh datangnya “peminjam-peminjam” tidak resmi bertali arus memohon berhutang kepadanya. Dia tidak mampu berkata tidak. Dia terperangkap antara hak-haknya yang tidak ditunaikan oleh orang lain kepadanya dan kemurahan hatinya meminjamkan kepada orang lain.

Pernah sekali aku menasihatinya, “jadilah Aid Al Qarni yang tidak bersedih apabila buku “Jangan Bersedih” tidak mendapat ganjaran royalti yang sewajarnya.”  Read the rest of this entry »

 
18 Komen

Posted by di 23 November 2009 in Semasa

 

Label: , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,164 other followers