RSS

Category Archives: Tarbiyah

MENGAPA REMAJA MEMBULI?

leadersKenapa  tiba-tiba sahaja remaja bertindak ganas. Sanggup memukul dan membuli kawan sendiri. Dan sekali lagi… masyrakat kembali heboh, kenapa remaja kita jadi begini? Kita mesti cari puncanya hingga ke akar umbi! Begitu, selalunya slogan kedengaran apabila isu itu hangat diperkatakan.

Walau hasrat itu kelihatan semacam terlewat, tetapi lebih baik daripada tidak memulakan langsung. Apakah kita akan senyap kembali bila masa berlalu (walaupun isu itu belum selesai)… dan ‘sure’ heboh bila berlaku tragedi baru yang lebih terkini dan sensasi?

Tidak terlalu sukar untuk mencari punca gengsterisme. Ia berpunca dari kekacauan dalaman. Ini selaras dengan sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Di dalam hati anak manusia ada seketul daging, jika baik daging itu baiklah seluruh anggota badan, jika jahat hati itu maka jahatlah seluruh anggota badan. Ketahuilah daging itu ialah hati.”

Jika hati telah jahat, maka itulah yang menimbulkan perbuatan-perbuatan ganas. Inilah akar semua kejahatan termasuk gengsterisme. Hati jahat kerana dihinggapi penyakit-penyakit hati (mazmumah). Antara penyakit-penyakit hati itu ialah ego, marah, geram, dendam, hasad, cemburu dan lain-lain.

Hakikat ini bertepatan dengan kajian ilmu psikologi. Menurut pakar psikologi perlakuan manusia ditentukan oleh ‘personal belief system’nya – sistem keyakinan peribadi yang berada di dalam jiwanya. Sistem keyakinan ini pada asasnya mengandungi prinsip-prinsip tentang ketuhanan, kebenaran, kebaikan atau apa sahaja bentuk kepercayaan samada yang bersumberkan fitrah tabi’enya semata-mata atau apa yang diperolehinya daripada ajaran dan pendidikan. Keyakinan ini kemudiannya membentuk pandangan alamnya  (world-view) tentang hidup dan kehidupan. Atau dalam istilah yang lain inilah juga yang dinamakan paradigma, persepsi (tanggapan) atau set minda (mind-set).

Keyakinan tentang adanya Tuhan misalnya, akan membentuk pandangan alam yang menyebabkan seseorang individu akan melihat kehidupan ini dengan rasa ‘conciousness of the Creator’ – kesedaran ada Tuhan yang Maha Pencipta. Individu ini akan berfikir, menilai, menyaring serta membuat tanggapan berdasarkan apa yang diyakininya berdasarkan prinsip keyakinan dan set mindanya. Pandangan alam ini kemudiannya membentuk asas nilai dalam diri. Pendekkata ia akan meletakkan ‘nilai’ sesuatu perkara, benda, peristiwa, kejadian pada neraca timbangan asas nilaiannya itu. Apa yang bernilai, akan cuba diperolehi, sokong, sayang atau laksanakan. Manakala sesuatu yang dirasakan tidak bernilai akan ditinggalkan, dibantah, dibenci dan ditinggalkannya. Read the rest of this entry »

 
1 Komen

Posted by di 6 November 2014 in Tarbiyah

 

Label: , , ,

TAKBIR KERANA MENANG PERANG

battle1TAKBIR KERANA MENANG PERANG

“Takbir raya ini buat aku sayu.”

Masih terngiang-ngiang luahan rasa seorang sahabat setiap kali kami berhari raya di perantauan. Apabila saya tanya puncanya, dia menjawab, “Aku teringat kenangan lama.”

Sebenarnya itulah rasa kebanyakan orang apabila terdengar takbir hari raya. Apabila ditanya mengapa? Terkenang kampung, ibu bapa, adik-beradik dan macam-macam lagi.

“Kenangan lama?” tanya saya kembali.

“Ya, kenangan lama… Terlalu banyak banyak kenangan lama yang menjelma apabila takbir bergema. Terbayang wajah ibu, ayah dan suasana harmoni kampung halaman. Ah, semuanya telah berlalu. Ayah, ibu dan kampung halaman yang indah sudah tiada lagi. Semuanya tidak mungkin kembali lagi,” ujarnya makin sedih.

Wajahnya sayu. Begitu emosi sekali.

Itulah yang akan diluahkan berulang-ulang sejak beberapa tahun kami beraya bersama. Kali ini hati saya telah tekad. Luahan hatinya itu akan cuba saya perbetulkan. Mudah-mudahan ada kebaikan buat kami menghayati sesuatu yang lebih bermakna daripada takbir hari raya ini selain kesayuan dan kesyahduan.

 

Takbir Laungan Kemenangan

“Kita selama ini tersilap…” Kata saya perlahan. Saya gunakan ganti nama ‘kita’ agar dia tidak terasa. Teguran menjadi lebih lunak.

“Kita tersilap kerana bersedih apabila mendengar takbir raya. Sepatutnya kita gembira,” sambung saya lagi.

“Eh, pelik? Melodi takbir itu sendiri memang mendayu sayu.”

“Bagaimana dengan maknanya?“ balas saya. Dalam hati saya cuba mengingat satu-satu makna tabir raya yang dikumandangkan pada setiap Hari Raya Aidilfitri dan Aidiladha.

Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar,
Tiada Tuhan melainkan Allah dan Allah Maha Besar,
Allah Maha Besar dan segala puji-pujian hanya layak bagi Allah.
Allah Maha Besar Yang Teramat Besar, Segala Puji bagi Allah Yang Teramat Banyak,
Maha Suci Allah pada waktu pagi dan petang,
Tiada Tuhan melainkan Allah, dan Tidak ada lain yang kami sembah melainkan Dia,
Kami ikhlas kepada-Nya (mengikuti ajaran agama Islam) sekalipun dibenci oleh orang kafir,
Tiada Tuhan melainkan Allah Yang Tunggal,
Yang Menepati janji-Nya, Yang Menolong hamba-Nya,
Dan Yang Memuliakan tentera-Nya dalam mengalahkan tentera al-Ahzab dengan sendiri (Kekuasaan-Nya),
Tidak ada Tuhan melainkan Allah dan Allah Maha Besar,

Allah Maha Besar dan segala puji-pujian hanya bagi Allah.” Read the rest of this entry »

 
1 Komen

Posted by di 27 Julai 2014 in Tarbiyah

 

Label: ,

DERHAKA DALAM CINTA

Aku ingin  mengimbau kisah 15 tahun yang lalu. Begini kisahnya:

imagesMatanya merah. Tangisannya jelas kedengaran. Bahunya naik turun menahan sebak.

“Tak sangka ustaz, kami bercinta sekian lama. Tiba-tiba dia memutuskan. Apa salah saya? Mengapa dia pilih perempuan tu?”

Saya diam. Adik lelaki yang menemaninya juga terdiam.

“Saya tak akan maafkan dia. Sumpah. Habis masa dan usia saya selama ini menantinya. Saya sakit hati ustaz…”

Saya terus diam. Saya beri laluan untuk dia bersuara dan mengalirkan air mata. Biar diluah apa yang dipendam agar tidak bersarang menjadi dendam. Putus cinta memang menyakitkan. Ketika putus cinta harga diri seseorang akan jatuh ke peringkat paling rendah. Demikian, menurut ahli psikologi.

“Saya dendam ustaz. Orang yang paling saya cintai sanggup khianat pada saya. Apa dosa saya ustaz…” katanya bertalu-talu, lebih sayu. Suara yang bercampur esakkan itu sangat menghibakan.

Read the rest of this entry »

 
26 Komen

Posted by di 24 April 2014 in Tarbiyah

 

Label: , , ,

IBU-IBU DALAM HIDUP KITA…

ibuApabila aku diminta oleh anakku untuk bercerita tentang ibu ku, aku tidak jemu-jemu mengulangi kisah ini. Kisah aku dengan tiga ibu. Pertama, ibuku sendiri. Kedua, ibu kepada anakku dan ketiga anak perempuanku sebagai ibu. Mereka akan mendengar, akur dan diam. Terkesima. Aku berdoa, semoga cerita itu menginsafkan mereka tentang jasa manusia yang bernama ibu.

Waktu berlalu, aku kembali diminta bercerita tentang kesah itu. Berulang kali. Lalu kuringankan tangan, ku pertajamkan emosi, lalu ku tulis cerita itu: Kesah aku dengan tiga ibu. Aku mulakan dengan kesah pertama:

Aku mengayuh basikal itu laju-laju. Ingin cepat sampai ke destinasi. Masih terngiang-ngiang pesan emak sebentar tadi.

“Apabila bertemu misi sahaja terus serahkan kad merah itu. Katakan emak sudah sakit kuat,” kata emak lemah. Wajahnya berkerut-kerut menahan kesakitan. Umur ku ketika itu baru 12 tahun. Emak ‘sakit perut’ untuk bersalin.

Ayah ku yang bekerja sebagai seorang buruh telah keluar bekerja sejak awal pagi tadi. Di rumah tinggal aku dan dua orang adik perempuan.

“Emak nak bersalin ke?” tanya ku naif.

Emak tak bercakap banyak. Hanya mengangguk-angguk. Tubuh emak begitu kurus, lemah dan pucat. Aku jadi bimbang.

 

Tanpa berfikir panjang aku terus meminjam basikal jiran sebelah. Kebetulan tidak ada siapa orang lelaki yang boleh diharap kecuali aku. Kedua pak cik jiran sebelah menyebelah juga telah keluar bekerja. Klinik kesihatan yang juga pusat kesihatan daerah kami agak jauh. Tetapi pada tengah hari itu semuanya seolah hampir. Aku mengayuh basikal begitu laju dan cepat. Letih tidak terasa walaupun keringat membasahi muka.   Read the rest of this entry »

 
20 Komen

Posted by di 4 Mac 2014 in Tarbiyah

 

Label: , ,

JANGAN HANYA MARAHKAN KEBATILAN…

pray-islam-kyrgyzstan_12346_600x450Saya pernah ditempelak dengan sinis, “pendakyah Kristian giat berdakwah kepada orang Melayu kerana pendakwah Islam sibuk berdakwah kepada orang Islam sendiri.” Menurutnya, itulah punca pendakyah Kristian lebih berjaya daripada pendakwah Islam. Pendakwah Islam silap sasaran!

Prkembangan paling membimbangkan sekarang ini ialah penyebaran Kristian di kalangan orang Melayu. Inilah yang tersirat di sebalik isu penggunakan kalimah Allah dalam Bible terjemahan. Isu ini telah menimbulkan pelbagai reaksi walaupun sebenarnya isu ini bukanlah suatu yang baru.

Ia pernah dihebohkan sekitar tahun 80’an. Cuma ketika itu belum ada isu kalimah Allah. Ya,dakyah Kristian dikalangan orang Melayu bukanlah perkara baru. Ia mungkin baru sebagai ‘modal’ politik sahaja.

Sebenarnya pergerakan Kristian tidaklah sekuat yang dikatakan. Tetapi oleh kerana kelemahan umat Islam sendiri maka seolah-olah Kristian nampak kuat. Umpama kita naik kereta yang bergerak terlalu perlahan. Oleh itu kalau ada kereta lain yang bergerak laju sedikit, kita sudah rasa kereta tersebut tersangat laju. Padahal jika kita bergerak selaju itu sudah tentu tidak terasa sangat kelajuannya. Apatah lagi kalau kita bergerak lebih laju…

Diayah Kristian nampak kuat bukannya kerana mereka bertambah kuat tetapi kerana umat Islam bertambah lemah. Pendakyah Kristian tidak akan berani menjenguk muka kalau dilihatnya umat Islam teguh memegang ajaran Islam. Tetapi apabila mereka melihat cara hidup Barat kian diterima oleh orang Melayu mereka rasa peluang semakin terbuka.

Apabila pendedahan aurat, pergaulan bebas, selebriti Barat telah menjadi pujaan dan idola, ini menunjukkan jiwa umat Islam Melayu sudah ‘kosong’ agama. Kalau cara hidup sudah begitu jadinya, ada harapan cerah untuk orang Melayu menerima aqidah Kristian, fikir mereka. Read the rest of this entry »

 
8 Komen

Posted by di 20 Januari 2014 in Tarbiyah

 

Label: , ,

DUNIA DAN DIRI AKAN BERAKHIR DENGAN TIBA-TIBA…

Poster_Seminar_akhir_ZamanKiamat masih jauh. Belum zahir tanda-tanda besarnya. Lalu kita selesa terus bertangguh. Bertangguh dalam beramal. Bertangguh dalam bertaubat. Pada hal “Kiamat Kecil” (mati) itu boleh jadi sebentar lagi. Tanpa sakit, tanpa amaran, kematian menjemput kita datang. Itulah “kiamat besar” yang pasti dialami oleh setiap kita. Bila? Bila-bila. Ya, mati boleh datang bila-bila. Sebab itu dia datang secara tiba-tiba!

(Semua perlukan ilmu. Marilah kita hadapi Kiamat Besar dan Kiamat Kecil itu dengan ilmu).

 
Tinggalkan komen

Posted by di 31 Disember 2013 in Tarbiyah

 

Label: ,

SIKAYA YANG ‘DIMISKINKAN’ OLEH HARTANYA

67306_tampilan_rumah_bill_gates_dari_danau_washington_300_225Percaya tidak, acap kali apabila harta bertambah, kita  seolah-olah rasa bertambah ‘miskin’. Apabila mendapat bonus atau naik gaji misalnya, tiba-tiba semakin banyak yang kita inginkan. Kita merancang untuk membeli kereta baru, menukar perabot baru dan lain-lain. Keinginan kita menjadi semakin besar dan  bertambah.

Akhirnya duit yang bertambah menjadi susut akibat keinginan yang meningkat. Sungguhnya, orang yang miskin, bukan kerana kekurangan harta tetapi mereka yang banyak keinginan! Itulah akibatnya apabila bukan iman yang mengendalikan hidup kita.

Diri kita akan hilang kendali seumpama kereta hilang brek dan tiada kawalan. Kita masih mencari dan terus mencari kemewahan dunia sedangkan usia sebenar semakin singkat dan pertemuan kita dengan Allah semakin dekat. Hati kita tidak pernah kita gilap sebab kita masih ghairah memburu harta yang tidak ada kesudahan dan penghujungnya. Tidak salah memburu harta… burulah. Namun ingat, itu cuba alat, bukan matlamat.

Berhati-hatilah menjaga hati. Jangan pemburuan yang dahsyat itu sampai menjejaskan kesihatan hati kita. Jika dapat, bersyukur. Jika gagal, bersabar. Jangan sekali-kali, apabila harta bertambah, kita jadi semakin kufur dan takabbur. Jangan juga apabila gagal memilikinya, kita rasa putus asa dan kecewa. Sungguh, kufur, takabbur, putus asa dan kecewa itulah parasit yang akan menghilangkan ketenangan di dunia dan akhirat.

Dalam pengalaman hidup kita tentu pernah melihat penghuni rumah besar tetapi hatinya sempit. Air mukanya muram, mudah marah dan pantang terusik… mudah marah dan melenting. Apabila kita bertamu di rumah, layanannya layu dan kemesraan dibuat-buat. Dia sentiasa memonopoli perbualan. Makan dan minum yang dihidangkan, bukan dari hatinya. Semuanya kaku oleh basa-basi yang dicorakkan adat dan kebiasaan semat-mata. Ironinya, sikaya kehilangan ‘sentuhan kemanusiaan’  di rumahnya yang lapang, akibat jiwanya yang  terhimpit. Read the rest of this entry »

 
31 Komen

Posted by di 27 Ogos 2013 in Tarbiyah

 

Label: , , , ,

 
Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,252 other followers