Looking for Something?
Browsing Category

Tarbiyah

PERGI TANPA BEBAN DI HATI…

Author:

Cvr bicara iman 2                                                                                                                  PETIKAN DARI BUKU YANG BAKAL TERBIT:  BICARA IMAN UNTUK TENANG. (INSYAALLAH)

Berapa lama lagi kita akan hidup? 10, 20 atau sekadar lima tahun lagi? Saya yakin tidak ada orang yang mampu menjawabnya. Jika mendengar khabar ada sahabat, kenalan atau saudara kita meninggal dunia kerana kemalangan atau serangan jantung, apa perasaan kita?

Cuba bayangkan, apakah si mati pernah membayangkan bahawa dia akan mati pada saat kematiannya itu? Agaknya, apakah yang ada di dalam hati dan perasaannya beberapa bulan, minggu, hari atau beberapa jam sebelum ajalnya tiba?

 

Saya yakin tentu sekali masih banyak list-to-do (senarai perkara yang ingin dilakukan), tetapi tidak kesampaian. Mungkin antaranya adalah kata-kata cinta yang belum diluahkan kepada isteri atau suami, hasrat ingin meminta maaf kepada kedua-dua ibu bapa atau mungkin juga kesudiannya memberi maaf kepada insan tersayang, tetapi masih belum dilaksanakannya.

 

Sekiranya manusia tahu saat kematiannya, apakah semua perkara yang penting itu tidak diberi keutamaan? Jawabnya, tidak! (more…)

BIARLAH IMAN YANG TERUS BERBICARA…

Author:

 

tenangAdakalanya apabila kesedihan memuncak, kita jadi buntu. Jalan ketenangan yang dicari semakin kabur. Di mana dan ke mana hendak dibawa hati? Pada siapa hendak diadukan segala yang menanah di dada. Semua kesayangan dan kepercayaan tidak dapat menolong lagi.

Hanya kita…hanya kita yang tinggal keseorangan, terkontang-kanting untuk merawat luka sendiri. Hati bertanya, mengapa sekuat ini Allah menduga ku? Mengapa seganas ini ombak yang diutus untuk menghempas pantai jiwa ku?

Ingatlah, walau sekuat manapun ujian yang melanda, jangan sampai kehilangan pedoman. Kita ini hamba Allah. Dan ujian itu sesungguh ‘utusan’Nya. Ia adalah satu panggilan yang membisik ke dalam hati untuk kita kembali kepadaNya.

Bukankah kalimah ‘istirja’” setiap kali ujian menimpa itu datang dengan peringatan bahawa kita ini milik Allah dan kepadaNyalah kita akan dikembalikan? (more…)

Hati, kaki dan kasut…

Author:

susun-kasut Kasut atau sepatu cuma alat, yang penting kaki. Kaki pun masih alat, yang penting hati. Apabila hati baik, insya-Allah kaki jadi baik. Apabila kaki baik, sepatu yang dipakainya akan digunakan untuk melakukan perkara yang baik-baik atau pergi ke tempat-tempat yang baik.

Oleh itu nilai kasut bukan pada bahan apa diperbuat, atau secantik dan secanggih mana reka bentuknya, tetapi nilainya terletak pada apa tujuan ia dipakai.

Mudahnya, kasut yang berharga murah akan menjadi tinggi nilainya jika dibawa untuk bersolat di masjid. Sebaliknya kasut yang berharga beribu-ribu ringgit akan menjadi tidak bernilai apabila dipakai untuk melakukan maksiat di hadapan Allah s.w.t.

Sebab itulah, pemakaian kasut bukanlah soal kecil atau perkara yang remeh. Jika demikian, masakan Rasulullah menunjukkan tatacara menggunakannya.

Baginda bersabda:  “Apabila kamu memakai kasut, mulakan dengan kaki kanan. Apabila kamu menanggalkannya, hendaklah mulakannya dengan kaki kiri. Dan hendaklah kamu memakai semuanya (kedua-dua belah) atau menanggalkan semuanya.” (Riwayat Ahmad)

Setiap apa yang ditakrirkan, disebutkan dan ditunjukkan tatacaranya oleh Rasulullah, itu disebutkan sebagai sunnah. Dan tentunya, setiap sunnah Baginda itu bernilai dan berguna untuk diikuti termasuklah dalam soal pemakaian kasut.

Bahkan itulah bukti cinta dan mahabbah kita kepada Rasulullah. Jika sunnah Rasulullah dalam memakai kasut itu dapat diteladani dengan rasa mahabbah kepadanya, insya-Allah itu boleh membawa kita ke jannah.

Justeru, jangan memandang remeh setiap sunnah yang ditunjukkan oleh Rasulullah, kerana sudah tentu ia mempunyai hikmahnya yang tersendiri.

Dan ingat, kita bukan hanya berkasut di dunia… tetapi juga bakal berkasut di akhirat. (more…)

SEORANG SUFI YANG ‘MENINGGAL’ DUNIA!

Author:

 

th (1)Dia punya kedudukan yang baik. Berharta orangnya. Sebagai ketua sebuah syarikat perniagaan yang maju, dia menjadi ikon kepada usahawan-usahawan Muslim yang lain. Namun sejak kebelakangan ini dia telah berubah.

“Alhamdulillah aku tenang sekarang. Tiada kesibukan lagi. Aku tenang setenang-tenangnya.”

“Bagaimana dengan orang sekelilingmu?”

“Maksudmu?”

“Pekerja-pekerja dan kakitangan syarikatmu,” jawab saya pendek.

“Mengapa tiba-tiba kau bertanyakan tentang pekerja-pekerjaku?”

 “Mestilah. Bukankah kita tidak akan tenang selagi orang di sekeliling kita tidak tenang? Orang yang tenang mampu memberi ketenangan kepada orang di sekelilingnya,” jelas saya. Teringat saya akan ungkapan orang yang bijaksana: “Seseorang tidak akan bahagia selagi orang di sekelilingnya tidak bahagia.”

Begitulah juga dengan ketenangan. Orang yang tenang akan dapat memberi ketenangan kepada orang di sekelilingnya.

Sebenarnya, ada sebab saya bertanya kepadanya begitu. Saya diberitahu oleh pengurus syarikatnya bahawa sudah hampir tiga bulan pekerja-pekerja bawahan tidak mendapat gaji. Sesuatu yang tidak pernah berlaku sebelum ini!

“Bagiku dunia ini menipu. Aku ingin mencari sesuatu yang abadi. Dan aku temuinya dalam zikir. Dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang. Itu pasti!” (more…)

BIAR TAK SENTAP ASALKAN MENYERAP

Author:

Hidayatus Salikin

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Air mata mengalir tanpa disedari. Terasa betapa kasih sayang para ulama silam dalam mendidik masyarakat untuk mencintai Allah dan RasulNya.       Walaupun hanya lebih kurang sejam, Syeikh Fahmi Zam Zam dalam majlis yang dianjurkan oleh IKIM itu, telah dapat menyampaikan intipati ilmu yang dinukilkan oleh Syeikh Abdul Samad Al Falimbani dalam kitab Hidayatus Salikin.

 

Ramai yang menahan sendu. Majlis ilmu itu benar-benar menusuk kalbu. Dewan besar IKIM itu menjadi gelanggang menimba ilmu dan tarbiah. Dari fikir menjadi zikir. Dan dari zikir kembali menjadi fikir. Begitulah silih berganti. Walaupun kitab Hidayatus Salikin hanya membicarakan soal ilmu dan adab, tetapi daya sentuhan yang menyambung kewibawaan kitab induk yang menjadi rujukannya yakni Ihya’ Ulumuddin… sangat meresap ke dalam hati.

 

Walaupun kitab Hidayatus Salikin menukilkan tentang amalan-amalan asas seperti keutamaan ilmu, solat, adab dalam pergaulan dan lain-lain, tetapi huraian Syeikh Fahmi Zam Zam tetap menusuk ke hati apabila beliau mengaitkan semua itu kepada tujuan utama ilmu… yakni beramal untuk mendapat keredaan Allah. Benarlah seperti yang dinukilkan oleh   Atha’ rahimahullah: ‘Majlis zikir adalah majlis halal dan haram, yang membicarakan bagaimana menjual dan membeli, bagaimana solat, nikah, talak, haji dan sebagainya’.” (Shahih Al Adzkar) (more…)