Looking for Something?
Browsing Category

Tarbiyah

BILA ALLAH TIADA DI HATI KITA…

Author:

jalan-aspal-pohon-hijau-indah

Mengapa kita melalukan kejahatan? Ulama memberi tiga sebabnya. Yang utama dan pertama, apabila kurang yakin kepada Allah. Kedua, kurang yakin akan adanya Hari Akhirat dan ketiga, kerana terlalu cinta kepada diri lalu mengambaikan orang lain. Soalnya, mengapa orang Islam pun masih melakukan kejahatan?

Ya, kerana kita hanya percaya kepada ketiga-tiga perkara di atas tetapi tidak yakin. Kalau ditanyakan apa bezanya antara percaya dan yakin? Terlalu jauh bezanya. Percaya itu di akal, dimiliki oleh pemikiran dengan belajar. Manakala yakin itu di hati, dimiliki dengan tarbiah dan mujahadah.

 Sebab pertama dan kedua dinamakan Iman – yakin kepada Allah dan Hari Akhirat. Kedua sebab itu menumbuhkan sebab yang ketiga yakni ukhwah atau persaudaraan (kasih sayang). Dengan iman kepada Allah, terbentuklah kasih sayang sesama manusia. Jika ditanya, siapakah manusia yang paling kasih kepada manusia lain? Jawabnya, mudah. Siapa yang paling kasih kepada Allah maka dialah yang paling kasih kepada manusia.

 Mengapa begitu? Kerana jika kita ingin mengasihi Allah, Allah letakkan syarat agar kita mengasihi hambaNya. Allah minta manusia yang hendak mengasihiNya menjadi saluran untuk Dia mengasihi hamba-hambaNya yang lain. Kita mesti menjadi saluran Allah untuk menyalurkan ilmu, rezeki, kasih, sayang, keadilanNya kepada manusia.

 Jadi, jika kenyataan ini dipandang dari sisi yang lain, kita boleh tegaskan begini: Hanya orang yang hatinya benar-benat yakin kepada Allah sahaja boleh menabur kebaikan dengan seikhlas-ikhlasnya kepada manusia lain. Jika ada manusia yang ingin menaburkan jasa dan kebaikan kepada manusia, tetapi tidak nampak sedikitpun keseriusannya untuk mendekati Allah, maka hubaya-hubaya (berjati-hati), besar kemungkinan dia hanya berpura-pura. Boleh jadi dia memberi untuk mendapat pulangan yang lebih besar lagi!

 Betapa ramai manusia yang mendabik dada ingin membuat kebaikan kepada manusia lain tetapi mengabaikan hubungannya dengan Allah. Mungkin sama ramainya dengan manusia yang mendakwa hubungannya sangat akrab dengan Allah tetapi meminggirkan hubungan sesama manusia. Inilah yang telah  menimbulkan golongan manusia yang gila kuasa, cinta kedudukan, dan obsesi ekonomi… kononnya untuk meneruskan legasi jasa kepada orang lain.

 Jangan kita lupa ‘yakin kepada Allah’ adalah kunci kepada segala kebaikan dan kejujuran. Dan jangan kita lupa pula ‘cinta kepada dunia’ itu kepala kepada segala kejahatan. Jika Allah dipinggirkan dalam diri, keluarga, masyarakat, pertubuhan, negeri atau sesebuah negara, maka jangan sekali-kali kita percaya dakwaan diri itu, keluarga itu, keluarga, pertubuhan, negeri atau negara itu untuk berjasa kepada manusia! (more…)

PENAWAR UNTUK YANG KECEWA BERCINTA…

Author:

images

“Sesungguhnya orang yang berkali-kali gagal bercinta, pada suatu saat akan bertemu jua…cinta sejati yang ditunggunya!” 

Siapa yang pernah merasakan tahulah betapa peritnya. Benarlah kata pujangga,“sakit yang paling dahsyat ialah mencintai seseorang, tetapi tidak berbalas.” Aneh sekali derita sakit putus cinta ini… benci, tapi rindu. Dendam tapi sayang. Dunia terasa sempit, dada terasa mencengkam. Orang yang paling boleh menyakitkan hati kita ialah dia yang pernah paling kita cintai.  Ramai orang yang hancur hidupnya kerana putus cinta. Terlupakah pesan Rasulullah SAW?

“Cintailah sesuatu itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kebencianmu pada suatu ketika, bencilah yang engkau benci itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kecintaanmu pada satu ketika.”

Sesetengahnya hilang kewarasan berfikir. Hilang semangat juang. Malah ada yang sanggup bunuh diri. Benarlah kata orang: “Dunia akan terkejut mendengar seseorang membunuh diri kerana kematian ibunya, tetapi tidak akan terkejut apabila pembunuhan diri itu disebabkan kematian kekasih yang dicintainya.” Justeru, yang minta mati, akibat frust cinta ramai sekali. (Ingat senikata lagu: Oh, Tuhanku kau cabutlah nyawaku). Buruk sekali keadaan orang yang ‘frust’ dalam bercinta. Inilah salah satu akibat cinta nafsu. Jika kita berani ‘memperkosa’ kesucian cinta, awas ia akan menuntut balas dengan cara yang paling kejam.

Ketahuilah, seseorang pernah gagal dalam percintaan, kemungkinan dia akan terus melihat kebahagiaan itu laksana pelangi. Tidak pernah di kepalanya sendiri, selamanya di atas kepala orang lain. Pesimis. Prejudis. Bagaimana hendak dihadapi segalanya?

Putus cinta adalah bukti bahawa tidak ada cinta sejati kecuali cinta yang diasaskan oleh cinta Allah. Cubalah anda fikirkan, apakah punca pihak sana atau pihak sini memutuskan cintanya? Mungkin kerana hadirnya orang ketiga? Mungkin dihalang oleh orang tua? Mungkin kerana sudah jemu? Macam-macam alasan diberikan. Ketika itu lupa segala sumpah setia, akujanji, lafaz janji yang dimetrai sewaktu sedang ‘syok’ bercinta. Hingga dengan itu mereka yang dikecewakan seolah-olah tidak pernah mengenal orang yang dicintai itu. Dia benar-benar berbeza (seolah-olah dia tidak pernah kita kenali!). (more…)

Jagalah Allah, Allah akan menjaga mu!

Author:

Beberapa catatan saya kongsikan dalam buku saya BEDUK DIKETUK LAGI.

bkt 00100-700x700

 

 

Catatan 1: Allah menjaga auratnya

Kami berbual tidak lama. Ketika dia menghabiskan catatan dalam buku

harian kerjanya, mungkin. Saya pula menunggu giliran untuk masuk melawat ahli keluarga yang sakit.

“Alhamdulillah, sekarang majoriti jururawat beragama Islam menutup aurat,” kata saya kepada seorang jururawat senior yang duduk berdepan dengan tempat saya menunggu.

“Satu perjalanan panjang. Proses yang berliku-liku, akhirnya Allah izinkan kami menutup aurat,” balasnya dengan senyuman.

“Tentu ada kenangan yang manis,”  jolok saya untuk menghidupkan perbualan.

“Memang ada. Sampai sekarang masih menjadi ingatan, aspirasi dan pembakar semangat saya. Maklumlah, ujian pasti datang bertali arus. Tetapi saya dapat kekuatan setiap kali mengenangkan peristiwa itu.”

Diapun mula bercerita. Cerita lama. Telah berlaku lebih kurang 30 tahun yang lalu.

“Ketika itu saya bertugas di hospital besar di sebuah bandar. Pada waktu itu, memakai tudung untuk wanita yang berkarier seolah-olah suatu ‘larangan’. Masyarakat masih memandang serong hukum menutup aurat,” ceritanya semakin rancak.

“Satu hari seorang wanita akhir 20-an, seingat saya, dimasukkan ke dalam wad dan saya antara petugas yang menjaganya. Sakitnya agak kronik.

“Wanita ini sangat baik, tutur katanya lembut dan berakhlak. Dia paling menjaga waktu solat dan sentiasa dalam keadaan menutup aurat. Maklumlah ada juga petugas dan doktor lelaki yang bertugas di dalam wad tersebut. (more…)

WASIAT SEORANG ISTERI…

Author:

isteriSOLEHAH(Tulisan buat seorang sahabat)

Waktu menunggu sehingga dinihari di wad kecemasan hari itu rupa-rupanya ‘hadiah’ untuk saya menunaikan janji kepada seorang sahabat. Kengerian ketika melihat sendiri beberapa kemalangan kritikal, antara hidup dengan mati, antara pertemuan dengan perpisahan itu sangat melembutkan hati buat mencoret kata-kata yang penuh makna. Begini mungkin rasa hati sahabat yang ditinggalkan itu.

Ya, dalam sepi itulah kenangan ‘bersuara’ kembali. Sudah lama tidak bertemunya. Namun, usai memberi ceramah tentang keibubapaan pada hari itu, saya menerima panggilan telefon daripadanya. Kami pernah mesra dan terus mesra. Hanya waktu dan tugasan yang berjauhan memisahkan kami sekian lama. Suaranya kesedihan. Jelas dia sedang menanggung satu duka yang sangat mendalam.

“Masih terasa kesedihan ini,” katanya terus menangis.

Saya hanya mampu berdiam diri dan terus setia mendengar di hujung talian. Dia memang lebih tabah daripada saya. Justeru, Allah mengujinya dengan kematian isteri. Dia tabah dan layak diuji. Allah memilihnya. Jika tidak mampu, Allah tidak akan memilihnya kerana Allah akan menguji sekadar kemampuan diri untuk menghadapinya. Allah tidak akan menguji melebihi batas kemampuan kita.

“Masih terngiang-ngiang suara dia mengejutkan saya untuk bangun tahajud. Setiap Isnin dan Khamis dia akan berpuasa. Dan saya yang tidak sekuatnya berpuasa akan menemani dia berbuka. Indahnya saat itu. Pada setiap hari Ahad dan Rabu, terdengar suaranya meminta izin kepada saya untuk berpuasa sunat.”

Saya masih diam. Terus merenung. Seolah-olah saya melihat wajahnya yang sayu ketika mendengar suaranya yang sendu. ‘Suami ini sangat mencintai isterinya’, bisik hati saya. Mampukah saya mencintai isteri sepertinya?

Wasiat Daripada Isteri

“Ada satu wasiat. Dia minta saya sampaikan sendiri kepada ustaz. Saya hanya berani menyampaikannya setelah setahun dia pergi.” (more…)

SAMA ADA BELUM BALIGH, GILA ATAU KAFIR…

Author:

poster-kempen-tutup-aurat-3“Saya setuju benar, wanita yang tidak menutup aurat ini sama ada dia gila, belum baligh atau orang kafir,” tekan suaranya dengan nada tinggi.

“Bagaimana dengan wanita itu…” ujar saya sambil menunjuk kepada seorang remaja perempuan yang sedang berjalan tidak berapa jauh di hadapan tempat kami berbual. Remaja wanita itu berbaju T dan berseluar jeans.

“Mengapa?”

“Dia tidak menutup aurat bukan? Tolong nyatakan siapa dia? Dia belum baligh, gila atau kafir?” tanya saya.

“Salah satu daripada tiga golongan itu.”

“Yang mana satu?” asak saya minta kepastian.

“Kafir?” jolok saya. (more…)