RSS

Arkib Kategori: Uncategorized

Image

RIBA SYMPOSIUM

RIBA SYMPOSIUM

 
Tinggalkan komen

Posted by di 14 April 2014 in Uncategorized

 

BUKU REVOLUSI : NEW RELEASE

Dapatkan buku terbaru Revolusi disini.

Pesanan Belian: Klik disini

Admin.

 
1 Komen

Posted by di 19 Disember 2013 in Buku, Uncategorized

 

PAKSAKAN CINTANYA

th“Ustaz, saya baru sahaja ditimpa kemalangan, “ ujar lelaki muda itu setelah bersalaman dan terus duduk bersimpuh di hadapan saya.

Saya renung matanya. Ada sayu di situ.

“Innalillah wa in nna ilaihi rajiun. Tapi syukur, saudara selamat,” ujar saya sambil memegang lengannya. Saya lihat tidak ada parut pada wajah mahupun tangannya.

“Tetapi sedih sekali ustaz,  isteri saya meninggal dunia.”

“Innalillah wa in na ilaihi rajiun…” balas saya buat kedua kalinya. Saya terus tunduk. Tiba-tiba sebak di hati.

“Isteri dan saya kemalangan. Tetapi dia yang pergi.”

“Tabahlah.”

Saya pegang tangannya erat. Empati menusuk jiwa. Lelaki di hadapan saya ini sangat muda.

Tiba-tiba seorang anak kecil berlari menerpanya. Terus duduk di atas riba. Dari belakang, seorang tua lelaki datang menghampiri kami dengan mendukung seorang anak kecil. Daripada raut wajah kedua kanak-kanak itu saya dapat meneka mereka tentu adik-beradik.

“Dua orang ini anak saya. Ini bapa saya,” katanya sambil menunjuk kepada lelaki tua yang menghampiri kami.  Sebelah tangannya yang lain membelai rambut anak yang di dalam pangkuannya.

“Yang kecil ini masih belum membiasakan diri dengan ketiadaan ibunya. Dia menyusu badan ustaz.”

Saya masih diam. Terus menggenggam tangannya.  Suasana meriah di bahagian belakang masjid tempat kami duduk itu tidak lagi menarik perhatian. Orang lalu lalang  dan aktiviti pameran yang sedang dijalankan itu seolah-olah tidak kedengaran dan kelihatan lagi. Saya tenggelam dalam laut rasa yang sangat menyedihkan.

“Baru dua bulan ustaz…”

Saya mengangguk-angguk kepala lagi. Saya kekal menjadi pendengar. Bukan mendengar dengan telinga,  tetapi dengan mata dan hati. Teringat ungkapan yang selalu saya titipkan buat diri sendiri  dan teman-teman,  “sesetengah masalah bukan untuk diselesaikan tetapi hanya untuk didengari”. Read the rest of this entry »

 
9 Komen

Posted by di 2 Disember 2013 in Uncategorized

 

Label: , , , ,

Kemanisan iman

20130805-215216.jpg

Mengapa soal hati sangat penting? Hati adalah kuasa penggerak dalam diri manusia. Jika hati dikuasai kebenaran, nescaya ia akan menjana kebaikan. Sebaliknya, jika hati dipenuhi kebatilan, ia akan melahirkan kejahatan. Hati yang dipenuhi kebaikan dan kebenaran ialah hati yang berkualiti. Ia mampu menghadapi apa juga cabaran atau masalah dalam hidup. Manakala hati yang dikuasai kejahatan dan kebatilan ialah hati yang lemah. Ia akan goyah menghadapi masalah dan cabaran dalam hidup.

Apabila hati tidak berkualiti, segala yang dilihat, difikir, dirasa dan dibuat serba tidak kena dan tidak puas. Yang kaya, berkuasa dan ternama akan terus memburu kekayaan, keseronokan dan hiburan sehingga sanggup menempuh jalan yang salah untuk mencapai maksud yang tidak pernah puas. Mereka ini umpama meminum air laut, makin diminum semakin haus. Atau memburu fatamorgana – bahang yang sangat panas disangka air.

Lihat sahaja Presiden Hosni Mubarak (Mesir), Zainal Abidin bin Ali (Tunisia) dan terkini Muammar Gaddafi (Libya) yang tidak cukup-cukup dengan kuasa. Atau Tiger Woods yang tidak cukup-cukup dengan wanita. Hakikatnya, berjaya mencapai kekuasaan, kekayaan, kecantikan dan lain-lain tanpa kualiti hati (iman) hanya akan menjerumuskan manusia kepada rasa kekosongan, kemurungan dan kebosanan. Inilah yang menyebabkan berlakunya perzinaan, rasuah, ketagihan dadah, alkohol dan sakit jiwa dalam kalangan individu-individu yang kaya, jelita, berkuasa dan sebagainya.

Apabila kualiti hati rendah, nikmat yang banyak terasa tidak cukup. Akibat tidak bersyukur, bersabar, qanaah dan redha, diri akan diperhambakan oleh hawa nafsu dan syaitan ke arah kejahatan. Sebaliknya, hati yang kuat mampu mengawal nafsu (kehendak biologi, seksologi dan fisiologi) umpama burung yang menerbangkan sangkarnya. Manakala, hati yang lemah sentiasa terkurung oleh kehendak nafsu, ibarat burung yang terkurung di dalam sangkarnya.
Hati yang kuat akan memandang segala-galanya secara positif, mentafsirkannya secara positif dan bertindak secara positif. Inilah yang sering disebut oleh pakar motivasi sebagai berfikir secara positif. Dan apabila kita berfikiran positif, segala yang positif akan tertarik kepada kita. Inilah yang disebut sebagai hukum tarikan (law of attractions) dalam kehidupan.

Apa yang kita yakini dalam hati menentukan sudut pandang (world view) kita seterusnya mempengaruhi sistem nilai, sikap serta kelakukan kita. Orang yang memiliki hati yang tenang (hasil keimanannya kepada Allah) akan melihat segala yang berlaku dari sudut pandangan aqidah (tauhidic mindset), lantas sistem nilainya mengikut perspektif Allah dan Rasul-Nya. Nilai ini akan mempengaruhi sikapnya. Ia akan menjadi seorang Mukmin yang segala kelakukannya berpandukan syariat dan akhlak Islamiah.

Orang Mukmin itu memiliki keajaiban dalam kehidupan. Apabila mendapat nikmat, dia akan bersyukur. Apabila ditimpa musibah, dia mendapat hikmah. Semuanya dirasakan indah belaka kerana dia sudah mendapat “halawatul iman” (kemanisan iman). Kemanisan iman itulah yang akan mencukupkan segala macam bentuk keperluan manusia sama ada keperluan dalam bentuk kebendaan, pemikiran, perasaan dan kejiwaan.

Apa itu kemanisan iman? Ia adalah satu rasa tenang, bahagia dan aman dalam jiwa seseorang hasil keyakinannya yang tinggi kepada Allah, al-kitab, rasul dan lain-lain rukun iman. Ia adalah kemanisan yang bersifat maknawi yakni tidak dapat dirasai dengan pancaindera tetapi hanya dapat dirasai oleh hati. Orang yang telah merasai kemanisan iman akan merasai keindahan dalam melakukan ketaatan dan bahagia ketika meninggalkan kejahatan. Apabila musibah melanda, mampu sabar dan redha. Bahkan dia sanggup mati demi menemui kecintaan-Nya (Allah).

Tidak ada rasa sukar, penat, bosan, rugi dan lain-lain dalam diri orang yang telah merasai kemanisan iman. Ia sesungguhnya mengatasi segala kemanisan duniawi. Mereka yakin bahawa apa-apa jua yang ditakdirkan oleh Allah adalah baik belaka. Dan hasil keyakinan itu mereka mampu menukar segala yang buruk menjadi kebaikan, segala kekurangan menjadi kelebihan, segala yang pahit menjadi penawar dan segala yang kotor menjadi bersih dan jernih. Dalam jiwa mereka seolah-olah ada penapis yang mampu menapis segala yang negatif menjadi positif.

Jika iman (kalimah syahadah) itu diumpamakan oleh Allah sebagai pohon yang baik, maka kemanisan iman adalah rasa pada buah yang telah masak ranum, terhasil oleh kesuburan pohon yang telah berbatang, berdahan, berdaun dan berbuah itu. Firman Allah s.w.t. yang bermaksud: “Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik.” (Surah Ibrahim 14: 24)

Kemanisan iman berkadar terus dengan kesempurnaan iman dalam hati sanubari seseorang. Semakin sempurna, teguh dan kukuh iman seseorang, maka semakin manislah iman itu dirasai olehnya. Oleh sebab itu, bukan semua orang yang mengakui beriman dapat merasai kemanisannya. Ini kerana iman itu bukan dengan kata-kata ataupun angan-angan tetapi ia diperkukuhkan dengan perbuatan dan pengorbanan.

Sudah menjadi kewajipan setiap orang Islam memburu kemanisan iman. Ia perlu dijadikan agenda utama dalam hidup mengatasi segala-galanya. Bahkan jika disedari, pemburuan untuk merasai kemanisan iman ini adalah agenda seumur hidup. Kita hidup dengan iman, kita mati dengan iman dan kita pinta masuk ke dalam syurga dengan iman. Namun, mana mungkin kita boleh melakukan segala-galanya itu jika iman terasa pahit, pedih dan perit. Hanya orang yang rasa manis dengan iman sahaja yang mampu hidup dan mati bersamanya!

Apabila seseorang mencintai Allah, maka Allah akan mencintainya. Dan apabila seseorang dicintai Allah, maka hidup dan matinya akan dipermudahkan oleh Allah. Seluruh energi alam akan
menyebelahinya. Dalam hadis qudsi, Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud:
“Jika Allah mencintai seorang hamba, maka Allah akan berfirman: ‘Wahai Jibrail, Aku mencintai seorang hamba, maka cintailah dia.’ Kemudian Jibrail memanggil penduduk langit dan berkata: ‘Sesungguhnya Allah mencintai si polan, maka cintailah dia.’” (Riwayat Ahmad daripada Abu Hurairah)

 
23 Komen

Posted by di 5 Ogos 2013 in Uncategorized

 

Label: , , , ,

Tempahan Buku Soal Hati

Admin: Stok baru tiba. Tempahan dibuka sekarang. Buku- buku lain masih boleh diperolehi. Buku Lain Klik sini.

Klik : Borang tempahan dan bayaran

Semakan penghantaran (klik): Pesanan sedang diproses

buku soal hati v2

 
18 Komen

Posted by di 17 Julai 2013 in Uncategorized

 

Sekilas Tentang Buku ‘SERAUT KATA, SELAUT RASA’

417841_648179198531911_2145906958_nPuji dan puja kepada Allah SWT, Tuhan Pemilik kata-kata yang benar, indah dan tersusun.

Selawat dan Salam kepada Nabi Muhammad SAW yang apabila berkata-kata bukan dari nafsu tetapi segala-galanya berpandukan wahyu. Lalu, kata-katanya  sentiasa singkat dan tepat.

Buku kecil ini saya tulis dengan satu kesadaran bahawa untaian kata-kata ada kalanya sangat menggugah jiwa.Jika tepat masa dan maknanya, ia adalah penawar yang sangat mujarab untuk hati yang lelah. Hati yang mengamuk terpujuk menjadi sejuk.

Terbayang kembali segala ilmu dan didikan yang pernah didengar, dipelajari dan dialami. Akhirnya ujian itu dapat dihadapi dengan baik.

Itulah pengalaman saya setelah separuh abad melalui hidup ini. Pernah saya takut dengan perpisahan, lalu datang satu ungkapan memberi kekuatan. Ungkapan indah pada saat saya diuji itu ialah, “berpisah tidak gelisah, bertemu tidak jemu, jika cintamu kerana Allah!” Ketika terasa peritnya bermujahadah, singgah kata-kata ini yang sehingga kini menjadi pegangan, “mujahadah itu pahit kerana syurga itu manis.” Ketika terlalu sukar memaafkan, lahir bisikan kata di hati ini, “memaafkan orang lain seperti memaafkan diri mu sendiri.” Read the rest of this entry »

 
14 Komen

Posted by di 26 April 2013 in Uncategorized

 

Label: , , ,

Jawatan Kosong: Penceramah Sepenuh Masa

Sukacita dimaklumkan bahawa syarikat Fitrah Perkasa Sdn Bhd mempelawa calon-calon WARGANEGARA MALAYSIA yang berkelayakan dan berminat untuk mengisi kekosongan jawatan sebagai PENCERAMAH SEPENUH MASA.

Syarat-syarat permohonan:

1. Lelaki

2. Boleh Berceramah

3. Boleh bekerja pada hari sabtu dan ahad dan diluar kawasan. (Seluruh Malaysia, Singapura dan Brunei)

4. Boleh menjadi imam solat jemaah

Sekiranya berminat, sila hantarkan resume anda ke info@fitrahperkasa.net beserta sekeping gambar passport dan sekeping gambar penuh.

Tel:03-6141 3872 / Fax:03-6141 3873

 
1 Komen

Posted by di 18 Mac 2013 in Uncategorized

 
Image

Karnival Membarakan Jiwa dan Minda

 
Tinggalkan komen

Posted by di 2 Februari 2013 in Uncategorized

 

SUNYI SEKEPING HATI

 

Sejak awal ketika memasuki masjid saya sudah melihatnya. Cuma kami berdua. Jadi, saya rasa kami saling menyedari kehadiran masing-masing. Selesai solat, dia solat lagi. Kemudian tafakur atau berzikir.

Tak lama kemudian, terus membaca Al Quran. Begitulah keadaannya. Saya tidak ingat berapa lama dia dalam keadaan begitu kerana saya juga sibuk dengan hal sendiri. Memang beginilah rutin pagi saya. Jika terperangkap di dalam kesesakan lalu lintas, saya akan singgah di mana-mana  masjid untuk iktikaf sambil melaksanakan tugasan atau menulis seadanya.

Beberapa lama kemudian, tanpa saya sedari dia sudah berada di sebelah saya. Setelah saling bersalaman, menegur dan takruf, kami mula berbual.

“Apa yang ustaz tulis dalam blog baru-baru ini telah menimpa saya,” katanya dengan wajah suram. Rupa-rupanya dia mengikuti tulisan dalam buku, majalah, blog dan FB saya.

“Entri yang mana?” tanya saya pinta kepastian.

“Tajuknya, ujian cinta… Kebetulan cinta saya sedang diuji. Sakit.” Read the rest of this entry »

 
63 Komen

Posted by di 22 November 2012 in Uncategorized

 

Label: , , , ,

MARI BEREHAT DENGAN SOLAT

Saudara dan sahabat-sahabatku… 

Semakin ramai yang mengajukan persoalan dan permasalahan sama ada di blog ini ataupun melalui FB saya. Saya simpati dan empati. Namun, disebabkan pelbagai hambatan, saya tidak mampu menjawab semuanya.

Apatah lagi, apabila saya amat-amati, dalam soalan itu sendiri pun telah ada jawapan. Ya, yang sukar adalah untuk mujahadah. Untuk sabar serta bijaksana untuk menghadapi dan menyelesaikannya sahaja.

Kebanyakannya hanya perlu ‘didengar’ untuk sekadar berkongsi rasa. Bukan untuk diselesaikan, tetapi untuk dileraikan. Jangan terus terbuku dan terpendam di dalam jiwa. Hakikatnya, kita sama sahaja. Saya pun begitu juga… sangat memerlukan ‘pihak lain’ untuk menjadi pendengar, tempat kita meluahkan segala dan semua. Dengan berkongsi, kita berbagi derita. 

Kebanyakan jawapan pada permasalahan sudah ada saya tuliskan dalam buku-buku saya. Sama ada Di Mana DIA di hati ku, Tentang Cinta, Cinta Kerana Allah, Mukmin Profesional, Dua Hati Satu Rasa, Nota Fikir untuk Zikir dan sebagainya. Rajin-rajinlah membaca – cari kekuatan dalam diri. Juga hadirilah kuliah-kuliah ilmu, insya-Allah hati yang luka akan dapat diubati. Saya sendiri membaca berkali-kali buku-buku itu dan buku tulisan orang lain. Namun paling penting,  jagalah  solat dan zikir , kerana itulah terapi yang paling “meresap’  dan mujarab. 

 Kebanyakan tulisan-tulisan saya adalah gelombang rasa dan ombak mujahadah yang sedang atau telah saya lalui sendiri. Saya yakin itulah juga yang pembaca lalui. Jadi, saya hanya menukilkan sahaja rasa yang pernah dialami oleh kita bersama. Saya cuba mencari kekuatan dengan menulisnya dan kemudian cuba bermujahadah untuk mengamalkan. Kekadang (malam selalu) jatuh juga bergelimpangan.  Tetapi saya cuba bangun semula… Begitulah saya doakan untuk para pembaca. Agar tidak mengira berapa kali kita jatuh, tetapi sejauh mana dan sekuat mana kita bangun semula.

 Ingin saya tegaskan buat diri sendiri dan pembaca… ilmu itu walaupun utama, tetapi bukan segala-galanya. Paling utama, kita perlu mengamalkannya.  Bagaimana nak sabar? Bagaimana nak redha? Bagaimana nak memaafkan? Tidak ada jawapan kepada persoalan ‘bagaimana’ kecuali ditempuh sendiri oleh mereka yang mengalaminya. Sakit perit dalam mujahadah ada dalam realiti kehidupan bukan pada helaian buku dan catatan. Menulislah dalam kehidupan sendiri dengan peluh, air mata dan darah… barulah ketenangan dan kejayaan terserlah.

Tidak ada jalan pintas di lebuh raya kebenaran. Semua insan perlu melaluinya dengan menanggung kesusahan. Itulah jalan yang dipilih Allah untuk mendapat Jannah. Syurga dipagari oleh kesusahan dan penderitaan. Cinta-Nya menagih pengorbanan. Jika perlu menangis, menangislah kerana Allah. Jika perlu sakit, sakitlah kerana Allah. Jika gagal, gagallah juga kerana Allah. Yang hitam dan putih adalah milkNya, kita hanya hamba – pada kita hanya usaha. Kemudian tawakal. Kemudian pasrah dan menyerah – kita milik Allah, kepadaNyalah kita akan dikembalikan. Read the rest of this entry »

 
66 Komen

Posted by di 9 November 2012 in Uncategorized

 

Label: , , , ,

UJIAN CINTA…

Urutannya tidak seperti biasa. Kali ini agak perlahan dan kurang bermaya. Sambil mengurut, dia bercerita. Cerita sedih yang dialaminya menjelang Hari Raya. “Wak” begitulah panggilan mesra saya kepadanya. Dia seorang pendatang dari negara seberang yang bekerja sebagai buruh binaan di projek perumahan berhampiran dengan rumah saya.

“Saya tidak sangka ustaz, isteri saya buat begini…” katanya sambil mengurut tangan kanan saya. Saya mula mengenali Wak sejak anak lelaki saya tergeliat kakinya dan kami sama-sama mencari tukang urut. Kami temui Wak melalui perbualan dengan seorang kawan tentang adanya seorang tukang urut yang ‘handal’ di pinggir taman tempat kami tinggal. Sejak hari itu, dia akan datang mengurut secara tetap sebulan sekali di rumah saya. Kadangkala bukan kerana sakit, tetapi hanya untuk mengekalkan hubungan saudara seagama.

“Hampir sepuluh tahun saya bekerja di sini, hampir semua hasil pendapatan saya kirimkan kepadanya. Ustaz pun lihat betapa saya begitu berjimat kerana hendak menyenangkan hidup isteri di kampung.”

“Wak memang suami yang setia…” balas saya.

“Malangnya, isteri saya tidak ustaz. Saya dikhianati!” Read the rest of this entry »

 
76 Komen

Posted by di 29 Ogos 2012 in Uncategorized

 

Label: , , , ,

Pendaftaran dibuka. Bengkel Mukmin Profesional di Dewan Besar IKIM, KL

PENDAFTARAN DIBUKA SEKARANG.

Bengkel Mukmin Profesional 2 hari, anjuran Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM).

Tarikh: 1 dan 2 Disember 2012. Sabtu dan Ahad.

Tempat: Dewan Besar IKIM, KL

Masa: 9.00 pagi hingga 5.00 petang

Yuran : RM400.00 seorang.

Penceramah: Ust Pahrol Mohd Juoi, Ust Hashim Ahmad, Ust Nasib Nawawi dari Fitrah Perkasa Sdn Bhd.

Pendaftaran. Hubungi IKIM: 03-6204 6324/5 atau email: jie@ikim.gov.my

 
5 Komen

Posted by di 14 Ogos 2012 in Uncategorized

 

NEGARA CINTA

Muslim sangat sinonim dengan cinta. Bukankah cinta itu lahir di syurga dan diwariskan kepada kita oleh Nabi Adam as dan Siti Hawa?

Cinta itu sumber kekuatan untuk memperjuangkan iman dan Islam dalam diri, keluarga dan masyarakat bahkan ke seluruh dunia. Cinta itu kuasa kerana ia terletak di dalam hati – raja yang paling berkuasa dalam kerajaan diri manusia.

Jika cintakan sesuatu, seluruh tenaga dan upaya akan ditumpukan untuk mencapai sesuatu yang dicintai itu.

Oleh kerana itu kita perlu berhati-hati kita mencintai dan dicintai. Kita perlu berhati-hati memilih kepada siapa yang hendak kita cintai. Pepatah Arab menyatakan, seseorang akan menjadi hamba kepada apa yang dicintainya. Cinta itu juga ‘buta’. Buta pada penderitaan demi merebut reda yang dicintainya. Syukur, jika hati kita mencintai Allah, kita akan menjadi hamba Allah dan diperhambakan kearah iman dan Islam. Alangkah ruginya, jika di hati kita bertakhta cinta musuh Allah, maka kita akan menjadi hamba kepadanya dan akan diperhambakan ke arah kejahatan dan kemungkaran.

Kata sesetengah orang, “hidupku untuk cinta.” Tetapi cinta kepada siapa? Jawabnya, pasti cinta kepada Allah. Firman Allah:   “Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat dzalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).(2:165)”

Cinta Allah itu sumber segala kekuatan, kekayaan, ketenangan dan kejayaan. Manusia yang bercinta dengan Allah yang Maha Kaya (Al Ghani), akan mendapat kekayaaan jiwa yang tiada tandingannya. Manusia yang paling kuat ialah manusia yang mencintai Allah yang Maha Perkasa (Al Qawiy). Manusia yang jahil dan serba tidak tahu akan menjadi insan yang bijaksana  apabila berhubung cinta dengan Allah Yang Maha Berilmu (Alim). Read the rest of this entry »

 
28 Komen

Posted by di 8 Julai 2012 in Uncategorized

 

Label: , , ,

KESAN NIKMAT ITU PERLIHATKANLAH!

Apa yang ada di dalam hati dan fikiran akan terserlah melalui lisan, penampilan dan perbuatan. Jika hati dan fikiran baik, maka baiklah segala-galanya, dan begitulah juga jika sebaliknya.

Justeru, Sayidina Uthman Ibn Affan, seorang sahabat yang utama telah menegaskan,”Tidaklah seseorang merahsiakan sesuatu, kecuali Allah akan mengungkapnya melalui raut wajah dan lisannya.”

Maksudnya, air muka dan perkataan kita adalah cerminan apa yang ada di dalam hati kita.

Jika iman yang tersemat di dalam dada kukuh, maka indahlah wajah. Jika ilmu yang terpasak di dalam minda mantap, maka lancar dan sopan jualah pertuturan. Imam Ibnul Jauzi berkata,”Para salafussoleh menilai seorang hamba yang soleh itu dari penampilan dan sikapnya, bukan kerana ilmunya. Ini kerana buah daripada ilmu yang benar ialah penampilan dan sikap yang baik.”

Islam sangat mementingkan nilai estetika. Kamal (sempurna), Jalal (keagungan) dan Jamal (keindahan) adalah antara sifat-sifat kebesaran Allah. Kita sebagai hambaNya, mesti berusaha agar sifat-sifat kebesaran itu diyakini bukan sahaja oleh diri sendiri tetapi juga oleh orang lain. Bagaimanakah caranya?

Paparkanlah kesan nikmat dari Allah yang Maha Agung itu melalui diri kita. Tampilkanlah karakter atau keperibadian yang cantik, indah dan kemas menggunakan seluruh nikmat Allah yang telah diberikannya kepada diri kita. Jadikanlah diri kita sebagai bukti keindahan ciptaan Allah. Semoga dengan itu diri kita dan manusia lain akan merasai betapa Pencipta itu jauh lebih indah daripada segala ciptaan-Nya.    Read the rest of this entry »

 
29 Komen

Posted by di 3 Julai 2012 in Uncategorized

 

Label: , , ,

BUKU: DI MANA DIA DI HATIKU? – Cetakan keenam

Terima kasih kepada peminat dan pembaca yang memberi sokongan terhadap hasil karya Ust Pahrol Mohd Juoi.

Tempahan Hubungi: Layari www.buku911.com atau KLIK disini untuk quotation harga buku atau sms

 
Tinggalkan komen

Posted by di 14 Februari 2012 in Uncategorized

 

BERDAMAILAH DENGAN TAKDIR…

Rasulullah mengajar kita supaya berdoa dengan doa ini:”Ya Allah janganlah Engkau serahkan diriku kepada diriku sendiri walaupun sekelip mata.”

Mengapa? kerana diri kita lemah, ilmu cuma ‘sekerat’, kudrat kita terhad. Mana mungkin kita dapat mengharungi kehidupan yang begitu mencabar ini hanya bersandarkan kekuatan diri. Justeru, dalam doa itu Rasulullah saw berpesan  agar serah dan pasrahkanlah hati serta diri kepada Allah.

Kita tidak mengetahui apa yang terbaik untuk diri kita sendiri. Kita hanya penerima, kita bukan Pemberi. Yang memberi ialah Allah, dan Allah menegaskan apa yang diberikanNya untuk kita adalah baik belaka. Namun akal kita tidak akan mampu mengetahui rahsia di sebalik yang pahit, pedih dan sakit. Mahunya yang manis-manis sahaja. Apatah lagi nafsu… ia akan memberontak apabila terjadi sesuatu yang berlawanan dengan kehendak tabienya.

Apabila berlaku sesuatu yang berlawanan dengan kehendak diri, berlakulah stres, marah dan sedih. Itu biasa. Hal itu sentiasa berlaku dalam kehidupan. Yang luar biasanya, apabila kita memilih untuk ‘berkelahi’ dengan takdir. Kita tidak menerima warna-warni kehidupan seadanya. Kita tidak berdamai dengan takdir sebaliknya memilih untuk memberontak, mempersoalkan dan melawannya. Persoalan kenapa? Mengapa? Sering menghantui jiwa.

Bayangkan kita sedang berjalan di tepi pantai sewaktu matahari mula terbenam. Warna di kaki langit menjadi jingga, oren dan kuning keemasan. Kita melihat dan menikmatinya sahaja. Kita tidak berkata, “sewajarnya ditambah warna kuning, dikurangkan warna jingga.”

Tidak! Kita tidak akan berkata begitu. Sebaliknya kita memilih untuk ‘bersahabat’ dengan alam dan menikmati lukisan alam seadanya. Hasilnya? Kita tenang. Kita nikmati alam seperti seadanya… akur kepada Pencipta senja.

Ironinya, sikap kita tidak begitu apabila berdepan dengan ‘lukisan takdir’ pada kanvas kehidupan kita. Sedangkan lukisan alam dan lukisan takdir itu sama-sama datangnya daripada Allah. Mengapa kita memilih untuk berkrisis dengan ketentuan Allah dan tidak mahu menerima semua itu seadanya?

Berusahalah dengan segala upaya yang dikurniakan Allah. Tidak salah, malah kita dituntut untuk mencorakkan kehidupan sendiri dengan panduan serta kekuatan yang dibekalkan oleh Allah jua. Namun, setelah berusaha dan bersusah payah semaksimumnya, letakkan segalanya di pinggiran. Jangan sekali-kali bersandarkan kepada diri, namun bertawakkal, bersangka baik dan berdoalah kepada Allah. Apapun nantinya hasilnya, katakan pada diri, “aku harap yang baik, Allah akan memberi yang baik.”

Jika yang diharapkan berlaku, syukur. Namun sekiranya berlaku sesuatu yang tidak dijangka dan tidak disangka… sabarlah. Belum tentu itu satu keburukan. Seringkali keberkatan, kebaikan dan kejayaan dibungkus oleh takdir dengan kepahitan, kerugian dan kegagalan. Seringkali kita gagal melihat hakikat ini ketika ia sedang berlaku… namun apabila sedikit masa berlalu barulah kita sedar, rupa-rupanya Allah takdirkan kita berundur ke belakang untuk mengambil lajak bagi melonjak lebih tinggi dan lebih jauh ke hadapan.

Inilah hakikat hidup yang dipilih Allah untuk kita. Kita akan terus berbaik sangka kepada Allah… DIA akan mengubat, melapang dan memberi kemenangan di sebalik setiap takdirNya. Ya, kita tidak akan tahu segalanya, kerana ilmu sekelumit cuma. Namun apabila Allah yang Maha Penyayang telah memilih itu kita maka yakinlah Kasih SayangNya sentiasa mendahului kemurkaanNya. Yang pahit itu akan menjadi ubat. Yang pedih itu akan menjadi penawar.

Jika itulah suara hati kita, mana mungkin kita gelisah, resah dan stres keterlaluan? Yakinlah, kita hamba Allah… Allah tidak akan mengecewakan kita!

 
52 Komen

Posted by di 11 Disember 2011 in Uncategorized, Zikir & Fikir

 

Label: , , ,

‘Like’ pada Facebook Mukmin Profesional untuk Mutiara Kata , Tazkirah & Perkembangan Gagasan Mukmin Profesional

Assalamualaikum. Makluman kepada semua pengunjung blog genta rasa, anda dialu-alukan untuk ‘Like’ Facebook Mukmin Profesional untuk menerima Mutiara Kata, Tazkirah & Perkembangan Gagasan Mukmin Profesional ke laman Facebook anda, terima kasih atas perhatian anda.

 
3 Komen

Posted by di 3 November 2011 in Uncategorized

 

LAPANGKAN HATIMU DENGAN TAUBAT

LAPANGKAN HATIMU DENGAN TAUBAT

Satu cara untuk mengetahui sejauh mana kita benar-benar beriman ialah dengan mengukur sejauh mana kesan dosa terhadap hati kita? Apakah hati kita akan terasa kesal dan menyesal dengan dosa? Atau kita merasa biasa-biasa sahaja apabila berdosa? Jika terasa menyesal, itu petanda iman masih ada di dalam dada. Sebaliknya, jika dosa tidak memberi kesan apa, malah kita tetap gembira… itu satu petanda buruk. Iman kita amat lemah, Hati kita sedang sakit. Boleh jadi sudah menanti masa sahaja untuk melayang.

 Apa tanda menyesal? Menyesal bukan menyesal jika kita hanya berasa sedih tanpa berbuat apa-apa. Tetapi menyesal yang sebenarnya apabila kita mula bertindak selaras dengan apa yang kita kesalkan. Kita menyesal dengan dosa? Langkahnya, terus kita tempuhi jalan-jalan taubat dengan memberhentikannya, niat tidak akan mengulanginya lagi dan berbuat baik sebagai ‘galang-ganti’ kepada kejahatan yang kita lakukan itu.

Mari kita bertanya pada hati masing-masing? Bagaimana kita dengan dosa? Bagaimana kita dengan taubat?  Amat malang di Ramadan 1432 H ini jika kita terlepas lagi peluang untuk diampunkan dosa seperti di Ramadan 1431 H yang lalu. Sedangkan bulan Ramadan yang sedang kita lalui ini  melimpah ruah dengan keberkatan, keampunan dan janji terlepas daripada api neraka. Read the rest of this entry »

 
66 Komen

Posted by di 7 Ogos 2011 in Kemudi Hati, Uncategorized

 

Label: , ,

DI SEBALIK SEORANG OSAMA…

Saya ditanyakan tentang Osama. Banyak ulasan yang saya telah baca. Kita dapati sangat bezanya ulasan tokoh yang jelas fikrah dan roh Islamnya dengan yang kabur dan samar.

Pada mereka yang bertanya, saya hanya mampu memasukkan semula tulisan yang ada kaitannya dengan isu tersebut dalam buku saya terdahulu DILEMA MELAYU ISLAM: KURANG FIKIR ATAU KURANG ZIKIR.

Mudah-mudahan, ada sisi lain yang boleh diambil teladan atau sempadan. Saya letakan sahaja judul tulisan lama itu dengan sesuatu yang baru… DI SEBALIK SEORANG OSAMA:

Seseorang dihormati kerana keadilannya. Dan seseorang ditakuti kerana kekuatannya. Jika kita adil dan kuat, maka kita akan dihormati sekali gus ditakuti. Lalu layaklah kita menjadi pemimpin kepada orang lain. Sebalik­nya, jika kita sudah tidak ditakuti dan tidak dihormati, maka kelayakan kita sebagai pemimpin akan hilang. Wibawa kita sudah jatuh.

 Hakikat inilah yang berlaku kepada Amerika. Kini ia sudah tidak dihormati dan ditakuti lagi sekaligus menyebabkan Amerika tidak layak lagi menjadi ‘Polis Dunia’ dan ‘Pembela Hak Asasi manusia’ seperti yang selalu diuar-uarkannya. Amerika jelas tidak adil dalam konflik Arab-Israel. Manakala serangan ke atas WTC dan Pentagon pada peristiwa 11 September sedekad yang lalu telah membuktikan bahawa Amerika sudah tidak kuat dan tidak lagi digeruni.

Ironinya, sejak dahulu lagi Amerika cuba meyakinkan kepada dunia bahawa Osama bin Laden adalah musuh yang ganas, kuat dan berpengaruh. Dan bila berlaku serangan ke atas WTC dan Pentagon, nama jutawan Arab Saudi itu telah dikaitkan sejak awal-awal kejadian lagi. Apakah sebenarnya tujuan di sebalik gembar-gembur Amerika ini? Benarkah Amerika memang takut kepada Osama yang berjuang seorang diri tanpa mewakili mana-mana negara sekalipun Tanah Airnya sendiri?

Atau ada bahaya lain yang sebenarnya lebih dicurigai oleh Amerika? Lalu faktor Osama sengaja dibesar-besarkan agar Amerika mempunyai alasan yang kukuh untuk terus melaksanakan agenda neokolonialismanya ke atas negara lain khususnya negara-negara Islam. Cita-cita Amerika ini jelas dinukilkan oleh Francis Fukuyama dalam bukunya The End Of History – yang membayangkan akhirnya dunia ini akan dikuasai oleh Liberal-Kapitalis (siapa lagi kalau bukan amerika?).

Dunia Islam telah lama sedar bahawa Amerika sentiasa curiga dengan sebarang kuasa yang boleh menggugat ketuanannya. Menurut pakar-pakar futuristik mereka,  kebangkitan Islam di seluruh dunia adalah satu daripada ancaman tersebut. Kebimbangan ini telah pun disuarakan menerusi ucapan  atau tulisan beberapa orang bekas presiden Amerika seperti Richard Nixon,  Ronald Reagan dan Bill Clinton. Kebimbangan yang sama juga pernah diluahkan oleh para pemikir Barat seperti Samuel Huttington yang meramalkan pertembungan Islam dan Barat dalam bukunya ‘Clash of Civilisation’. Read the rest of this entry »

 
20 Komen

Posted by di 5 Mei 2011 in Uncategorized

 

Label: , , ,

Temu Mesra Motivator di MPH Bookstores, Mid Valley

Tarikh : 20 Feb 2011
Masa : 4.00 – 6.00 petang
Tempat :MPH Bookstores, Mid Valley

 
28 Komen

Posted by di 16 Februari 2011 in Uncategorized

 
 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,099 other followers