RSS

Tag Archives: Air mata

WASIAT SEORANG ISTERI…

isteriSOLEHAH(Tulisan buat seorang sahabat)

Waktu menunggu sehingga dinihari di wad kecemasan hari itu rupa-rupanya ‘hadiah’ untuk saya menunaikan janji kepada seorang sahabat. Kengerian ketika melihat sendiri beberapa kemalangan kritikal, antara hidup dengan mati, antara pertemuan dengan perpisahan itu sangat melembutkan hati buat mencoret kata-kata yang penuh makna. Begini mungkin rasa hati sahabat yang ditinggalkan itu.

Ya, dalam sepi itulah kenangan ‘bersuara’ kembali. Sudah lama tidak bertemunya. Namun, usai memberi ceramah tentang keibubapaan pada hari itu, saya menerima panggilan telefon daripadanya. Kami pernah mesra dan terus mesra. Hanya waktu dan tugasan yang berjauhan memisahkan kami sekian lama. Suaranya kesedihan. Jelas dia sedang menanggung satu duka yang sangat mendalam.

“Masih terasa kesedihan ini,” katanya terus menangis.

Saya hanya mampu berdiam diri dan terus setia mendengar di hujung talian. Dia memang lebih tabah daripada saya. Justeru, Allah mengujinya dengan kematian isteri. Dia tabah dan layak diuji. Allah memilihnya. Jika tidak mampu, Allah tidak akan memilihnya kerana Allah akan menguji sekadar kemampuan diri untuk menghadapinya. Allah tidak akan menguji melebihi batas kemampuan kita.

“Masih terngiang-ngiang suara dia mengejutkan saya untuk bangun tahajud. Setiap Isnin dan Khamis dia akan berpuasa. Dan saya yang tidak sekuatnya berpuasa akan menemani dia berbuka. Indahnya saat itu. Pada setiap hari Ahad dan Rabu, terdengar suaranya meminta izin kepada saya untuk berpuasa sunat.”

Saya masih diam. Terus merenung. Seolah-olah saya melihat wajahnya yang sayu ketika mendengar suaranya yang sendu. ‘Suami ini sangat mencintai isterinya’, bisik hati saya. Mampukah saya mencintai isteri sepertinya?

Wasiat Daripada Isteri

“Ada satu wasiat. Dia minta saya sampaikan sendiri kepada ustaz. Saya hanya berani menyampaikannya setelah setahun dia pergi.” Read the rest of this entry »

 
11 Comments

Posted by on 24 April 2015 in Tarbiyah

 

Tags: , , , , ,

BELUM TIBAKAH MASANYA UNTUK KAU MENANGIS?

menangis-kerana-dosaDetik waktu

kelahiran seorang bayi

dihiasi tangis

Nyaring berkumandang

menyapa telinga ibu

lalu melonjak hati ibu

penawar sakit dan lesu

Lalu bermulalah sebuah kehidupann

yang bakal mewarnai bumi

berdakwatkan air mata

Hidup dimulakan oleh sebuah tangisan

dicelahi oleh tangisan

diakhiri dengan tangisan

Air mata manusia sentiasa dalam dua

yang menguntungkan atau merugikan

sabda Rasulullah SAW:

“Dua titisan air yang Allah cint

Darah para syuhadak dan air mata kerana takutkan Allah.”

Ibnu Ataillah, seorang ahli sufi dan makrifah telah berkata:

“Tangisan seorang pendosa lebih Allah cintai daripada tasbih para wali.”

Seorang pendosa yang menangis kerana dosa adalah lebih baik daripada abid yang berangan-angan

di syurga mana kelak ia akan ditempatkan

Ahli-ahli sufi sering mengingatkan :

“Kejahatan yang  diiringi oleh rasa sedih,

lebih Allah sukai dari satu kebaikan

yang menimbulkan rasa takbur.”

Read the rest of this entry »

 
15 Comments

Posted by on 22 October 2013 in Kemudi Hati

 

Tags: , , , , ,