Looking for Something?
Posts Tagged for

cinta

WASIAT SEORANG ISTERI…

Author:

isteriSOLEHAH(Tulisan buat seorang sahabat)

Waktu menunggu sehingga dinihari di wad kecemasan hari itu rupa-rupanya ‘hadiah’ untuk saya menunaikan janji kepada seorang sahabat. Kengerian ketika melihat sendiri beberapa kemalangan kritikal, antara hidup dengan mati, antara pertemuan dengan perpisahan itu sangat melembutkan hati buat mencoret kata-kata yang penuh makna. Begini mungkin rasa hati sahabat yang ditinggalkan itu.

Ya, dalam sepi itulah kenangan ‘bersuara’ kembali. Sudah lama tidak bertemunya. Namun, usai memberi ceramah tentang keibubapaan pada hari itu, saya menerima panggilan telefon daripadanya. Kami pernah mesra dan terus mesra. Hanya waktu dan tugasan yang berjauhan memisahkan kami sekian lama. Suaranya kesedihan. Jelas dia sedang menanggung satu duka yang sangat mendalam.

“Masih terasa kesedihan ini,” katanya terus menangis.

Saya hanya mampu berdiam diri dan terus setia mendengar di hujung talian. Dia memang lebih tabah daripada saya. Justeru, Allah mengujinya dengan kematian isteri. Dia tabah dan layak diuji. Allah memilihnya. Jika tidak mampu, Allah tidak akan memilihnya kerana Allah akan menguji sekadar kemampuan diri untuk menghadapinya. Allah tidak akan menguji melebihi batas kemampuan kita.

“Masih terngiang-ngiang suara dia mengejutkan saya untuk bangun tahajud. Setiap Isnin dan Khamis dia akan berpuasa. Dan saya yang tidak sekuatnya berpuasa akan menemani dia berbuka. Indahnya saat itu. Pada setiap hari Ahad dan Rabu, terdengar suaranya meminta izin kepada saya untuk berpuasa sunat.”

Saya masih diam. Terus merenung. Seolah-olah saya melihat wajahnya yang sayu ketika mendengar suaranya yang sendu. ‘Suami ini sangat mencintai isterinya’, bisik hati saya. Mampukah saya mencintai isteri sepertinya?

Wasiat Daripada Isteri

“Ada satu wasiat. Dia minta saya sampaikan sendiri kepada ustaz. Saya hanya berani menyampaikannya setelah setahun dia pergi.” (more…)

CINTA RASULULLAH….CINTA TERINDAH

Author:

nabi muhammad sawDua kalimah syahadah adalah bukti bahawa cinta kepada Allah dan Rasulullah s.a.w. tidak terpisah. Cinta Allah itu tujuan, cinta Rasulullah itu jalan. Tidak mungkin tercapai tujuan “lailahaillallah” tanpa mengikut jalan “Muhammad Rasulullah.”

Keyakinan kita kepada Allah adalah atas curahan ilmu, didikan, bimbingan dan pimpinan Rasulullah. Justeru, Rasulullah itu manusia biasa yang sangat luar biasa. Baginda tidak dididik oleh manusia, tetapi dididik oleh Allah s.w.t.

Kata-katanya tidak pernah sia-sia melainkan terpandu segalanya oleh wahyu. Allah berfirman yang bermaksud: “Rasulullah tidak berkata melainkan wahyu Allah.” (Surah al-Najm 53: 3-4)

Jika hati mencintai kebaikan, maka butalah hati itu jika tidak mencintai Rasulullah… kerana Bagindalah insan terbaik dan paling banyak menabur kebaikan. Jika hati mencintai keindahan, maka matilah hati itu jika tidak jatuh cinta kepada keindahan Rasulullah; senyuman, sapaan, teguran, bujukan, bahkan marahnya sekalipun tetap indah. (more…)

I need You because I love You

Author:

imagesAmat besar bezanya antara ungkapan, “aku cinta kamu kerana memerlukan mu” dengan “aku perlukan kamu kerana aku mencintai mu.” Ungkapan kedua lebih murni dan suci sifatnya. Itulah cinta yang ikhlas.

Begitulah sewajarnya cinta kita kepada Allah. Kita mesti memerlukan Allah kerana kita memang mencintaiNya. Jangan kita mencintaiNya hanya pada ketika-ketika kita memerlukanNya.  Itu cinta yang palsu. Cinta yang berfokus pada kepentingan diri bukan kepada Allah,  zat yang mesti kita cintai.

Berapa ramai manusia yang ketika dilanda masalah, susah, gagal, terhimpit, sakit dan miskin, merayu dan merintih kepada Allah. Ketika susah dia memperkemaskan ibadah dan akhlaknya. Panjang doa dan solatnya. Namun sebaik sahaja masalahnya selesai, apa yang dihajati telah tercapai,  dia kembali lalai, kufur dan derhaka. Tuhan diperlukan hanya pada waktu-waktu terdesak sahaja. Apabila senang Tuhan kembali dipinggirkan dan dilupakan. Apakah ini yang dikatakan cinta?

Ibadah orang yang mencintai Allah hanya ketika sedang terdesak sangat rapuh. Apabila Allah memberi apa yang dipohonnya,  dia alpa. Sebaiknya, jika yang dimintanya tidak kunjung tiba dia jadi kecewa, marah dan putus asa. Mengapa Tuhan tidak memperkenankan doa ku? Mengapa setelah lama aku berbuat baik keadaan ku masih begini? Dia seakan mendesak, bahkan memaksa  dan mengugut Tuhan dalam ibadat dan munajatnya.  Luntur dan gugur segala sifat kehambaannya semasa meminta. Hakikatnya dia adalah peminta yang ego. (more…)

BELUM TIBAKAH MASANYA UNTUK KAU MENANGIS?

Author:

menangis-kerana-dosaDetik waktu

kelahiran seorang bayi

dihiasi tangis

Nyaring berkumandang

menyapa telinga ibu

lalu melonjak hati ibu

penawar sakit dan lesu

Lalu bermulalah sebuah kehidupann

yang bakal mewarnai bumi

berdakwatkan air mata

Hidup dimulakan oleh sebuah tangisan

dicelahi oleh tangisan

diakhiri dengan tangisan

Air mata manusia sentiasa dalam dua

yang menguntungkan atau merugikan

sabda Rasulullah SAW:

“Dua titisan air yang Allah cint

Darah para syuhadak dan air mata kerana takutkan Allah.”

Ibnu Ataillah, seorang ahli sufi dan makrifah telah berkata:

“Tangisan seorang pendosa lebih Allah cintai daripada tasbih para wali.”

Seorang pendosa yang menangis kerana dosa adalah lebih baik daripada abid yang berangan-angan

di syurga mana kelak ia akan ditempatkan

Ahli-ahli sufi sering mengingatkan :

“Kejahatan yang  diiringi oleh rasa sedih,

lebih Allah sukai dari satu kebaikan

yang menimbulkan rasa takbur.”

(more…)

Sekilas tentang buku ‘ANGGUK GELENG’

Author:

417841_648179198531911_2145906958_nAlhamdulillah, segala puji bagi Allah yang Maha Bijaksana dalam mendidik manusia. Didikannya yang Maha Lembut sesuai dengan sifatNya yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Allah yang memaparkan seluruh kisah dengan sepenuh ibrah.

Selawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW, Rasululullah yang menyampaikan kisah benar dengan cara yang benar, jujur dan berkesan. Baginda sangat hebat kerana berjaya mendidik manusia yang menjadi teladan sepanjang zaman. Rasulullah berkesah untuk mencipta sejarah.

Semoga dengan segala kerendahan hati buku ini ditulis…. 

Cerita dan anekdot dalam buku ‘Angguk Geleng’ ini akan menyebabkan kita mengangguk dan menggelengkan kepada. Tidak semestinya oleh kepala yang fizikal yang bergoyang tetapi fikiran dan hati yang bersifat maknawi itulah yang akan tunduk akur mengiyakan atau berpaling ke pinggir kerana menafikan. Lucu, tetapi ada sindiran tersirat. Pendek tetapi ada pengajaran yang luas dan dalam jika direnungkan. Inilah yang akan kita fahami, ingati dan renungi di sebalik puluhan cerita-cerita santai yang dipaparkan dalam buku ini.

Manusia tidak suka digesa apalagi dipaksa. Alpanya tidak boleh dikejutkan dengan kasar. Egonya tidak boleh diterjah dengan bersemuka. Manusia suka dipujuk, dibelai dan diajak kepada kebaikan dengan lunak dan kasih sayang. Biar dia tidak sedar betapa hati, fikiran dan emosinya ‘diundang’ ke daerah kebaikan menerusi pendekatan yang mudah, ceria tidak menekan. Inilah eksplorasi yang penuh aspirasi di sebalik pembikinan buku ini. Jangan ada tekanan. Usah ada yang rasa dipersendakan. Buku ini, insyaAllah akan menyebabkan kita rasa bersalah tanpa terasa dipersalahkan.

Manusia yang bijak diajak dengan hikmah – diberikan makna tersirat di sebalik yang tersurat. Dia akan lebih terasa apabila kebenaran disampaikan dengan penuh kebijaksanaan. Fikir tahap tingginya hanya akan dipuaskan apabila lapis-lapis pengajaran digabung secara bersepadu tanpa diganggu oleh ayat-ayat yang bersifat pinggiran. Biar yang padat dan tepat. Itu lebih menyentuh. Buat golongan ini tarbiah mesti disampaikan penuh hikmah. Jangan diasak dan ditolak mereka ini ke pintu kebenaran… tetapi mereka sendiri akan melangkah penuh rela apabila sanubari sudah ditawan oleh makna di sebalik cerita!

Manakala buat golongan sederhana, pendekatannya juga mesti sederhana. Tidak perlu falsafah dengan sentuhan berat untuk memikir makna yang tersirat… tetapi cukup dengan ‘mauizah’ – pengajaran-pengajaran yang jelas dan mudah. Bagi mereka ini kebaikan dan kebenaran itu sahaja sudah cukup sebagai tarikan. Tidak perlu bersilat kata dengan belitan makna yang tersembunyi. Kesederhanaan! Itulah lebih memikat dan mengikat. Katakan bulan itu bulan, jangan ditamsilkan lagi sebagai ‘lentera malam yang menyinari alam’. Jika demikian, buku ini juga ditulis buat mereka. Pengajaran di sebalik cerita-cerita dalam buku ini adalah jelas, ringkas tetapi sangat bernas. (more…)