RSS

Arkib Label: dakwah

BIAR KEPALA BERBEZA, ASALKAN HATI SAMA

umno

Kata-kata terakhir saya dalam segmen Mukmin Profesional di radio IKIM baru-baru ini ialah seruan untuk umat ini ‘memanfaatkan persamaan dan matang dalam menguruskan perbezaan.’

Saya kira inilah cabaran untuk umat Islam Melayu di Malaysia, di samping cabaran-cabaran lain, yang semuanya harus dihadapi dengan kebijaksanaan akal dan ketulusan hati.

Menerusi pengalaman dalam pergaulan dengan pelbagai manusia dari pelbagai aliran fikiran dan ‘School of Thought’ saya dapati tahap pergeseran umat ini sudah semakin serius. Usahkan di bidang siasah yang sejak dulu bukan semakin reda tetapi semakin menyala-nyala, malah di bidang yang lain pun perbezaan ini semakin sukar didamaikan.

Agenda dakwah dan tarbiah umat ini turut terjejas apabila ilmuan agama, para dai’e juga terpalit dalam pergeseran yang semakin hebat ini. Jika ‘kepala’ sudah berlaga, apalagi ‘ekor’… lebih ligat dan kuat melibas. Akibatnya, para daie mendapat label masing-masing… Ini ‘sunni jumud’, itu ‘wahabi sesat’, sipolan ‘sufi menyeleweng’ dan sipolan pula ‘salafi tegar’.

Pergeseran ini mengelirukan, merugikan… Bayangkan seorang yang baru berjinak-jinak hendak berzikir, tiba-tiba diterjah dengan “zikir semacam itu bid’ah”. Renungkan pula… bagaimana pula seorang yang selama ini belajar Tauhid di sekolahnya secara pendekatan Tauhid Rububiyah dan  Uluhiyyah dianggap terkeluar daripada ajaran Islam? Itu belum dikira, ada individu yang mufarakah dari solat berjemaah dengan imam yang dakwanya  ‘musyabbihah’ dan  ‘mujassimah’ kerana kaedah belajar tauhidnya tidak sah. Dan pihak yang terdakwa pula membalas dengan menuduh pihak lawannya ‘bid’ah dalalah’ dan ‘syirik’ kerana berdoa dengan berwasilahkan wali dan ulama.

Namun jika diteliti semua pihak yang saling bertelagah ini masih mengucap kalimah syahadah yang sama. Mereka yang berbeza ini juga adakalanya duduk sekampung, tinggal setaman, rakan kerja sepejabat atau boleh jadi satu keluarga juga.Kenduri-kendara masih saling berkaitan. Sakit demam, kemalangan dan urusan jenazah (apabila menghadapi kematian) masih saling memerlukan.

Saya yang sedikit ilmu dan kerdil peribadi ini hanya mampu berdoa agar Allah turunkan petunjuk untuk kita agar sama-sama ikhlas dan bijak menghadapi perbezaan. Apakah kita akan terus menghadapi krisis saling sesat menyesatkan, atau saling kafir mengkafirkan ini? Ya Allah, berilah kami petunjukMU. Respons saya pada persoalan ini hanyalah secebis tulisan yang sangat sederhana:

BIAR BERBEZA KEPALA ASALKAN JIWA TETAP SAMA!    

Imam Safie rhm pernah berkata, “pandangan ku betul, tetapi aku tidak menolak kemungkinan pandangan orang lain pun betul juga. “Begitulah contoh figur yang hebat apabila menghadapi perbezaan. Jiwanya penuh dengan adab dan akhlak terhadap orang lain tanpa menafikan pendirian dan keyakinan terhadap diri sendiri. Imam-imam besar itu bukan sahaja mempunyai ilmu yang tinggi tetapi juga akhlak dan keperibadian yang tinggi. Ilmu dan adab sangat serasi di dalam diri mereka.

Pada ketika ulama-ulama besar Islam itu masih hidup, masyarakat telah mendapat manfaaat yang  banyak hasil perbezaan ilmu dan hujah di kalangan sesama ulama. Banyak buku yang terhasil, apabila mereka saling mempertahankan hujah mereka. Ilmu semakin berkembang impak daripada pelbagai hujah yang berbeza itu. Perbezaan menghasilkan kepelbagaian. Kepelbagaian itu pula menghasilkan pilihan yang banyak kepada umat. Pada waktu itu jelas ikhtilaf menjadi satu rahmat kepada masyarat.

Ya, berbeza pandangan tidak menjadi masalah. Itu sudah fitrah manusia. Selagi kita manusia, selagi itulah kita berbeza. Itu satu ketetapan daripada Allah yang tentunya punya hikmah yang tersendiri. Namun, yang menjadi masalah ialah sikap manusia dalam menghadapi perbezaan. Sikap taksub, ego, berpura-pura, pentingkan diri dan kumpulan, telah menimbulkan perbalahan hampir pada setiap kali menghadapi perbezaan, sama ada dalam perkara yang titik-bengik apalagi perkara yang besar. Padahal perbezaan tidak semestinya satu pertentangan, jika diuruskan dengan baik, yakni dengan sikap lapang dada, saling menghormati dan paling penting ikhlas kerana Allah.  Read the rest of this entry »

 
12 Komen

Posted by di 16 Januari 2013 in Kemudi Hati

 

Label: , , , , ,

NEGARA CINTA

Muslim sangat sinonim dengan cinta. Bukankah cinta itu lahir di syurga dan diwariskan kepada kita oleh Nabi Adam as dan Siti Hawa?

Cinta itu sumber kekuatan untuk memperjuangkan iman dan Islam dalam diri, keluarga dan masyarakat bahkan ke seluruh dunia. Cinta itu kuasa kerana ia terletak di dalam hati – raja yang paling berkuasa dalam kerajaan diri manusia.

Jika cintakan sesuatu, seluruh tenaga dan upaya akan ditumpukan untuk mencapai sesuatu yang dicintai itu.

Oleh kerana itu kita perlu berhati-hati kita mencintai dan dicintai. Kita perlu berhati-hati memilih kepada siapa yang hendak kita cintai. Pepatah Arab menyatakan, seseorang akan menjadi hamba kepada apa yang dicintainya. Cinta itu juga ‘buta’. Buta pada penderitaan demi merebut reda yang dicintainya. Syukur, jika hati kita mencintai Allah, kita akan menjadi hamba Allah dan diperhambakan kearah iman dan Islam. Alangkah ruginya, jika di hati kita bertakhta cinta musuh Allah, maka kita akan menjadi hamba kepadanya dan akan diperhambakan ke arah kejahatan dan kemungkaran.

Kata sesetengah orang, “hidupku untuk cinta.” Tetapi cinta kepada siapa? Jawabnya, pasti cinta kepada Allah. Firman Allah:   “Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat dzalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).(2:165)”

Cinta Allah itu sumber segala kekuatan, kekayaan, ketenangan dan kejayaan. Manusia yang bercinta dengan Allah yang Maha Kaya (Al Ghani), akan mendapat kekayaaan jiwa yang tiada tandingannya. Manusia yang paling kuat ialah manusia yang mencintai Allah yang Maha Perkasa (Al Qawiy). Manusia yang jahil dan serba tidak tahu akan menjadi insan yang bijaksana  apabila berhubung cinta dengan Allah Yang Maha Berilmu (Alim). Read the rest of this entry »

 
28 Komen

Posted by di 8 Julai 2012 in Uncategorized

 

Label: , , ,

DATIN OH DATIN!

Minggu ini ada terasa ingin rehatkan pemikiran pembaca dan saya dengan sesuatu yang santai. Insya-Allah, mingggu depan kita boleh berkongsi satu kertas kerja yang telah saya bentangkan pada hujung minggu lalu – DAKWAH KONTEMPORARI DAN CABARANNYA di USIM.

Cerpen Datin Oh Datin ini juga saya tulis lebih 20 tahun yang lalu. Latar dan settingnya, dah lama. Sudah tidak sesuai lagi pada masakini. Dan ketika menulis pun usia saya  masih dalam lingkungkan 20 ‘an. Masih terlalu mentah dan emosi. Tetapi saya ketengahkan juga… mudah-mudahan boleh dijadikan aspirasi dan insprasi baru untuk generasi muda. Pesan saya cuma satu: TUAKAN FIKIRAN ANDA!

DATIN OH DATIN!

Bangun pagi hari itu,Datin Mazidah riang sahaja.Mak Mah dapat melihat jelas kegembiraan itu dari wajah Datin yang berumur awal lima puluhan. Riak-riak gembira membuak-buak, terpancar melalui senyuman yang sentiansa menguntum di bibir bersalut gincu itu. Datin masih dibuai-buai bangga kerana kemampuan dan sanjungan yang diterimanya di Seminar Wanita Kebangsaan dua hari yang lalu. Nama dan isi ucapannya masih diulas di akhbar-akhbar tempatan pagi itu. Dengan teks ucapan yang disiapkan berhari-hari di pejabat eksekutifnya, Datin berjaya memukau para peserta dengan hujah dan pandangan yang serba advance.

Datinlah Women Of The Day pada hari itu. Dari mulut merah menyalanya bersembur butir-butir kata yang mebayangkan dialah yang paling alim dengan segala firman dan hadis, segala falsafah dan pendapat. Perasaan bangga, hebat dan seronok terus membunga dalam diri Datin Mazidah, tokoh dinamik terkenal, contoh wanita yang progresif dan dinamik.
“Mak Mah, tolong tengok-tengokkan makan Suzie.Jangan biarkan dia keluar rumah,”arah Datin kepada orang gajinya.
“Baik Mak Encik,”sahut Mak Mah pendek.
“Saya ada seminar penting tengahari ini.Mungkin sampai malam baru saya balik. Jika Datuk balik,suruh makan sendiri. Jangan tunggu saya.”

Mak Mah angguk. Patuh. Arahan itu dah lali didengarnya pagi demi pagi. Istilah seminar, simposium, kursus, kolakium dan lain-lain program Datin memang sudah basah di telinga Mak Mah. Cuma erti dan maknanya sahaja yang tak pernah difahaminya. Memang dia tak pernah ambil tahu. Mak Mah wanita kolot, orang gaji yang dunianya di celah sempit dapur. Lainlah Datin Mazidah,pemimpin wanita maju yang terbang dari gawang ke gawang. Bergelanggang dalam dunianya yang maha luas.

Kucing Parsi kesayangannya datang mengelus-ngelus hujung kakinya.
“Tinggal dulu Suzie sayang!Main baik-baik.”
Suzielah buah hatinya. Satu-satu yang masih menambat hatinya di rumah. Makan minum Suzie dan sakit demam Suzie lebih dijaganya daripada makan-minum, sakit demam Datuk Murad. Anak-anak dah besar-besar. Sheril dah berumahtangga. Shassa pun begitu. Hanya Dila dan Didi sahaja masih menuntut di luar negera. Datuk Murad? Ah,apa tahunya…Dia dah tua. Datuk hanya mampu menggongong batang-batang kayu golf pagi dan petang. Nak bekerja? Datuk Murad tak larat lagi. Dah pencen.

Datin Mazidah menuju ke bilik tidur terus membuka almari pakaiannya. Mana satu patut dipilih untuk sesuai dengan mood dan taraf majlis yang dihadirinya nanti? Kepala Datin ligat berfikir sambil memerhatikan deretan bajunya yang berbagai fesyen,berwarna-warni dan berbagai-bagai gaya. Dari fesyen Lady D hinggalah fesyen tradisional Cik Siti Wan Kembang atau baju lagenda Puteri Saadong.Almari baju Datin punya ratusan fesyen Timur dan Barat. Dari budaya Timur Jauh hinggalah ke pakaian Barat dan Timur Tengah.Itulah sarung sesumpah untuk menyalut tubuh anggunnya demi menjelmakan berbagai watak. Watak Timur…pilih baju kurung atau kebaya.ke majlis Maulidin Nabi…tentu jubah Mesir atau kain kerudung Indonesianya.

Kalau ada ball dan tari-menari,Datin akan muncul fesyen Joan Collins atau Linda Gray dalam filem Dynasty dan Dallas. Waktu itu Datin Mazidah akan jadi orang Barat pula dengan pakaian yang paling up-to-date. Wah!Hebat Datin Mazidah.Pandai menyesuaikan diri.Masuk kandang kambing,jadi kambing. Masuk kandang lembu…dia mengemboh macam lembu.

Datin Mazidah sudah siap. Bedak-bedak biru ,hijau,merah dan berbagai warna sudah menempel-nempel pada wajahnya. Bulu kening palsunya lentik macam penyabit rumput tukang kebunnya.Wangi-wangian Christian Diornya mengaum hebat hingga Mak Mah di dapur pun tercium keharumannya.

“Pergi dulu Mak Mah. Jangan lupa Suzie,ingat pesan saya pada Datuk.Dan kalau ada orang telefon katakana saya menghadiri ‘Simposium Wanita Dunia Ketiga’di Continental Hotel KL.”
“Baik, Datin,”jawab Mak Mah walaupun lidahnya hampir tergeliat kalau nak menyebut nama Continental tu nanti.

Entahlah, ketika di kampung dulu orang jadi geli-geleman bila disebut nama hotel.Terasa macam ada sesuatu yang jahat dan buruk bila menyebutnya. Hati tua Mak Mah masih curiga dengan sesuatu yang baru dan moden. Dia masih mengekal ciri-ciri tradisional dalam hidupnya. Padanya yang moden penuh palsu dan pura-pura. Tak percaya? Lihatlah bedak,eye shadow dan rough yang terpalit di wajah Datin.Nampak dari jauh cantik. Dari dekat…Eiii, ngeri!   Read the rest of this entry »

 
38 Komen

Posted by di 28 September 2010 in Kemudi Hati

 

Label: , , , ,

DWI WAJAH POLITIK DI DALAM MASJID…

Saya telah diminta pandangan tentang politik di dalam masjid… Isu ini telah menjadi begitu kontroversi kini.

Dan telah berkali-kali juga saya berkata, “saya hanya seorang daei (pendakwah), itupun masih bertatih. Saya bukan pakar siasah.”

Seorang pengunjung blog menasehati saya untuk mendalami politik Islam, insya-Allah saya akan cuba sedaya upaya.

Namun, semasa saya sedang belajar, saya juga belajar untuk mengutarakan pandangan… justeru pendakwah juga perlu dan wajar menyentuh tentang politik, bukankan Islam itu cara hidup? Dan politik adalah sebahagiaan daripada hidup ini.

Saya berdoa, agar diperbetulkan jika tersalah. Pandangan dalam politik, pastinya menimbulkan pro-kontra yang tidak sudah-sudah. Ya, mudah-mudahan keikhlasan jua yang membuka pintu hati kita agar berpesan-pesan dengan penuh kesabaran dan kebenaran.

Di kesempatan ini, izinkan saya memuatkan kembali tulisan saya dalam buku Dilema Melayu-Islam: Kurang Fikir atau Kurang Zikir dalam tajuk DWI WAJAH POLITIK DI DALAM MASJID… Mudah-mudahan jika ada yang benar diterima , dan PASTI ada yang salah, mohon mendapat teguran. Insya-Allah…

AGENDA Islam dalam agenda politik semasa sepatutnya akan lebih membersihkan dunia politik yang selalu disifatkan sebagai ‘a dirty game’. Ini selaras dengan sifat Islam sebagai agama yang suci dan menyucikan. Jika apa yang diperjuangkan oleh parti politik (tidak kira pihak kerajaan atau pembangkang) benar-benar Islam, langkah itu tentunya akan menghasilkan keadaan yang lebih positif. Islam sudah sewajarnya mempunyai membersihkan dunia politik dan ahli politik.

Anehnya, perkara ini tidak berlaku. Malah politik kelihatan menjadi lebih kotor apabila elemen ‘Islam’ dimasukkan dalam persaingan parti-parti politik. Justeru, kini telah timbul satu persoalan apakah politik telah di’Islam’kan atau Islam yang telah dipolitikkan?

Satu isu yang sangat berkait rapat dengan persoalan ini ialah kaitan antara institusi mesjid dengan politik. Ada pihak, beranggapan bahawa institusi mesjid seharusnya bebas dari sebarang kegiatan politik. Menurut mereka, para imam dan khatib tidak sewajarnya menggunakan khutbah dan kuliah agama sebagai platform politik. Agama dan politik mesti dipisahkan. Tanggapan ini ada benarnya jika politik dilihat dalam realiti semasa.

Umum kini melihat politik bukan lagi dari aspek ilmu dan falsafahnya, tetapi lebih diwarnai oleh perilaku parti dan gelagat ahli politik. Kebanyakan kita melihat politik sebagai satu gelanggang perebutan kuasa, penggunaan wang, pertelagahan diantara ahli-ahli parti, pembelotan dan tipu muslihat.

Menjelang pemilihan pemimpin dalam sesebuah parti mahupun persaingan antara parti dalam musim pilihanraya, kita akan melihat bagaimana kaedah-kaedah yang tidak bermoral akan digunakan untuk mencapai kemenangan. Kata mengata, cerca mencerca misalnya, sudah menjadi suatu yang lumrah dan hampir diterima sebagai satu budaya politik semasa. Jika inilah wajah politik yang ada, maka wajarlah mesjid diselamatkan dari ‘kekotoran’ itu. Politik yang semacam ini bukan sahaja tidak layak dibawa masuk ke dalam mesjid, malah di luar mesjid pun tidak layak diamalkan!   Read the rest of this entry »

 
23 Komen

Posted by di 25 Mei 2010 in Politik / Siasah, Uncategorized

 

Label: , , , , ,

ORANG IKHLAS TERTINDAS?

Ramai yang mengeluh, bukan kecewa, tetapi sekadar meluahkan rasa… betapa kebaikan dipersia. Isteri yang setia, dipersiakan suami. Suami yang baik, ditinggalkan isteri. Ibu-bapa yang dipinggirkan anak-anak…

Inilah warna kehidupan yang kita perlu hadapi. Langit tidak selalu cerah. Hidup tidak sentiasa indah. Dipergilirkan antara senang dan susah, agar di hati kita ada sabar dan syukur. Umpama malam dan siang, barulah tercipta keharmonian, keseimbangan…

Lalu di pagi Jumaat ini, saya tulis satu kisah lama… sekadar untuk mengingatkan diri dan pembaca. Satu tulisan untuk membujuk hati sendiri atas satu pertanyaan, orang ikhlas tertindas?

Atau soalan yang lebih “dalam” dan sukar  daripada itu… benar-benarkah kita orang yang ikhlas jika masih merasa tertindas ketika cuba mengikhlaskan hati kita ketika melalukan kebaikan kepada sesorang atau sesuatu pihak?

Ah, ikhlas itu memang rahsia. Rahsia dalam rahsia Allah. Ya Allah, bantulah kami untuk ikhlas…Amin.

Untuk diriku dan dirimu, terimalah tulisan ini sebagai hadiah muhasabah di pagi Jumaat yang barakah ini…

ORANG IKHLAS ITU TERTINDAS?

Jika kita memberi kebaikan kepada seseorang, kebaikan itu akan dibalas walaupun yang membalasnya bukan orang yang kita berikan kebaikan itu. Hakikat ini mengingatkan saya kepada satu perbualan yang berlaku sewaktu saya mengendalikan program latihan beberapa tahun lalu di sebuah organisasi.

“Saya tidak mempunyai apa-apa harapan lagi pada organisasi ini,” kata seorang kakak berterus-terang.
“Mengapa?” balas saya.
“Organisasi ini dipenuhi oleh kaki bodek dan kaki ampu. Saya terseksa bekerja secara ikhlas di sini. Tidak pernah dihargai, tidak ada ganjaran yang wajar. Saya bukannya orang yang bermuka-muka. Tak pandai saya nak ampu-ampu orang atas, Fokus saya kepada kerja sahaja.”

Kakak itu sebenarnya adalah peserta program yang paling senior. Telah berpuluh tahun bekerja dalam organisasi tersebut. Itu adalah kali terakhir dia mengikuti program latihan. Enam bulan lagi dia akan bersara. Kesempatan yang diberikan kepadanya dalam sesi memperkenalkan diri itu telah digunakannya sepenuhnya untuk meluahkan rasa kecewa dan marahnya sepanjang berkhidmat di situ. Sungguh, dia kecewa sekali. Siapa tidak marah, jika bekerja secara ikhlas dan gigih tetapi tidak pernah dinaikkan pangkat atau mendapat kenaikan gaji?

Sewaktu rehat, sambil minum-minum dan berbual santai saya bertanya kepadanya, “kakak punya berapa orang anak?”
Sengaja saya bertanya soal-soal “di luar kotak” agar ketegangan dalam sesi sebelumnya dapat diredakan.
“Oh ramai encik…”
“Bagaimana dengan anak-anak kakak?”

Wah, saya lihat dia begitu ceria apabila mula menceritakan tentang anak-anaknya. Boleh dikatakan semua anak-anaknya berjaya dalam profesion masing-masing. Ada yang menjadi doktor, jurutera, pensyarah dan sebagainya. Malah seorang anaknya telah menjadi hafiz.
“Kakak, boleh saya bertanya?”
“Tanyalah encik…” ujar kakak itu sambil tersenyum. Mendung di wajahnya sudah berlalu. Dia begitu teruja bila bercerita tentang anak-anaknya. Memang, semua anak-anaknya menjadi.

“Jika kakak diberi pilihan, antara anak-anak yang “menjadi” dengan naik gaji, mana yang kakak pilih?”
Belum sempat dia menjawab, saya bertanya lagi, “antara kakak naik pangkat dengan anak-anak berjaya dalam karier mereka, mana yang kakak pilih?”

Dengan cepat kakak itu menjawab, “hati ibu encik… tentulah saya pilih anak-anak saya menjadi walaupun tidak naik gaji atau dapat pangkat. Anak-anak adalah harta kita yang paling berharga!”

Saya tersenyum. Hati ibu, begitulah semestinya.
“Kakak, sebenarnya keikhlasan dan kegigihan kakak bekerja dalam organisasi ini telah mendapat ganjaran…” kata saya perlahan. Hampir berbisik.
“Maksud encik?”
“Allah telah membalas dengan ganjaran yang lebih baik dan lebih kakak lebih sukai. Bila kakak ikhlas bekerja dalam organisasi ini, Allah berikan kepada kakak anak-anak yang menjadi.”
“Tidak pernah saya terfikir begitu encik…” Read the rest of this entry »

 
83 Komen

Posted by di 9 April 2010 in Tarbiyah

 

Label: , , , , , ,

KALAU BENAR CINTAKAN ALLAH

Semakin ramai yang mengajukan masalah-masalah personal kepada saya. Saya anggap ini amanah. Walaupun tidak mampu saya tangani semuanya secara khusus, tetapi jika diteliti, artikel-artikel yang sebelumnya ada yang telah pun menjawabnya secara umum. Tolong cari jawapannya di sana…

Bulan ini sahaja, berkali-kali saya ke IPTA yang pelbagai untuk membincangkan soal cinta. Walaupun jarang benar saya dapat memenuhi undangan (kerana terpaksa mengendalikan program latihan) tetapi jika ada masa terluang, saya tidak akan menolak. Penulisan buku Tentang Cinta, menjadi satu amanah untuk diteruskan misinya. Namun di celah-celah subjek yang popular itu, saya juga diajukan soalan-soalan yang sensitif. Kebanyakannya saya tangani juga dari perspektif dakwah.

Berikut ada dua tulisan saya yang cuba menyentuh isu itu secara tidak langsung. Dan kemudiannya diikuti oleh satu tulisan (yang sebenarnya hanya  satu catatan sewaktu mengerjakan umrah dahulu) yang menangani masalah poligami – yang juga kerap ditanyakan dalam blog ini.

Saudara-saudaraku, marilah sama-sama kita mengambil teladan (jika baik) dan sempadan (pasti ada yang kurang) dalam kedua tulisan itu. Terimalah… Kalau Benar Cintakan Allah dan Mufarakah Doa di Jabal Rahmah.

KALAU BENAR CINTAKAN ALLAH….

Sebutlah nama Allah banyak-banyak. Maksud ayat al Quran dengan kalimah “berzikilah pada waktu pagi dan petang” itu ialah kita berzikir dengan kuantiti dan kuali yang tinggi. Zikir lidah, zikir hati dan zikir perbuatan semuanya menjurus kepada membesarkan Allah, dan segala yang lain kecil belaka.

Lidah menyebut kalimah Allah, lalu hati merasakan kebesaran dan keagungan-Nya, dan tindakan menyusul apabila kita selaraskan segala perbuatan dengan hukum-hakam-Nya. Itulah zikir yang hakiki. Kesannya sepadu. Ia akan memberi ketenangan dan kekuatan.

Namun bila Allah dilupakan, umat akan kurang menyebut nama-Nya lagi. Ketika itu hati-hati pun lalai daripada merasakan kebesaran dan keagungan-Nya. Akibatnya hukum-hakam-Nya diabaikan dalam tindakan dan perbuatan. Bila ini terhadi jangan ditangisi jika Allah “lupakan” kita.

Allah hanya menjadi pembela kepada orang yang bertakwa. Orang yang bertakwa adalah orang yang banyak mengingati-Nya – dengan lidah, hati dan perbuatan. Menjadi seorang muslim sahaja (bukan muttaqin), tidak melayakkan kita mendapat jaminan bantuan daripada-Nya. Siapakah kita, muttaqin atau hanya muslim?  Read the rest of this entry »

 
32 Komen

Posted by di 16 Januari 2010 in Tarbiyah

 

Label: , , , ,

DIPERCAYAI LEBIH UTAMA DARIPADA DICINTAI

menu hatiRamai sahabat yang menggiat agar saya mengulas  isu-isu politik kontemporari. Tetapi saya belum tergerak untuk itu. Sikap tidak berpihak kepada mana-mana parti politik bukan ertinya saya tidak berpendirian. Tetapi itulah pendirian saya.

Politik terlalu kompleks dan saya tidak punya ilmu, maklumat dan pengalaman mendalam mengenainya. Jadi biarlah saya menulis sesuatu yang benar-benar saya fahami, hayati dan rasai. Biarlah orang yang benar-benar “ahli” menanganinya. Jika tidak, yang keruh akan bertambah hodoh!

Pernah saya mendapat teguran daripada seorang pengunjung blog yang menyifatkan jalur dakwah berbanding siasah yang saya pilih sekarang adalah suatu langkah yang tidak praktikal dan tidak sunnah.

Saya diamkan saja, namun tegurannya saya paparkan. Tentu dia punya sebab untuk berkata demikian, saya hormatinya. Dan saya juga ada sebab untuk bersikap begini. Saya harap pendirian saya juga dapat difahami. Mudah-mudahan kita semakin  matang menguruskan perbezaan dan memanfaatkan persamaan.

Sebahagian pandangan politik saya telah saya jelaskan dalam buku DILEMA MELAYU-ISLAM: KURANG FIKIR ATAU KURANG ZIKIR? Insya-Allah, sedikit sebanyak input-input dalam buku itu mula dihadam oleh khalayak. Soal diterima atau ditolak, itu soal kedua.  Sekurang-kurangnya saya sudah berbuat sesuatu untuk menyatu padukan saudara seagama dan sebangsa.

Selain itu saya terus melaksanakan berbagai-bagai program latihan dalam agensi swasta, badan-badan korporat dan kerajaan serta tazkirah-tazkirah di surau & masjid. Dengan keterbatasan waktu, saya turut menulis beberapa buah buku dan artikel-artikel di dalam majalah. Mudah-mudahan, dalam usaha memperbaiki diri sendiri… dapat disepadukan untuk menyeru orang lain.

Mudah-mudahan  Allah izinkan  kita semua memainkan peranan untuk Islam walau di mana, di bidang apa dan sebagai apa jua pun peranan kita dalam masyarakat. Kecil sekalipun jika ikhlas pasti berbekas. Insya-Allah.   Read the rest of this entry »

 
10 Komen

Posted by di 6 November 2009 in Politik / Siasah

 

Label: , , , ,

MUHASABAH DI PD: APAKAH POLITIK KITA JADI IBADAH?

88388583Kebetulan, sejak semalam saya sudah menjejak di Port Dickson – tempat yang menjadi gelanggang pertarungan terkini dua parti politik orang Melayu Islam kita. Bersama dengan beberapa orang sahabat, saya akan melaksanakan program Mukmin Profesional kepada tenaga-tenaga pemikir yang datang dari pelbagai insitusi pengajian tinggi awam dan juga pelbagai pertubuhan samada yang berlatr belakngkan politik ataupun perniagaan.

Melalui bandar Port Dickson masa ini, kita seperti “tetamu” yang disambut dengan pelbagai warna bendera – dan tentu sahaja warna biru, hijau dan merah mendominasi. Ya, inilah warna demokrasi yang tercipta (dalaman dan luarannya) ketika tiba musim memilih pemimpin. Apapun seperti yang saya selalu ungkapkan… satu persoalan menerjah ruang fikiran, sudah sekian lama orang Melayu Islam berpolitik… apakah kita sudah matang? Apakah kita sudah berpolitik dengan penuh KEBIJAKSANAAN dan KESABARAN?

Bila saya menjengah ke laman-laman web dan blog-blog tertentu, khusus yang membicarakan soal terkini di bandar yang sejuk dengan pemandangan pantai-pantai yang indah ini… sedih kerana wajah politik orang-orang Melayu masih hodoh. Situasi dan perkembangan terkini jika tidak ditangani dengan proses memberi ilmu dan didikan yang berterusan dan mantap akan menolak orang Melayu dalam jurang dendam yang berpanjangan. Yang menang akan terus menghenyak, yang kalah akan terus menyalak.

Percayalah, politik ini hanya alat, bukan matlamat. Kuasa itu hanya jalan, bukan tujuan. Sejak dulu saya berkeyakinan perlu ada “aliran ketiga” dalam arus politik Melayu. Mereka yang boleh mendamaikan, meredakan, menasihati dan mengingatkan, agar percakaran sesama Islam ini tidak melampaui batas-batas akidah, syariah dan akhlak Islamiah. Berpolitiklah, perjuangkanlah keyakinan masing-masing… tetapi dalam kerangka “satu perlumbaan” untuk mendapat keredaan Allah dengan berbakti setulusnya kepada manusia.

Lalu seusai solat Subuh ini, di kala memandang pantai yang sejuk oleh puputan bayu… ketika “orang-orang politik” walau di sebelah manapun mereka berada, ketika mengangkat tangan berdoa kepada Allah, janganlah hanya memohon kemenangan, tetapi pohonlah juga kedamaian, hidayah dan rahmat untuk umat ini secara keseluruhan. Jika mereka tidak tahu, pohonlah doa agar umat ini cepat tahu. Jika mereka terkeliru, pohonlah agar umat ini mendapat petunjuk. Inilah ibrah ketika rasulullah SAW dilempar batu ketika di Taif. Apakah kita punya kesabaran seperti Rasulullah SAW yang ketika ditawarkan pertolongan para malaikat untuk menghancurkan penentangnya… lalu tetap berharap agar generasi kemudian akan beriman? Read the rest of this entry »

 
9 Komen

Posted by di 9 Oktober 2009 in Kemudi Hati

 

Label: , , , , ,

PERINGATAN UNTUK DIRI DAN “DIRI-DIRI”

tropical_sunset_destination_wedding_hawaii_beaches_postcard-p239019174698797216trdg_4001Telah pernah ku tulis… (dalam buku Nota Hati seorang lelaki)

“Apabila kita sendiri diuji dengan apa yang sering kita dakwahkan (baca: tuliskan), itu petanda Allah sedang mendidik kita agar melaksanakan apa yang kita perkatakan. Bersyukurlah kerana Allah masih sudi mengingati kita dalam usaha kita mengingatkan manusia…”

Entah, malam ini hati kuresah sekali. Kiranya ini semua gara-gara dosaku. Dosaku yang sukar memaafkan… lantas hatiku dihiris rasa bersalah. Dan rasa bersalah itu sungguh resah. Aku taubat padaMu ya Allah, semoga aku terus diizinkan bermujahadah untuk memaafkan (bahkan melupakan) kesalahan orang lain  padaku. Dan sentiasa sedar bahawa dosa dan salahku pada merekalah yang lebih banyak dan membelenggu. Untuk itu, aku tatap semula tulisan lama ku untuk kutatap sendiri. Ah, sukarnya meluruskan jiwa, lebih sukar daripada melaraskan bahasa dan kata. Untuk ku dan untuk mu (sahabat-sahabatku), mari kita tatap semula tulisan lama ini... Mudah-mudahan jadi peringatan untuk diri & “diri-diri”


Ah, terlalu sukar memberi maaf. Bahkan lebih sukar daripada meminta maaf. Masih terasa tusukan rasa bagaikan sebuah dendam yang membara. Masih terngiang-iang segala kata. Masih terbayang semua tingkah dan perlakuan. Wajah ‘orang-orang bersalah’ itu terasa begitu menjengkilkan. Memberi maaf kepada mereka seolah-olah menggadaikan harga diri. Ah, apakah maruah ini terlalu murah untuk disorong-tarik dengan harga yang rendah? Dan cukup sakit, bila mengenangkan ‘musuh-musuh’ itu tersenyum dengan kemenangan.

Namun itu hanya bisik ‘hati besar’ku. Yang melantunkan suara ego dan marah. Kesat dan kesumat. Tetapi jauh dari dalam diri… ada suara lain yang bergetar. ‘Hati kecil’ yang tidak jemu-jemu mengingatkan. Suara tulus yang mendamaikan gelombang jiwa. Bisik telus yang meredakan amukan rasa. Maafkan… lupakan, cintakan, sayangkan. Berperang dengan mereka bererti berperang dengan diri sendiri. Begitu bisik hati kecil itu selalu. Read the rest of this entry »

 
23 Komen

Posted by di 3 Mei 2009 in Kemudi Hati

 

Label: , , ,

MURABI ATAU SELEBRITI?

lilinLepas subuh tadi, sempat saya belek kembali majalah HIDAYAH dari Indonesia yang telah dibaca minggu lepas. “Penyakit para daei”, itulah tajuk yang sangat menyentuh hati saya.

Antaranya, penulis mengingatkan betapa para pendakwah kekadang terlalu sibuk mengajar hingga tidak sempat belajar. Terlalu ghairah menyampaikan hingga kurang menjadi “pendengar”. Terlalu acap ke luar diri, sudah jarang kembali ke dalam diri.

Itu akan menjadikan hatinya keras, dalam kelembutan dakwah secara lisan atau tulisannya. Menjadi akalnya dan pemikirannya tumpul justeru ilmunya seputar itu-itu juga.

Benar-benar saya terkesima. Pengalaman memberitahu bahawa “hati kecil” sentiasa mengingatkan bahawa pendakwah bukan lilin yang menerangi orang lain dengan membakar dirinya sendiri. Ilmu, kata-kata dan tulisaannya bukan komoditi niaga yang asyik dipromosi untuk mempopularkan diri. Hingga kekadang tanpa sedar, manusia ditarik bukan lagi kepada Ilahi, tetapi kepada diri sendiri.

Malang, bila pendakwah jadi “peniaga” yang menjaja bahan dakwah dan tarbiah mengikut selera massa. Dan kejayaan diukur oleh gelak getawa dan puji-puja masyarakat atas keterampilan kata dan gaya. Persis seorang selebiti! Mereka tidak lagi berdiri teguh sebagai karang di dasar lautan yang teguh bagaikan “doktor” memberi kepada ummah apa yang menyembuhkan walaupun terpaksa bergelut dengan kepahitan.

Bukan marahkan sesiapa, tetapi sekadar mengingatkan diri. Mengapa dalam arus ilmu dan maklumat, ceramah dan kuliah, masyarakat sangat kurang berubah? Mengapa jenayah semakin marak? Apakah dakwah kita sudah semakin tawar? Apakah tarbiah kita semakin hambar? Fikir-fikirkanlah. Kata yang datang dari hati… pasti jatuh ke hati. Bukan soal kecerdasan dan gaya, tetapi soal keikhlasan, hikmah dan taqwa.

Mengenangkan itu, teringat saya pada tulisan sendiri pada musim-musim yang lalu. Saya ingin berkongsi semula dengan saudara/i apa yang pernah saya luahkan dalam tulisan bertajuk…  Read the rest of this entry »

 
14 Komen

Posted by di 28 Januari 2009 in Zikir & Fikir

 

Label: , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,164 other followers