Looking for Something?
Posts Tagged for

dakwah

DAKWAH DARI HATI…

Author:

gadis berniqab“Sudah berapa lama tuan memeluk Islam?”tanya saya pendek

“Dua puluh tahun,”jawab lelaki berbangsa India itu juga dengan pendek.

“Semua keluarga turut masuk Islam?”

“Semua, tetapi tidaklah berturut-turut. Termasuk ibu-bapa saya,” jawabnya sambil tersenyum. Wajahnya nampak sangat tenang. Jadi senang hati melihatnya.

“Yang paling akhir?”

“Ibu dan bapa saya. Baru sebulan yang lalu.”

“Alhamdulillah…”

“Tetapi ibu saya baru sahaja meninggal dunia. Kira-kira dua minggu yang lalu.”

Saya terkejut. Maksudnya, baru sangat. Tentu dia masih dalam kesedihan.

“Masih sedih…” kata saya perlahan sambil mengusap bahunya. Separuh bertanya, separuh simpati.

“Sedih sedikit sahaja. Gembira lebih banyak.”

Wah, jawapan itu sangat aneh. Tentu ada cerita di sebaliknya.

“Mengapa tuan rasa gembira?”

“Panjang ceritanya…”

Saya memberi isyarat yang sangat berminat mendengar. Mungkin kerana itu dia pun mula bercerita. Lancar dan lurus tanpa tersekat-sekat. Seolah-olah episod demi episod sudah tersusun kemas dalam minda dan perasaannya. Menurutnya, dia memeluk Islam hasil dakwah seorang wanita. Dengan cinta? Tidak. Hanya dengan akhlak seorang wanita ‘berniqab’ yang bekerja sebagai akauntan di pejabatnya.

“Saya tertarik kepada akhlaknya. Begitu sopan, begitu empati dengan kawan sekerja dan cekap pula melaksanakan tugas. Tanpa melihat wajahnya pun, hati saya sudah terpikat. Sungguh. Saya jatuh cinta pada kecantikan budinya.”

“Bagaimana menyatakannya?”

“Cinta sentiasa ada cara untuk dinyatakan. Melalui seorang kawan rapat saya menyatakan hasrat.”

“Masa tu belum Islam?”

“Belum. Itulah cinta. Buta. Saya akui, cinta kepada wanita itu lebih dulu datang, sebelum cinta kepada Islam. Itulah saya.”

“Subhanallah menarik. Bagaimana reaksinya?”

“Dia menjawab… bakal suami saya hanyalah seorang Muslim.” (more…)

DAKWAH KOMERSIAL…

Author:

images (1)“Ramai orang agama yang tidak beragama,” katanya dengan keras. Nada marah dan kecewanya jelas kedengaran. Sejak awal perbualan lagi nada suaranya meninggi.

“Orang agama yang tidak beragama? Bagaimanakah itu tuan haji?” tanya saya. Walaupun saya dapat mengagak maksudnya tetapi sengaja saya bertanya lagi untuk mendapat penjelasan yang tepat.

 

Sikap Tidak Selari Ilmu

“Mereka ini golongan yang ada ilmu agama tetapi kelakuan dan sikapnya berbeza sungguh dengan ilmu yang dimiliki.”

Oh, itu maksudnya. Saya terus mendengar dengan teliti.

“Saya dengar macam-macam kes angkara golongan agama.”

Saya sebenarnya memang menghormati tuan haji yang saya kenali sejak muda. Beliau sangat prihatin dengan masalah masyarakat. Tidak hairanlah beliau dianggap sebagai pemimpin walaupun tidak ada jawatan. Dia pemimpin tanpa jawatan kerana pengaruhnya yang sangat kuat.

“Angkara?” sampuk saya lagi. Saya ingin terus menjadi pendengar. Begitu seharusnya. Pesan guru saya, jika rakan bual kita sedang marah, jadilah ‘tanah’. Maksudnya, sedia dan setia menjadi ‘punching bag’ yang rela ditinju oleh kemarahannya.

“Ada yang kahwin poligami secara cuba-cuba,” katanya.

“Kahwin dengan isteri kedua, tiga empat bulan kemudian diceraikan. Kasihan wanita jadi mangsa. Alasannya, isteri pertama tidak tahan menderita, ibu sendiri tidak reda dan macam-macam lagi,” tambahnya apabila melihat saya diam.

“Mungkin benar. Mereka juga diuji. Apa boleh buat, mereka tidak tahan lagi diuji,” balas saya.

“Kalau kail panjang sejengkal, lautan yang dalam jangan diduga. Kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepi pantai. Ukur baju badan sendiri. Sebagai orang agama, fikir masak-masak dahulu. Awak juga yang syarah sini-sana; bermesyuarat dengan manusia, istikharah dengan Allah.”

“Orang yang istikharah juga diuji, tuan haji.”

“Betul. Tetapi mengapa sekejap sangat? Tidak sampai beberapa bulan sudah dilepaskan. Kahwin poligami bukan macam main enjit-enjit semut siapa sakit naik atas.”

Hebat, tuan haji ini kaya dengan pepatah-petitih. Dalam hati saya juga ada menyimpan perasaan yang sama. Banyak kes yang serupa saya dengar di hujung-hujung telinga. Malah ada isteri-isteri yang diceraikan oleh ‘ustaz-ustaz’ datang mengadu. Mereka terkejut kerana apa yang diharapkan dan jangkakan terhadap lelaki yang mereka rela dimadukan tidak kesampaian.

(more…)

BIAR KEPALA BERBEZA, ASALKAN HATI SAMA

Author:

umno

Kata-kata terakhir saya dalam segmen Mukmin Profesional di radio IKIM baru-baru ini ialah seruan untuk umat ini ‘memanfaatkan persamaan dan matang dalam menguruskan perbezaan.’

Saya kira inilah cabaran untuk umat Islam Melayu di Malaysia, di samping cabaran-cabaran lain, yang semuanya harus dihadapi dengan kebijaksanaan akal dan ketulusan hati.

Menerusi pengalaman dalam pergaulan dengan pelbagai manusia dari pelbagai aliran fikiran dan ‘School of Thought’ saya dapati tahap pergeseran umat ini sudah semakin serius. Usahkan di bidang siasah yang sejak dulu bukan semakin reda tetapi semakin menyala-nyala, malah di bidang yang lain pun perbezaan ini semakin sukar didamaikan.

Agenda dakwah dan tarbiah umat ini turut terjejas apabila ilmuan agama, para dai’e juga terpalit dalam pergeseran yang semakin hebat ini. Jika ‘kepala’ sudah berlaga, apalagi ‘ekor’… lebih ligat dan kuat melibas. Akibatnya, para daie mendapat label masing-masing… Ini ‘sunni jumud’, itu ‘wahabi sesat’, sipolan ‘sufi menyeleweng’ dan sipolan pula ‘salafi tegar’.

Pergeseran ini mengelirukan, merugikan… Bayangkan seorang yang baru berjinak-jinak hendak berzikir, tiba-tiba diterjah dengan “zikir semacam itu bid’ah”. Renungkan pula… bagaimana pula seorang yang selama ini belajar Tauhid di sekolahnya secara pendekatan Tauhid Rububiyah dan  Uluhiyyah dianggap terkeluar daripada ajaran Islam? Itu belum dikira, ada individu yang mufarakah dari solat berjemaah dengan imam yang dakwanya  ‘musyabbihah’ dan  ‘mujassimah’ kerana kaedah belajar tauhidnya tidak sah. Dan pihak yang terdakwa pula membalas dengan menuduh pihak lawannya ‘bid’ah dalalah’ dan ‘syirik’ kerana berdoa dengan berwasilahkan wali dan ulama.

Namun jika diteliti semua pihak yang saling bertelagah ini masih mengucap kalimah syahadah yang sama. Mereka yang berbeza ini juga adakalanya duduk sekampung, tinggal setaman, rakan kerja sepejabat atau boleh jadi satu keluarga juga.Kenduri-kendara masih saling berkaitan. Sakit demam, kemalangan dan urusan jenazah (apabila menghadapi kematian) masih saling memerlukan.

Saya yang sedikit ilmu dan kerdil peribadi ini hanya mampu berdoa agar Allah turunkan petunjuk untuk kita agar sama-sama ikhlas dan bijak menghadapi perbezaan. Apakah kita akan terus menghadapi krisis saling sesat menyesatkan, atau saling kafir mengkafirkan ini? Ya Allah, berilah kami petunjukMU. Respons saya pada persoalan ini hanyalah secebis tulisan yang sangat sederhana:

BIAR BERBEZA KEPALA ASALKAN JIWA TETAP SAMA!    

Imam Safie rhm pernah berkata, “pandangan ku betul, tetapi aku tidak menolak kemungkinan pandangan orang lain pun betul juga. “Begitulah contoh figur yang hebat apabila menghadapi perbezaan. Jiwanya penuh dengan adab dan akhlak terhadap orang lain tanpa menafikan pendirian dan keyakinan terhadap diri sendiri. Imam-imam besar itu bukan sahaja mempunyai ilmu yang tinggi tetapi juga akhlak dan keperibadian yang tinggi. Ilmu dan adab sangat serasi di dalam diri mereka.

Pada ketika ulama-ulama besar Islam itu masih hidup, masyarakat telah mendapat manfaaat yang  banyak hasil perbezaan ilmu dan hujah di kalangan sesama ulama. Banyak buku yang terhasil, apabila mereka saling mempertahankan hujah mereka. Ilmu semakin berkembang impak daripada pelbagai hujah yang berbeza itu. Perbezaan menghasilkan kepelbagaian. Kepelbagaian itu pula menghasilkan pilihan yang banyak kepada umat. Pada waktu itu jelas ikhtilaf menjadi satu rahmat kepada masyarat.

Ya, berbeza pandangan tidak menjadi masalah. Itu sudah fitrah manusia. Selagi kita manusia, selagi itulah kita berbeza. Itu satu ketetapan daripada Allah yang tentunya punya hikmah yang tersendiri. Namun, yang menjadi masalah ialah sikap manusia dalam menghadapi perbezaan. Sikap taksub, ego, berpura-pura, pentingkan diri dan kumpulan, telah menimbulkan perbalahan hampir pada setiap kali menghadapi perbezaan, sama ada dalam perkara yang titik-bengik apalagi perkara yang besar. Padahal perbezaan tidak semestinya satu pertentangan, jika diuruskan dengan baik, yakni dengan sikap lapang dada, saling menghormati dan paling penting ikhlas kerana Allah.  (more…)

NEGARA CINTA

Author:

Muslim sangat sinonim dengan cinta. Bukankah cinta itu lahir di syurga dan diwariskan kepada kita oleh Nabi Adam as dan Siti Hawa?

Cinta itu sumber kekuatan untuk memperjuangkan iman dan Islam dalam diri, keluarga dan masyarakat bahkan ke seluruh dunia. Cinta itu kuasa kerana ia terletak di dalam hati – raja yang paling berkuasa dalam kerajaan diri manusia.

Jika cintakan sesuatu, seluruh tenaga dan upaya akan ditumpukan untuk mencapai sesuatu yang dicintai itu.

Oleh kerana itu kita perlu berhati-hati kita mencintai dan dicintai. Kita perlu berhati-hati memilih kepada siapa yang hendak kita cintai. Pepatah Arab menyatakan, seseorang akan menjadi hamba kepada apa yang dicintainya. Cinta itu juga ‘buta’. Buta pada penderitaan demi merebut reda yang dicintainya. Syukur, jika hati kita mencintai Allah, kita akan menjadi hamba Allah dan diperhambakan kearah iman dan Islam. Alangkah ruginya, jika di hati kita bertakhta cinta musuh Allah, maka kita akan menjadi hamba kepadanya dan akan diperhambakan ke arah kejahatan dan kemungkaran.

Kata sesetengah orang, “hidupku untuk cinta.” Tetapi cinta kepada siapa? Jawabnya, pasti cinta kepada Allah. Firman Allah:   “Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat dzalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).(2:165)”

Cinta Allah itu sumber segala kekuatan, kekayaan, ketenangan dan kejayaan. Manusia yang bercinta dengan Allah yang Maha Kaya (Al Ghani), akan mendapat kekayaaan jiwa yang tiada tandingannya. Manusia yang paling kuat ialah manusia yang mencintai Allah yang Maha Perkasa (Al Qawiy). Manusia yang jahil dan serba tidak tahu akan menjadi insan yang bijaksana  apabila berhubung cinta dengan Allah Yang Maha Berilmu (Alim). (more…)

DATIN OH DATIN!

Author:

Minggu ini ada terasa ingin rehatkan pemikiran pembaca dan saya dengan sesuatu yang santai. Insya-Allah, mingggu depan kita boleh berkongsi satu kertas kerja yang telah saya bentangkan pada hujung minggu lalu – DAKWAH KONTEMPORARI DAN CABARANNYA di USIM.

Cerpen Datin Oh Datin ini juga saya tulis lebih 20 tahun yang lalu. Latar dan settingnya, dah lama. Sudah tidak sesuai lagi pada masakini. Dan ketika menulis pun usia saya  masih dalam lingkungkan 20 ‘an. Masih terlalu mentah dan emosi. Tetapi saya ketengahkan juga… mudah-mudahan boleh dijadikan aspirasi dan insprasi baru untuk generasi muda. Pesan saya cuma satu: TUAKAN FIKIRAN ANDA!

DATIN OH DATIN!

Bangun pagi hari itu,Datin Mazidah riang sahaja.Mak Mah dapat melihat jelas kegembiraan itu dari wajah Datin yang berumur awal lima puluhan. Riak-riak gembira membuak-buak, terpancar melalui senyuman yang sentiansa menguntum di bibir bersalut gincu itu. Datin masih dibuai-buai bangga kerana kemampuan dan sanjungan yang diterimanya di Seminar Wanita Kebangsaan dua hari yang lalu. Nama dan isi ucapannya masih diulas di akhbar-akhbar tempatan pagi itu. Dengan teks ucapan yang disiapkan berhari-hari di pejabat eksekutifnya, Datin berjaya memukau para peserta dengan hujah dan pandangan yang serba advance.

Datinlah Women Of The Day pada hari itu. Dari mulut merah menyalanya bersembur butir-butir kata yang mebayangkan dialah yang paling alim dengan segala firman dan hadis, segala falsafah dan pendapat. Perasaan bangga, hebat dan seronok terus membunga dalam diri Datin Mazidah, tokoh dinamik terkenal, contoh wanita yang progresif dan dinamik.
“Mak Mah, tolong tengok-tengokkan makan Suzie.Jangan biarkan dia keluar rumah,”arah Datin kepada orang gajinya.
“Baik Mak Encik,”sahut Mak Mah pendek.
“Saya ada seminar penting tengahari ini.Mungkin sampai malam baru saya balik. Jika Datuk balik,suruh makan sendiri. Jangan tunggu saya.”

Mak Mah angguk. Patuh. Arahan itu dah lali didengarnya pagi demi pagi. Istilah seminar, simposium, kursus, kolakium dan lain-lain program Datin memang sudah basah di telinga Mak Mah. Cuma erti dan maknanya sahaja yang tak pernah difahaminya. Memang dia tak pernah ambil tahu. Mak Mah wanita kolot, orang gaji yang dunianya di celah sempit dapur. Lainlah Datin Mazidah,pemimpin wanita maju yang terbang dari gawang ke gawang. Bergelanggang dalam dunianya yang maha luas.

Kucing Parsi kesayangannya datang mengelus-ngelus hujung kakinya.
“Tinggal dulu Suzie sayang!Main baik-baik.”
Suzielah buah hatinya. Satu-satu yang masih menambat hatinya di rumah. Makan minum Suzie dan sakit demam Suzie lebih dijaganya daripada makan-minum, sakit demam Datuk Murad. Anak-anak dah besar-besar. Sheril dah berumahtangga. Shassa pun begitu. Hanya Dila dan Didi sahaja masih menuntut di luar negera. Datuk Murad? Ah,apa tahunya…Dia dah tua. Datuk hanya mampu menggongong batang-batang kayu golf pagi dan petang. Nak bekerja? Datuk Murad tak larat lagi. Dah pencen.

Datin Mazidah menuju ke bilik tidur terus membuka almari pakaiannya. Mana satu patut dipilih untuk sesuai dengan mood dan taraf majlis yang dihadirinya nanti? Kepala Datin ligat berfikir sambil memerhatikan deretan bajunya yang berbagai fesyen,berwarna-warni dan berbagai-bagai gaya. Dari fesyen Lady D hinggalah fesyen tradisional Cik Siti Wan Kembang atau baju lagenda Puteri Saadong.Almari baju Datin punya ratusan fesyen Timur dan Barat. Dari budaya Timur Jauh hinggalah ke pakaian Barat dan Timur Tengah.Itulah sarung sesumpah untuk menyalut tubuh anggunnya demi menjelmakan berbagai watak. Watak Timur…pilih baju kurung atau kebaya.ke majlis Maulidin Nabi…tentu jubah Mesir atau kain kerudung Indonesianya.

Kalau ada ball dan tari-menari,Datin akan muncul fesyen Joan Collins atau Linda Gray dalam filem Dynasty dan Dallas. Waktu itu Datin Mazidah akan jadi orang Barat pula dengan pakaian yang paling up-to-date. Wah!Hebat Datin Mazidah.Pandai menyesuaikan diri.Masuk kandang kambing,jadi kambing. Masuk kandang lembu…dia mengemboh macam lembu.

Datin Mazidah sudah siap. Bedak-bedak biru ,hijau,merah dan berbagai warna sudah menempel-nempel pada wajahnya. Bulu kening palsunya lentik macam penyabit rumput tukang kebunnya.Wangi-wangian Christian Diornya mengaum hebat hingga Mak Mah di dapur pun tercium keharumannya.

“Pergi dulu Mak Mah. Jangan lupa Suzie,ingat pesan saya pada Datuk.Dan kalau ada orang telefon katakana saya menghadiri ‘Simposium Wanita Dunia Ketiga’di Continental Hotel KL.”
“Baik, Datin,”jawab Mak Mah walaupun lidahnya hampir tergeliat kalau nak menyebut nama Continental tu nanti.

Entahlah, ketika di kampung dulu orang jadi geli-geleman bila disebut nama hotel.Terasa macam ada sesuatu yang jahat dan buruk bila menyebutnya. Hati tua Mak Mah masih curiga dengan sesuatu yang baru dan moden. Dia masih mengekal ciri-ciri tradisional dalam hidupnya. Padanya yang moden penuh palsu dan pura-pura. Tak percaya? Lihatlah bedak,eye shadow dan rough yang terpalit di wajah Datin.Nampak dari jauh cantik. Dari dekat…Eiii, ngeri!   (more…)