RSS

Tag Archives: demand

DAKWAH KOMERSIAL…

images (1)“Ramai orang agama yang tidak beragama,” katanya dengan keras. Nada marah dan kecewanya jelas kedengaran. Sejak awal perbualan lagi nada suaranya meninggi.

“Orang agama yang tidak beragama? Bagaimanakah itu tuan haji?” tanya saya. Walaupun saya dapat mengagak maksudnya tetapi sengaja saya bertanya lagi untuk mendapat penjelasan yang tepat.

 

Sikap Tidak Selari Ilmu

“Mereka ini golongan yang ada ilmu agama tetapi kelakuan dan sikapnya berbeza sungguh dengan ilmu yang dimiliki.”

Oh, itu maksudnya. Saya terus mendengar dengan teliti.

“Saya dengar macam-macam kes angkara golongan agama.”

Saya sebenarnya memang menghormati tuan haji yang saya kenali sejak muda. Beliau sangat prihatin dengan masalah masyarakat. Tidak hairanlah beliau dianggap sebagai pemimpin walaupun tidak ada jawatan. Dia pemimpin tanpa jawatan kerana pengaruhnya yang sangat kuat.

“Angkara?” sampuk saya lagi. Saya ingin terus menjadi pendengar. Begitu seharusnya. Pesan guru saya, jika rakan bual kita sedang marah, jadilah ‘tanah’. Maksudnya, sedia dan setia menjadi ‘punching bag’ yang rela ditinju oleh kemarahannya.

“Ada yang kahwin poligami secara cuba-cuba,” katanya.

“Kahwin dengan isteri kedua, tiga empat bulan kemudian diceraikan. Kasihan wanita jadi mangsa. Alasannya, isteri pertama tidak tahan menderita, ibu sendiri tidak reda dan macam-macam lagi,” tambahnya apabila melihat saya diam.

“Mungkin benar. Mereka juga diuji. Apa boleh buat, mereka tidak tahan lagi diuji,” balas saya.

“Kalau kail panjang sejengkal, lautan yang dalam jangan diduga. Kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepi pantai. Ukur baju badan sendiri. Sebagai orang agama, fikir masak-masak dahulu. Awak juga yang syarah sini-sana; bermesyuarat dengan manusia, istikharah dengan Allah.”

“Orang yang istikharah juga diuji, tuan haji.”

“Betul. Tetapi mengapa sekejap sangat? Tidak sampai beberapa bulan sudah dilepaskan. Kahwin poligami bukan macam main enjit-enjit semut siapa sakit naik atas.”

Hebat, tuan haji ini kaya dengan pepatah-petitih. Dalam hati saya juga ada menyimpan perasaan yang sama. Banyak kes yang serupa saya dengar di hujung-hujung telinga. Malah ada isteri-isteri yang diceraikan oleh ‘ustaz-ustaz’ datang mengadu. Mereka terkejut kerana apa yang diharapkan dan jangkakan terhadap lelaki yang mereka rela dimadukan tidak kesampaian.

Read the rest of this entry »

 
4 Comments

Posted by on 31 October 2014 in Iktibar Kisah

 

Tags: , , ,