RSS

Tag Archives: FIRAUN

TRAGEDI CINTA ISTERI

Dalam episod cinta takdir sering menguji kita. Mengapa aku mendapat suami yang begini? Mengapa dia tidak setia? Bila masalah melanda kita merasakan kitalah yang paling menderita. Mengapa aku yang menerima nasib begini?

Kita merasakan kitalah yang paling malang. Hanya mulut mengaku Allah itu Tuhan tetapi mengapa dengan takdir-Nya kita enggan? Semacam terlupa kata peneguhan di dalam al hadis dan Al Quran bahawa besarnya masalah, beratnya ujian dan hebatnya cabaran… berkadar terus dengan kekuatan iman.

 

Inilah hakikat yang mesti menjadi pegangan dalam menghadapi tragedi cinta di dalam rumah tangga. Tragedi cinta menjadi ujian iman dan tauhid sesetengah kita. Setiap orang ada medan ujiannya masing-masing. Dan untuk isteri yang teruji dengan pasangannya, sematkan di dalam dada… bahawa itulah takdir yang dipilih oleh Allah untuk menguji keimanan kita.

 

Bukankah sudah diungkapkan oleh sejarah, ada isteri yang baik diuji dengan suami yang jahat seperti Siti Asiah isteri kepada Firaun laknatullah. Bujukan Allah cuma satu, bergembiralah dengan pahala di sebalik ujian itu. Tenanglah dengan jani-janji syurga. Ini bukan ‘escapeism’ tetapi itulah iman. Yakinlah, bahawa cinta yang lebih besar sedang menguji cinta yang lebih kecil. Cinta Allah sedang menguji cinta kita kepada isteri atau suami.

 

Dan jika cinta yang kecil itu rapuh, jangan pula cinta yang lebih besar itu roboh. Percayakan janji-janji Allah di akhirat adalah penawar paling mujarab untuk menghadapi keperitan ujian hidup di dunia. Ketika disiksa menjelang kematiannya, Siti Asiah hanya memohon kepada Allah untuk mendapat rumah di dalam syurga. Jadi usah dikorbankan akhirat kita hanya kerana dipersiakan oleh cinta kita di dunia.

 

Bagaimana sekiranya, cinta kita sudah dipersiakan? Pasangan kita seolah-olah menjadi ‘orang lain’. Bukan dia yang kita kenal dahulu. Apakah ketika itu kita akan jadi panasaran? Habis segala laci, meja tulis, kereta atau begnya kita selongkar. Telefon bimbitnya, email, facebook dan apa sahaja milik peribadinya kita bongkar. Mencari dan menghidu kalau-kalau terdapat bukti kecurangannya. Siang malam diamuk gelisah. Kita bagaikan dirasuk.

 

Pada saat genting itu tekanlah butang ‘pause’. Bertanyalah pada diri, apakah kita masih menaruh harapan? Jika jawapannya masih ya, maka nyalakanlah harapan itu – keep hope alife! Berusahalah untuk memperbaiki diri. Dakap cinta Allah erat-erat. Moga perubahan itu membuahkan harapan yang  akan merubah pasangan kita.

 

Tempuhlah jalan-jalan yang baik dan dibenarkan oleh syariat untuk membetulkan keadaan. Jangan cuba membasuh najis dengan air najis. Maksudnya, jangan gunakan jalan yang salah untuk membetulkan kesalahan pasangan kita. Nanti keadaan akan bertambah buruk. Terimalah takdir itu dahulu. Jangan mungkir. Kita tidak mungkin dapat mengawal arah tiupan angin, tetapi kita masih mampu mengawal kemudi pelayaran.

 

Setelah berusaha sehabis daya… istirehatkan hati dan minda. Cuba tenangkan perasaan. Dia bukan segala-galanya dalam hidup yang singkat ini. Harapkan yang terbaik tetapi bersedialah menghadapi yang terburuk. Jika terpaksa kehilangan cinta itu bukan bukan bermakna kehilangan segala-galanya.

 

Buat isteri yang diuji, ambillah masa untuk bersunyi-sunyi dengan Allah. Ketika hati mu telah tenang tuliskanlah surat ini. Surat buat menghadapi tragedi cinta…

 

Suami ku yang disayangi,

Surat ini ku tulis dengan hati yang terus menerus berdoa agar kau dan aku berjaya mengatasi apa jua halangan dalam perjalanan kita mendapat keredaan Allah. Hingga kini aku terus yakin jika kita mencari kebaikan, insya-Allah, Allah akan memberikannya.

Terlebih dahulu ingin aku nyatakan bahawa dalam apa jua pergolakan dan ujian yang telah berlaku sepanjang kita berumah tangga, aku tetap menghormati mu. Walaupun ada masanya sikap dan kata-kataku terlanjur dan terkasar, itu bukanlah kerana aku sudah tidak  menghormatimu apatah lagi membencimu… tetapi semua itu kerana terlalu sayang. Aku tidak mahu kehilangan dirimu sebagai seorang suami seperti mana anak-anak kita juga tidak mahu kehilangan kasih-sayang seorang ayah. Read the rest of this entry »

 
89 Komen

Posted by di 6 Disember 2010 in Tarbiyah

 

Label: , , , , ,

CATATAN 2 : UMRAH KEMBARA MATA HATI. (Belajar dari Firaun)


FIRAUN(Maaf, catatan ke-2 lambat menyusul. Ini disebabkan saya kembali bertugas di luar kawasan. Kali ini di Seri Pengantin Resort, Janda Baik mengendali kursus untuk 40 orang warga Takaful Ikhlas. Alhamdulillah, 3 hari 2 malam di sana menghadiahkan saya satu pengajaran yang sangat baik dan indah. Mereka semua memberi kerjasama yang sangat baik… Syukran. Untuk anda para pengunjung blog dan untuk mereka (warga Takaful Ikhlas), saya hulurkan tulisan yang tidak sepertinya ini untuk ditatapi.)

Alhamdulillah selepas solat berjemaah Jamak Qasar Maghrib dan Isyak di Concorde Hotel serta sembahyang sunat musafir, semua anggota rombongan Umrah Kembara Mata Hati akhirnya di bawa ke KLIA dengan menaiki bas. Semua wajah menyerlahkan keghairahan, semangat dan keceriaan. Alhamdulillah, saya dapat rasakan kursus setengah hari yang telah dijalani oleh semua anggota rombongan telah mencapai sasarannya.

Sudah ada pengisian ilmu, jiwa dan perasaan di samping persiapan fizikal dan harta untuk misi umrah kali ini. Insya-Allah. Dalam kursus pendek itu, peserta tidak sahaja didedahkan soal teknikal dan mekanikal umrah – rukun, syarat dan sunat-sunatnya, tetapi yang penting ialah penitipan roh umrah itu sebagai mekanisme (proses) membentuk akhlak dan peribadi. Sekarang, saya kira sudah ada” mind set” yang betul untuk menjalani umrah yang bukan sekadar sah tetapi mabrur (makbul) yakni berkesan untuk mengubah perilaku. Amin.

Bayangkan, selama dua minggu akan datang kami akan “melihat” banyak perkara. Kami mesti melihat dengan tepat dan betul (tentunya mengikut pandangan mata hati – rujuk tulisan saya tentang pandangan Mata Hati, insya-Allah… sedikit masa lagi). Ini penting kerana “what you see is what you get” – ibrah, hikmah dan pengajaran yang bakal diraih dalam musafir ini bergantung pada bagaimana kami “melihat” objek, situasi, manusia, keadaan dan apa sahaja insiden sepanjang perjalanan ini. Sekiranya, silap cara melihat, maka “silap” jugalah apa yang kami dapat.

Semua itu bermula dengan meletakkan posisi diri kita dengan betul di sisi Ilahi. Siapa diri kita yang sebenar – who you are? Ini kerana “who you are determines how you see” – siapa diri kita menentukan bagaimana kita melihat sesuatu. Bila kita letakkan diri kita sebagai hamba (bukan tuan apalagi “Tuhan” dalam hidup ini), maka itulah nanti yang menentukan apa yang bakal kami lihat dan dapat dalam umrah ini. Justeru, umrah ini dinamakan Umrah Kembara Mata Hati – mengembara dengan pandangan mata hati, melihat yang tersirat daripada yang tersurat.   Read the rest of this entry »

 
28 Komen

Posted by di 22 Jun 2009 in Belajar Dari Alam

 

Label: , , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,222 other followers