RSS

Tag Archives: HANTU

TUHAN ATAU HANTU?

Tiga unsur ini – pertama seks, kedua misteri (tahyul), ketiga gossip – jika dimasukkan ke dalam  filem, akhbar, buku atau apa sahaja media massa akan menjadi faktor pelaris. Justeru, demi mendapat keuntungan material, tiga unsur itulah yang sedang dieksploitasi dan dimanupulasi semaksimumnya dalam masyarakat pengguna.

Berbincang tentang buruk baik filem hantu dan seram (yang menjadi isu ketika ini), tidak akan menyelesaikan masalah tanpa merujuk kepada satu titik kebenaran. Apakah titik kebenaran itu? Ya, kita semua mesti akur bahawa Allah lebih mengetahui apa yang baik untuk manusia berbanding manusia itu sendiri. Bukan itu sahaja malah Allah itu Maha Pengasih, Maha Penyayang dalam apa jua ketentuanNya buat manusia samada takdirNya, hukum-hakamNya, ujianNya dan lain-lain.  

Jika hakikat itu ditolak… tidak akan ada titik pertemuan kerana akal dan hati manusia akan terus berbeza antara satu sama lain. Individu ini dengan logik dan rasionalnya, individu itu dengan hujjah dan pandangannya. Masing-masing ada ‘ego’nya. Mengapa tidak merujuk dan tunduk kepada Allah? Bukankah Islam itu cara hidup yang syumul?   

Saya yang kerdil ini ingin turut menyumbang bagi menjernihkan keadaan setakat yang terdaya. Sekadar ingin membuka ufuk fikiran termalah dua hasil tulisan saya yang ada kaitannya dengan isu filem hantu, seram dan berunsur seks sekarang. Dua tulisan ini telah saya terbitkan dalam buku BILA BEDUK DIKETUK...

Tulisan 1: TUHAN ATAU HANTU?

Secara sinis seorang sahabat berkata, “tidak ada hantu yang berkeliaran pada malam Jumaat.”

“Malam Jumaat, malam yang berkat. Esoknya, penghulu segala hari raya. Hari raya mingguan untuk umat Islam. Mungkin itu sebabnya,” balas saya.

“Bukan itu yang aku maksudkan,” katanya.

Saya senyum sambil bertanya kembali, “kenapa tiba-tiba kau bercakap tentang hantu?” tanya saya kembali.

Dia diam sebentar. Kemudian menyambung,  “semua hantu dah masuk dalam TV. Macam-macam hantu telah dimunculkan semula. Pemikiran orang kita kembali ke belakang,” ujarnya. Read the rest of this entry »

 
30 Komen

Posted by di 9 Oktober 2011 in Semasa

 

Label: , , ,

HANTU DALAM HATI KITA…

Secara sinis seorang sahabat berkata, “tidak ada hantu yang berkeliaran pada malam Jumaat.”
“Malam Jumaat, malam yang berkat. Esoknya, penghulu segala hari raya. Hari raya mingguan untuk umat Islam. Mungkin itu sebabnya,” balas saya.
“Bukan itu yang aku maksudkan,” katanya.
Saya senyum sambil bertanya kembali, “kenapa tiba-tiba kau bercakap tentang hantu?” tanya saya kembali.

Dia diam sebentar. Kemudian menyambung, “semua hantu dah masuk dalam TV. Macam-macam hantu telah dimunculkan semula. Pemikiran orang kita kembali ke belakang,” ujarnya.
Saya senyum dengan sindirannya. Teringat kata guru penulisan saya, “ada tiga unsur yang menjadi bahan pelaris dalam media yang dikuasai oleh orang Melayu – seks, mistik atau misteri dan gosip. Benar, media cetak dan elektronik yang ada ketiga-tiga unsur ini akan mendapat sambutan.

“Aku bimbang, pemikiran anak-anak kita akan diracuni. Bukankah siapa kita lima tahun akan datang ditentukan dengan siapa kita bergaul dan oleh apa yang sering kita baca, tonton dan dengar? Kalau cerita-cerita hantu ini yang kerap mereka tonton dan baca, fikiran bawah sedar anak-anak kita akan terkebelakang!”

Saya diam. Memang ada kebenaran kata-katanya itu. Budak-budak sekarang jadi penakut tidak bertempat, hendak ke bilik air, hendak tidur, hendak bersendirian semua penakut. Apa tidaknya cerita-cerita hantu sarat dengan adegan hantu muncul tiba-tiba dari bawah katil, dari sebalik pintu dan sebagainya.

“Aku bimbang melihat peranan ahli agama dan ayat-ayat Quran yang disalah tafsirkan dalam cerita-cerita hantu ini…” tambah saya untuk menyuburkan percambahan fikiran.
“Ada yang berhujah, tengok dalam cerita hantu ini kami memartabatkan ahli agama dan ayat-ayat Quran. Bila ahli agama datang dengan serban dan kopiah serta membaca ayat-ayat Quran, hantu akan cabut lari, terbakar, ghaib dan sebagainya. Apa pandangan kau tentang ini?”
“Al Quran ditujukan untuk difahami, dihayati dan diamalkan oleh manusia. Itu fungsi utamanya. Jika manusia tidak menghayati al Quran, manusia akan jadi hantu yang lebih ganas dan dahsyat!” Read the rest of this entry »

 
19 Komen

Posted by di 25 Februari 2010 in Iktibar Kisah

 

Label: , , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,222 other followers