RSS

Tag Archives: hudud

MENEGAKKAN ‘HUDUD’ DALAM RUMAH TANGGA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Saya agak keberatan mengulas tentang politik. Bukan tidak ingin, (masakan tidak, kerana politik juga adalah salah satu elemen dalam kesyumulan ajaran Islam), namun saya belum nampak kematangan berpolitik tahap harmoni. Politik masih dibincangkan dengan kepala yang panas bebanding hati yang dingin.

Kita belum matang menguruskan perbezaan. Hinga setiap perbezaan dianggap sebagai satu pertentangan. Kita belum mampu menggunakan bahasa yang lunak, berhujah penuh adab dengan prinsip, “kita berhak berbeza tetapi kita tidak berhak sama sekali untuk menghina.” Ironinya, kata-kata kita apabila berbeza  adakalanya menjadi terlalu keras dan kasar untuk diterima sebagai bahasa dakwah atau tarbiah mahupun siasah!

Lalu dalam kecamuk fikiran dan amuk perasaan itu, saya selalu mengambil sikap mengalih perhatian. Yakni, masih mengekalkan subjek yang sama tetapi saya bawakan sudut yang berbeza, bukan untuk mencari kelainan… tetapi hanya untuk mencari keharmonian. Lalu dengan itu, saya bawakan satu tajuk: MENEGAKKAN HUDUD DALAM RUMAH TANGGA. Mudah-mudahan sudi difikirkan…

“Ha, lega… lepas bersolat baru rasa senang untuk buat perkara-perkara lain,” kata seorang sahabat ketika kami bersama-sama dalam satu perjalanan yang panjang dan meletihkan. Kami baru selesai mengerjakan solat Zuhur dan asar secara jamak dan qasar.

“Tak betah saya makan dan minum sebelum bersolat…” Dia menyambung.

“Betul kata awak, tapi saya rasa ada yang lebih betul,” saya menjawab perlahan.

“Apakah yang lebih betul?” tanyanya ceria. Kami sudah lama bersahabat, tidak kisah tegur-menegur antara satu sama lain.

“Yang lebih betul, kita mesti rasa senang semasa mengerjakan solat, bukan selepas mengerjakannya.”

“Mengapakah pula begitu?”

 

Dua Analogi

“Bayangkan kita perlu memindahkan satu barang penting yang sangat berat dengan memikulnya. Selepas berjaya memindahkannya dengan selamat tentu kita berasa lega, bukan?” saya bertanya.

“Bila kita rasa senang? Selepas atau semasa memikulnya?” Saya melanjutkan pertanyaan.

“Tentu selepas berjaya memikulnya.” Jawab saya sendiri.

Dia mengangguk-anggukkan kepala tanda bersetuju.

“Bayangkan pula awak seorang suami yang baru berkahwin. Isteri yang baru awak nikahi meminta awak membawanya ke tempat kerja. Sepanjang perjalanan awak berbual mesra dan berpegangan tangan. Sampai di sana awak pun mengucapkan selamat tinggal.

Bilakah awak rasa paling senang; semasa atau selepas menghantarnya?”

“Tentu semasa menghantarnya.” Saya menjawab soalan sendiri.

Dia mengangguk-angguk lagi. Sahabat saya itu kembali menyoal:

“Apakah maksud analogi awak?” Read the rest of this entry »

 
3 Comments

Posted by on 17 February 2017 in Semasa

 

Tags: , , , ,

BANJIR BESAR: HUDUD, PERUBAHAN CUACA, PENEBANGAN HUTAN….

banjir jumaatPandangan ahli agama dan saintis boleh diintegrasikan (disepadukan) dalam mencari punca berlakunya bencana alam, gejala sosial, penyakit-penyakit kronik, jenayah dan lain-lain malapetaka dalam kehidupan ini.

Jangan sekali-kali diletakkan pandangan para saintis dan ahli agama di titik konflik, sehingga seolah-olah agama dan sains itu bertentangan. Padahal hubungan antara agama (Islam) dan sains adalah dua perkara yang sangat serasi dan harmoni. Jika kita bijak memanfaatkan hubungan ini, kita bukan sahaja selamat hidup di dunia malah akan selamat juga hidup di akhirat.

Alam Mematuhi Hukum Allah

Bencana alam misalnya, menurut pakar sains, adalah disebabkan hukum alam ‘law of nature’ dilanggar. Apabila ekosistem jagat raya dan kehidupan dikacau, dunia terdedah kepada bencana dan malapetaka. Pemugaran hutan tanpa usaha pemuliharaannya mendedahkan kepada banjir, tanah runtuh atau kemarau. Begitu juga penarahan bukit-bukau, gunung dan penambakan pantai yang melanggar hukum fizik mengakibatkan tanah runtuh, bah, pemanasan global dan lain-lain lagi.

Dalam Islam ‘law of nature’  ini dikenali sebagai sunatullah. Hukum ini juga hakikatnya hukum Allah, kerana ia ditetapkan oleh Allah untuk mengatur alam ini. Jika hukum Allah ini dilanggar maka tunggulah saat kehancurannya. Keseimbangan, kestabilan dan keharmonian alam kosmos (yang teratur) ini diamanahkan kepada manusia sebagai khalifah di muka bumi untuk diatur dan ditadbir. Manusia dikurniakan ilmu akal (acquired knowledge – sains, matematik dan lain-lain) untuk memahami hukum ini. Jangan sekali-kali membangun dan menguruskan pembangunan alam dengan melanggar hukum alam itu. Buruk padahnya!

Tidak mematuhi hukum sunnatullah ini juga hakikatnya satu dosa. Dosa kerana rakus memugar hutan dengan melanggar hukum sunnatullah. Atau tidak punya kepakaran dan ilmu yang secukupnya untuk mengurus tadbir alam dengan baik. Mungkin ada iman, tetapi kurang kepakaran. Mungkin integriti tinggi tetapi kompetensi tidak seberapa. Jadi, tidak boleh sewenang-wenangnya menempelak, “bencana ini kerana dosa,” tetapi mungkin juga satu isyarat untuk lebih bijak dalam mengurus dan mentarbir. Justeru disamping lebih jujur perlu lebih bijak dalam mengurus dan memimpin. Read the rest of this entry »

 
6 Comments

Posted by on 2 January 2015 in Semasa

 

Tags: , , ,