RSS

Arkib Label: Islam

SINGGAH DI DARUL TAQWA

download

Darul Taqwa

(Cerpen pertama dalam buku terbaru: REVOLUSI, terbitan Galeri Ilmu Sdn. Bhd.) 

 

 MATANYA digosok-gosok lagi. Dia tidak percaya apa yang dilihatnya.

 “Di mana aku ini?” detik hatinya. Hidungnya masih berair. Tekaknya kesat. Selesemanya masih berat. Masih seperti semalam. Masih menggugat. Kepalanya terus pusing. Dengan kertas tisu, hidung dikesat. Kertas itu kemudiannya dicampak ke tepi jalan. Di mana aku ini?

 Tiba-tiba satu suara menerjah.

 “Assalamualaikum. Pak cik, biar saya tolong kutip kertas itu. Kebersihan separuh daripada iman.” Satu suara menegur dari belakang. Gemersik tapi mengusik. Dia mencari arah datangnya. Dari mana? Dari siapa? Siapa pemilik suara itu?

 

Belum sempat dia memastikan, suara itu menerjah lagi. “Pak cik, biarlah saya kutip. Nanti kalau Pegawai Penguatkuasa Bahagian Taharah datang, pak cik akan didenda.”

 

Dia berpaling bersungguh ke belakang. Kelihatan seorang budak berbaju putih dengan serban melilit kepala. Mereka saling berpandangan. Hatinya bertambah pelik. Itulah pemilik suara itu. Siapa dia? Di mana ni? Dalam keadaan terpinga-pinga, dia mula berfikir. Dia membetulkan tali lehernya. Aku tertidur barangkali dan kini dalam mimpi. Ini mimpi. Teka-teki terus menerkam. Mencengkam kotak fikirannya. Dia terus bingung.

 

Budak itu dipandangnya. Dia perlu mengikut cakap seorang budak? Kepantangannya mengikut cakap budak. Tiada siapa berani menasihati apatah lagi mengarahkan itu ini kepadanya. Dia VIP daerah ini. Denda? Ah, apa perlu ditakutkan. Kalau ada yang mahu mendendanya, biar orang itu datang. Duit ini akan menyelesaikannya, dia yakin.

 

Direnungnya muka budak itu lama-lama. Kemudian dia melihat alam sekeliling. Inikah Kay El? Kay El kota miliknya? Apa sudah jadi? Ini senibina Arab atau Eropah, Jepun atau Melayu? Bangunan pencakar langit berceracakan di sana-sini. Di mana menara berkembar yang menjadi mercu tanda Kay El? Di mana menara telekomunikasi yang menjadi tumpuan pelancong itu? Apakah kedua-duanya sudah ditenggelamkan oleh bangunan-bangunan pencakar langit yang baharu?

 

Kubah-kubah jadi puncak bangunan pencakar langit. Menara kaca dan bangunan kristal yang hebat. Jelmaan daripada unsur senibina yang sangat aneh. Adunan kesenian kubah Masjid Besi dengan kemodenan Burj Khalifa? Lebih cantik, lebih mantap. Ini idea siapa?

 

Dia masih termangu. Seolah-olah patung kaku tetapi kepalanya mula ligat dan berputar … berfikir. Mencari erti daripada realiti yang dilihatnya. Budak tadi masih tercegat di hadapannya. Sama-sama hairan nampaknya. Orang memakai sut terbang berlegar ke sana ke mari di ruang udara. Namun begitu, semuanya terbang mengikut jalur ruang udara yang tersusun, seakan-akan sebuah lingkaran pejalan kaki di awang-awangan. Kereta api laju meluncur bagai peluru terlepas dari rifel. Anehnya, di celah lalu-lintas yang sibuk itu, dia tidak menghidu bau petrol mahupun gas. Juga tidak kelihatan langsung asap berkepul-kepul dari ekzos kenderaan yang lalu-lalang. Dia juga tidak mendengar bunyi bising engin kenderaan yang membingitkan telinga.

 

‘Ini super advance! Teknologi canggih yang hanya layak ditangani oleh manusia unggul,’ bisik hatinya. Dia masih belum mampu berkata-kata. Masih terkejut.

 

Siapa mereka?

 

Di mana aku?

 

Dia terus tertanya-tanya. Read the rest of this entry »

 
35 Komen

Posted by di 21 Januari 2014 in Politik / Siasah

 

Label: , , , ,

TAMAN CINTA AKAN TERUS TERBAKAR?

downloadYang kaya terus menambah kekayaan. Sedangkan yang miskin terus dihimpit penderitaan. Apabila jurang pendapatan antara si kaya dan si miskin makin luas maka timbullah hasad pada diri si miskin dan takbur dalam hati si kaya. Lalu hasad dan takbur pun ‘bertempur’.

Akibatnya, runtuhlah persaudaraan, suburlah persengketaan. Jika dalam organisasi, hilanglah ukhuwah. Jika dalam masyarakat, meningkatlah jenayah.  

“Aku layak menikmati kekayaan ini kerana usaha ku,” kata si kaya.  

“Tapi kau kaya dengan bantuan keringat ku, “ balas si miskin.

Aku yang sejak tadi terus memerhati. Dialog maraton antara si kaya dan si miskin. Taman indah lokasi pertemuan itu ‘terbakar’. Dialog itu meresahkan. Ah, aku jadi rindu pada pertemuan si miskin yang sabar dan si kaya yang syukur… walaupun bukan di sebuah taman.    

“Aku mampu. Aku boleh menukar kereta ku. Tahun hadapan aku akan beli beberapa lagi daripada model terbaru.”

“Kau lihat satu-satunya motosikal cabuk ku. Tahun hadapan ia akan menjadi besi buruk. Di mana simpati dan empati mu?”

Aku diusik untuk berfikir. Pertembungan rasa antara si kaya dan si miskin bukan baru. Ia sudah lama berlaku dalam sejarah peradaban manusia. Dan ia juga turut terjadi dalam sejarah kehidupan Rasulullah dan para sahabatnya. Terbayang semula kisah pengaduan si miskin kepada Rasulullah SWW:

Pada suatu hari, serombongan fakir miskin daripada golongan Muhajirin datang mengeluh kepada Rasulullah SAW, lalu berkata: “Ya Rasulullah! Orang kaya mengaut dan membolot semua pahala sehingga mereka mencapai darjat yang paling tinggi.” Read the rest of this entry »

 
1 Komen

Posted by di 20 Disember 2013 in Kemudi Hati

 

Label: , , , ,

ISLAM MELAYU ATAU MELAYU ISLAM?

Apakah kita perlu memperjuangkan Islam dahulu kemudian baru Melayu, atau memperjuangkan Melayu dahulu kemudian baru Islam? Pernah juga pada satu ketika yang lain seorang mahasiswa dari sebuah Pusat Pengajian Tinggi bertanya (dengan nada yang keras), apakah kita harus menjadi pejuang bangsa atau pejuang agama?

Kedua-dua soalan ini jelas menunjukkan semacam ada satu dilema (kalau tidak pun satu konflik) antara memperjuangkan Islam dengan Melayu di kalangan kita. Soalan ini sangat menarik untuk diangkat menjadi satu persoalan, justeru mungkin ini antara satu faktor Yang menyumbang ke arah perpecahan bangsa Melayu Islam masa kini.

Persoalan ini bukan sahaia telah diiadikan bahan polemik di kalangan ahli akademik, bahkan ia juga kerap dijadikan modal politik oleh parti-parti yang bersaing dan bertanding dalam pilihan raya. Misalnya, kerap kita dengar hujah yang mengatakan Islam itu agama manakala Melayu itu satu bangsa. Oleh kerana itu, perjuangan Islam sifatnya adalah lebih global berbanding perjuangan Melayu Yang bersifat sempit

Maka menurut golongan tersebut memperjuangkan Islam jauh lebih relevan daripada memperjuangkan Melayu. Tidak kurang pula ada kumpulan yang beranggapan bahawa perjuangan Melayu adalah perjuangan yang bersifat ‘asabiyah qaumiyah’ dan itu adalah warisan jahiliyah. Sebaliknya, bagi mereka yang memperjuangkan bangsa pula beranggapan bahawa apa yang mereka perjuangkan adalah tidak bertentangan dengan Islam kerana Rasulullah s.a.w. juga secara tidak langsung memartabatkan kedudukan bangsa Arab sewaktu memperjuangkan Islam dahulu. Read the rest of this entry »

 
27 Komen

Posted by di 27 April 2012 in Politik / Siasah

 

Label: ,

MELAWAN ARUS


MELAWAN ARUS

“Para Rasul itu bangun memberontak untuk mengubah hati nurani manusia, bukan untuk menukar sistem ekonomi dan pentadbiran. Apabila hati nurani manusia sudah berubah, maka sistem yang lain-lain akan menyusul secara otomatik.” 

(Dariku hanya sebuah cerpen… MELAWAN ARUS… renungkanlah)…

“TOK GURU, kita sudah terkepung. Bala tentera Datuk Sagor sudah sedia menyerang. Mereka tak sabar lagi untuk memerangi kita. Mereka hanya menunggu arahan Tok,” kata Jamil murid kesayangannya.

Dia tenang. Kata-kata Jamil itu sedikitpun tidak menggoncangkan hatinya. Jiwanya teguh. Bagai tiang madrasah kesayangannya yang terpacak kukuh.

Perlahan-lahan Tok Guru Saleh bersuara, “Aku tahu. Bersabarlah. Yang mereka hendakkan aku. Biar aku menyerah. Biar tak ada darah yang tumpah. Kita berserah kepada Allah Taala.”

Sekali-sekala di dalam gelap muncul wajah Tok Guru Imran, sahabat sepengajiannya waktu menuntut ilmu dengan Tok Ku Pulau Lebar empat puluh tahun yang lalu.

“Kerajaan Sagor itu mungkar. Pemerintah jahiliah warisan Abu Jahal kita gulingkan sahaja. Ayuh kita kumpulkan senjata dari sekarang Saleh. Kita amuk dan tegakkan hukum Tuhan atas runtuhan jahiliah itu nanti.”

Masih basah di ingatannya pada kata-kata Imran. Dalam kenangan Tok Guru Saleh masih terbayang raut wajah Tok Guru Imran yang merah, garang dan berapi-api ketika mengajaknya bergabung tenaga melancarkan Perang Sabil ke atas Kerajaan Datuk Sagor.

“Sudah ada di kalangan tenteramu yang menzalimi puasa siang dan malam?” tanya Tok Guru Saleh. Pertanyaan itu memulakan silat lidah antara Tok Guru dengan sepengajian itu.

Tok Guru Imran diam. Pertanyaan itu ternganga tidak berjawab.

“Atau melazimi puasa siang walaupun tak sembahyang malam?”

Tok Guru Imran masih terdiam.

“Atau melazimi sembahyang malam walaupun tak puasa siang?”

Tok Guru Imran masih terus diam.

“Kau belum bersedia. Kalau syaitan dan nafsu belum diperangi, jangan berani memerangi orang lain. Kecundang kita, buruk padahnya. Terhina di dunia, terhina di akhirat. Lagipun itu bukan caranya menegakkan Islam,” syarah Tok Guru Saleh bertubi-tubi. Walaupun kata-katanya bermaksud dalam dan tersirat tetapi tidak ada kasar terluah. Perlahan dan lembut.

Masih terbayang dalam ingatannya  bagaimana murid-murid kanan Tok Guru Imran yang berada di belakang mencebik.

“Usah layani dia Tok. Dia pengecut. Dia gementar dengan pedang-pedang tentera Pulau Delima. Dia redha dengan kemungkaran Datuk Sagor.”

Tok Guru Saleh berdiam diri.

“Kau jumud. Tidak tegas…!” lantang tuduhan Tok Guru Imran kepadanya. Read the rest of this entry »

 
37 Komen

Posted by di 10 Julai 2011 in Tarbiyah

 

Label: , , ,

MAHKAMAH HATI

Assalamualaikum wbt.

Saya boleh memberi pelbagai alasan, tetapi hakikatnya biarlah saya akui kelemahan saya – gagal menguruskan waktu dengan baik terutamanya bila banyak perkara dan tugas di luar jangkaan menerjah dengan mendadak. Akibatnya, komitmen saya terhadap pengunjung blog Genta Rasa terjejas. Agak lama tidak memuatkan enteri baru dan banyak respons pembaca yang tidak dapat saya layani dengan baik. Saya memohon jutaan maaf.

Minggu-minggu kebelakangan ini saya diamanahkan dengan beban kerja yang agak banyak berbanding biasa. Sahabat saya pergi mengerjakan umrah dengan tugasannya terpaksa diagih-agihkan kepada kami sahabat seorganisasi.

Manakala majalah Solusi akan menerbitkan isu berganda menjelang bulan Ramadan dan Aidil Fitri nanti dan tambahan tugas itu perlu dimulakan sekarang. Menghantar anak-anak ke IPT dan meraikan musim cuti sekolah mereka juga satu keperluan mendesak. Ditambah anak-anak saudara yang melangsungkan pernikahan. 

Saya masih belum berjaya menguruskan masa dengan baik. Terutamanya bila bertembung tugasan memberi ceramah dan forum berbanding menulis buku dan artikel. Tetapi saya lalui sahaja hidup ini seadanya. Bila bercuti saya tinggalkan sahaja laptop di rumah tanpa diganggu idea-idea untuk menulis. Tetapi masakan mampu… tangan terus juga menulis dalam buku catatan kecil di mana sahaja saya berada.

Sekali lagi saya memohon maaf. Ya, pada kali ini saya ingin kongsikan satu tulisan kecil dan ‘simple’ sebagai bahan fikir dan ‘zikir’untuk menghadapi krisis besar di kalangan masyarakat Melayu-Islam kini. Isu fitnah, sumpah dan pelbagai lagi yang begitu menjijikkan. Mereka yang mencetuskan, menyemarakkannya dan menyalakannya pasti suatu hari akan melihat kesan perbuatan mereka . Allah Maha Melihat. Yang menuduh dan dituduh pasti dibicarakan di Mahkamah Allah Rabbul Jalil.

Saya tidak ingin masuk campur. Untuk membaca berita, fakta dan kisahnya pun kekadang sangat memualkan. Cuma, apabila para ulama dan orang-orang yang tersohor kewibawananya bercakap… kita wajib mendengar. Ada ilmu, hikmah dan panduan di sebalik semua itu.

Kita masih dan terus berpegang, salah kerana tidak menghukum adalah lebih baik daripada tersalah hukum. Dan kita sentiasa kekurangan fakta di tengah rimba muslihat politik yang begitu mengelirukan. Untuk menyiasat di tengah silat kata dan sandiwara fakta ini kita tidak mampu. Fitnah akhir zaman ini sungguh dahsyat. Kita mesti mesjauh daripada perkara yang kita tidak tahu dan tidak berkaitan dengan kita secara langsung.

Saya hanya orang awam. Penulis kecil yang menginginkan kedamaian jiwa untuk ummah. Dengan keterbatasan itu, bukan alasan untuk berdiam diri. Pesan saya kepada diri dan kepada semua yang terlibat, melihat dan mendengar… selalu-selalulah bersidang di

MAHKAMAH HATI!

Bukankah kita sering diperingatkan,  berani kerana benar, takut kerana salah? Benar itu menjadi sumber keberanian. Salah itu punca ketakutan. Jangan dibiarkan hidup dalam ketakutan, akibat terus menerus melakukan kesalahan. Bersalah menimbulkan rasa bersalah. Rasa bersalah itu sangat menyeksa selagi tidak ditebus dengan maaf dan taubat. Bersalah dengan manusia pun sudah cukup meresahkan, apatah lagi bersalah kepada Allah.

Mahkamah pengadilan itu ada tiga. Pertama, mahkamah di dunia, yang mana saksi, pendakwa dan hakimnya adalah manusia seperti kita juga. Kekadang, dengan kebijaksanaan dan kelicikan, mahkamah dunia ini dapat diperdayakan. Telah sering kali yang bersalah terlepas, sebaliknya yang benar pula terhukum. Justeru, masyhurlah kata hukama, tidak ada keadilan yang muktamad dan mutlak di dunia ini. Jerung sering bolos, bilis sahaja sering di gilis.     Read the rest of this entry »

 
32 Komen

Posted by di 6 Jun 2011 in Kemudi Hati

 

Label: , , ,

DAULATKAN AGAMA, MARTABATKAN BANGSA

Walau semudah mana sekalipun falsafah dan kerangka pemikirannya, tetapi apabila sifat takbur dan kepentingan diri serta puak berleluasa, seseorang tidak akan nampak jua kebenaran.

Inilah yang cuba saya peringatkan pada diri dan semua ketika dihadapkan persoalan – Dilema Melayu.

Saya sedar, pemikiran saya dalam buku Dilema Melayu: Kurang Fikir atau Kurang Zikir, tidak mendapat sambutan yang baik sepertimana input-input saya dalam buku Tentang Cinta, Nota Hati, Di Mana DIA di hatiku dan Mukmin Profesional (hanya buku itu yang tidak diulang cetak lebih  daripada sekali), tetapi itu tidak menghalang saya untuk mengutarakan ‘pandangan-pandangan di luar kotak’ demi menyumbang sesuatu kepada masyarakat Melayu-Islam kita.

Saya berdoa semoga akan ada nanti pandangan yang membetulkan, melengkapkan atau memperincikan input yang saya tulis itu. Ketika bergaul dan melihat masyarakat – dari Kelantan, ke Selangor dan Kuala Lumpur – saya merumuskan, siapapun inginkan kebaikan, tetapi tidak semua inginkan kebenaran. Semua bencikan kejahatan, tetapi tidak semua bencikan kebatilan.

Kebenaran itu hanya pada Allah dan diletakkan-Nya pada Islam. Menerima Islam (kebenaran), menjemput datangnya kebaikan dan mengusir segala kejahatan. Malangnya, selimut kepentingan diri dan egoa kerap menutup pintu hati kita daripada menerima Islam secara total .

Sikap ‘separuh-separuh’ inilah musuh yang dihadapi oleh para Rasul. Sikap separuh-separuh dalam akidah inilah yang dinamakan syirik! Kita menerima Allah sebagai Pencipta, tetapi tidak menyerah seluruh pengabadikan kepada undang-undang dan peraturan-Nya.

Dan kemudian ia merebak kepada soal syariat dan akhlak. Akhlak kita hanya berfokuskan ‘kebaikan’ bukan kepada kebenaran. Syariat kita caca marba – yang ‘sesuai’ dan bermanfaat material kita ikuti, yang mana terasa mengikat dan menekan nafsu, kita katakan, “tunggu atau nanti dulu!”

Menerusi blog ini selalu saya sentuhkan persoalan cinta dan keluarga… kerana di sana NUKLEAS segalanya. Namun, sekali-sekala saya tidak dapat menahan diri daripada menyentuh soal masyarakat dan negara.

Saya bimbang, persoalan yang mudah dan jelas, seolah-olah sengaja dikusutkan hanya kerana adanya kepentingan diri dan puak – bukan oleh kepentingan agama, bangsa dan negara. Apakah ada dilema antara agama dan bangsa, Islam dan Melayu? Atau dilema itu hanyalah timbul kerana kejahilan dan kedegilan kita? Sama-samalah kita fikirkan. Namun bagi saya… jika Islam didaulatkan, insya-Allah Melayu akan dimartabatkan. Ikutilah tulisan ini sekadarnya…

DAULATKAN AGAMA, MARTABATKAN BANGSA

Kepentingan agama perlu didahulukan-kepentingan bangsa dan bahasa akan menyusul dengan sendirinya.Dimana kekuatan agama, bangsa dan bahasa? Adakah ketiga-tiganya satu atau terpisah? Jika persoalan ini dapat diselesaikan, maka perjuangan menegakkan islam, kepentingan Melayu dan bahasa, akan lebih jelas. Dan tentunya ini akan dapat mengurangkan konflik atau dilema yang kerap berlaku dalam usaha mendaulatkan agama, memperkuatkan bangsa dan memartabatkan bahasa. Read the rest of this entry »

 
21 Komen

Posted by di 20 Februari 2011 in Politik / Siasah

 

Label: , , , , , ,

BERCERITA TENTANG JODOH…

Jodoh seperti rezeki, ia telah ditentukan. Namun, kita tidak tahu apa yang telah ditentukan oleh Allah. Dengan berpegang pada hakikat itu kita diperintahkan-Nya agar berusaha.

Carilah jodoh yang baik, carilah rezeki yang baik dengan jalan yang baik juga. Siapa jodoh kita? Berapa banyak rezeki kita? Dan bila? Itu bukan kerja kita. Itu ketentuan Allah. Milik kita hanya usaha.

Jadi, berusahalah dengan baik, Allah pasti tidak akan mengecewakan kita. Wajib menerima takdir tidak menolak kewajiban untuk mentadbir.

“Dulu saya tidak pernah melihat wajah bakal isteri saya,” kata seorang abang yang sangat saya hormati.

“Pelik tu bang. Bagaimana jodoh abang diaturkan?”

“Ikut pilihan guru agama yang mengajar saya,” jawabnya pendek.

“Mengapa tidak mahu melihat wajahnya? Kan itu dibenarkan oleh syariat? Barangkali sebab waktu itu tidak ada ruangan sosial seperti Facebook dan Twitter?” gurau saya. Read the rest of this entry »

 
281 Komen

Posted by di 9 Februari 2011 in Kemudi Hati

 

Label: , , , , , ,

PESAN TAQWA

Assalamualaikum wbt.

Saudara-saudaraku, maaf saya pohonkan kerana agak lama juga tidak ada entri baru yang saya paparkan dalam gentarasa ini. Saya juga seperti saudara-saudara sering diuji. Antaranya,  l-top yang rosak dan akhirnya tidak boleh diguna lagi, kesihatan yang terjejas, pengurusan pengajian anak-anak, tuntutan tugas di luar kawasan, ceramah dan kuliah di IPT (yang sering saya tangguhkan).

Akhirnya semua itu hampir-hampir ‘melumpuhkan’ pengurusan masa saya pada bulan akhir November dan sepanjang  Desimber 2010.

Saya boleh memberi pelbagai alasan, tetapi biarlah saya akui secara terus-terang inilah kelemahan saya yang saya sedang bermujahadah untuk memperbaikinya.Sikap Istiqamah yang sering tergugah apabila diuji dengan sesuatu yang di luar kebiasaan kerja, tugasan dan rutin.

Namun di celah segalanya itu, saya tetap mendoakan keceriaan dan iltizam daripada seluruh pembaca semua. Kita akan diuji dengan apa yang kita sering tulis dan katakan. Itu bukti Allah mengingatkan kita semasa kita mengingatkan orang lain. Walaupun kekadang kerana itu saya takut untuk menulis, tetapi saya gagahi juga untuk menempuh proses memperbaikji diri. Saudara-saudaraku, marilah pada awal tahun hijrah dan masihi ini, kita perkukuhkan ketaqwaan dengan meneliti segala firman Allah dan hadis yang berkaitan dengannya. Terimalah PESAN TAQWA dari saya ini…

Imej umat Islam yang buruk dan negatif ini perlukan satu usaha pembaikan yang total dan menyeluruh. Usaha ini sangat perlu kerana sudah acap kali Islam terhukum oleh kelemahan umatnya sendiri. Walaupun kita boleh berhujah, kelemahan umat Islam bukanlah bukti kelemahan ajaran Islam, tetapi dunia akan terus tertanya-tanya, “Kalau begitu, di manakah keupayaan Islam dalam memacu kejayaan dan kecemerlangan umatnya?

Sebenarnya apa yang kita cari berada terlalu dekat dengan kita. Setiap minggu kita mendengarkan kekuatan itu dilaungkan oleh khatib-khatib dari mimbar masjid di seluruh dunia pada setiap hari Jumaat. Rahsia kekuatan itu adalah taqwa. Kita perlu kembali kepada taqwa – memahami, menghayati, mengamalkan dan memperjuangkannya. Tidak ada kekuatan lain selain taqwa yang mampu membawa kita keluar daripada belenggu kehinaan ini. Read the rest of this entry »

 
20 Komen

Posted by di 3 Januari 2011 in Tarbiyah

 

Label: , , , ,

KETUANAN IMAN

Politik sebahagian daripada kehidupan. Dan Islam itu adalah cara hidup. Justeru, bagaimana kita boleh memisahkan daripada politik. Samada seorang pelajar, daie atau siapa sahaja politik pasti ‘menyentuhnya’.

Telah saya nyatakan beberapa pandangan tentang politik lewat buku saya DILEMA MELAYU: KURANG FIKIR ATAU KURANG ZIKIR. Namun, samada bersahaja atau serius saya tetap ditanya dan bertanya tentang perkembangan politik kontemporari di negara kita.

 

 

Sekadar memberi pandangan, maka saya tuliskan sebuah puisi…

‘KETUANAN’ IMAN


Dilema perjuangan  Melayu atau Islam…

satu prajudis atau kenyataan?

Satu realiti atau ilusi?

Mari kita bicarakannya lewat puisi

Berwacana di persada kata nan indah

Merangkai minda disulaman madah

Agar bahangnya tidak begitu menyerlah

Agar dapat segalanya direnungi…

tanpa emosi berapi-api!

 

 

Pertama mari kita fikirkan…

Agama kita sama, syahadah kita serupa

Tapi mengapa mesti berpecah?

 

 

Kedua mari kita renungkan

Bangsa kita sama,  darah kita serupa

Tapi mengapa mesti bertelagah?

Darah dan syahadah boleh terpisah?

Read the rest of this entry »

 
27 Komen

Posted by di 3 Disember 2010 in Politik / Siasah, Semasa

 

Label: , , , , ,

NILAI ITU BUKAN PADA BARANG-BARANG BERNILAI…

Manusia bertindak melakukan atau tidak melakukan sesuatu berdasarkan emosi bukan logik. Begitulah mengikut hasil kajian pakar-pakar psikologi.

Maknanya, apa yang kita rasa itulah yang mendorong kita membuat keputusan dan bertindak, bukan apa yang kita fikirkan. Ini menjelaskan mengapa sesuatu perkara yang telah kita ketahui kebaikannya, tetapi kita gagal melakukannya.

Dan melakukan sesuatu perbuatan walaupun telah kita akui keburukannya. Solat Subuh misalnya, memang telah sedia kita ketahui adalah lebih baik daripada tidur. Muazzin telah menyeru, “sembahyang itu lebih baik daripada tidur.”

Namun mengapa begitu sukar untuk kita bangun melaksanakannya? Mengapa tindakan kita tidak selaras dengan apa yang kita telah ketahui dan fikirkan? Menghisap rokok pula walaupun memang diakui memudaratkan kesihatan tetapi masih ramai yang terus menghisap rokok termasuk sesetengah doktor.

Semua itu menunjukkan dominasi emosi mengatasi logik. Sering kali apa yang kita fikir dan rasa bertentangan. Dan dalam pertentangan ini emosi akan mengatasi logik.  Apakah yang mempengaruhi emosi kita? Jawabnya, nilai! Oleh itu nilai adalah unsur yang sangat penting dalam kehidupan kita. Jika nilai yang kita pegang itu betul, benar dan baik, maka tindakan kita pun akan betul, benar dan baik. Dan sekiranya, tersasar hidup kita seluruhnya akan tersasar jua. Read the rest of this entry »

 
17 Komen

Posted by di 15 November 2010 in Tarbiyah

 

Label: , , , ,

BEBASKAN CINTA MU!

Ramai orang yang mengaku menyintai orang lain – isteri atau suami atau sesiapa sahaja, tetapi hakikat sebenarnya dia bukan menyintai orang itu… tetapi dia menyintai dirinya sendiri!

Sedarlah bahawa cinta dengan memiliki itu suatu yang berbeza. Jangan silap tentang hakikat itu. Ramai pasangan suami isteri ‘terkorban’ cintanya kerana gagal membezakan antara mencintai dengan ‘memiliki’.

Bila kita mencintai seseorang, kita berfikir tentang dirinya, bukan diri kita. Kepentingan sendiri tidak dihiraukan, bahagia kekasih itu itulah yang diutamakan. Ungkapan ini menggambarkan cinta yang sejati.Sebaliknya, jika kepentingan sendiri lebih diutamakan, perasaan, jiwa dan rasa kekasih dibiarkan, maka itu bukan cinta. Itu memperalatkan cinta, namanya!

Mencintai itu membebaskan, manakala memiliki itu cenderung mengikat, membelenggu dan mengawal. Berapa ramai isteri yang ‘mengawal’ suaminya atas nama cinta. Sehingga suami hilang kebebasan dan kemerdekaan dalam hidup seharian. “Bila nak balik?” “Kenapa lambat?” “kalau abang tak balik lagi, saya akan…” Bolehkah itu dikatakan ‘ayat-ayat’ cinta? Maaf, pertanyaan itu lebih mirip kata-kata seorang majikan kepada pekerja, bukan antara isteri dengan suami tercinta.

Suami pula apa kurangnya. Segala gerak-geri isteri dipantau penuh curiga. Setapak isteri melangkah, menggelak cemburu di dalam dada. Prasangkanya sudah ke tahap merimaskan sang isteri. Salah sedikit, marah. Terlanjur sekejap, ugutan. Bila ditanya, mengapa? Sisuami tidak malu mengaku, “kerana saya terlalu cintakannya!” Padahal, jika diamati dan diteliti, itu semua kerana cintakan diri. Kesihan, siisteri menjadi sandera cinta. Dikepung oleh penjara rumahtangganya, dicemeti oleh kata-kata suaminya. Ah, ada benarnya kata bijak-pandai… kekadang perkahwinan itu menjadi pusara percintaan! Read the rest of this entry »

 
46 Komen

Posted by di 21 Jun 2010 in Tentang Cinta

 

Label: , , , ,

IJAB JANGAN TERHIJAB!

Minggu ini terlalu banyak peristiwa yang dialami. Perpisahan, kematian dan pertemuan. Mudah-mudahan, Allah kurniakan kekuatan untuk menulis semuanya nanti. Masih sayu kerana kepulangan insan yang banyak berbudi. Semoga rohnya di tempatkan di kalangan para solehin.

Namun, buat pembaca dan pengunjung blog ini, saya tinggalkan satu tulisan… Ya, buat yang baru bernikah atau yang baru menjadi bapa atau ibu mertua, terimalah “hadiah” yang tidak sepertinya ini...

IJAB JANGAN TERHIJAB!

Dahulu melafaz qabul, “aku terima nikah…” Sebentar tadi baru melafazkan ijab, “aku nikahkan akan dikau.” Puluhan tahun berlalu. Jarum waktu bergerak begitu laju dalam arlogi takdir dan tadbir. Kalau dulu hatiku bergetar kerana menerima tanggung-jawab, kini hatiku bimbang kerana ’melepaskan’ tanggung-jawab.

Bagaimana, mampukah aku mendidik isteriku? Begitulah suara hati ketika tanganku bersalaman dengan Qadi puluhan tahun yang lalu. Sejuk, dingin, terasa meresap ke seluruh anggota. Sejak saat itu ’masjid’ yang dibina menagih seribu usaha, sejuta setia. Telah banyak kepedihan yang ditagih menjadi baja keteguhan. Hidup tidak selalu indah, kerana di situlah keindahan hidup. Yakin hakikat itu… suami-isteri berkayuh air mata menongkah badai gelora!

Jika matlamat telah tepat, apakah ada pilihan lain selain meneruskan perjalanan?Layang-layang hanya naik apabila melawan angin, bukan mengikutnya. Dan begitulah jua hidup ini, dengan ujian barulah naik darjat kita di sisi Allah.

Hidup selagi hidup. Jangan hidup sebagai bangkai bernyawa, yang hilang semangat dan upaya.Kata bijak pandai, “jika tidak ada apa yang boleh menggembirakanmu, jika tidak ada apa yang boleh menyedihkanmu, dan jika tidak ada apa lagi yang ingin kau perjuangankan dalam hidupmu… Itu petandanya kau sudah mati.

Zahirnya sahaja kau masih bernyawa, tetapi hakikatnya kau adalah ‘mayat’ dalam keranda maya.” Alhamdulilah, sampai kini aku masih mampu ketawa dan menangis… masih menyala cita-cita dan harapan… petanda aku masih hidup.

Itu ceritaku sewaktu bernikah dulu. Tetapi kini cerita anakku. Maaf, hakikatnya ini bukan ceritaku, tetapi cerita kita – rumahtanga ayah-ibu sebagai pantulan rumahtanga anak-menantu. Ketika ku lepaskan kalimah ijab, baru kusedar bahawa kekadang ’melepaskan’ tanggungjawab adalah lebih berat daripada menerimanya. Apakah anakku (dan anakmu jua) akan tega dan rela menjadi isteri sesetia ibunya? Apakah dia akan menerima segala ’kekurangan’ suami sebagai kesempurnaan dalam rumahtangga?  Read the rest of this entry »

 
41 Komen

Posted by di 29 Mac 2010 in Tarbiyah

 

Label: , , , , , ,

KOMENTAR TENTANG BUKU DILEMA MELAYU-ISLAM

88434834Sepatutnya perjalanan saya sekeluarga ke JB hujung minggu lalu untuk menghadiri majlis konvokesyen anak yang kedua penuh dengan kegembiraan. Namun sebaliknya berlaku. Fikiran dan perasaan kami sekeluarga masih terusik kenangan sedih atas pemergian Allahyarham Ustaz Asri. Sepanjang perjalanan kami memutarkan nasyid-nasyid seperti kebiasaannya. Apabila tiba kepada nasyid yang dikumandangkan oleh Allahyarham, tanpa disedari air mata mengalir. Sebak. Terlalu sebak. Al Fatehah…

Saya baru pulang. Terlalu banyak “hutang” dengan pengunjung blog untuk ditunaikan. Izinkan saya menumpukan kerja traning dahulu. Saya akan ke Pahang esok. Begitu juga kerja-kerja penyemakan terakhir SOLUSI 11. Pagi tadi saya muncul seketika dalam segmen resensi buku di RTM 1 – mengulas tentang buku NOTA HATI SEORANG LELAKI. Alhamdulillah, sekadar dan setakat diizinkan Allah hari ini saya masih ok, walaupun masih batuk-batuk.

Dalam kesempatan ini saya “paste”kan sahaja pandangan seorang Profesor tentang buku saya DILEMA MELAYU-ISLAM: KURANG FIKIR ATAU KURANG ZIKIR. Saya berdoa kecamuk politik orang Melayu-Islam, akan mereda sedikit dengan kedatangan Ramadan yang mulia. Harapan saya agar sikap cela mencela, remeh meremehkan dan tuduhan liar dapat diminimakan kalau tidak pun dihapuskan langsung.

Berikut saya lampirkan komentar Prof Puan Sri Dr Rohaty:

Saya amat tertarik dengan buku tersebut yang telah diperkenalkan kepada saya oleh Wan Ahmad Jailani Wan Ngah. Ini kerana buku tersebut merupakan satu usaha yang bersungguh sungguh untuk cuba memberi satu penawar kepada racun yang memerbahayakan “Kesehatan mental”orang orang Melayu samada dari puak PAS atau UMNO. Sebagai seorang pendakwah Pahrol sedar apa yang menghinggapi Bangsa Melayu dan Islam .Mungkin boleh saya katakan Pahrol sedih terhadap kemelut yang berlaku :konflik yang sentiasa menjadi batu penghalang kepada perpaduan umat Islam. Read the rest of this entry »

 
28 Komen

Posted by di 17 Ogos 2009 in Uncategorized

 

Label: , , , ,

“BANGSAWAN AGAMA” YANG CARI MAKAN?

83749393Saya sangat terkesan dengan tulisan yang dikirimkan oleh seorang pengunjung blog (rujuk tulisan itu di : http://www.malaysia-instinct.com/english/index.php

option=com_content&view=article&id=9027:ulama-pendakwah-dan-budaya-cari-makan&catid=51:berita-tempatan&Itemid=15).

Tulisan itu  tentang teguran seseorang kepada golongan “bangsawan agama” (ahli agama) yang cari makan atas nama dan populariti.

Golongan “super elit” agama ini, menurut artikel tersebut, telah menuntut bayaran tinggi (mencecahkan 5 hingga 6 ribu untuk satu sesi ceramah atau program), penginapan bertaraf hotel (malah meletakkan syarat mesti hotel bertaraf 5 bintang) dan segala “claims” yang melibat perbelanjaan minyak, tol, makan-minum dan lain-lain bayaran yang terlibat.

Saya diminta memberi respons yang segera oleh pengunjung. Namun begitu, bukan mudah menunaikannya dengan segala keterbatasan yang ada. Acap kali bila keadaan seperti ini terjadi saya mengaku secara terus-terang sahaja, “saya tidak tahu. Walllahu a’lam.”

Apa yang termampu, buat masa kini saya sedang meneliti pelbagai rujukan termasuk kuliah daripada yang berbahagia Dato Hj. Samsuri dan sumber-sumber lain  berkaitan subjek yang berkenaan. Sekarang biarlah saya lontarkan pandangan sepintas dan sekilas pada subjek yang dikemukakan. Anggapkan ini sekadar perkongsian rasa atau pengalaman sahaja. Kita tunggu nanti, hujah yang lebih autentik daripada mereka yang pakar.

Pada dasarnya, saya bersetuju dengan teguran yang disampaikan penulis (walaupun tegurannya saya kira sangat pedas). Pasti ada yang sangat “mengganggunya” sehingga dia tergamak berbuat demikian. Dia yang merasai, tentulah terasa beratnya.

Namun, perlu disedari bahawa “pengalaman peribadinya” tidak boleh digunakan untuk menilai kesemua ahli agama atau penceramah. Sementelahan pula yang bertaraf “bangsawan agama” (sekadar meminjam istilahnya) tidaklah ramai. Mungkin bilangan jari sahaja. Sikap berhati-hati amat diperlukan. Kita tidak boleh “generalize” begitu sahaja.Ini pendapat saya. Read the rest of this entry »

 
17 Komen

Posted by di 29 Julai 2009 in Tarbiyah

 

Label: , , , , , , ,

CATATAN PERJALANAN : Dilema Melayu-Islam

“Beribadahlah sebanyak-banyaknya sehingga kamu letih untuk melakukan maksiat!ismailUngkapan hukama itu menerjah hati saya sepanjang perjalanan KL-IPOH. Sebuk memang sebuk, tapi apakah kesebukan ini jadi ibadah? Ya, saya berharap sangat mudah-mudahan keletihan ini kerana ibadah, doa saya dalam dengus nafas yang perlahan. Ya, hari-hari yang berlalu terlalu laju. Pulang dari Sri Pengantin Resort di Janda Baik, saya terus berkejar ke Ipoh. Dan akan terus ke Lembah Azween di Hulu Langat, mengendalikan program penghayatan nilai rakyat melalui solat.

Blog ini hanya dapat dijengah sepintas lalu. Saya ucapkan terima kasih yang sudi singgah dan kepada mereka yang meninggalkan “bekas” saya mohon maaf jika tidak dapat memberi respons dengan segera. Walaupun tidak sempat menulis untuk membalas, saya kepilkan sekilas doa untuk semua. Itu insya-Allah, lebih cepat kelajuannya… Teringat bagaimana satu ketika Sayidina Ali ditanya, berapa jauh antara langit dan bumi? Beliau menjawab,”hanya sekilas doa yang mustajab!”

Oleh sebab keletihan, saya terpaksa menaiki bas sahaja ke Ipoh awal minggu ini. Bertolak dari stesen bas jalan Duta jam 9 pagi. Dijangka sampai awal tengah hari dan akan mula membentangkan kertas kerja jam 8.30 malam. Saya tidak mampu memandu sendiri, kerana terlalu keletihan. Tempoh di dalam bas saya gunakan sepenuhnya untuk berehat. Sampai sahaja di Ipoh, terus menaiki teksi menuju Hotel Casuarina tempat dijadualkan berlangsungnya majlis muzakarah yang dianjurkan oleh Jabatan Mufti Perak sempena Ulang Tahun Keputeraan Sultan Perak.

Walaupun kedua ibu-bapa saya di Ipoh, saya tidak terus ke sana. Saya khuatir dengan keletihan dan fokus saya pada apa yang hendak disampaikan nanti, saya “terkurang” melayani mereka. Lagipun, baru dua minggu yang lalu saya menziarahi mereka. Insya-Allah, lepas solat Subuh esok saya akan menziarahi mereka. Dalam diam, saya terus berdoa, semoga tindakan saya itu dimaafkan oleh mereka nanti dan diampunkan Allah. Reda Allah itu letaknya pada reda ibu-bapa.   Read the rest of this entry »

 
12 Komen

Posted by di 18 Julai 2009 in Politik / Siasah

 

Label: , , , ,

USTAZ, ENCIK ATAU PROTAZ?

86379664“Nak panggil encik ke ustaz?”
Saya terkejut. Ada juga pertanyaan semacam itu.
“Panggil apa-apa sahajalah,” jawab saya ringkas.
“Tak boleh begitu…”
“Mengapa?
“Ustaz itu yang orang yang mempunyai latar belakang agama,” balasnya.
“Latar belakang agama?” tanya saya lagi.
Kalau sekadar berlatar belakangkan agama, semua kita memilikinya. Kita orang Islam. Bisik hati saya.

“Kalau ada kelulusan agama, bolehlah kita dipanggil ustaz,” jelasnya lagi.
Saya senyum. Dia semacam begitu naif. Tetapi benarkah begitu?
“Kalau begitu saya bukan ustaz. Saya encik,” jawab saya akhirnya.
“Tapi kenapa encik selalu cakap tentang agama?’
Saya akui kuliah, tulisan atau sajak-sajak yang saya tulis mempunyai “suara” dan “bau” agama. Islam agama saya, salahkah saya bercakap dengan agama saya? Begitu suara hati saya. Tetapi saya pendamkan sahaja. Bimbang kalau-kalau nanti disalah ertikan atau terkasar bahasanya.

“Kenapa… kalau bukan ustaz tidak boleh bercakap tentang agama?”
“Saya dengar begitulah. Tidak autentik. Tidak ada autoriti,” jawabnya terus terang.
“Kenapa begitu ya?”
“Ya lah, kalau kita bercakap agama tetapi tanpa nas dan dalil kita mungkin mengelirukan orang lain.”
“Walaupun sekadar mengajak untuk mengerjakan kebaikan. Contohnya, nak mengajak orang solat, berakhlak baik, rajin bekerja, tinggalkan mengumpat… perlu dalil juga?”
“Mestilah. Bukankah halal dan haram itu pasti ada nas dan dalilnya?”

Saya benar-benar terkejut dengan kefasihan dan kelancarannya berhujah. Dia bukan sebarang. Kelihatan naif, tetapi sebenarnya tajam dan licik gaya berfikirnya.
“Benar, semua itu ada nas dan dalil… tetapi semua orang sedia maklum akan haram atau halanya. Contohnya, majoriti sudah tahu solat itu wajib, mengumpat itu haram. Nas dan dalil bukan masalah utama di sini.”
“Masalahnya apa?”
“Masalah kita bukan tidak tahu wajib atau haramnya sesuatu itu…tetapi kita tidak mahu melakukannya. Tahu solat wajib, tetapi malas melakukannya. Tahu mengumpat itu haram, tetapi suka melakukannya.”  Read the rest of this entry »

 
34 Komen

Posted by di 23 Mei 2009 in Tarbiyah

 

Label: , , , , ,

JANGAN LUPA – PENASYID ADALAH DAIE DAN MURABBI

83696459Pagi ini saya rasa terpanggil untuk memperkatakan sesuatu tentang nasyid. Walaupun sudah lama saya tidak mengirim lirik nasyid, namun saya tetap mengikuti perkembangan dari jauh. Saya turut mendengar respons, kritikan bahkan “kecaman” kepada nasyid dan penasyid-penasyid yang ada. Walaupun, apa yang saya dengar dan lihat tetap tidak boleh dijadikan rujukan muktamad atas sifatnya yang khusus malah mungkin terpencil. Tetapi sekali-skala datang rasa bimbang juga… ke mana hala tuju nasyid sekarang? Lalu saya catatkan catatan ini sekadar renungan pada pagi Jumaat yang mulia ini…

Anggaplah tulisan ini satu pandangan sekilas atas apa yang berlaku di dalam atau di luar kumpulan nasyid. Walaupun, kekadang ada juga figur-figur tertentu dalam kumpulan nasyid datang “bersembang-sembang” dengan saya – saya selalunya lebih suka menjadi telinga yang mendengar “perkembangan” dan kemajuan kumpulan mereka. Sekali skala saya sempat menatap surat khabar dan “terjumpa” majalah-majalah yang menceritakan hal mereka itu.

Sudah jadi sunnatullah, “semakin tinggi pokok yang kita panjat maka semakin kuatlah pula angin yang menggoyang.” Berada di bawah dan sedang berusaha untuk naik adalah lebih mudah berbanding berada di tempat yang tinggi dan ingin terus mendaki agar sampai ke kemuncak. Di bawah kita selalu beringat, tetapi di puncak kita selalu alpa. Di bawah anginnya sepoi-sepoi bahasa, di atas sudah ada ribut yang melanda.

“Kejayaan” berjalan seiringan dengan ujian. Baik ujian yang datang dari luar ataupun ujian yang datang dari dalam. Inilah cabaran yang sedang dihadapi oleh kumpulan-kumpulan nasyid kini. Yakni, apakah sambutan masyarakat sebelum ini hanya satu fenomena sementara atau ia memang sesuatu yang ‘real’. Dan yang lebih utama, menilai semula apakah tauhid, syariat dan akhlak Islamiah masih menjadi nilai teras bukan sahaja pada “produk” nasyid, tetapi pada keseluruhan modus operandii pengurusan dan pentadbiran, kewangan dan pemasaran, dan juga akhlak serta keperibadian kumpulan-kumpulan tersebut. Read the rest of this entry »

 
19 Komen

Posted by di 15 Mei 2009 in Tarbiyah

 

Label: , , , ,

APAKAH ITU BAHAGIA?

tenangJika ada manusia yang berkata, alangkah bahagianya kalau aku tidak bahagia, maka sudah tentu dia tidak siuman lagi kerana bahagia itu merupakan fitrah semula jadi setiap manusia. Tidak ada manusia yang tidak inginkannya. Bahkan, apa sahaja yang diusahakan dan dilakukan oleh manusia adalah untuk mencapai bahagia.

  • Bahagia itu relatif?

Malangnya, keinginan manusia untuk bahagia sering tidak kesampaian. Ini disebabkan ramai manusia tidak tahu apa makna bahagia sebenarnya dan mereka juga tidak tahu bagaimanakah caranya untuk mendapatkannya. Jika kita mencari sesuatu yang tidak diketahui dan dikenali, sudah pasti kita tidak akan menemuinya. Oleh itu, usaha mencari kebahagiaan itu mestilah bermula dengan mencari apa erti kebahagiaan itu terlebih dahulu.

Apakah erti bahagia? Ada yang beranggapan erti bahagia itu relatif. Ia berubah-ubah dan berbeza antara seorang individu dengan yang lain. Bagi yang sakit, sihat itu dirasakan bahagia. Tetapi apabila sudah sihat, kebahagiaan itu bukan pada kesihatan lagi. Sudah beralih kepada perkara yang lain lagi. Bagi golongan ini kebahagiaan itu adalah satu “moving target” yang tidak spesifik ertinya.   Read the rest of this entry »

 
30 Komen

Posted by di 28 April 2009 in Diari Hati

 

Label: , , ,

MENGISLAMKAN POLITIK ATAU MEMPOLITIKKAN ISLAM?


fikirSaya benar-benar resah dengan perkembangan politik Melayu sekarang. Apa yang sedang berlaku? Di mana letaknya keyakinan, keimanan dan adab-susila kita dalam berpolitik. Wajah politik Melayu sangat hodoh! Saya berdoa agar muncul lebih ramai ahli politik yang benar-benar mampu membawa kita ke arah yang lebih jernih dan bersih.

Saya bukan ahli politik, tetapi sangat prihatin dan meneliti perkembangan ini dengan doa dan harapan – mudah-mudahan akan ada cahaya yang bersinar di celah kegelapan dan kecelaruan politik Melayu. Ya, Allah bantulah saudara seIslamku…

Berikut saya sertakan sedutan daripada buku saya Dilema Melayu-Islam: Kurang Fikir atau kurang Zikir, yang  menyentuh persoalan  ini secara langsung atau tidak.  Read the rest of this entry »

 
3 Komen

Posted by di 3 Februari 2009 in Politik / Siasah

 

Label: , , ,

MELAYU GANTI ARAB PIMPIN ISLAM?

83165589Melayu boleh kerana Islam boleh!

Orang yang bijak bukan sahaja dapat belajar daripada perkara yang baik, tetapi mereka juga mampu belajar daripada perkara yang buruk. Sayidina Ali r.a. berkata, “Orang bijak bukan sahaja dapat membezakan antara kejahatan dengan kebaikan, tetapi dapat mencari kebaikan antara dua kejahatan.” Imam Ghazali juga pernah menyatakan, salah satu cara mengenal keaiban diri adalah dengan mendengar celaan musuh. Mari kita lihat kesan pencerobohan Amerika di Iraq dari dimensi yang unik ini. Malaysia walaupun agak jauh dari lokasi pergolakan itu, namun kita hakikatnya dekat sebab rakyat Iraq ialah saudara seagama kita. Lebih-lebih lagi agenda “Pax Americana” yang didukung oleh Presiden-presiden Amerika sejak dahulu bukan hanya untuk Arab-Muslim tetapi juga untuk muslim Melayu, Pakistan dan lain-lain…

Cabaran luaran pada asasnya ialah satu proses membina kematangan dalaman. Setelah melalui proses pengukuhan dalaman pasca merdeka, Melayu Islam kini sudah sampai ke tahap perlukan cabaran luaran (dalam konteks ini Barat dan Amerika) untuk muncul sebagai satu bangsa yang unggul bertaraf dunia. Keadaan ini samalah seperti seorang peninju yang memerlukan seorang “sparing partner” yang handal dalam usahanya menjadi juara. Inilah hikmah tersirat di sebalik “pil-pil” pahit – tragedi di Iraq, Afghanistan, Palestin dan lain-lain lagi. Semua itu mengejutkan kita daripada lena yang panjang dalam kitaran jatuh bangun bangsa-bangsa di dunia. Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komen

Posted by di 16 Disember 2008 in Politik / Siasah

 

Label: , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,165 other followers