RSS

Tag Archives: jalan raya

ISLAMKAH KITA DI JALAN RAYA?

d10z0pat0xn

Jika ingin melihat ‘warna sebenar’ seseorang, berikan dia kuasa. Apabila berkuasa barulah kita nampak diri seseorang yang hakiki dan sejati. Segala sifat mazmumahnya seperti tamak, ego dan marah akan terserlah. Begitu yang kerap dipesankan oleh orang yang bijaksana. Namun, dalam konteks hari ini, jika ingin melihat warna sebenar seseorang, lihatlah bagaimana dia memandu di jalan raya.

Ya, jalan raya menyerlah ‘warna’ kita yang sebenar. Ketika berada di jalan raya, semua sifat mazmumah dalam diri kita akan tercungkil keluar. Pelbagai cabaran dan ujian di atas jalan raya akan menyebabkan sifat sebenar diri kita (yang selama ini terpendam) akan terserlah. Apa ada di dalam hati kita sama ada sifat mahmudah atau mazmumah akan terserlah ketika berada di jalan raya khususnya ketika memandu kenderaan.

Sifat marah misalnya, akan terkeluar apabila ada kenderaan lain memotong kenderaan kita dengan cara yang berbahaya. Jika kita membalas perlakuan itu dengan cara menyumpah, memaki hamun, membunyikan hon dengan kuat tanda tidak puas hati, maka sahlah kita seorang yang pemarah.

Sifat mementingkan diri, akan terkeluar apabila kita memotong barisan atau mengambil laluan kecemasan apabila berlaku kesesakan lalu lintas. Begitu juga dengan sifat ego, apabila kita memandu laju tanpa memikirkan keselamatan orang lain dalam kenderaan yang kita pandu atau kenderaan lain yang sama-sama sedang menggunakan jalan raya.

Begitu juga dengan sifat-sifat mahmudah, akan mudah terserlah ketika kita memandu. Jika kita dengan senang hati, memberi laluan, mengalah dan sabar berdepan dengan kerenah pemandu lain, maka itu menunjukkan kita memiliki sifat sabar, pemaaf dan pemurah. Read the rest of this entry »

 
4 Comments

Posted by on 28 May 2015 in Tarbiyah

 

Tags: , , ,

WARNA SEBENAR KITA DI JALAN RAYA

Saya amat menghargai para pembaca yang memberi respons terhadap entri-entri dalam blog ini.

Sesetengahnya sempat saya respons semula, adakalanya tidak. Saya pohon berbanyak maaf.

Bukan mudah mengurus waktu dengan baik ketika saya sedang berusaha sedaya upaya untuk membena kesihatan tubuh badan.

Masa selepas Subuh yang selalu saya gunakan untuk menulis, terpaksa dikorbankan untuk berjalan-jalan cepat di sekitar taman perumahan. Semoga ada pembaca yang sudi mendoakan saya agar sihat iman dan badan – bagi meneruskan dakwah di bidang penulisan ini.

Dan untuk pembaca semua saya doakan agar diberikan Allah kekuatan untuk terus bermujadah bagi menjadi insan yang soleh dan solehah. Amin. Dalam ruang masa dan tenaga yang terbatas ini terimalah tulisan ini seadanya…

WARNA SEBENAR KITA ADA DI JALAN RAYA 

“Kenapa orang yang begitu baik tiba-tiba boleh menjadi ganas apabila memegang stereng kereta?” Tanya seorang ahli kariah masjid ketika kami sama-sama berehat selepas menunaikan solat Asar.

“Saya rasa bukan tiba-tiba sahaja mereka jadi ganas tetapi mereka memang ganas sebelum memegang stereng kereta lagi,” jawab saya perlahan.

“ Eh, kenapa awak kata begitu?”

“Jalan raya hanya menjadi sebab untuk mereka mengeluarkan warna mereka yang sebenar.”

“Maksud awak ‘true colour’ mereka hanya keluar di jalan raya yakni ketika mereka memandu?”

“Ya. Sifat-sifat diri yang sebenar tidak terkeluar di tempat-tempat lain… mungkin kerana segan, takut, malu dan sebagainya. Di pejabat, mungkin kerana ada bos atau ada orang lain yang disegani. Di rumah kerana ada isteri. Begitu juga di tempat-tempat lain, ramai yang perlu mengawal diri kerana ada kepentingan tertentu di hadapan orang tertentu.”

“Maksud awak?”

“Di tempat-tempat itu mereka terpaksa memendam rasa marah, menahan rasa kecewa atau mengurung rasa dendam yang ada di dalam hati. “ Read the rest of this entry »

 
34 Comments

Posted by on 4 October 2011 in Kemudi Hati

 

Tags: , , ,

LEBUH RAYA – KENALKAN DIRI KITA SIAPA SEBENARNYA

kereta-sesakKetika memandu pulang untuk menguruskan perkahwinan adik minggu yang lalu saya benar-benar teruji. Lebuh raya Selatan ke Utara begitu sesak. Merangkak-rangkak rasanya menuju destinasi. Sangat menguji kesabaran. Ah, sesak yang begini sudah terasa seksa inikan pula sesak di padang Mahsyar. Dalam belaian hawa dingin di dalam kereta masih terasa “panasnya” menunggu, inikan pula menunggu perbicaraan di sana nanti. Kita tidak akan mampu. Mudah-mudahan ini menjadi motivasi untuk menjadi antara tujuh golongan yang mendapat naungan Arsy di Mahsyar nanti.

Bila sesak, semuanya bergolak. Yang memandu dan siapa yang bersama-sama dalam kereta sama-sama teruji. Silap-silap bahang “di luar” menjadi bara di dalam. Alangkah baiknya bila ada cd atau kasset ceramah, ayat Quran yang menjadi teman perjalanan. Untung juga dapat belajar dan berhibur dengan sesuatu yang bermanfaat.

Tetapi itu bukan suatu yang hendak saya kongsikan bersama saudara/I kali ini. Ada sesuatu yang lain, yang saya kira lebih tersirat dan menyentuh. Read the rest of this entry »

 
5 Comments

Posted by on 26 January 2009 in Tarbiyah

 

Tags: , , ,