RSS

Tag Archives: jiwa

KUALITI JIWA VS KUANTITI HARTA

harta

Ramadhan telah berlalu, dan kemudian bertamu pula Syawal. Saat-saat ini sesungguhnya menghadiahkan detik yang indah untuk terus bermuhasabah. Beberapa purnama lagi tahun baru akan menjengah, apakah pecutan diri menuju taqwa semakin goyah atau semakin gagah? Ya, hakikatnya hidup perlu dijalani dengan semangat “sentiasa bersedia untuk mati”. Bila hati benci mati, itu petanda jelas bahawa aku dan kamu belum mencintai Ilahi…

Apakah cukup hanya dengan keluhan? Padahal hidup memerlukan kayuhan. Kayuhan amal yang tidak putus-putus dan tanpa jemu-jemu. Kita boleh senyum ketawa dan mesra ketika bersama manusia, namun jauh di sudut hati, biar tetap sedih dan merintih kerana mengenangkan dosa lampau, dosa kini dan dosa akan datang. Sesekali kita boleh tertawa dengan kebodohan diri, tetapi lama kelamaan jika kebodohan itu berulang, hati akan terdera oleh satu pertanyaan: Bilakah lagi aku akan matang?

Malam yang dulu tidurku terganggu. Kira bicara hati tidak menentu. Walaupun yang kukira adalah wang-wang pada nisab dan haul menjelang hujung tahun… tetapi hakikatnya yang kutimbang adalah soal hati. Hati yang masih tamak. Hati yang hanya ingin menerima tetapi begitu sukar memberi. Yang kucongak adalah zakat. Namun hakikatnya, neraca muhasabah ini ialah antara mahmudah dan mazmumah. Aku boleh menipu angka dan timbangan, tetapi mampukah aku menipu diri sendiri? Lebih-lebih lagi mampukah aku menipu Ilahi?

Yang paling penting dalam hidup ini ialah punya hati yang qanaah – hati yang berpada-pada dengan apa yang ada. Sedikit, mencukupi. Banyak, boleh diagih-agihkan. Pernah aku berjanji dengan diri sendiri, agar menjaga keinginan agar tidak melewati batas-batas keperluan. Jangan sekali-kali terjerumus ke jurang pembaziran. Keinginan yang melampaui batas, jika tidak dapat dikawal akan mengundang resah jiwa. Gejolaknya akan terus mengganggu. Sedikit tidak cukup, banyak tidak puas. Aku pernah tersiksa kerana itu!

Kemudian aku tersedar… bahawa kekayaan sebenar bukanlah kerana ‘memiliki’. Kekayaan sebenar bila tidak ‘dimiliki’. Justeru, Allah itulah zat yang Maha Kaya. Benar, milik Allah segala yang ada. Tetapi bukan kerana itu DIA digelar Al Ghani – Yang Maha Kaya. Allah itu Maha Kaya kerana DIA tidak memerlukan segala sesuatu, sebaliknya segala sesuatu yang memerlukan-Nya. Begitulah manusia. Jika inginkan kekayaan sejati, kurangkanlah keperluan terhadap dunia dan manusia … bukan dengan meningkatkan keperluan kepada keduanya.

Pernah aku temui orang kaya yang memilki harta berjuta. Segala-galanya bagai berada di hujung jarinya. Kereta, rumah, hartanah dan wang simpanannya berjuta-juta. Tetapi alangkah sedih, dia begitu miskin di sudut jiwanya. Keinginannya pada dunia sentiasa meluap-luap. Ingin itu, ingin ini. Selepas satu, satu pula keinginannya. Jiwanya sentiasa resah. Dia umpama meneguk air laut, makin banyak diminum semakin haus. Pantang ada kereta model terbaru… dia resah. Pantang ada hartanah yang nak dijual… dia gelisah. Oh, alangkah siksanya sikaya yang hidup dalam kemiskinan itu.  Read the rest of this entry »

 
12 Komen

Posted by di 29 September 2009 in Tarbiyah

 

Label: , , , , , , ,

BERILAH KEMAAFAN ITU

88808028BERILAH KEMAAFAN ITU

Berilah kemaafan itu
Lepaskan segala belenggu
Tanpa berpaling lagi
Pada dendam dan amarah diri

Berilah senyuman itu
Ikatkan dengan doa yang suci
Pada salam yang terhulur
Pasti jiwamu kan terhibur

Berilah hati itu
Bebaskan segala yang terbuku
Tanpa diguris duka
Pastikan dia bahagia

Berilah apa yang dipinta
Dengan apa yang kau ada
Pasti Tuhan menilainya
Diberi kelapangan jiwa!

 
35 Komen

Posted by di 7 Ogos 2009 in Kemudi Hati

 

Label: , , ,

KENANGAN DI UM (Universiti Mujahadah)

88496203Selepas Subuh tadi, saya membelek-belek kembali buku catatan saya semasa ditahan di Kamunting. Terjumpa banyak lembaran-lembaran tulisan yang tidak pernah saya ketengahkan. Hanya untuk tatapan peribadi. Antaranya, saya bertemu dengan tulisan yang akan saya ketengahkan ini.

Saya akui diantara buku yang banyak saya uliti sewaktu di sana ialah Tafsir Al Azhar oleh Hamka, Pengajaran Hikmah Al Hikam dan huraian oleh Prof. Muhibbudin Al Wali, Hentikan risau dan Mulakan kehidupan oleh Dale Carnargie, dan banyak lagi.

Mari kita kongsikan satu catatan yang saya buat sebaik sahaja habis membaca “Hanya untuk hari ini oleh Dale carnargie”. Catatan yang saya buat sebaik menyapu sampah dan membersihkan longkang di sekeliling kem tahanan (hari itu saya bertugas). Ah, sekadar catatan ringkas. Semuga ada manfaatnya – bukan sekadar mengimbau nostalgia tetapi untuk mendapat “:rasa-rasa” yang melatari peristiwa yang sangat mendidik saya itu.

Saya akui, rasa takut, resah dan “lemah jiwa” yang sering menghantui hidup saya sebelumnya dapat sedikit sebanyak dikikis melalui pengalaman pahit itu. Ya, pahit… tapi ubat. Syukur ya Allah, dalam derita itu saya banyak belajar… ISA adalah UM (Universiti Mujahadah) saya. Inilah catatan itu: HANYA UNTUK HARI INI. Read the rest of this entry »

 
14 Komen

Posted by di 23 Julai 2009 in Iktibar Kisah, Uncategorized

 

Label: , , , , ,

Catatan hati di hari jadi

PakistanSaya memohon maaf kerana sudah beberapa hari saya tidak mengemaskinikan blog. Juga respons daripada pembaca-pembaca yang gagal saya tangani.  Saya terlalu dikejar waktu hingga tidak punya kesempatan untuk menulis. Ke utara, ke Selatan dan ke Timur untuk menjalankan program yang berderet-deret. Ditambah oleh “broad band” yang rosak. Mudah-mudahan Allah permudahkan saya bereskan hari-hari ini dengan ibadah dan taubat. Saya lemah… semoga Allah perkasakan dengan sedikit tenaga, idea dan kesihatan untuk terus memperbaiki diri disamping mengingatkan orang lain.

Di bawah saya sertakan 2 catatan untuk pembaca ikuti. Pertama, tentang cermin diri pada pandangan mata hati. Kedua, catatan hari lahir (yang telah saya coretkan pada tahun lalu). Sayangnya, pada hari lahir tahun ini – saya dalam musafir. Hanya catatan-catatan melalui pena saja sempat saya nukilkan. Insya-Allah saya akan perkemaskan untuk dikongsi bersama nanti. Terimalah seadanya… sahabat-sahabat  dan saudaraku. Read the rest of this entry »

 
16 Komen

Posted by di 22 Mei 2009 in Kemudi Hati

 

Label: , , , , ,

 
Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,254 other followers