RSS

Tag Archives: KEMATIAN

AKU DAN WAJAH KEMATIAN

 

pah2-copyMasih saya ingat pesan ulama, salah satu cara untuk mengingatkan diri kepada kematian ialah dengan mengenangkan saudara, sahabat atau kenalan terdekat yang telah meninggal dunia. Bayangkan wajah mereka. Kenangkan detik-detik terakhir bersama mereka. Dulu dia yang ada di sisi, kini tiada lagi. Itu sesungguhnya akan menginsafkan.

Pesan ulama itu lagi, “jika mereka telah pergi, resapkan ke dalam hati mu sendiri bahawa kau juga pasti menyusul. Ingat mati itu ‘zikir yang senyap’. Apabila hati semakin keras, keinginan dan godaan untuk melsayakan dosa kian membuak-buak, ingatlah mati… hati mu akan lembut kembali.”

Bila direnung wajah kematian, terasa sangat aneh dan misteri. Betapa ada insan yang dirasakan  akan hidup lama, tetapi mati dengan tiba-tiba. Dan betapa ada insan yang dijangka tidak mempunyai harapan lagi, tetapi mampu terus bertahan dan hidup lebih lama. Cerita mati, cerita yang misteri. Detik tibanya ajal adalah rahsia seni Ilahi. Terlindung, tanpa dapat ditebak. Tersembunyi, tanpa dapat diagak. Itulah wajah kematian, pemutus segala kelazatan, mencantas  impian dan harapan. Read the rest of this entry »

 
11 Comments

Posted by on 25 September 2016 in Iktibar Kisah

 

Tags: , ,

WASIAT SEORANG ISTERI…

isteriSOLEHAH(Tulisan buat seorang sahabat)

Waktu menunggu sehingga dinihari di wad kecemasan hari itu rupa-rupanya ‘hadiah’ untuk saya menunaikan janji kepada seorang sahabat. Kengerian ketika melihat sendiri beberapa kemalangan kritikal, antara hidup dengan mati, antara pertemuan dengan perpisahan itu sangat melembutkan hati buat mencoret kata-kata yang penuh makna. Begini mungkin rasa hati sahabat yang ditinggalkan itu.

Ya, dalam sepi itulah kenangan ‘bersuara’ kembali. Sudah lama tidak bertemunya. Namun, usai memberi ceramah tentang keibubapaan pada hari itu, saya menerima panggilan telefon daripadanya. Kami pernah mesra dan terus mesra. Hanya waktu dan tugasan yang berjauhan memisahkan kami sekian lama. Suaranya kesedihan. Jelas dia sedang menanggung satu duka yang sangat mendalam.

“Masih terasa kesedihan ini,” katanya terus menangis.

Saya hanya mampu berdiam diri dan terus setia mendengar di hujung talian. Dia memang lebih tabah daripada saya. Justeru, Allah mengujinya dengan kematian isteri. Dia tabah dan layak diuji. Allah memilihnya. Jika tidak mampu, Allah tidak akan memilihnya kerana Allah akan menguji sekadar kemampuan diri untuk menghadapinya. Allah tidak akan menguji melebihi batas kemampuan kita.

“Masih terngiang-ngiang suara dia mengejutkan saya untuk bangun tahajud. Setiap Isnin dan Khamis dia akan berpuasa. Dan saya yang tidak sekuatnya berpuasa akan menemani dia berbuka. Indahnya saat itu. Pada setiap hari Ahad dan Rabu, terdengar suaranya meminta izin kepada saya untuk berpuasa sunat.”

Saya masih diam. Terus merenung. Seolah-olah saya melihat wajahnya yang sayu ketika mendengar suaranya yang sendu. ‘Suami ini sangat mencintai isterinya’, bisik hati saya. Mampukah saya mencintai isteri sepertinya?

Wasiat Daripada Isteri

“Ada satu wasiat. Dia minta saya sampaikan sendiri kepada ustaz. Saya hanya berani menyampaikannya setelah setahun dia pergi.” Read the rest of this entry »

 
11 Comments

Posted by on 24 April 2015 in Tarbiyah

 

Tags: , , , , ,

DUNIA DAN DIRI AKAN BERAKHIR DENGAN TIBA-TIBA…

Poster_Seminar_akhir_ZamanKiamat masih jauh. Belum zahir tanda-tanda besarnya. Lalu kita selesa terus bertangguh. Bertangguh dalam beramal. Bertangguh dalam bertaubat. Pada hal “Kiamat Kecil” (mati) itu boleh jadi sebentar lagi. Tanpa sakit, tanpa amaran, kematian menjemput kita datang. Itulah “kiamat besar” yang pasti dialami oleh setiap kita. Bila? Bila-bila. Ya, mati boleh datang bila-bila. Sebab itu dia datang secara tiba-tiba!

(Semua perlukan ilmu. Marilah kita hadapi Kiamat Besar dan Kiamat Kecil itu dengan ilmu).

 
Leave a comment

Posted by on 31 December 2013 in Tarbiyah

 

Tags: ,

PAKSAKAN CINTANYA

th“Ustaz, saya baru sahaja ditimpa kemalangan, “ ujar lelaki muda itu setelah bersalaman dan terus duduk bersimpuh di hadapan saya.

Saya renung matanya. Ada sayu di situ.

“Innalillah wa in nna ilaihi rajiun. Tapi syukur, saudara selamat,” ujar saya sambil memegang lengannya. Saya lihat tidak ada parut pada wajah mahupun tangannya.

“Tetapi sedih sekali ustaz,  isteri saya meninggal dunia.”

“Innalillah wa in na ilaihi rajiun…” balas saya buat kedua kalinya. Saya terus tunduk. Tiba-tiba sebak di hati.

“Isteri dan saya kemalangan. Tetapi dia yang pergi.”

“Tabahlah.”

Saya pegang tangannya erat. Empati menusuk jiwa. Lelaki di hadapan saya ini sangat muda.

Tiba-tiba seorang anak kecil berlari menerpanya. Terus duduk di atas riba. Dari belakang, seorang tua lelaki datang menghampiri kami dengan mendukung seorang anak kecil. Daripada raut wajah kedua kanak-kanak itu saya dapat meneka mereka tentu adik-beradik.

“Dua orang ini anak saya. Ini bapa saya,” katanya sambil menunjuk kepada lelaki tua yang menghampiri kami.  Sebelah tangannya yang lain membelai rambut anak yang di dalam pangkuannya.

“Yang kecil ini masih belum membiasakan diri dengan ketiadaan ibunya. Dia menyusu badan ustaz.”

Saya masih diam. Terus menggenggam tangannya.  Suasana meriah di bahagian belakang masjid tempat kami duduk itu tidak lagi menarik perhatian. Orang lalu lalang  dan aktiviti pameran yang sedang dijalankan itu seolah-olah tidak kedengaran dan kelihatan lagi. Saya tenggelam dalam laut rasa yang sangat menyedihkan.

“Baru dua bulan ustaz…”

Saya mengangguk-angguk kepala lagi. Saya kekal menjadi pendengar. Bukan mendengar dengan telinga,  tetapi dengan mata dan hati. Teringat ungkapan yang selalu saya titipkan buat diri sendiri  dan teman-teman,  “sesetengah masalah bukan untuk diselesaikan tetapi hanya untuk didengari”. Read the rest of this entry »

 
53 Comments

Posted by on 2 December 2013 in Uncategorized

 

Tags: , , , ,

SAAT BERPISAH

Sebaik-baik penasihat ialah kematian. Namun, mana mungkin orang yang pernah mati datang kepada kita untuk menasihatkan? Mengingatkan mati, menakutkan. Manusia akan takut pada apa yang tidak diketahuinya.

Semuanya masih misteri. Hanya tinggal Al Quran dan Al Hadis untuk kita rujuk bagi mengetahui tentang kematian. Namun berapa kerat antara kita yang berbuat demikian… Cerita tentang kematian akan mematikan rasa kemanisan menikmati hidup ini. Dan akibatnya, mati terus mati dalam hidup kita!

Jika seseorang mengingati mati, akan mudah hatinya dilentur kepada makrufat dan makrifat. Jika mengingati kematian jiwa akan jeran dan bosan dengan maksiat dan sayyiat (perkara yang buruk). Jika mati itu hidup di dalam hati kita…kita akan mudah memberi dan meminta maaf. Kita akan mudah bersabar dan bertenang dengan karenah insan.  Nikmat dosa akan sirna dengan mengingati mati. Azab taat akan kecil bila teringat saat kembali.

Ketika hatimu jemu dengan ketaatan, mula tergiur dengan kemaksiatan… kenang-kenangkanlah SAAT BERPISAH

Saat perpisahan itu pasti tiba. Dan tidak ada masa yang sesuai untuk saat itu. Kita datang tidak diminta, kita pulang tidak diduga. Bila sanggup hidup, mesti sanggup mati. Bila sanggup datang, mesti sanggup pulang. Kita hanya menghabisi bilah-bilah hari yang telah ditentukan. Tujuan ke sini untuk diuji… tiba masanya pasti kembali!

Mengapa terlalu enggan untuk berpisah? Nikmat sangatkah dunia ini? Padahal senang dan susah bertukar ganti, suka dan duka datang dan pergi. Tidak ada yang kekal lama, semuanya bersifat sementara. Jika mati tidak memisahkan, kesenangan ini pun akan pergi jua. Kata mereka yang arif tentang kehidupan:
“Manusia lahir bersama tangisan, dicelahi kehidupannya oleh tangisan dan akan dihantar ke pusara oleh tangisan.” Read the rest of this entry »

 
64 Comments

Posted by on 3 May 2010 in Tarbiyah, Uncategorized

 

Tags: , , , ,

SUBUH YANG TERAKHIR!

usrah fikrah IslamiahKali terakhir saya bertemunya di hadapan hotel berhampiran Masjid il Haram sewaktu mengerjakan umrah akhir bulan Jun yang lalu. Tidak sangka itu adalah pertemuan terakhir kami. Dia hanya tersenyum, berjabat tangan dengan saya yang kebetulan bersama ustaz Muhammad Nasib. Isterinya, Jannah turut tersenyum.
Mereka berdua memang rapat dengan keluarga saya. Kami pernah tinggal berjiran di Kepong. Anak-anaknya pernah dijaga oleh isteri saya. Bila mereka berpindah, hubungan terus rapat. Seingat saya, boleh kata setiap hari raya Idil Fitri, dia akan menziarahi saya. Jannah, isterinya kerap juga menelefon isteri saya. Bertanyakan resipi itu dan ini.

Kali terakhir perbualan intim dengannya seusai solat Zuhur beberapa bulan yang lalu. Dia kerap bertanya dan bertukar-tukar pandangan apabila hendak menerbitkan album baru. Tetapi perbualan kami lebih bersifat adik abang sahaja. Tidak ada soal-soal perniagaan atau komersial.

Mendengar berita yang beliau meninggal dunia pagi ini sangat mengejutkan saya. Begitulah… kematian yang datang tiba-tiba. Senyum, suara dan sifat ramah-tamah serta hormatnya masih terbayang di ruang mata. Al Fatihah sahabat dan adik ku… Allahyarham ASRI IBRAHIM. Istirahatlah wahai sahabat dari ujian dunia, semoga kau soleh di sisi pangkuan Cinta Allah di sana.

Benar, tadi adalah subuh mu yang terakhir! Read the rest of this entry »

 
25 Comments

Posted by on 13 August 2009 in Iktibar Kisah

 

Tags: , , ,