RSS

Tag Archives: mendengar

JUST LISTEN… (hanya dengan mendengar!)

260px-Red-whiskered_Bulbul-webPercayalah, kekadang manusia hanya inginkan ‘didengar’ bukan penyelesaian. Kerana dengan didengar, manusia terasa dihargai, disayangi dan dihormati. Jika kita ingin dicintai, cukuplah dengan menjadi pendengar. Tidak perlu melakukan apa-apa, cuma dengar…

Saya sendiri menempuh pelbagai kesalahan dan kesilapan dalam hidup akibat tidak mendengar. Sangka saya, dengan berkata-kata kita boleh meraih kemesraan. Rupa-rupanya tidak. Kita akan lebih dicintai, jika kita menjadi pendengar.

Kita pernah mendengar di corong radio apabila masyarakat menghubungi pakar motivasi, ulama, ustazah dan pendakwah… Acapkali mereka bukan meluahkan masalah. Mereka hanya bercakap dan bercakap… mengapa? Ya, mereka hanya ingin didengar.

Alangkah indahnya jika kita punya masa dan sedia meluangkan masa untuk menjadi pendengar. Kehausan untuk didengar ialah petanda kehausan kasih sayang dan cinta. Manusia tercari-cari siapa yang sudi menjadi pendengar untuk diluahkan segala dan semua. Sekali lagi, bukan inginkan penyelesaian tetapi hanya inginkan penghargaan dan kasih sayang.

Mari pada hari ini, kita bertekad untuk menjadi pendengar. Ketapkan mulut dan bukakan hati dan telinga untuk mendengar. InsyaAllah, kasih sayang akan bertaut dan berbunga kembali. Jangan biarkan isteri, suami, anak, pelajar, pekerja, pengikut dan pesakit kita ternanti-nanti… mulakanlah tugas cinta yang pertama: Just listen…hanya dengan mendengar.

Dari saya, hanya seraut catatan.

HANYA DENGAN  MENDENGAR…

Manusia memerlukan didengar kata-katanya sama seperti dia perlukan makanan. Tanpa makanan akan lemahlah jasad, sakitlah badan. Tanpa didengar akan tumpullah perasaan dan lumpuhlah emosi. Manusia yang membesar tanpa diberi hak didengar akan menjadi manusia yang kurang cerdas emosinya apabila dewasa kelak. Dia akan gagal mengurus perasaan marah, kecewa, takut dan dendamnya. Orang yang begini, akan gagal dalam hidupnya.

 Peri pentingnya didengar dalam hidup seseorang itu hingga menyebabkan bijak pandai mengungkapkannya melalui kata-kata hikmah yang berbunyi:“Tugas cinta yang pertama ialah mendengar.”

Ertinya, kekasih yang baik ialah kekasih yang mendengar rintihan, keluhan, aduan dan rayuan pasangannya. Justeru, dengan mendengar cinta akan lebih subur dan harum. Read the rest of this entry »

 
35 Komen

Posted by di 17 Januari 2013 in Tentang Cinta

 

Label: , , ,

JADILAH KEKASIH YANG MENDENGAR!

Maafkan aku… justeru agak seminggu tidak memuatkan entri baru. Minggu lalu adalah minggu yang penuh tarbiah. Aku “dipaksa” mendengar pelbagai rintihan, keluhan malah kemarahan.

Seperti diri mu, aku juga manusia… yang sentiasa diuji. Bila badai melanda, kita kukuhkan kemudi… dan mungkin terpaksa melabuh sauh kehidupan seketika. Bertenang dan muhasabah tanpa berkata-kata, tanpa tindak dan gerak… cuma fikir dan berdoa.

Dari insan kita tidak  mampu mengharapkan apa-apa kecuali dua… pertama, nasihat. Kedua, doa. Itulah pesan orang yang belajar daripada pengalaman setelah mengalami pelbagai karenah insan. Lalu di saat-saat cemas itu, lidah menjadi kelu. Mulut menjadi bisu. Biarlah cuma rasa dan doa berbicara… kita lepaskan fikir yang berselirat di dada hati yang bermunajat. Bukan dengan doa, pinta itu dan ini… cuma merintih. Mengaku kita lemah. Mengaku kita hina… di hadapan Allah.

Lalu kita katakan, “Ya Allah aku cintakan MU… walaupun cintaku sering terganggu!”

Untukmu saudaraku pengunjung Gentarasa, maafkan aku kerana lama juga tidak menulis. Aku sedang merawat luka dan dukaku sendiri. Namun dirimu aku tidak pernah lupa. Amanah ini aku teruskan juga… Justeru di pagi Jumaat yang mulia ini kupesankan… JADILAH KEKASIH YANG MENDENGAR!

Manusia memerlukan didengar kata-katanya sama seperti dia perlukan makanan. Tanpa makanan akan lemahlah jasad, sakitlah badan. Tanpa didengar akan tumpullah perasaan dan lumpuhlah emosi. Manusia yang membesar tanpa diberi hak didengar akan menjadi manusia yang kurang cerdas emosinya apabila dewasa kelak. Dia akan gagal mengurus perasaan marah, kecewa, takut dan dendamnya.

Orang yang begini, akan gagal dalam hidupnya. Peri pentingnya didengar dalam hidup seseorang itu hingga menyebabkan bijak pandai mengungkapkannya melalui kata-kata hikmah yang berbunyi: “Tugas cinta yang pertama ialah mendengar.” Ertinya, kekasih yang baik ialah kekasih yang mendengar. Mendengar rintihan, keluhan, aduan dan rayuan pasangannya. Justeru, dengan mendengar cinta akan lebih subur dan harum. Dengan mendengar ertinya kita memberi telinga, mata dan hati.

Orang yang mendengar sebenarnya adalah orang yang “memberi”… Bukankah cinta itu bererti memberi? Memberi kasih-sayang, perhatian dan perlindungan. Orang yang banyak mendengar akan banyak belajar dalam hidup ini. Orang yang banyak mendengar bukan sahaja banyak pengetahuan tetapi akan banyak kawan dalam masyarakat. Mungkin kerana itu Allah ciptakan kita dua telinga dan satu mulut sebagai simbolik, kurangkan berkata-kata tetapi banyakkan mendengar.

Malangnya, kebanyakan manusia lebih suka “memperdengarkan” daripada mendengar cakap orang lain. Lidah selalu menyebabkan telinga menjadi tuli. Dalam pergaulan, kita selalu sahaja ingin memonopoli perbualan. Kononnya dengan banyak bercakap kita akan terlihat pandai dan bijak berbanding orang yang diam. Kebanyakan kita menyangka orang yang diam itu bodoh. Tidak ada idea dan pendek wawasan. Sedangkan diam itulah terpuji dan bermanfaat. Kata bijak pandai: “Diam itu banyak hikmahnya tetapi sangat sedikit sekali orang mengambil manfaatnya.”  Read the rest of this entry »

 
52 Komen

Posted by di 23 April 2010 in Kemudi Hati

 

Label: , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,222 other followers