RSS

Tag Archives: NOTA HATI

TAJUK BERBEZA MISI YANG SAMA

 

 

 

 

 

 

 

KATA PENGARANG

Puji dan syukur ke hadrat Allah SWT, Tuhan yang memiliki taufik dan hidayah.  Selawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW yang telah berjuang bermati-matian untuk merintis jalan agar manusia  mendapat hidayah.

Tahun 1976, menjadi titik tolak kepada perubahan kepada seorang penyanyi terkenal bertaraf dunia, bernama, Stevens terhadap Islam. Pada tahun itulah Stevens terlibat dalam satu tragedi di Laut Pantai Malibu yang hampir menenggelamkan kapal yang dinaikinya. Dalam satu temu ramah dengan para wartawan, Stevens memaklumkan bahawa pada saat yang kritikal itu beliau telah memohon kepada Tuhan supaya menyelamatkannya dengan mengatakan “Oh Tuhan! Jika Engkau menyelamatkanku, aku akan bekerja untuk-Mu.”

Pengalaman yang hampir meragut nyawa itu telah memperkuatkan pencariannya yang panjang akan kebenaran. Sehingga selepas itu dia mula berjinak-jinak dengan Al Quran yang telah dihadiahkan oleh saudara lelakinya. Akhirnya, dia pun memeluk Islam dengan nama Yusuf Islam. Bayangkan daripada seorang penyanyi yang dilimpahi pelbagai keseronokan, dia akhirnya bertukar menjadi pendakwah yang disinar cahaya kebenaran.

Ya, sering berlaku dalam kehidupan kita, yang disangka pada mulanya sebuah musibah, tetapi apabila sedikit masa berlalu, segalanya bertukar menjadi rahmat. Bukan Yusuf Islam sahaja, bahkan ramai individu yang terlibat dengan satu tragedi, namun dengan itu dia tergerak untuk bermuhasabah dan akhirnya kita menjadi insan yang lebih baik. Ya, mujur musibah itu datang, jika tidak dia akan terus alpa dan kecundang. Justeru, sering dikatakan ada Jannah (syurga) di sebalik musibah.

Apa yang dalam mengharungi hidup yang penuh ujian ini ialah bukan apa yang berlaku ‘di luar’ diri kita tetapi apa yang berlaku ‘di dalam’ diri kita. Sekiranya, hitam yang berlaku di luar, tetapi di dalam hati kita putih…maka yang hitam itu pun akan bertukar menjadi putih. Bukan soal apa yang kita lihat dengan mata, tetapi apa yang kita rasai dengan hati. Ingatlah, mata itu hanya ‘khadam’ kepada hati. Bila hati baik, apa yang dilihat oleh mata semuanya baik…

Oleh itu, cabaran utama buat kita bukanlah untuk mengubah apa yang kita lihat dengan mata tetapi apa yang kita rasai dengan hati.  Jadi, ada baiknya kita betulkan hati dahulu, agar betul mata yang melihat, dan betul pula apa yang kita dapat apabila melihat sesuatu.  Hasilnya, orang mukmin akan mendapat kebaikan bukan sahaja daripada satu kebaikan malah daripada satu keburukan yang dilihat dan dirasainya.

Inilah ajaibnya hati mukmin. Sabda Rasulullah SAW: ”Sungguh menakjubkan perkaranya orang yang beriman, karena segala urusannya adalah baik baginya. Dan hal yang demikian itu tidak akan terdapat kecuali hanya pada orang mukmin; yaitu jika ia mendapatkan kebahagiaan, ia bersyukur, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan yang terbaik untuknya. Dan jika ia tertimpa musibah, ia bersabar, karena (ia mengetahui) bahawa hal tersebut merupakan hal terbaik bagi dirinya.”

Ya, semuanya bermula dengan  membetulkan hati. Bila hati betul, benar dan baik, akan berlakulah kebaikan dalam apa jua yang kita alami dan lalui. Inilah misi kedatangan Islam. Islam datang untuk mendidik hati manusia melalui penanaman iman, pematuhan syariat dan penyempurnaan akhlak. Hanya Islam yang serasi dan sebati dengan hati manusia. Apabila nur iman dan Islam masuk ke hati, maka segala yang dilihat dan dirasai akan indah belaka. Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on 28 April 2017 in Tarbiyah

 

Tags: , , ,

JADILAH RAJA… BARU BAHAGIA

images“Berapa lama awak dalam bidang ini?” Begitu kadang-kadang anda ditanyakan orang. Kemudian yang bertanya akan membandingkan pencapaian itu dengan pencapaian si polan itu, si polan ini. Silap-silap anda akan terasa kerdil bila si penanya akan meletakan ‘orang besar’ dalam bidang tersebut sebagai penanda aras kecapaian. Aduh, terasa anda masih jauh. Anda masih merangkak ketika orang lain telah berjalan, berlari dan melompat. Anda kalah, kalau jika sebaik sahaja perbualan itu tamat, anda mula merasakan, oh, malangnya nasib ku!

 “Berapa ramai anak di universiti?” Sebaik sahaja anda menjawabnya, si penanya akan bertanya, “dalam bidang apa? Doktor, jurutera, farmasi atau arkitek?” Jika anak anda berada di bidang-bidang lain, yang tidak dianggap ‘prestij’, si penanya akan menerangkan betapa ‘rendahnya’ nilai profesion anak anda itu jika bidang pengajiannya ‘biasa-biasa’ sahaja. Jika tidak berhati-hati, rasa rendah hati akan tersuntik tanpa disedari. Alangkah bertuahnya dia, alangkah ruginya aku…

 Itu belum lagi anda bertemu dengan ‘pak lawak’ yang merasa besar hanya kerana punya kenalan di kalangan ‘orang-orang besar’. Anda seperti hendak ketawa bila dia bercerita tentang Tan Sri itu, Puan Sri ini, Datuk ini, Datin itu, yang kononnya sangat akrab dengannya. Padahal dia hakikatnya hanya ‘pecacai’ sahaja kepada orang besar yang diuar-uarkannya itu. Keinginannya menjadi besar menyebabkan dia ‘kecil’ bila hilang harga diri dan suara hati sendiri ketika bergaul dengan ‘orang besar’nya. Angguk-angguk, tunduk-tunduk… Ya, Tok! Yes, Tan Sri!

 Perkara-perkara yang saya sebutkan di atas, mengingatkan saya kepada perbualan bersama Mat (bukan nama sebenar) seorang sahabat yang sangat akrab dengan saya.

“Bagaimana rasanya bila tidak dihargai?” tanya Mat. Nadanya sedih.

“Mengapa?” tanya saya simpati.

“Mereka masih melihat jawatan, harta dan nama.”

“Kau tidak perlu penghargaan mereka yang seperti itu.”

Dia merenung jauh.

“Kalau kita dihargai kerana berpangkat, berharta dan bernama, penghargaan itu hakikatnya bukan untuk kita tetapi untuk pangkat, harta dan nama.”

“Tetapi aku sedih… Setelah sekian banyak yang aku lakukan.”

  Read the rest of this entry »

 
15 Comments

Posted by on 10 November 2014 in Iktibar Kisah

 

Tags: , ,

PRAKATA BUKU NOTA HATI SEORANG LELAKI…

nota-hati-seorang-lelakiInsya-Allah buku terbaru saya sudah siap dicetak untuk diedarkan di Pesta Buku Antarabangsa, Kuala Lumpur 2009 (KLIBF09) nanti. Saya berdoa, semoga para pembaca akan dapat menimba sedikit sebanyak kebaikan daripadanya. Berikut adalah kata Penerbit buku tersebut ketika memperkenalkan buku saya itu. Kepada Allah jua diserahkan segala urusan…

Gunakanlah prinsip: Ujian hidup adalah satu didikan langsung daripada Tuhan, insya-Allah, kita akan dapat kekuatan dan ketenangan dalam menghadapi hidup ini. Talian hayat kita akan sentiasa “tersambung” dengan Tuhan. Percayalah, Allah mendidik kita melalui kesusahan, kesenangan, pujian mahupun cercaan.

Bila bertemu kesusahan, Allah mendidik kita tentang sabar. Bila bertamu kesenangan, Allah mengajar kita erti kesyukuran. Bila si miskin datang, itu peluang untuk mengamalkan sifat pemurah. Tetapi bila si kaya menjengah, jangan pula terjejas sifat qanaah. Ingat, Tuhan mendidik kita pada setiap masa, peristiwa dan manusia.

Semua itulah yang terpapar melalui kisah dan peristiwa yang ditulis begitu menarik, jelas dan indah dalam buku Nota Hati Seorang Lelaki ini. Membacanya, seolah-olah melalui lembaran-lembaran kehidupan dengan sorotan mata hati yang seni dan murni.   Read the rest of this entry »

 
44 Comments

Posted by on 8 April 2009 in Semasa

 

Tags: , , , ,