RSS

Arkib Label: pendakwah

PAMIT SEORANG DAIE

 

kuburan1Dia seorang pendakwah yang versatil. Kuliah dan tazkirahnya bersepadu antara ilmu, kisah, madah dan gurauan yang berhikmah. Mendengar kata-katanya membuat kita berfikir, ketawa dan menangis.

Paling saya ingat, kuliahnya tentang mati. Saya tidak pernah  jemu walaupun telah  mendengarnya berkali-kali. Peristiwa yang paling saya ingati ialah apabila kami sama-sama mengendalikan satu program latihan di Janda Baik, Pahang.

 

“Ustaz, tolong sambung ceramah saya. Tangan saya menggeletar, fikiran saya melayang, hati berdebar-debar,” ujarnya sebaik memberi salam dan menerpa ke bilik penginapan saya yang hanya bersebelahan dewan kuliah.

 

Saya yang sedang tidur terjaga dan terus menyambung kuliahnya. Seingat saya tentang ‘Bahaya Dosa’. Sejak itu dia sering uzur. Ajakan saya untuk dia dan keluarga menetap di KL ditolak dengan baik. Dia memilih untuk tinggal di kampung halamannya, satu daerah terpencil di negeri Pahang. Saya memahami tindakannya. Sebagai anak yang sangat taat, dia memilih untuk tinggal berdekatan dengan ibu-bapanya.

 

Sejak itu dia sekali-skala sahaja bersama saya menjalankan program latihan. Kebanyakan masanya dihabiskan berdakwah di Pahang. Paling saya terhibur apabila mendengar kuliahnya dalam radio Malaysia Pahang. Intonasi suara, lenggang lenggok bahasanya serta butiran fakta ceramah semakin meningkat. Dalam hati, saya bangga punya sahabat sepertinya.

 

Namun, suatu yang saya tidak pernah lupa, dia akan mengirim ikan patin masak tempoyak setiap kali berkesempatan. Sungguh lazat ditambah dengan sambal kering hitam belimbing. Semua masakan cara kampung. Bukan sedikit, kadangkala sampai penuh bekaS besar yang dikirimnya.

 

“Ustaz Rujhan, buat susah-susah sahaja, “ begitu kata saya apabila menelefonnya semula sebaik kirimannya sampai.

 

“Ana tahu, ustaz dan isteri ustaz tentu suka…” jawabnya pendek. Read the rest of this entry »

 
37 Komen

Posted by di 2 April 2013 in Iktibar Kisah

 

Label: , ,

DENGAN KEYAKINAN…

Memang benar seperti yang diberitahu oleh Rasulullah SAW, pada akhir zaman orang yang hina (justeru jauhnya hubungan mereka dengan Allah) diangkat dan dimertbatkan ke darjat yang mulia.

Manakala orang yang mulia (kerana akrabnya dengan Allah serta sangat menjaga hukum-hakamNya) telah dianggap hina. Hanya jauhari mengenal manikam – orang yang beriman juga yang menghargai mujahid, syuhada’ dan para solehin.

Justeru, ketika nama dan harta mula melengkari hidupmu… mungkin ketika itu percikan-percikan api jahiliyah mula membakar jiwa mu. Cinta dunia itu kepala segala kejahatan. Bukan mudah untuk meletakan dunia di tangan, iman di hati. Dunia itu umpama gadis yang cantik, di samping kita menjaga agar orang lain tidak menodainya, kita sendiri harus menjaga diri ketika menjaganya.

Ya, berapa ramai orang yang lupa kita terlalu asyik mengingatkan? Berapa ramai yang lalai dengan Allah ketika begitu pantas dan tangkas mengucapkan kalimah cinta-Nya? Mereka hanya umpama tanah yang keras dan kering… mampu menakung air untuk memberi minum orang lain, tetapi hati sendiri gersang dan terbakar kerana kehausan!

Lalu aku ingin mengingatkan diriku dan dirimu… berhati-hatilah ketika berbicara tentang hati. Betapa banyak hati yang lalai kerana dihijab oleh limpahan peringatan. Umpama anak benih yang mati “kelemasan” kerana terlalu banyak disirami air! Atau lilin yang membakar diri… kononnya untuk menerangi orang lain!

Dunia yang diselubungi hedonisme dan materialisme ini tidak sudi berpaling kepada para muttaqin. Dan mereka yang berpegang pada sunnah, akan semakin dilihat asing. Terpinggir. Terpencil… malah dibenci oleh umat Islam sendiri. Para daie yang ikhlas, tidak bermuka-muka… terus bekerja tanpa menggamit nama dan biaya. Mereka hanya mendapat kebahagiaan ketika bekerja tanpa diketahui oleh yang lain. Marilah kita berdoa untuk para mujahidin di seluruh dunia, yang ketika ini sedang dihenyak, dibelasah dan disekat oleh pelbagai tribulasi dan mehnah. Read the rest of this entry »

 
38 Komen

Posted by di 5 April 2010 in Kemudi Hati

 

Label: , , ,

“BANGSAWAN AGAMA” YANG CARI MAKAN?

83749393Saya sangat terkesan dengan tulisan yang dikirimkan oleh seorang pengunjung blog (rujuk tulisan itu di : http://www.malaysia-instinct.com/english/index.php

option=com_content&view=article&id=9027:ulama-pendakwah-dan-budaya-cari-makan&catid=51:berita-tempatan&Itemid=15).

Tulisan itu  tentang teguran seseorang kepada golongan “bangsawan agama” (ahli agama) yang cari makan atas nama dan populariti.

Golongan “super elit” agama ini, menurut artikel tersebut, telah menuntut bayaran tinggi (mencecahkan 5 hingga 6 ribu untuk satu sesi ceramah atau program), penginapan bertaraf hotel (malah meletakkan syarat mesti hotel bertaraf 5 bintang) dan segala “claims” yang melibat perbelanjaan minyak, tol, makan-minum dan lain-lain bayaran yang terlibat.

Saya diminta memberi respons yang segera oleh pengunjung. Namun begitu, bukan mudah menunaikannya dengan segala keterbatasan yang ada. Acap kali bila keadaan seperti ini terjadi saya mengaku secara terus-terang sahaja, “saya tidak tahu. Walllahu a’lam.”

Apa yang termampu, buat masa kini saya sedang meneliti pelbagai rujukan termasuk kuliah daripada yang berbahagia Dato Hj. Samsuri dan sumber-sumber lain  berkaitan subjek yang berkenaan. Sekarang biarlah saya lontarkan pandangan sepintas dan sekilas pada subjek yang dikemukakan. Anggapkan ini sekadar perkongsian rasa atau pengalaman sahaja. Kita tunggu nanti, hujah yang lebih autentik daripada mereka yang pakar.

Pada dasarnya, saya bersetuju dengan teguran yang disampaikan penulis (walaupun tegurannya saya kira sangat pedas). Pasti ada yang sangat “mengganggunya” sehingga dia tergamak berbuat demikian. Dia yang merasai, tentulah terasa beratnya.

Namun, perlu disedari bahawa “pengalaman peribadinya” tidak boleh digunakan untuk menilai kesemua ahli agama atau penceramah. Sementelahan pula yang bertaraf “bangsawan agama” (sekadar meminjam istilahnya) tidaklah ramai. Mungkin bilangan jari sahaja. Sikap berhati-hati amat diperlukan. Kita tidak boleh “generalize” begitu sahaja.Ini pendapat saya. Read the rest of this entry »

 
17 Komen

Posted by di 29 Julai 2009 in Tarbiyah

 

Label: , , , , , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,100 other followers