Looking for Something?
Posts Tagged for

politik

BANJIR BESAR: HUDUD, PERUBAHAN CUACA, PENEBANGAN HUTAN….

Author:

banjir jumaatPandangan ahli agama dan saintis boleh diintegrasikan (disepadukan) dalam mencari punca berlakunya bencana alam, gejala sosial, penyakit-penyakit kronik, jenayah dan lain-lain malapetaka dalam kehidupan ini.

Jangan sekali-kali diletakkan pandangan para saintis dan ahli agama di titik konflik, sehingga seolah-olah agama dan sains itu bertentangan. Padahal hubungan antara agama (Islam) dan sains adalah dua perkara yang sangat serasi dan harmoni. Jika kita bijak memanfaatkan hubungan ini, kita bukan sahaja selamat hidup di dunia malah akan selamat juga hidup di akhirat.

Alam Mematuhi Hukum Allah

Bencana alam misalnya, menurut pakar sains, adalah disebabkan hukum alam ‘law of nature’ dilanggar. Apabila ekosistem jagat raya dan kehidupan dikacau, dunia terdedah kepada bencana dan malapetaka. Pemugaran hutan tanpa usaha pemuliharaannya mendedahkan kepada banjir, tanah runtuh atau kemarau. Begitu juga penarahan bukit-bukau, gunung dan penambakan pantai yang melanggar hukum fizik mengakibatkan tanah runtuh, bah, pemanasan global dan lain-lain lagi.

Dalam Islam ‘law of nature’  ini dikenali sebagai sunatullah. Hukum ini juga hakikatnya hukum Allah, kerana ia ditetapkan oleh Allah untuk mengatur alam ini. Jika hukum Allah ini dilanggar maka tunggulah saat kehancurannya. Keseimbangan, kestabilan dan keharmonian alam kosmos (yang teratur) ini diamanahkan kepada manusia sebagai khalifah di muka bumi untuk diatur dan ditadbir. Manusia dikurniakan ilmu akal (acquired knowledge – sains, matematik dan lain-lain) untuk memahami hukum ini. Jangan sekali-kali membangun dan menguruskan pembangunan alam dengan melanggar hukum alam itu. Buruk padahnya!

Tidak mematuhi hukum sunnatullah ini juga hakikatnya satu dosa. Dosa kerana rakus memugar hutan dengan melanggar hukum sunnatullah. Atau tidak punya kepakaran dan ilmu yang secukupnya untuk mengurus tadbir alam dengan baik. Mungkin ada iman, tetapi kurang kepakaran. Mungkin integriti tinggi tetapi kompetensi tidak seberapa. Jadi, tidak boleh sewenang-wenangnya menempelak, “bencana ini kerana dosa,” tetapi mungkin juga satu isyarat untuk lebih bijak dalam mengurus dan mentarbir. Justeru disamping lebih jujur perlu lebih bijak dalam mengurus dan memimpin. (more…)

SATU PANDANGAN UNTUK UMNO

Author:

imagesWalaupun sebagai orang luar dan orang kecil saya terpanggil untuk memperkatakan sesuatu mengenai Perhimpunan Agung UMNO. UMNO ingin berubah. Itulah yang dinyatakan sendiri oleh pemimpin-pemimpinnya. Untuk itu, UMNO hendaklah melihat kemerosotan sokongan dalam pilihan raya yang lalu sebagai satu amaran bahawa sokongan terhadapnya adalah ‘bersyarat’. Ia boleh luntur sekiranya parti itu mengabaikan pembinaan kekuatan nilai-nilai teras yang menjadi tunggak jati diri Melayu-Islam seperti amanah, jujur dan lain-lain, juga gagal menyelesaikan masalah kos sara hidup masyarakat bawahan.

Apa yang menimpa parti Kongres di India, Golkar di Indonesia, LDP di Jepun, Koumintang di Taiwan perlu dijadikan iktibar, bahawa walau betapa besar sekalipun jasa sesebuah parti namun ia tetap ditinggalkan oleh rakyat sekiranya gagal memenuhi aspirasi dan tuntutan terkini generasi kemu. Dalam konteks yang sama sejarah UMNO sendiri menunjukkan bahawa ia boleh tergugat bukan kerana ‘kekuatan’ lawannya, tetapi kerana kelemahannya sendiri. UMNO perlu bermuhasabah secara jujur – mengakui kelemahan-kelemahan yang ada dan memulakan langkah terancang untuk menjadi ‘role model’ parti yang integriti dan kompetensi.

UMNO masih punya peluang untuk memimpin bangsa Melayu membina kekuatan dalaman (iman dan perpaduan) dan kekuatan fizikal (ekonomi, politik dan teknologi). Dunia yang semakin global, mendesak manusia menjadi semakin tribal – kesedaran untuk mempertahankan identiti bangsa, negara dan agama masing-masing semakin meningkat. Sikap terlalu ‘asyik’ dengan perancangan menjadi maju tanpa mempedulikan pembinaan semangat patriotik, kasihkan bangsa dan cintakan agama akan hanya meninggikan tempat jatuh. Kebimbangan ini sangat berasas justeru masalah sosial di kalangan remaja, jenayah di kalangan masyarakat bawahan, rasuah di kalangan orang atasan adalah akibat langsung daripada runtuhnya nilai-nilai teras itu.

UMNO mesti memberi tumpuan yang lebih untuk mempertahankan semangat cintakan agama, bangsa dan negara tanpa mengorbankan tumpuan kepada pembangunan ekonomi dan teknologi. Memahami cabaran luaran dan memantapkan kekuatan dalaman adalah satu kewajipan buat UMNO demi meneruskan kesinambungan ketuanan Melayu dan survival negara dalam era globalisasi. Sikap ‘think global but act local’ (pemikiran bertahap global tetapi bertindak berdasarkan keadaan dan kepentingan bangsa dan negara sendiri) harus ada dalam diri pemimpin dan ahli-ahli UMNO.

UMNO perlu sedar bahawa orang Melayu-Islam kini inginkan sesuatu yang lebih ‘advance’ selaras dengan perkembangan dan cabaran mutakhir. Bangsa Melayu inginkan pakej ‘2 in 1’ – pembangunan dan kerohanian bersepadu – untuk memelihara nilai teras (agama), jati diri (bangsa) tanpa mengorbankan keselesaan hidup (pembangunan) yang diperlukan oleh setiap manusia. Untuk memenuhi tuntutan ini, UMNO harus bersikap proaktif yakni tidak bertindak semata-mata untuk menyaingi parti pembangkang. Sebaliknya UMNO mesti realistik dalam menilai situasi terkini dan bertindak sesuai dengan kedudukannya sebagai parti pemerintah untuk semua kaum di Malaysia. UMNO tidak perlu cuba menonjolkan sesuatu yang lebih drastik dan agresif agar kelihatan lebih ‘Islam’, lebih ‘racist’ atau lebih ‘humanis’ dari parti politik yang lain. (more…)

MERDEKAKAH KITA?

Author:

download

Setelah lima puluh enam tahun merdeka…

Setelah lebih lima dekad Melayu memerintah

merancang dan melaksanakan pembaharuan

mengapa katanya Melayu masih ketinggalan?

menjadi ‘penumpang’ dengan gelar ketuanan

menjadi ‘pengemis’ dalam watan yang kaya-raya

menjadi ‘miskin’ di kepuk bumi sendiri

menjadi ‘melukut’ dalam gantang peribumi

Ah, melayukah Melayu ini?

yang melarat di pertiwi sendiri?

 

Tahap ekonomi masih jauh dari sasaran DEB

Takah 30% kabur,

langkah mencapainya sering terbentur

usahawan kecil lemas dalam bantuan

korporat ‘instant’ tenggelam dalam pinjaman

Lahir segelintir elit ekonomi yang lupa jati diri

kaya raya oleh label bumiputera, tapi sudahnya melupakan bangsa

Lahir pula usahawan marhein yang miskin

Walau ilmu ditabur modal dihulur,

tapi bisnes tak ‘betul-betul’

‘berniaga buluh kasap’

modal habis untung lesap!

bankrap terlalu kerap – itu bukan lagi sesuatu yang hina

tapi satu strategi penuh rencana

 

Dasar Pelajaran Kebangsaan masih impian

Bila pelajar Melayu terus ketinggalan

Di IPTA atau di IPTS  –  dari segi kuantiti atau kualiti

bilangan mahupun kelulusan… siswazah Melayu masih pinggiran

soal kuota tak terisi atau kantung ibu-bapa yang tak berisi?

bahana idealisme atau bahang hedonisme?

kata seorang pengkaji: Itu gara-gara makanan Melayu tidak bergizi

kata media Melayu: Itu angkara sikap yang terlalu dimanjakan

kata pemimpin: Itu akibat malas, lembab dan tak mahu bersaing

ah, ketika begini teringat pula lagu lama – lagu Melayu

‘bangau, oh! bangau…’

bila  semua pihak saling menuding jari

demi menyelamatkan maruah diri (more…)

KETUANAN IMAN

Author:

Politik sebahagian daripada kehidupan. Dan Islam itu adalah cara hidup. Justeru, bagaimana kita boleh memisahkan daripada politik. Samada seorang pelajar, daie atau siapa sahaja politik pasti ‘menyentuhnya’.

Telah saya nyatakan beberapa pandangan tentang politik lewat buku saya DILEMA MELAYU: KURANG FIKIR ATAU KURANG ZIKIR. Namun, samada bersahaja atau serius saya tetap ditanya dan bertanya tentang perkembangan politik kontemporari di negara kita.

 

 

Sekadar memberi pandangan, maka saya tuliskan sebuah puisi…

‘KETUANAN’ IMAN


Dilema perjuangan  Melayu atau Islam…

satu prajudis atau kenyataan?

Satu realiti atau ilusi?

Mari kita bicarakannya lewat puisi

Berwacana di persada kata nan indah

Merangkai minda disulaman madah

Agar bahangnya tidak begitu menyerlah

Agar dapat segalanya direnungi…

tanpa emosi berapi-api!

 

 

Pertama mari kita fikirkan…

Agama kita sama, syahadah kita serupa

Tapi mengapa mesti berpecah?

 

 

Kedua mari kita renungkan

Bangsa kita sama,  darah kita serupa

Tapi mengapa mesti bertelagah?

Darah dan syahadah boleh terpisah?

(more…)

KISAH-KISAH DARI MAKKAH DAN MADINAH

Author:

Setiap kali musim haji, hati menjadi sayu. Usia hampir separuh abad, tetapi saya belum berkesempatan untuk menunaikannya. Namun tidak putus asa, saya bersama-sama lain umat Islam yang senasib akan terus berusaha, berazam dan berdoa. Berdikit-dikit dalam berbelanja, menyimpan tenaga, membina kesihatan, menyuburkan cinta, memperhaluskan adab dan akhlak sebagai bekal ke sana suatu hari nanti. Pasti. Insya-Allah.

Semoga saat kematian datang setelah kita sempat menunaikan Haji atau mati semasa kita sedang berusaha untuk menunaikannya di sana. Saya yakin, cinta Allah itu bukan hanya di akhir tujuan, tetapi sudah ada ketika kita melangkah memulakan perjalanan…

Kesempatan menunaikan umrah beberapa tahun yang lalu, saya anggap persediaan jiwa dan ilmu untuk menunaikan haji pada suatu hari nanti. Dengan sedikit pengalaman dan ilmu yang dikutip daripada orang-orang yang lebih arif serta pembacaan buku-buku yang baik, telah saya nukilkan beberapa kisah sebagai iktibar dari Makkah dan Madinah. Samada melalui artikel-artikel dalam majalah atau buku-buku yang pernah diterbitkan.

Bimbang, tujuan ibadah dipinggirkan. Risau alat dijadikan matlamat. Saya cuba melihati Haji dan Umrah pada sisi yang kekadang terlupa oleh segelintir saudara seIslam kita. Itu umpama selumbar yang menusuk di jari, atau pasir yang hinggap di mata… al hasil ibadah haji dan umrah menjadi kosong makna, kontang isi dan tidak berkesan untuk membina peribadi. Jangankan kesatuan peringkat ummah, kesatuan di peringkat ’rumah’ pun masih terkial-kial. Menurut kajian terbaru  Jakim, penceraian dalam rumah tangga umat Islam di Malaysia makin parah!

Padahal tujuan rukun Islam yang didasari oleh rukun Iman itu adalah untuk membuahkan ihsan. Ihsan itu adalah ’kesempurnaan akhlak’ –  tujuan Rasulullah saw diutuskan untuk manusia. Akhlak dengan Allah dan akhlak sesama manusia adalah buah pohon Islam yang berasal dari benih rukun Iman. Maka ibadah Haji begitulah – stesyen terakhir atau kemuncak ibadah yang sepatutnya mendekatkan kita kepada ‘out put’ akhir dalam beragama yakni akhlak.

Sayang, hasil ibadah umat Islam (khususnya Haji) masih terlalu rendah. Ibadah ritual ini masih jauh membina spiritual ummah. Masih terserlah ’kecintaan’ terhadap diri walaupun dalam langkah-langkah suci menuju Ilahi. Sedangkan akrab dengan Allah itu dicapai dengan intim sesama manusia.

Keredhaan Tuhan itu adalah di telapak tangan simiskin yang meminta, di perut sifakir yang kelaparan dan kehausan, di kantong siyatim yang tertinggal pendidikan dan pelajaran, di gubuk sijanda yang susah dihimpit kesusahan ataupun di saku pelajar yang kehabisan dana untuk menyambung pelajarannya. Sinisnya, ramai sihaji dan  sihajah masih tega mengerjakan haji berkali-kali!     

Lalu, di celah kekeliruan sendiri dan kecelaruan sesetengah anggota masyarakat ini… saya nukilkan kisah-kisah dari Tanah Suci ini. Bukan kisah misteri, ajaib atau karamah yang kerap menjadi bacaan popular tetapi hanya kisah-kisah biasa yang cuba diberi nilai didikan dan peringatan. Semoga hasrat itu tercapai. Lalu nikmatilah kisah-kisah dari Tanah Suci ini…

KISAH-KISAH DI TANAH SUCI

1) Mana integriti dan mana maruah?

Tanpa mempedulikan ocehannya saya terus menambah, ” aku ingin melihat ahli-ahli politik yang berulang-alik mengerjakan haji dan umrah bersikap jujur, telus dan integriti dalam ’politiking’nya.”

”Jangan mengharap terlalu tinggi,” ujar teman saya seakan memujuk.

”Itulah kaitan antara Tanah Suci dan ’Tanah Realiti’ yang kita huni sehari-hari. Haji itu kan ertinya menuju Allah? Jika benar Allah yang kita tuju di sana, maka itulah yang kita bawa kembali ke sini.”

 

”Itulah yang terbaik, tapi bukan senang…”

”Hakikat ihram itu bukan pada pakaian yang dipakai dalam jangka masa haji dan umrah sahaja, tetapi pakaian dalam seluruh kehidupan. Pakaian takwa, yang haram kita tinggalkan…”

 

Kebimbangan melihat ibadah haji dan umrah menjadi satu ’escapisme’ di kalangan umat Islam ada asasnya. Rasulullah SAW sendiri pernah mengingatkan bagaimana di akhir zaman, orang kaya, orang miskin, orang ternama melaksanakan ibadah itu bukan kerana Allah. Ulama tradisional seperti Imam Ghazali dan ulama kontemporari seperti Dr. Yusuf Al Qardhawi juga pernah mengingatkan dengan nada yang sama. Tujuan haji adalah untuk merubah diri. Yang lalai jadi ingat, yang fasik jadi taat. Tetapi kini seolah-olah haji dan umrah jadi ’mahar’ untuk meneruskan kefasiqan dalam gelar kesucian.

 

”Kau lihat sendiri, betapa ramai insan-insan insaf di Tanah Suci kembali lupa bila kembali ke tanah realiti… Malah komen-komen mereka seolah-olah bagai tak ada rasa bersalah langsung.”

”Mana kau tahu, mereka tu tak ada rasa bersalah?”

”Maaf, memang aku tak tahu. Sebab tu aku kata seolah-olah…”

 

Dalam hati saya terbayang bagaimana ada artis yang berazam untuk terus ’bergelek’ selepas umrah dan seribu satu macam lagi pengakuan yang ’aneh-aneh’ sama anehnya sewaktu mereka menceritakan pengalaman-pengalaman luar biasa ketika di Tanah Haram.

Saya teringat kuliah tarbiah tentang hakikat haji yang saya catatkan 3 tahun yang lalu. Betapa adanya manusia yang menjadikan amal kebajikan sebagai satu cara menghilangkan rasa berdosa. Rasa berdosa ketika menipu dan rasuah dalam perniagaan, cuba dihapuskan dengan bersedekah kepada fakir miskin. Rasa berdosa ketika bergaul bebas dan mendedahkan aurat dalam membina kerjaya cuba dilupakan dengan umrah dan hibah (sedekah). Rasa bersalah ketika mengamalkan politik wang cuba dilindungi dengan membina wakaf dan berderma.

Itu semua bukan perbuatan baik yang cuba memadamkan dosa untuk bertaubat tetapi perbuatan baik untuk menghilangkan rasa berdosa supaya dapat terus melakukan dosa dengan hati yang lega. Atau ‘topeng’ yang dipakai untuk memberi wajah baik pada imej muslim yang sering dicalarkan dengan sengaja. Ya, betapa banyak haji dan hajah yang meneruskan cara hidup yang tidak Islamik tanpa rasa segan silu lagi kerana mereka pun pernah ke Makkah. Rukun Islam mereka telah lengkap!

”Taubat, itu menyesal. Terus-terusan merasa berdosa. Rasa berdosa itu kemudian menggerakkan individu tersebut menempuh syarat-syarat taubat berikutnya. Yakni berhenti melakukan dosa, berazam tidak mengulanginya lagi dan bagi dosa sesama manusia wajib melunaskan semua kira-bicara soal harta, maruah, agama dan lain-lain.”

Masih terngiang-ngiang pesanan guru agama itu.

”Tetapi rasa berdosa yang cuba dihapuskan tidak begitu. Ia tidak menimbulkan penyesalan, bahkan ia umpama ’lesen’ yang memberi rasa aman, rasa seronok untuk meneruskan dosa. Seorang akan rasa bersih dalam kotor dosa yang menipu-daya.”

”Eh, kenapa kau diam saja? Apa buktinya mereka tidak ada rasa berdosa?” tempelak teman saya.

Ah, bagaimana ingin saya jelaskan tentang nasib ’orang lain’ ketika jiwa sendiri hakikatnya masih terpenjara di Tanah Realiti untuk terbang ke Tanah Suci. Teringat kata-kata hukama, ”seseorang sudah dikira berdosa apabila dia merasa tidak berdosa!”. (more…)