RSS

Tag Archives: Rindu

RINDU DAN CINTA ITU UNTUK SIAPA?

200547981-001Maaf, jika ada yang ternanti-nati entry baru dalam blog ini. Saya tidak berapa sihat. Namun terus menulis.

Anak-anak yang “dicutikan” daripada universiti semuanya di rumah. Ada yang tidak sihat. Di sela-sela waktu selepas menulis untuk SOLUSI dan ANIS, di samping mereka bentuk modul Kepimpinan dan rutin kerja pentadbiran dan pengurusan… saya gagahi juga untuk menulis dalam blog ini.

Memang menulis dan membaca menjadi satu terapi untuk saya. kalau dahulu menulis hanya mengisi diari harian, tetapi syukur kini sudah ramai yang rela berkongsi. Bagi saudara/i yang mengutarakan masalah, insya-Allah akan saya jawab. Cuma berilah masa.

Lambat, cepat, saya akan tangani juga. Saya sedar untuk rasa gembira, kita perlu menggembirakan orang lain. Mungkin masalah kekadang tidak dapat diselesaikan tetapi hanya boleh dikongsi. Allah takdirkan untuk kita “hidup bersama” masalah itu sebagai didikan untuk selalu ingat kepada-Nya.

Bagi yang menanti catatan perjalanan Umrah Kembara mata Hati, sabarlah. Memang penulis blog perlu bertanggungjawab. Jangan menghampakan pengunjung. Ketika sahabat saya ustaz Adib UKM mendorong saya menulis menerusi  blog, saya sudah sedar akan impaknya. Mesti istiqamah. Ini bukan kerja suka-suka.  Ini kerja dakwah juga. Saya akan kembali ke situ jua nanti. Namun ketika sakit-sakit begini izinkan saya berbicara dengan anda melalui:  RINDU dan CINTA untuk SIAPA?

RINDU DAN CINTA UNTUK SIAPA?

Berbicara tentang rindu dan cinta, tidak dapat lari daripada soal hati dan rasa. Ya, rindu dan cinta letaknya di hati – raja dalam kerajaan diri manusia. Sabda Rasulullah saw:
“Bahawasanya di dalam jasad anak Adam ada seketul daging. Apabila baik daging itu, baiklah seluruh anggotanya. Sebaliknya, jika jahat daging itu, jahatlah seluruh anggotanya. Ketahuilah daging itu ialah hati.”
Riwayat Al-Bukhari

Ini bermakna, rindu dan cinta yang harus bersemi di hati mestilah rindu dan cinta yang ‘baik’. Barulah hati akan menjadi baik, dan seluruh anggota jadi baik. Tapi jika rindu dan cinta itu ‘jahat’ maka jahatlah hati. Akibatnya jahatlah seluruh anggota. Kata orang, “berhati-hatilah menjaga hati.” Jangan dibiarkan hati itu penuh dengan rindu dan cinta yang salah… akibatnya terlalu buruk.

Umpama menyerahkan kepimpinan negara kepada seorang yang jahat. Kita tentu tahu apa akibatnya bukan? Pemimpin yang jahat akan melakukan kemungkaran, penzaliman, rasuah dan lain-lain kejahatan yang akan menghancurkan sebuah negara. Maka begitulah hati yang jahat, akan menyebabkan seluruh diri kita terarah kepada kejahatan. Jadi, berhati-hatilah menjaga hati dengan berhati-hati memberi cinta dan rindu.   Read the rest of this entry »

 
30 Comments

Posted by on 5 August 2009 in Tarbiyah

 

Tags: , , , , , ,