RSS

Tag Archives: TAAT

CICIPAN IMAN DARI YANG DERHAKA

anak_miskinUsai program Mukmin Profesional di IKIM, baru-baru ini, ramai yang datang menemui saya di bahagian belakang dewan. Mereka  bertanya itu dan ini… pelbagai soalan, masalah dan rintihan menerjah. Saya setia menjadi pendengar. Kekadang masalah yang dikemukakan sama seperti yang pernah saya hadapi, sedang hadapi atau mungkin juga akan saya hadapi nanti.

Kekadang saya juga kelu dan kaku untuk memberi respons. Dalam hati, cuma berdoa. Di luar saya tersenyum dan menaburkan empati. Mudah-mudahan saya ikhlas… Saya tidaklah lebih baik daripada mereka, cuma apabila berdakwah kita dituntut untuk memberi ingatan dan nasihat… untuk diri sendiri dan orang lain. Dalam banyak-banyak soalan, rintihan dan masalah, ada satu yang sangat menyentuh hati saya. Dalam tangisan, wanita itu menceritakan masalahnya. Bukan dia sahaja yang menangis, tetapi teman di sebelahnya juga menangis. 

Ya Allah, saya tidak berdaya untuk membantu. Cuma menjadi pendengar, mendoakan dan berpesan dengan kata-kata yang baik. Selepas solat Asar, saya mencarinya untuk saya hadiahkan sebuah buku tulisan sendiri yang ada menyentuh persoalannya secara langsung atau tidak langsung. Namun, dalam pencarian itu, saya tertahan oleh individu-individu yang lain. Dia telah pulang bersama sahabat-sahabatnya. Atas keterbatasan itu, maka saya nukilkan tulisan ini sebagai ‘jawapan’ yang sederhana kepada pemasalahannya. Saya kerap katakan, dalam buku-buku saya sudah ada jawapan pada sesetengah persoalan yang diajukan oleh pembaca blog, pendengar rancangan dan peserta kursus yang saya kendalikan bersama sahabat-sahabat saya. Tolong cari di situ…

Buat peserta yang berkenaan, dan kepada mereka yang menghadapi persoalan yang sama…. inilah ‘hadiah’ kecil daripada saya :

CICIPAN IMAN DARI PENDERHAKA 

“Ayah tidak bertanggungjawab! Dia tak layak menerima suatu apa pun dari kami.”

”Dia menagih harta?”

”Tidak, tetapi dia menagih kasih sayang. Kasih sayang yang dinafikannya dulu. Bukan setahun dua… tetapi hampir lima puluh tahun!”

”Begitu sekali?” balas saya simpati.

”Tak tanya apa dosa-dosanya terhadap ibu dan kami?” Read the rest of this entry »

 
50 Komen

Posted by di 4 Disember 2012 in Tarbiyah

 

Label: , , , ,

 
Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,251 other followers