RSS

Tag Archives: taubat

LAPANGKAN HATIMU DENGAN TAUBAT

LAPANGKAN HATIMU DENGAN TAUBAT

Satu cara untuk mengetahui sejauh mana kita benar-benar beriman ialah dengan mengukur sejauh mana kesan dosa terhadap hati kita? Apakah hati kita akan terasa kesal dan menyesal dengan dosa? Atau kita merasa biasa-biasa sahaja apabila berdosa? Jika terasa menyesal, itu petanda iman masih ada di dalam dada. Sebaliknya, jika dosa tidak memberi kesan apa, malah kita tetap gembira… itu satu petanda buruk. Iman kita amat lemah, Hati kita sedang sakit. Boleh jadi sudah menanti masa sahaja untuk melayang.

 Apa tanda menyesal? Menyesal bukan menyesal jika kita hanya berasa sedih tanpa berbuat apa-apa. Tetapi menyesal yang sebenarnya apabila kita mula bertindak selaras dengan apa yang kita kesalkan. Kita menyesal dengan dosa? Langkahnya, terus kita tempuhi jalan-jalan taubat dengan memberhentikannya, niat tidak akan mengulanginya lagi dan berbuat baik sebagai ‘galang-ganti’ kepada kejahatan yang kita lakukan itu.

Mari kita bertanya pada hati masing-masing? Bagaimana kita dengan dosa? Bagaimana kita dengan taubat?  Amat malang di Ramadan 1432 H ini jika kita terlepas lagi peluang untuk diampunkan dosa seperti di Ramadan 1431 H yang lalu. Sedangkan bulan Ramadan yang sedang kita lalui ini  melimpah ruah dengan keberkatan, keampunan dan janji terlepas daripada api neraka. Read the rest of this entry »

 
66 Komen

Posted by di 7 Ogos 2011 in Kemudi Hati, Uncategorized

 

Label: , ,

KEMBALILAH!

Benar-benar saya teruji, saya kehilangan suara ketika sangat memerlukannya. Sepanjang minggu ini, telah dijadualkan untuk saya bersama rakan-rakan Fitrah Perkasa mengendalikan kursus Amanah Dalam Kerja bersama kakitangan Bank Rakyat di Bagan Lalang, kemudian Muhasabah Cinta di UPM, terus ke TV 3 untuk ulasan buku Nota Hati Seorang Lelaki dan akhirnya mengendalikan Bengkel Penulisan Antara Pedang dan Pena di UiTM perubatan Shah Alam…. “Innalillah”, saya benar-benar kehilangan suara. Batuk bertali arus. Seram sejuk di seluruh badan.Berada di dalam bilik hotel, sekadar untuk berehat dan berubat.  Tugasan diambil alih oleh sahabat-sahabat. Mengharap suara datang semula… untuk kembali berdakwah. Mujur ketika suara hilang… saya masih belum kehilangan kata-kata dan bahasa. Lalu dalam penuh pengharapan agar suara dikembalikan, saya masih bersyukur, mujur ada blog ini sebagai perantara bicara… Dan rasa saya terus bergenta. Untuk diri ini dan dirimu…

KEMBALILAH!

Kekadang kita terkejut dengan ungkapan-ungkapan yang kedengarannya begitu aneh. Ungkapan yang bukan dilahirkan oleh orang yang biasa, tetapi manusia yang luar biasa. Mereka yang mengucapkannya adalah hukama, ulama dan bijak pandai yang begitu arif tentang kehidupan. Ada ungkapan yang berbunyi:
“Barang siapa yang ingat mati akan hidup… tetapi mereka yang ingat hidup akan mati.”

Ah, aneh. Mengapa begitu ya… Mari kita telusuri apa makna tersirat di sebaliknya. Bukan sekadar untuk bermain dengan kata-kata tetapi dengan berpijak pada ilmu dan pengalaman yang nyata. Justeru kata-kata itu hanya membenarkan sahaja apa yang telah disabdakan oleh Rasulullah SAW menerusi sabdanya:
“Yang paling banyak mengingati kematian di antara mereka, dan yang paling bagus persiapannya setelah kematian. Mereka itu orang-orang yang cerdik. Read the rest of this entry »

 
37 Komen

Posted by di 4 Februari 2010 in Tarbiyah

 

Label: , , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,219 other followers