RSS

Arkib Label: WANITA

DATIN OH DATIN!

Minggu ini ada terasa ingin rehatkan pemikiran pembaca dan saya dengan sesuatu yang santai. Insya-Allah, mingggu depan kita boleh berkongsi satu kertas kerja yang telah saya bentangkan pada hujung minggu lalu – DAKWAH KONTEMPORARI DAN CABARANNYA di USIM.

Cerpen Datin Oh Datin ini juga saya tulis lebih 20 tahun yang lalu. Latar dan settingnya, dah lama. Sudah tidak sesuai lagi pada masakini. Dan ketika menulis pun usia saya  masih dalam lingkungkan 20 ‘an. Masih terlalu mentah dan emosi. Tetapi saya ketengahkan juga… mudah-mudahan boleh dijadikan aspirasi dan insprasi baru untuk generasi muda. Pesan saya cuma satu: TUAKAN FIKIRAN ANDA!

DATIN OH DATIN!

Bangun pagi hari itu,Datin Mazidah riang sahaja.Mak Mah dapat melihat jelas kegembiraan itu dari wajah Datin yang berumur awal lima puluhan. Riak-riak gembira membuak-buak, terpancar melalui senyuman yang sentiansa menguntum di bibir bersalut gincu itu. Datin masih dibuai-buai bangga kerana kemampuan dan sanjungan yang diterimanya di Seminar Wanita Kebangsaan dua hari yang lalu. Nama dan isi ucapannya masih diulas di akhbar-akhbar tempatan pagi itu. Dengan teks ucapan yang disiapkan berhari-hari di pejabat eksekutifnya, Datin berjaya memukau para peserta dengan hujah dan pandangan yang serba advance.

Datinlah Women Of The Day pada hari itu. Dari mulut merah menyalanya bersembur butir-butir kata yang mebayangkan dialah yang paling alim dengan segala firman dan hadis, segala falsafah dan pendapat. Perasaan bangga, hebat dan seronok terus membunga dalam diri Datin Mazidah, tokoh dinamik terkenal, contoh wanita yang progresif dan dinamik.
“Mak Mah, tolong tengok-tengokkan makan Suzie.Jangan biarkan dia keluar rumah,”arah Datin kepada orang gajinya.
“Baik Mak Encik,”sahut Mak Mah pendek.
“Saya ada seminar penting tengahari ini.Mungkin sampai malam baru saya balik. Jika Datuk balik,suruh makan sendiri. Jangan tunggu saya.”

Mak Mah angguk. Patuh. Arahan itu dah lali didengarnya pagi demi pagi. Istilah seminar, simposium, kursus, kolakium dan lain-lain program Datin memang sudah basah di telinga Mak Mah. Cuma erti dan maknanya sahaja yang tak pernah difahaminya. Memang dia tak pernah ambil tahu. Mak Mah wanita kolot, orang gaji yang dunianya di celah sempit dapur. Lainlah Datin Mazidah,pemimpin wanita maju yang terbang dari gawang ke gawang. Bergelanggang dalam dunianya yang maha luas.

Kucing Parsi kesayangannya datang mengelus-ngelus hujung kakinya.
“Tinggal dulu Suzie sayang!Main baik-baik.”
Suzielah buah hatinya. Satu-satu yang masih menambat hatinya di rumah. Makan minum Suzie dan sakit demam Suzie lebih dijaganya daripada makan-minum, sakit demam Datuk Murad. Anak-anak dah besar-besar. Sheril dah berumahtangga. Shassa pun begitu. Hanya Dila dan Didi sahaja masih menuntut di luar negera. Datuk Murad? Ah,apa tahunya…Dia dah tua. Datuk hanya mampu menggongong batang-batang kayu golf pagi dan petang. Nak bekerja? Datuk Murad tak larat lagi. Dah pencen.

Datin Mazidah menuju ke bilik tidur terus membuka almari pakaiannya. Mana satu patut dipilih untuk sesuai dengan mood dan taraf majlis yang dihadirinya nanti? Kepala Datin ligat berfikir sambil memerhatikan deretan bajunya yang berbagai fesyen,berwarna-warni dan berbagai-bagai gaya. Dari fesyen Lady D hinggalah fesyen tradisional Cik Siti Wan Kembang atau baju lagenda Puteri Saadong.Almari baju Datin punya ratusan fesyen Timur dan Barat. Dari budaya Timur Jauh hinggalah ke pakaian Barat dan Timur Tengah.Itulah sarung sesumpah untuk menyalut tubuh anggunnya demi menjelmakan berbagai watak. Watak Timur…pilih baju kurung atau kebaya.ke majlis Maulidin Nabi…tentu jubah Mesir atau kain kerudung Indonesianya.

Kalau ada ball dan tari-menari,Datin akan muncul fesyen Joan Collins atau Linda Gray dalam filem Dynasty dan Dallas. Waktu itu Datin Mazidah akan jadi orang Barat pula dengan pakaian yang paling up-to-date. Wah!Hebat Datin Mazidah.Pandai menyesuaikan diri.Masuk kandang kambing,jadi kambing. Masuk kandang lembu…dia mengemboh macam lembu.

Datin Mazidah sudah siap. Bedak-bedak biru ,hijau,merah dan berbagai warna sudah menempel-nempel pada wajahnya. Bulu kening palsunya lentik macam penyabit rumput tukang kebunnya.Wangi-wangian Christian Diornya mengaum hebat hingga Mak Mah di dapur pun tercium keharumannya.

“Pergi dulu Mak Mah. Jangan lupa Suzie,ingat pesan saya pada Datuk.Dan kalau ada orang telefon katakana saya menghadiri ‘Simposium Wanita Dunia Ketiga’di Continental Hotel KL.”
“Baik, Datin,”jawab Mak Mah walaupun lidahnya hampir tergeliat kalau nak menyebut nama Continental tu nanti.

Entahlah, ketika di kampung dulu orang jadi geli-geleman bila disebut nama hotel.Terasa macam ada sesuatu yang jahat dan buruk bila menyebutnya. Hati tua Mak Mah masih curiga dengan sesuatu yang baru dan moden. Dia masih mengekal ciri-ciri tradisional dalam hidupnya. Padanya yang moden penuh palsu dan pura-pura. Tak percaya? Lihatlah bedak,eye shadow dan rough yang terpalit di wajah Datin.Nampak dari jauh cantik. Dari dekat…Eiii, ngeri!   Read the rest of this entry »

 
38 Komen

Posted by di 28 September 2010 in Kemudi Hati

 

Label: , , , ,

SELAMATKAN DIA DARI NERAKA!

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh…

Kepada semua pengunjung blog, saya memohon ampun dan maaf  atas kelewatan meletakkan entri baru. Bukan sibuk beraya, tetapi sibuk menguruskan kedua orang tua dan anak-anak yang semuanya sedang bersedia menghadapi peperiksaan. Walaupun saya sering mengingatkan belajar kerana Allah untuk mendapat ilmu, tetapi kelulusan dalam peperiksaan adalah alat yang penting juga untuk mencapai matlamat.

Kepada semua yang masih sudi menikmati tulisan saya seadanya, terimalah coretan buat peringatan bersama… SELAMATKAN DIA DARI NERAKA!
“Jika bersedekah, niatkan atas nama dan bagi pihak isterimu. Bantulah mereka dengan pahala sedekah kerana ramai para isteri yang akan menjadi penghuni neraka!”

Masih terngiang-ngiang kata-kata seorang ustaz sewaktu memberi kuliah di sebuah masjid di Putrajaya baru-baru ini. Sele¬pas itu beliau terus membacakan hadis yang menjadi sandaran hujahnya itu dengan begitu lancar dan fasih.

Pada hari esoknya, saya menyemak hadis itu dengan bantuan seseorang yang sangat saya hormati kepakarannya. Beliau dengan segera memberikan nombor rujukan hadis itu dan sumbernya. Diriwayatkan daripada Abu Sa‘id al-Khudri r.a. katanya: “Suatu ketika Rasulullah s.a.w. keluar pada Hari Raya Aidiladha atau Aidilfitri menuju ke tempat solat dan melalui sekumpulan wanita. Beliau bersabda: ‘Wahai kaum wanita bersedekahlah. Sesungguhnya aku telah diperlihatkan bahawa kalian adalah majoriti penghuni neraka.’

“Salah seorang wanita yang fasih dan bijak bertanya: ‘Mengapa wahai Rasulullah?’ Beliau menjawab: ‘Kalian banyak melaknat dan durhaka terhadap suami. Dan tidaklah aku menyaksikan orang yang memiliki ke¬kurangan akal dan agama yang dapat meng¬hilangkan akal kaum lelaki yang setia daripada salah seorang antara kalian.’
“Mereka bertanya lagi: ‘Apa yang dimaksudkan dengan kekurangan agama dan akal kami wahai Rasulullah?’

“Baginda menjawab: ‘Bukankah kesaksian seorang wanita sama dengan separuh daripada kesaksian seorang lelaki?’ Mereka menjawab: ‘Benar.’ Baginda berkata lagi: ‘Bukankah apabila wanita mengalami haid maka dia tidak melakukan solat dan puasa?’ Mereka menjawab: ‘Benar.’ Baginda berkata: ‘Itulah (bukti) kekurangan agama¬nya.’” (Riwayat al-Bukhari no. 298) Read the rest of this entry »

 
60 Komen

Posted by di 23 September 2010 in Kemudi Hati

 

Label: , , , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,100 other followers