RSS

DNA RASUAH…

images “Hampir semua orang buat begitu…”

“Jika semua orang buat sekalipun, yang salah tetap salah,” balas saya.

Begitulah perbualan kami berdua tentang sikap curi tulang dan curi masa dalam kalangan pekerja di syarikat tersebut. Sikap melambat-lambatkan kerja, berehat bukan pada masanya dan bersembang-sembang kosong hampir menjadi budaya di situ.

“Lagipun itu hanya perkara kecil. Tidak perlu dibesar-besarkan,” kilasnya lagi.

“Mahu saya ceritakan perkara yang lebih kecil daripada itu?”

Tanpa menunggu anggukannya, saya mula bercerita. Cerita Khalifah Umar Abdul Aziz dengan anaknya. Satu malam anaknya datang ke tempat kerja ayahnya untuk menceritakan suatu masalah.

“Masalah negara atau keluarga?” tanya Umar Ibn Aziz.

“Masalah keluarga, ayah,” jawab anaknya.

“Jika demikian, padamkan lampu tempat kita bercakap ini.”

“Mengapa ayah?”

“Kerana duit membeli minyak bagi menyalakan lampu ini daripada duit negara. Duit rakyat. Bukan duit kita.”

Dia terdiam. Mula berfikir dan menghayati, agaknya. Harap saya begitulah. Sudah setengah jam kami berbincang mengenai ketirisan dan kebocoran yang melibatkan integriti di tempat kerja.

“Hanya beberapa titisan minyak… mengapa begitu sekali gementarnya khalifah?”

“Dia gementar dengan dosa.”

“Tetapi masih dosa kecil, bukan?”

“Dia bukan hanya melihat dosa tetapi kepada siapa dia berdosa. Dosa itu kepada Allah. Allah Maha Besar.”

“Allah yang Maha Pengampun.” Read the rest of this entry »

 
10 Komen

Posted by di 3 Jun 2014 in Mukmin Profesional

 

Label: , , , ,

Pendaftaran diBUKA : PROGRAM MUKMIN PROFESIONAL MODUL 1

buku mpPROGRAM MUKMIN PROFESIONAL MODUL 1  akan dijalankan pada 23 dan 24 Ogos 2014 (Sabtu dan Ahad)

Pendaftaran dibuka sekarang. Klik disini untuk pendaftaran

Senarai Peserta Modul 1 : Klik disini

Speaker utama: Ust Pahrol Mohd Juoi dan Ust Hashim Ahmad

Lain-lain Modul Lanjutan:

1. Mukmin Profesional Modul 2 (Lanjutan dari Modul 1):

Tarikh : 27 dan 28 Sept 2014. Pendaftaran dibuka sekarang: Klik disini

Senarai Peserta Modul 2: Klik disini

2. Mukmin Profesional Modul 3 (Lanjutan dari Modul 2):

Tarikh : 18 dan 19 Oktober 2014. Pendaftaran dibuka sekarang. Klik disini

Senarai Peserta Modul 3 : Klik disini

Read the rest of this entry »

 
16 Komen

Posted by di 1 Jun 2014 in Mukmin Profesional, Open Program

 

DERHAKA DALAM CINTA

Aku ingin  mengimbau kisah 15 tahun yang lalu. Begini kisahnya:

imagesMatanya merah. Tangisannya jelas kedengaran. Bahunya naik turun menahan sebak.

“Tak sangka ustaz, kami bercinta sekian lama. Tiba-tiba dia memutuskan. Apa salah saya? Mengapa dia pilih perempuan tu?”

Saya diam. Adik lelaki yang menemaninya juga terdiam.

“Saya tak akan maafkan dia. Sumpah. Habis masa dan usia saya selama ini menantinya. Saya sakit hati ustaz…”

Saya terus diam. Saya beri laluan untuk dia bersuara dan mengalirkan air mata. Biar diluah apa yang dipendam agar tidak bersarang menjadi dendam. Putus cinta memang menyakitkan. Ketika putus cinta harga diri seseorang akan jatuh ke peringkat paling rendah. Demikian, menurut ahli psikologi.

“Saya dendam ustaz. Orang yang paling saya cintai sanggup khianat pada saya. Apa dosa saya ustaz…” katanya bertalu-talu, lebih sayu. Suara yang bercampur esakkan itu sangat menghibakan.

Read the rest of this entry »

 
26 Komen

Posted by di 24 April 2014 in Tarbiyah

 

Label: , , ,

Image

RIBA SYMPOSIUM

RIBA SYMPOSIUM

 
1 Komen

Posted by di 14 April 2014 in Uncategorized

 

IBU-IBU DALAM HIDUP KITA…

ibuApabila aku diminta oleh anakku untuk bercerita tentang ibu ku, aku tidak jemu-jemu mengulangi kisah ini. Kisah aku dengan tiga ibu. Pertama, ibuku sendiri. Kedua, ibu kepada anakku dan ketiga anak perempuanku sebagai ibu. Mereka akan mendengar, akur dan diam. Terkesima. Aku berdoa, semoga cerita itu menginsafkan mereka tentang jasa manusia yang bernama ibu.

Waktu berlalu, aku kembali diminta bercerita tentang kesah itu. Berulang kali. Lalu kuringankan tangan, ku pertajamkan emosi, lalu ku tulis cerita itu: Kesah aku dengan tiga ibu. Aku mulakan dengan kesah pertama:

Aku mengayuh basikal itu laju-laju. Ingin cepat sampai ke destinasi. Masih terngiang-ngiang pesan emak sebentar tadi.

“Apabila bertemu misi sahaja terus serahkan kad merah itu. Katakan emak sudah sakit kuat,” kata emak lemah. Wajahnya berkerut-kerut menahan kesakitan. Umur ku ketika itu baru 12 tahun. Emak ‘sakit perut’ untuk bersalin.

Ayah ku yang bekerja sebagai seorang buruh telah keluar bekerja sejak awal pagi tadi. Di rumah tinggal aku dan dua orang adik perempuan.

“Emak nak bersalin ke?” tanya ku naif.

Emak tak bercakap banyak. Hanya mengangguk-angguk. Tubuh emak begitu kurus, lemah dan pucat. Aku jadi bimbang.

 

Tanpa berfikir panjang aku terus meminjam basikal jiran sebelah. Kebetulan tidak ada siapa orang lelaki yang boleh diharap kecuali aku. Kedua pak cik jiran sebelah menyebelah juga telah keluar bekerja. Klinik kesihatan yang juga pusat kesihatan daerah kami agak jauh. Tetapi pada tengah hari itu semuanya seolah hampir. Aku mengayuh basikal begitu laju dan cepat. Letih tidak terasa walaupun keringat membasahi muka.   Read the rest of this entry »

 
20 Komen

Posted by di 4 Mac 2014 in Tarbiyah

 

Label: , ,

SINGGAH DI DARUL TAQWA

download

Darul Taqwa

(Cerpen pertama dalam buku terbaru: REVOLUSI, terbitan Galeri Ilmu Sdn. Bhd.) 

 

 MATANYA digosok-gosok lagi. Dia tidak percaya apa yang dilihatnya.

 “Di mana aku ini?” detik hatinya. Hidungnya masih berair. Tekaknya kesat. Selesemanya masih berat. Masih seperti semalam. Masih menggugat. Kepalanya terus pusing. Dengan kertas tisu, hidung dikesat. Kertas itu kemudiannya dicampak ke tepi jalan. Di mana aku ini?

 Tiba-tiba satu suara menerjah.

 “Assalamualaikum. Pak cik, biar saya tolong kutip kertas itu. Kebersihan separuh daripada iman.” Satu suara menegur dari belakang. Gemersik tapi mengusik. Dia mencari arah datangnya. Dari mana? Dari siapa? Siapa pemilik suara itu?

 

Belum sempat dia memastikan, suara itu menerjah lagi. “Pak cik, biarlah saya kutip. Nanti kalau Pegawai Penguatkuasa Bahagian Taharah datang, pak cik akan didenda.”

 

Dia berpaling bersungguh ke belakang. Kelihatan seorang budak berbaju putih dengan serban melilit kepala. Mereka saling berpandangan. Hatinya bertambah pelik. Itulah pemilik suara itu. Siapa dia? Di mana ni? Dalam keadaan terpinga-pinga, dia mula berfikir. Dia membetulkan tali lehernya. Aku tertidur barangkali dan kini dalam mimpi. Ini mimpi. Teka-teki terus menerkam. Mencengkam kotak fikirannya. Dia terus bingung.

 

Budak itu dipandangnya. Dia perlu mengikut cakap seorang budak? Kepantangannya mengikut cakap budak. Tiada siapa berani menasihati apatah lagi mengarahkan itu ini kepadanya. Dia VIP daerah ini. Denda? Ah, apa perlu ditakutkan. Kalau ada yang mahu mendendanya, biar orang itu datang. Duit ini akan menyelesaikannya, dia yakin.

 

Direnungnya muka budak itu lama-lama. Kemudian dia melihat alam sekeliling. Inikah Kay El? Kay El kota miliknya? Apa sudah jadi? Ini senibina Arab atau Eropah, Jepun atau Melayu? Bangunan pencakar langit berceracakan di sana-sini. Di mana menara berkembar yang menjadi mercu tanda Kay El? Di mana menara telekomunikasi yang menjadi tumpuan pelancong itu? Apakah kedua-duanya sudah ditenggelamkan oleh bangunan-bangunan pencakar langit yang baharu?

 

Kubah-kubah jadi puncak bangunan pencakar langit. Menara kaca dan bangunan kristal yang hebat. Jelmaan daripada unsur senibina yang sangat aneh. Adunan kesenian kubah Masjid Besi dengan kemodenan Burj Khalifa? Lebih cantik, lebih mantap. Ini idea siapa?

 

Dia masih termangu. Seolah-olah patung kaku tetapi kepalanya mula ligat dan berputar … berfikir. Mencari erti daripada realiti yang dilihatnya. Budak tadi masih tercegat di hadapannya. Sama-sama hairan nampaknya. Orang memakai sut terbang berlegar ke sana ke mari di ruang udara. Namun begitu, semuanya terbang mengikut jalur ruang udara yang tersusun, seakan-akan sebuah lingkaran pejalan kaki di awang-awangan. Kereta api laju meluncur bagai peluru terlepas dari rifel. Anehnya, di celah lalu-lintas yang sibuk itu, dia tidak menghidu bau petrol mahupun gas. Juga tidak kelihatan langsung asap berkepul-kepul dari ekzos kenderaan yang lalu-lalang. Dia juga tidak mendengar bunyi bising engin kenderaan yang membingitkan telinga.

 

‘Ini super advance! Teknologi canggih yang hanya layak ditangani oleh manusia unggul,’ bisik hatinya. Dia masih belum mampu berkata-kata. Masih terkejut.

 

Siapa mereka?

 

Di mana aku?

 

Dia terus tertanya-tanya. Read the rest of this entry »

 
37 Komen

Posted by di 21 Januari 2014 in Politik / Siasah

 

Label: , , , ,

GURU PENULISAN KU YANG PERTAMA

kerja-keras-300x204“Siapa guru pertama penulisan ustaz?” tanya seorang siswa sewaktu kami berbual secara santai usai sebuah program tentang penulisan.

Aku terdiam. Satu soalan yang mudah, tetapi tidak semudah itu menjawabnya. Setelah agak lama termenung, aku pun menjawab, “ayah saya.”

“Wah, ayah ustaz pun seorang penulis!”

Aku menggeleng-gelengkan kepala. Menafikan.

“Seorang ulama!”

Aku menggeleng lagi.

“Tidak, tidak. Ayah saya seorang buta huruf. Seorang buruh,” jawab ku perlahan.

“Betul ni ustaz? Pelik. Macam mana boleh begitu, boleh kongsikan dengan saya?” pintanya.

Aku bertanya semula, “betul-betul anak nak tahu?”

Dia mengangguk. Kelihatannya, bersungguh-sungguh.

“Tolong ceritakan ustaz, saya nak jadi penulis macam ustaz.”

“Jangan jadi macam saya. Jadi penulis yang lebih baik. Saya hanya pendakwah biasa,” ujar ku.

“Tolong ceritakan ustaz…”

“Baiklah, saya harap anak sabar mendengarnya…”

Lalu aku pun bercerita:

Ayah ku seorang buruh pengutip dan penyapu sampah. Dia tidak tahu menulis dan membaca. Kehidupan ayah sangat susah sejak kecil lagi. Bayangkan, ayahnya meninggal dunia sewaktu dia dalam kandungan lagi. Ayah menjadi petani sejak berumur 6 tahun. Pada usia 10 tahun dia merantau sehelai sepinggang dari tanah seberang. Datang membawa diri ke Tanah Melayu untuk mencari rezeki. Tanpa harta, tanpa pelajaran.

Di Malaysia, ayah membuat bermacam-macam kerja. Dari tukang kebun, pemandu kereta dan akhirnya menjadi seorang buruh. Kehidupan ayah dilingkungi oleh marhein dari pelbagai bangsa, India, Cina, Serani dan sebagainya. Bahasa dan tingkah laku ayah jadi kasar, sekasar tangan dan kulitnya. Itu semua impak pergaulannya dengan golongan bawahan yang tidak berharta dan berpelajaran.

Namun, suatu yang pasti (yang sejak kecil sudah ku perhatikan), ayah sangat cintakan ilmu. Dia seakan tidak sabar menunggu aku (anak lelaki sulungnya) mampu membaca. Tetapi apakan daya, kemiskinan menyebabkan aku tidak dihantar ke sekolah Tadika. Pada akhir tahun 60’an, ibu-bapa yang berwang sahaja mampu menghantar anaknya belajar ke sekolah Tadika sebagai persediaan ke sekolah rendah.

Namun, masuk sahaja aku ke darjah satu, ayah mula membawa helaian surat khabar lama yang dipungutnya sewaktu bekerja untuk ku baca di rumah.

“Baca!” katanya.

Aku pun membaca merangkak-rangkak. Walaupun pada mulanya terkial-kial, tetapi itulah yang dibanggakan ayah kepada rakan-rakan sekerjanya.

“Anak aku sudah pandai membaca surat khabar,” katanya.

Aku masih ingat, satu hari ayah membawa aku ke sebuah kedai Cina di pekan berhampiran. Urus niaga itu memerlukan tanda tangan. Lalu ayah berkata kepada ku, “kamu tanda tangan!” Itulah tanda tanganku yang pertama dalam hidup. Huruf ‘P’ yang dilengkarkan separuh bulatan. Maklumlah baru darjah satu.

“Tengok, anak gua pandai sain,” kata ayah kepada tauke kedai Cina itu. Aku lihat tauke itu mengangguk-angguk, ya tak ya, sahaja.

Selain itu, ada lagi yang ayah minat. Dia paling suka siaran berita daripada radio. Malangnya, kami tidak punya radio. Jadi, setiap kali siaran berita ke udara, ayah akan membawa aku mendengarnya di rumah jiran sebelah. Kami hanya menumpang duduk di tepi tangga dan ayah minta jiran kami meninggikan kadar suara radio untuk kami tumpang mendengarnya. Read the rest of this entry »

 
56 Komen

Posted by di 20 Januari 2014 in Kemudi Hati

 

Label: , , ,

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,222 other followers