RSS

MISKIN DALAM KEKAYAAN

imagesDalam hidup, lihat dulu apa yang telah kita ada. Syukuri. InsyaAllah, apa yang ada itu akan ditambah oleh Allah. Atau, dengan syukur itu kita akan diberi hati yang tenang. Itulah kekayaan sejati. Mengapa melihat apa yang tiada… lalu hati jadi resah, gelisah dengan sayu. Orang lain kenapa mendapat lebih, sedangkan aku terus-terusan kekurangan? Begitu, gerutu jiwa. Jangan mengenangkan apa yang tidak ada menghilangkan rasa syukur dengan apa yang kita telah ada. Justeru, syukuri apa yang telah ada dan teruslah berusaha untuk memburu apa yang tidak ada. Namun, beringatlah, dalam pemburuan itu, jangan hilang sesuatu  yang lebih berharga. Sesuatu yang tidak ada galang gantinya. Ya, betapa ramai yang memburu kekayaan hilang ketenangan. Memburu kesenangan, hilang kesihatan. Mencari harta, membuang saudara.

Aku perlu mengingatkan diri ku sendiri dan diri orang lain juga. Kuantiti harta jangan cuba menggantikan kualiti jiwa. Kerana kualiti jiwa itu jauh lebih berharga. Nilai diri kita yang hakiki terletak pada sesuatu yang tidak akan dapat dibeli oleh wang dan harta. Itulah iman dan persaudaraan. Iman dan persaudaraan itu lazim berlaziman. Bila hilang salah satunya, maka hilang pula yang kedua. Lalu…apabila kesibukan mencari harta, semakin terasa kehilangan saudara, ketahuilah itulah detik yang sangat berbahaya.  Renggangnya persaudaraan petanda kurangnya iman.  Apa gunanya harta tanpa iman dan persaudaraan? Untuk apa harta itu? Bukankah ia hanya alat untuk memberi ketenangan? Memburu harta tidak salah, tetapi jangan dipinggirkan iman dan persaudaraan dalam pemburuan itu… Nanti, kita bukan lagi memburu harta tetapi kitalah yang diburunya. Waktu itu kitalah yang menjadi mangsa.

Untuk diriku dan dirimu, kutuliskan kesah ini sebagai peringatan: MISKIN DALAM KEKAYAAN   

Kita tidak akan mendapat dua perkara pada satu-satu masa. Apabila kita mendapat sesuatu, maka kita akan kehilangan sesuatu yang lain. Justeru pastikan apa yang kita dapat lebih berharga berbanding apa yang kita hilang. Itulah yang sering dipesankan oleh ahli hikmah. Pesanan tentang kehidupan. Itulah inti permasalahan yang saya bincangkan bersama seorang sahabat lama pada minggu lalu.

 

Sepi Dalam Kesibukan

Sungguh, dia kelihatan berbeza sekali hari itu. Sinar matanya yang dulu bercahaya kini redup. Pakaiannya walaupun daripada jenama yang mahal agak kusut. Rambut di bahagian hadapan kepalanya kian jarang. Hampir botak. Dia memang kelihatan lebih kaya, tetapi kehilangan gaya.

“Aku sibuk sungguh tiga empat tahun kebelakangan ini. Perniagaan menjadi-jadi.  Aku semakin diburu masa,” katanya terus terang.

“Sudah lama kita tidak bertemu,” tingkah saya perlahan.

“Bukan kau seorang sahaja, ramai rakan baik aku yang lain pun tidak dapat aku temui. Sibuk.”

“Kau okey?” tanya saya pendek.

Dia diam. Diam yang panjang.

“Tidak tahulah, okey ke tidak.”

Dengan jawapan itu saya tahu dia keliru. Mungkin terlalu keliru sekarang.

“Mesti okey. Rumah-rumah, kereta-kereta dan harta yang kau kumpul sekarang sudah cukup untuk diwariskan kepada anak-anak,” ujar saya.

“Ikut aku belum lagi. Aku mahu cucu-cucu aku juga menikmati harta peninggalanku. Aku mesti berniaga lebih gigih lagi.”

“Baguslah, kita bekerja atau berniaga seolah-olah akan hidup seribu tahun lagi,” dorong saya.

“Tetapi sejak akhir-akhir ini aku kesepian.” Read the rest of this entry »

 
11 Komen

Posted by di 3 Oktober 2014 in Uncategorized

 

Label: , , ,

Program Mukmin Profesional Modul 3 (Ditutup/Penuh)

Program Umum Mukmin Profesional Modul 3 pada 18 dan 19 Okt 2014

Mukmin Pro 10

 

Makluman kepada peserta Mukmin Profesional Modul 3. Program akan berjalan seperti biasa pada 18 dan 19 Okt 2014.

Apa makna kehidupan bermodul?

Kehidupan yang bersistematik dan tersusun.

Dapat tahu kenapa setiap saat yang berlalu itu penting, bernilai dan ditukarkan menjadi perkara yang bermanfaat.

Mudah diaplikasi dalam kehidupan seharian

Antara lain, cuba menjawab persoalan diri:

mengapa perkara ini terjadi pada diriku,

mengapa rancangan ku tak menjadi sepertimana yang diimpikan,

Banyak telah kumiliki tetapi terasa masih ada yang kurang. Apakah itu?

Peserta boleh:

  1.   Mengenal dirinya dimanakah kelebihan dan kekurangan.
  2.   Memanfaatkan persamaan dan menguruskan perbezaan dalam regu kerja dan keluarga.
  3.   Mengetahui Acuan Allah sekaligus peranan Rukun Iman, Rukun Islam dan Ihsan dan hubungkait antaranya.
  4.   Menjelaskan kaedah mengetahui tahap iman dan tahap mempertingkatkannya.
  5.   Menghayati kehebatan solat sebagai mekanisme pembentukkan peribadi.
  6.   Menghafal makna bacaan solat dan maksud di sebalik bacaan dan perbuatan dalam solat.
  7.   Mengaplikasikan nilai serta kelakuan-kelakuan hasil melaksanakan solat.

Senarai Peserta Modul 3 Batch 2 : Sila klik disini.

Siapa boleh ikuti Program ini:

1. Bekas peserta Kursus Mukmin Profesional melalui Organisasi sendiri.

2. Bekas peserta Mukmin Profesional Modul 1 dan 2 Umum.

3. Mereka yang telah membaca buku Mukmin Profesional tulisan Ust Pahrol Mohd Juoi.

4. Mereka yang ingin mengetahui kaedah hidup bermodul Mukmin Profesional.

Sebarang pertanyaan dan maklumat tambahan, sila berhubung dengan En Ahmad Zalani : 019-378 3100/03-6141 3872.

 
1 Komen

Posted by di 30 September 2014 in Mukmin Profesional, Open Program, Pengumuman

 

PETUA AYAH

anak-dan-bapakIni cerita benar. Ini cerita petua seorang ayah untuk kebaikan anaknya. Kisah ini sangat dekat dengan diriku. Begini kisahnya:

 

Entahlah apa yang selalu bermain di fikiran ayah. Apabila saya ingin pulang kembali ke kota, dia kerap minta duit. Seakan-akan mendesak.

”Ada duit? Minta ayah sedikit…”

Saya masih ingat waktu itu kehidupan saya terlalu sukar. Untuk mendapat seratus ringgit di dalam poket satu-satu masa pun payah. Kalau balik kampung selalunya duit yang ada hanya cukup-cukup tambang. Mujur, isteri dan anak-anak saya sudah pun faham. Alhamdulillah mereka ’sporting’ dan tidak banyak meragam.

”Emak, ayah asyik minta duit… Bukan tak mahu bagi, tapi memang tak ada duit,” bisik saya kepada emak.

 

Emak seperti biasa, berwajah selamba. Sukar di tebak reaksinya.

”Bagilah beberapa yang ada,” cadang emak pendek.

”5 ringgit?”

Emak mengangguk.

Saya rasa bersalah untuk memberi ayah wang sebanyak itu. Apalah yang boleh dibeli dengan wang 5 RM…. Tapi kerana tidak mahu hampakan harapan ayah dan ikutkan cadangan emak, saya gagahi juga memberinya.

Ayah selalunya tersenyum menerima pemberian saya. Tetapi yang mengejutkan ialah apabila kami sekeluarga berada di perut bas dalam perjalanan pulang ke kota. Di kocek anak saya sudah terselit wang sepuluh ringgit. Siapa lagi yang memberi kalau bukan ayah? 10 tolak 5, saya masih ’untung’ 5 ringgit. Geli hati mengenangkannya.

 

Begitulah selalunya tahun demi tahun. Bila kami pulang ziarah ke kampung, saya akan memberi wang ’permintaan’ ayah. Kekadang terlupa, tetapi ayah selalu mengingatkan. Akhirnya, saya memang sediakan ’peruntukan’ khas untuk diberi kepada ayah setiap kali pulang kampung. Kedudukan ’ekonomi’ saya yang masih goyah kekadang hanya mengizinkan wang dua ringgit untuk diberikan kepada ayah. Ironinya, ayah tetap permintaannya dan tetap senyum bila menerima. Tidak kira berapa jumlahnya. Emak terus-terusan selamba. Saya masih sukar menandingi ’ketajaman’ rasa seorang isteri (emak) dalam memahami hati suaminya (ayah). Read the rest of this entry »

 
7 Komen

Posted by di 13 Ogos 2014 in Uncategorized

 

Label: , , , ,

TAKBIR KERANA MENANG PERANG

battle1TAKBIR KERANA MENANG PERANG

“Takbir raya ini buat aku sayu.”

Masih terngiang-ngiang luahan rasa seorang sahabat setiap kali kami berhari raya di perantauan. Apabila saya tanya puncanya, dia menjawab, “Aku teringat kenangan lama.”

Sebenarnya itulah rasa kebanyakan orang apabila terdengar takbir hari raya. Apabila ditanya mengapa? Terkenang kampung, ibu bapa, adik-beradik dan macam-macam lagi.

“Kenangan lama?” tanya saya kembali.

“Ya, kenangan lama… Terlalu banyak banyak kenangan lama yang menjelma apabila takbir bergema. Terbayang wajah ibu, ayah dan suasana harmoni kampung halaman. Ah, semuanya telah berlalu. Ayah, ibu dan kampung halaman yang indah sudah tiada lagi. Semuanya tidak mungkin kembali lagi,” ujarnya makin sedih.

Wajahnya sayu. Begitu emosi sekali.

Itulah yang akan diluahkan berulang-ulang sejak beberapa tahun kami beraya bersama. Kali ini hati saya telah tekad. Luahan hatinya itu akan cuba saya perbetulkan. Mudah-mudahan ada kebaikan buat kami menghayati sesuatu yang lebih bermakna daripada takbir hari raya ini selain kesayuan dan kesyahduan.

 

Takbir Laungan Kemenangan

“Kita selama ini tersilap…” Kata saya perlahan. Saya gunakan ganti nama ‘kita’ agar dia tidak terasa. Teguran menjadi lebih lunak.

“Kita tersilap kerana bersedih apabila mendengar takbir raya. Sepatutnya kita gembira,” sambung saya lagi.

“Eh, pelik? Melodi takbir itu sendiri memang mendayu sayu.”

“Bagaimana dengan maknanya?“ balas saya. Dalam hati saya cuba mengingat satu-satu makna tabir raya yang dikumandangkan pada setiap Hari Raya Aidilfitri dan Aidiladha.

Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar,
Tiada Tuhan melainkan Allah dan Allah Maha Besar,
Allah Maha Besar dan segala puji-pujian hanya layak bagi Allah.
Allah Maha Besar Yang Teramat Besar, Segala Puji bagi Allah Yang Teramat Banyak,
Maha Suci Allah pada waktu pagi dan petang,
Tiada Tuhan melainkan Allah, dan Tidak ada lain yang kami sembah melainkan Dia,
Kami ikhlas kepada-Nya (mengikuti ajaran agama Islam) sekalipun dibenci oleh orang kafir,
Tiada Tuhan melainkan Allah Yang Tunggal,
Yang Menepati janji-Nya, Yang Menolong hamba-Nya,
Dan Yang Memuliakan tentera-Nya dalam mengalahkan tentera al-Ahzab dengan sendiri (Kekuasaan-Nya),
Tidak ada Tuhan melainkan Allah dan Allah Maha Besar,

Allah Maha Besar dan segala puji-pujian hanya bagi Allah.” Read the rest of this entry »

 
1 Komen

Posted by di 27 Julai 2014 in Tarbiyah

 

Label: ,

DNA RASUAH…

images “Hampir semua orang buat begitu…”

“Jika semua orang buat sekalipun, yang salah tetap salah,” balas saya.

Begitulah perbualan kami berdua tentang sikap curi tulang dan curi masa dalam kalangan pekerja di syarikat tersebut. Sikap melambat-lambatkan kerja, berehat bukan pada masanya dan bersembang-sembang kosong hampir menjadi budaya di situ.

“Lagipun itu hanya perkara kecil. Tidak perlu dibesar-besarkan,” kilasnya lagi.

“Mahu saya ceritakan perkara yang lebih kecil daripada itu?”

Tanpa menunggu anggukannya, saya mula bercerita. Cerita Khalifah Umar Abdul Aziz dengan anaknya. Satu malam anaknya datang ke tempat kerja ayahnya untuk menceritakan suatu masalah.

“Masalah negara atau keluarga?” tanya Umar Ibn Aziz.

“Masalah keluarga, ayah,” jawab anaknya.

“Jika demikian, padamkan lampu tempat kita bercakap ini.”

“Mengapa ayah?”

“Kerana duit membeli minyak bagi menyalakan lampu ini daripada duit negara. Duit rakyat. Bukan duit kita.”

Dia terdiam. Mula berfikir dan menghayati, agaknya. Harap saya begitulah. Sudah setengah jam kami berbincang mengenai ketirisan dan kebocoran yang melibatkan integriti di tempat kerja.

“Hanya beberapa titisan minyak… mengapa begitu sekali gementarnya khalifah?”

“Dia gementar dengan dosa.”

“Tetapi masih dosa kecil, bukan?”

“Dia bukan hanya melihat dosa tetapi kepada siapa dia berdosa. Dosa itu kepada Allah. Allah Maha Besar.”

“Allah yang Maha Pengampun.” Read the rest of this entry »

 
10 Komen

Posted by di 3 Jun 2014 in Mukmin Profesional

 

Label: , , , ,

Pendaftaran diBUKA : PROGRAM MUKMIN PROFESIONAL MODUL 1

buku mpPROGRAM MUKMIN PROFESIONAL MODUL 1  akan dijalankan pada 23 dan 24 Ogos 2014 (Sabtu dan Ahad)

Pendaftaran dibuka sekarang. Klik disini untuk pendaftaran

Senarai Peserta Modul 1 : Klik disini

Speaker utama: Ust Pahrol Mohd Juoi dan Ust Hashim Ahmad

Lain-lain Modul Lanjutan:

1. Mukmin Profesional Modul 2 (Lanjutan dari Modul 1):

Tarikh : 27 dan 28 Sept 2014. Pendaftaran dibuka sekarang: Klik disini

Senarai Peserta Modul 2: Klik disini

2. Mukmin Profesional Modul 3 (Lanjutan dari Modul 2):

Tarikh : 18 dan 19 Oktober 2014. Pendaftaran dibuka sekarang. Klik disini

Senarai Peserta Modul 3 : Klik disini

Read the rest of this entry »

 
16 Komen

Posted by di 1 Jun 2014 in Mukmin Profesional, Open Program

 

DERHAKA DALAM CINTA

Aku ingin  mengimbau kisah 15 tahun yang lalu. Begini kisahnya:

imagesMatanya merah. Tangisannya jelas kedengaran. Bahunya naik turun menahan sebak.

“Tak sangka ustaz, kami bercinta sekian lama. Tiba-tiba dia memutuskan. Apa salah saya? Mengapa dia pilih perempuan tu?”

Saya diam. Adik lelaki yang menemaninya juga terdiam.

“Saya tak akan maafkan dia. Sumpah. Habis masa dan usia saya selama ini menantinya. Saya sakit hati ustaz…”

Saya terus diam. Saya beri laluan untuk dia bersuara dan mengalirkan air mata. Biar diluah apa yang dipendam agar tidak bersarang menjadi dendam. Putus cinta memang menyakitkan. Ketika putus cinta harga diri seseorang akan jatuh ke peringkat paling rendah. Demikian, menurut ahli psikologi.

“Saya dendam ustaz. Orang yang paling saya cintai sanggup khianat pada saya. Apa dosa saya ustaz…” katanya bertalu-talu, lebih sayu. Suara yang bercampur esakkan itu sangat menghibakan.

Read the rest of this entry »

 
26 Komen

Posted by di 24 April 2014 in Tarbiyah

 

Label: , , ,

 
Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,254 other followers